Pertanyaan paling aneh

Setelah hamil, tentunya pertanyaan “Udah isi, belum?” berubah menjadi bentuk pertanyaan-pertanyaan lain. Umumnya sih seputar: “Udah berapa bulan?” , “Morning sickness gak?”, atau “Udah ketauan jenis kelamin bayinya blum?”.

Tapi ada satu pertanyaan paling aneh:

“Jadinya di mana?”

Hwahahahahahahahahahaha *ngakak guling-guling*

Dan yang tanya kayak gini gak cuma 1 orang loh. Ada beberapa orang yang tanya, biasanya yang hubungannya emang sangat dekat, dan motivasinya sebenernya cuma iseng aja sih. Salah satu di antaranya adalah Mami dan Cici saya. Hahahahaha. *timpuk sendal* *mau tau aje*

Jadi inget Vina yang catetan ‘percobaan pembuahan’ nya super lengkap sampe tanggal-tanggalnya *untung gak pake detail jam dan durasi ya* :p *sensor*

Saya dan Mas Ben (tentunya) nggak pernah nyatetin tanggal-tanggal percobaan pembuahan lah ya… hehe. Tapi dari usia kandungan yang sekarang 14 minggu, plus perhitungan perkiraan masa subur saya, bisa aja dianggep kalo ‘jadinya’ di….

Mercure Jakarta Simatupang

*lempar confetti*

Hwahahaha boong deh…sebenernya kalo ngitung yang bener, nggak pas di sono sih, tapi ya anggep aja kayak gitu ya…biar kisah behind the scene nya lebih menarik. Haha, apa perlu anak kami nanti dikasih nama tengah ‘Mercure’?

…………………………………………….

Ya buat yang sedikit bertanya-tanya tentang pengakuan terselubung saya, sampai niat mau cari di previous post, sekarang saya baru akan ceritain kronologis kejadian sampe kami tahu kalo saya hamil.

Awalnya, kami memang sengaja menunda kehamilan, karena mau menikmati pernikahan berdua dulu, sekalian menikmati proses adaptasi hidup berdua. Apalagi waktu mendadak kami plan ikut tour ke Hongkong, yang bikin saya nggak rela kalo sampe nggak bisa naik Space Mountain *dangkal alasannya*. Jadilah kita memutuskan tetap ‘jaga’.

Pulang dari Hongkong, dorongan untuk punya anak semakin besar. Karena mikirnya juga nggak semua orang dikasih berkat untuk langsung hamil, kami mulai baby program, tapi tetep dengan santai. Nggak terlalu berusaha, nggak terburu-buru, pokoknya dibawa hepi aja.

Tapi namanya manusia yaaaa….niatnya nggak buru-buru…niatnya santai…tapi waktu di bulan ketiga, si ‘tamu’ tetap datang juga, ya kami mulai galau. Bai Feng Wan yang mau dibeliin Mami saya tapi sebelumnya saya tolak, akhirnya saya minum juga. Setelah baca-baca brosurnya, sifatnya lebih seperti vitamin aja, jadi ya saya pikir nggak ada salahnya lah diminum, siapa tau tambah sehat.

Di awal Desember, tante saya yang dokter, mulai ‘nanyain’ dan nyaranin buat priksa aja ke dokter. Ya emang teorinya kalo setaun belum sukses baru periksa ya… Tapi menurut dia ya nggak ada salahnya, kalo emang udah niat punya anak, kalo ternyata ada masalah kan jadi bisa lebih cepat ditangani. Karena saya mulai kepikiran juga, saya usulin ke Mas Ben, kalo sampai akhir tahun 2012 saya belum hamil juga, kita periksa ke dokter. Dan Mas Ben setuju.

Dan ternyata…Ni anak beneran ngeledek. Dia perlu diancem dulu baru nongol. Perlu dikasih deadline dulu baru buru-buru. *kayak emaknya*.

Sementara saya emang entah gimana, udah ada sedikit feeling bulan itu bakalan positif, tapi takut berharap. Biasalah wanita ya….

Jadwal menstruasi saya tanggal 11 Desember, dan jadwal saya biasanya selalu on time buanget. Kecuali kalo lagi stress atau kecapaian yang itu pun paling cuma telat 1-2 hari, dan jarang sekali terjadi. Note lagi, si ‘tamu’ selalu datang antara di subuh sampai siang hari. Nggak pernah sore atau malam.

Jadi, hari itu, ketika sampai sore si ‘tamu’ belum datang, saya langsung deg-deg-an dan mampir ke apotek buat beli test pack. Dan malam itu saya nyaris nggak tidur saking galaunya.

