Emang Banyak Untung

Untung aja pas tahun 2006 saya ikut jadi panitia Kamp Anak. Yah walaupun sering ikut, kan nggak tiap tahun juga tuh ikutnya. Nah pas tahun itu ikut tuh. Dan lebih untungnya lagi si Be juga pas ikut jadi pembimbing. Sebelumnya belom pernah tuh dia diminta jadi pembimbing. Untung dia dimintanya pas tahun itu. Dan yang paling untung, untung saya lagi rajin ikut briefing (padahal nggak perlu-perlu amat saya ikut briefing) dan untung dia pas duduk di sebelah saya, jadinya kita kenalan deh.

Untung kita sepanitia retreat remaja (walau tadinya saya nggak nyadar kita satu panitia). Saya tim doa, Be pendamping panitia. Jadinya dia yang bertugas hubungin saya waktu minta jadi panitia. Dari mana dia dapet nomor HP saya? Dari agenda pengurus. Dan waktu dia cari nomor HP saya, dia juga jadi lihat tanggal ultah saya – yang mana tanggal ultah saya itu menjadi topik pembicaraan pertama yang dia gunakan waktu kenalan.

Untung di kepanitiaan itu, saya setuju untuk bantuin tim publikasi walaupun saya tim doa. Dan untung Be in charge atas tim publikasi. Jadinya dia punya banyak alasan untuk SMS saya. Dan saya juga jadi bisa ngelihat ketegasan, tanggung jawab, dan cara menghadapi masalah waktu organize sesuatu. Dan saya suka.

Untung dia deket sama pacar salah seorang sahabat saya, sebut saja Gon. Dan untung si Gon ini superkepo, buka-buka HP nya si Be dan menemukan nama saya memenuhi inbox-nya. Karena udah tahu, si Gon jadi salah satu yang dukung perjuangan Be mendapatkan saya, walau andilnya sebenernya nggak gede-gede amat. Yang andilnya gede justru sahabat saya yang juga pacarnya si Gon, sebut saja Pi. Si Pi ini nggak sengaja juga ngeliat nama saya memenuhi inbox HP Be (heran, pasangan ini kok kepo amat ya, walau Pi sebenernya nggak sengaja liat waktu pinjem HP Be karena pulsanya habis). Waktu saya bimbang karena beberapa teman nggak mendukung hubungan saya dengan Be (karena mereka belom mengenal Be, dan nggak yakin Be akan cocok dengan saya), Pi yang meyakinkan saya bahwa Be adalah pria yang tepat buat saya. Heran loh, padahal kalo dari luar, Pi adalah sahabat saya yang paling polos dan kelihatan kurang ahli ngebaca karakter orang. Hehe. Maap, Pi! hehe

Untung Be selalu SMS di saat yang tepat. Jadi, selama pedekate, Be sangat ahli main tarik ulur. Hahahaha. Dia nggak menghubungi saya terus-terusan tiap hari. Ada masanya bisa 1-2 minggu dia nggak ada kabar sama sekali. Dalam masa-masa kaya gitu, saya selalu mulai meragukan niatnya ngejar saya, dan biasanya saya berdoa: “Tuhan tolong tunjukin dia PH yang Kau berikan atau bukan. Kalau emang bukan, tolong berikan hal yang bikin aku yakin untuk menjauh”. Dan tepat setelah itu, Be selalu menghubungi saya. Saya jadi suka ngerasa Tuhan yang kasih tau dia (entah gimana caranya) kapan harus hubungin saya. Haha

Untung Be cepat tanggap sama sharing saya di persekutuan. Katanya sih saya pernah nyebut satu judul buku waktu sharing: “I Kissed Dating Goodbye”. (padahal saya nggak inget loh pernah nyebut gitu, tapi saya emang beneran lagi pengen baca buku itu). Nah karena cepat tanggap, Be langsung beli buku itu, dan dia jadi ada alasan lagi untuk ngobrol sama saya: minjemin buku itu. Dan saya juga jadi ada alasan untuk bersikap manis: nyampulin bukunya Be yang saya pinjam itu. Hehe.

Untung waktu Be pertama kali ajak saya jalan adalah pergi nonton kartun bareng sepupu-sepupunya. Saya yang suka canggung sama cowo waktu itu, ngajak si Pi untuk nemenin saya. Untung dia nggak bisa. Untung pada saat itu saya udah makin penasaran sama Be,jadi saya mau ikut aja. Untung salah satu sepupu Be sekampus sama saya, jadi saya bisa langsung akrab sama keluarganya, dan nggak sempat ada moment-moment canggung.

Untung waktu dia dateng di hari ultah saya yang ke-20 (untuk nembak), saya lagi nggak di rumah. Kita emang janjian, tapi dia datengnya kepagian, jadi saya masih di rumah teman, dan HP saya tinggal di kamar teman. Jadi saya nggak nyadar kalo Be udah berkali-kali