12.12.12

Tanggal cantik, subuh-subuh saya langsung ngelipir ke toilet, cek pakai test pack dan nongol lah itu 2 garis!

TP

Maap burem, itu lagi setengah ngantuk setengah seger fotonya :p

Sensasi perasaannya, rasanya aneh. Maklum ya anak pertama, saya seperti nggak percaya stick kertas kecil itu beneran bisa ngeluarin 2 garis. Hahaha. Seneng banget, tapi nggak sampe berkaca-kaca…tapi saya mulai heboh sendiri mikir gimana caranya ngasih tahu ke Mas Ben.

Sebelum-belumnya, saya udah punya skenario kecil di kepala, kalo suatu hari saya positif hamil, saya bakal ngasih tahu Mas Ben dengan gaya Bones ngasih tahu ke Booth. Soalnya waktu nonton episode Bones yang itu, Mas Ben pernah bercanda pengen dikasi tahu dengan cara kayak gitu.

“I’m…pregnant. You’re the father”

Kepikiran juga buat tinggalin gitu aja test pack nya di kamar mandi (waktu itu Mas Ben belum bangun tidur). Kepikiran juga buat foto dan taro di wallpaper iphone dia. Haha banyak ide aneh-aneh deh. Tapi saya pengen liat ekspresinya begitu tahu. Jadi saya memutuskan menggunakan dialog Bones aja… nunggu dia kelar beres-beres, sebelum sarapan dan berangkat ngantor.

Tapi kenyataannya, saya terlalu excited sekaligus grogi. Macam mau menyatakan cinta aja.

Jadinya dialog kami standar banget kayak gini:

D: “tadi pagi aku udah test pack…” (kemudian hening)
B: “hah? terus?”
D: “positif”

Reaksi dia adalah mengepalkan tangan ke atas sambil teriak “YES!” . Macam abis menang apa gitu. Tsk. Haha.

Lalu orang kedua yang saya kasih tau adalah Mami saya. Saya cuma kirim foto test pack saya dengan tulisan: “Cucu nomor-6 on the way”. Dan sukses bikin Mami saya mewek *menurut pengakuannya sih mewek, gak tau bener atau nggak*. Hihi. Seneng sukses bikin dia mewek *karena hepi loh ya!!!!*

………………….

Karena waktu test pack baru sehari telat, kami memutuskan kontrol minggu depannya aja. Dan cerita selanjutnya ternyata rada drama. Dokter bilang kalo kandungan saya rawan keguguran karena posisinya di bawah. Saya sukses mewek di mobil, Mas Ben dan Cici saya sukses heboh nyari resep penguat kandungan yang diresepin dokter tapi nggak ketemu di apotek mana-mana.

Setelah lewat shock nya, kami bisa menenangkan diri, dan berdoa sambil berserah aja. Dua minggu lagi saya disuruh balik kontrol. Masalahnya…di tengah-tengah periode 2 minggu itu, kami udah plan tahun baru-an di Bali sama keluarga saya. Jeng jeng….

Dokter mengijinkan, Mami saya setengah kuatir, Mas Ben serahin keputusan ke saya, sementara saya ngotot tetep mau pergi, karena entah kenapa saya yakin si baby bakal kuat, dan saya begitu pengen pergi kali ini. Kalo nggak pergi, nanti saya malah meratap terus di rumah selama libur tahun baru *tsah macam sinetron*.

Tanggal 5 Januari, kami kontrol lagi. Ada kejadian agak unik di sini.

Hari itu hari Sabtu, dan jadwal prakteknya mulai jam 9 pagi. Karena Mas Ben ngantor, saya bilang gak apa saya pergi sendiri. Tawaran Mami dan Cici saya untuk nemenin pun saya tolak. Sejujurnya waktu saya nyampe di RS, saya baru nyesel menolak buat ditemenin. Kalo misalnya ada apa-apa dengan kandungan saya, terus saya shock sendirian gimana? Tapi saya positive thinking aja waktu itu.

Jam 8 pagi saya udah nyampe di RS. Dan dapet info kalo praktek dokternya diundur jadi jam 11, karena ada jadwal C-sect di RS lain. Okelah, saya pun pulang dulu. Jam 11 saya jalan lagi ke RS. Karena kantor Mas Ben dan RS tempat saya kontrol tinggal selemparan batu, kami janjian makan siang bareng. Karena perkiraannya, saya bakal kelar kontrol jam 12, bareng sama Mas Ben makan siang.

Ternyata oh ternyata, hari Sabtu tuh ruame buanget yaaaaaa. Jadilah jam 12, Mas Ben malah nyusul ke RS nemenin saya nunggu. Melihat pergerakan pasien, kami memperkirakan, saya baru dapet giliran setelah jam 1 siang, dan Mas Ben udah harus balik ke kantor. Eh ternyataaaaaa kira-kira jam 1 kurang 15 menit, nama saya dipanggil.

Ya ampun, anak bapaknya banget sih. Nge-pas-in waktu biar bisa diliat sama sang bapak.

Dan intinya, kandungan saya dinyatakan sehat dan normal *joged joged*. Thanks God

………………….

Cerita terakhir adalah tentang giveaway-nya Angela, yang hadiahnya paket-paket buat baby. Dari awal saya emang udah pengen ikut, tapi ragu karena saya belum berani publish soal kehamilan (karena masalah kandungan rawan itu), dan karena saya ngeliat pesertanya banyakan ngincer paket yang saya mau, jadi peluang saya menang kecil. Haha pemalas.

Tapi beberapa hari kemudian, mungkin karena saya udah hepi dinyatakan sehat kandungannya, saya pun iseng ikutan. Saya pikir, ya udah lah toh nggak ada ruginya. Rasanya bakal sedikit orang-orang yang notice komen itu *kecuali Angela-nya ya tentunya*. Dan kalo pun saya gak menang juga ya udah.

Eh ternyata menang dong!!! Sungguh aneh binatang bebek.

Ya ampun, lucky baby banget sih, baru sebulan di kandungan aje udah menang giveaway. Haha.

Thanks God lagi deh jadinya…

………………….

Demikianlah cerita tentang mini Bendi. Jujur saya nggak sabar bisa ngerasain gerakannya, supaya bisa ngerasain kehadirannya dan yakin kalo dia di dalam baik-baik aja. Dan saya juga nggak sabar pengen tau jenis kelaminnya, karena pengen milih nama! Haha. Kalo menurut kalender Cina yang nebak jenis kelamin berdasarkan umur ibu dan bulan pembuahan sih, anak kami bakalan laki-laki.

Iseng-iseng *tidak berhadiah*, tebakan kalian apa? Laki-laki atau perempuan?

Sekarang random guess aja. Nanti kalo baby bumps saya udah nongol jelas, kita tebak-tebakan lagi ya… :p

About these ads

40 thoughts on “Pertanyaan paling aneh

  1. Emang trimester pertama itu deg2an banget. Gue aja yg kandungannya dibilang sehat2 aja bawaannya parnoan melulu. Tapi ya emang harus positive thinking sih.

    Kalender cina tidak terbukti! Berdasarkan kalender cina Madeline harusnya cowok.

    Tebakan gue sih cewek.

    • Iya emang. Gue dari pas TP positif, langsung mendadak parno, dan sedikit mengerti kenapa emak bapak gue dulu rada protektip. Makanya pas dikasih berita gak enakin gitu, langsung runtuh rasanya lantai di bawah gue. *halah*.
      Ya kalender Cina itu sih gue ga percaya sebenernya. Kan cuma nebak di antara 2 jenis kelamin, berarti emang kemungkinannya 50-50 kan. :p
      Jadi tebakanlo cewe nih? Pokoknya yang gak sesuai sama kalender cina ya. haha

  2. congratzzzz yahhh di ^__^ smoga sehat2 n lancar2 ampe brojol nanti :D
    eh wktu itu g jg liat pk kalender cina itu dptnya baby boy, trnyata bneran baby boy, entah apa itu cm kbetulan, jd diriku nebak baby boy dehhh heheheee

  3. Huahahahahahh Dina………… kamu membuat saya super maluuu… hahahahahahhah…!!
    Soal kalender cina itu gw jg pernah nyoba loh.. hasilny cowo juga -_- tp sblm gw nyoba kalender itu, dari awal sampai detik ini feeling gw ga geser sdikitpun klo baby gw cowo.. ntar klo dokter bilang cewe gw pst kaget.. :p

    Trus utk baby lo random guess gw: cowo juga deh.. :D

  4. Aduuh, g waktu awal2 kontrol si dokter ngomong gini aja : ‘kita ngomong worst case-nya aja ya,kalau di minggu2 awal kehamilan ada resiko yg namanya janin tidak berkembang,jadi harus liat nanti sampai kita bisa liat jantungnya’ ; g udah deg-degan setengah mati. Takut banget. Apalagi klo dibilang ada resiko keguguran *amit2*

    Tapi syukurlah semua baik2 aja ya.
    Semoga sehat2 terus ya din, sampe brojol.

    G tebakkk… Cewe !

    • Iya…makanya sebelom cek dan dokternya ngomong gitu pun, gue udah parno-parno ini itu *biasa ya ibu-ibu* Thanks God sekarang sehat-sehat aja katanya si baby :)

  5. haha beneran ada yang tanya ya jadinya dimana? :P

    gua masih inget pas kita tau hamil andrew dulu, kita kan heboh bener ya. langsung ngasih tau ortu, cici, dll. eh tanggepannya pada adem ayem semua. huahahaha. kita yang kehebohan sendiri. :P padahal andrew itu cucu pertama dari 2 keluarga lho. tapi pas kita pertama ngasih tau pada gak ada yang heboh… hahaha

    • Haha iya beneran! Sepupu Mas Ben juga ada yang tanyain.
      Wah kok bisa sih cucu pertama pada adem ayem? Gue udah cucu ke sekian di dua keluarga aja, pada heboh. haha

  6. tadinya ya gue pas baca, kirain maksud pertanyaannya itu “jadinya bakal melahirkan di RS mana?” bukan baby nya jadi dimana loh hahahaha. pas baca2 kebawah baru ngeh :p gue tebak… hmm… cewe ah..

    • Hahahaha. Ya emang pertanyaan itu agak ambigu sih kalo dituliskan. Tapi kalo diucapkan dengan penekanan, cukup jelas kok *Walaupun tetep aneh ya jawabnya* haha

  7. gw sama epi sama din, kirain jadinya di RS mana hahahha…soalnya nggak ada yg nanya ke gw jadinya dimana huahahaha…

    wkt hamil clarissa pas 2 bln nyokap liat kalender cina pasti ini cewe kata dia udah lebih jago dr dokter jiahhh…pas hamil conrad gw liat kalender cina iseng, katanya laki2 hahha…entah emang tuh kalender beneran apa kebetulan 2x bener :D

    tapi apapun itu di AMIN in aja yah …semoga lancar terus yah din sampe lahiran nanti :)

  8. Hai….
    Lam kenal
    *silent reader selama ini*

    wah congrat yaa din…semoga bayi ma mommynya sehat selalu
    yupp feeling gw babynya cew

  9. Huahahaa, pertama gue numpang ngakak dulu sama pertanyaan “jadinya dimana?” nggak tahu gue kalo diperbolehkan bertanya gitu. =p
    Trus yah, cara lo kasih taw nyokap lucu banget deh, ngirim foto test pack sambil bilang “cucu number 6 on the way”. Kalo gue yang kirim kayaknya nyokap gue juga nangis, tapi nangis darah. HUWAHAHAH. Mungkin buat anak kedua foto test pack nya bisa dikasih aksesoris line camera yang cute2 gitu dan foto smiley yang nonjok udara ke atas. YESSS. =D
    Anyway congrats yaaaaa

    • Hwahaha bener juga ya harusnya gue kasih sticker-sticker line gitu biar lebih dramatis :p
      Diperbolehkan gak ya tanya kaya gitu? Tapi karena lagi hepi, gue ga tersinggung sih, berasa heran aja. haha

  10. congratss ya din :) ikut seneng bacanya!! btw gue dl pas awal2 juga sempet kepikiran “drama pengumuman testpack” ke suami.. eh ujung2nya mirip lo.. krn saking excited en groginya hahhaa.. Awal2 kehamilan emang bikin parno banget.. rasanya gue pgn beli mesin USG sampean krn nunggu sebulan kontrol selanjutnya tuh bagai setahun yak #lebay#.. sehat2 yahhh, din !! dl gue liat calender cina, tulisannya cowo, eh ternyata bener dptnya baby boy.. gue nebaknya cowo deh hahha..

  11. Gw mau nebak anak lo kembar aja!! Biar makin seru!! Heheh…
    Waaaahhh… Dince, gw malah lebih “sendu” waktu baca cara lo mgasih tau nyokap loh drpd ke ben. Mungkin cara itu bakalan gw praktekan deh ntar. Lucu soalnya :)
    Take care ya din… Moga2 semua baik2 aja sampe lahiran.

  12. seriiius din ada yg nanya gituuu… serem abis, kalo gw di tanya gitu gw jelasin posisi yang bikin jadi aja ah biar sama-sama dapetin awkward momentnya, jangan gw aja yg feel uneasy – awkward kalo di tanya pertanyaan gitu… hauhauhaua.

  13. Pingback: 19 weeks | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s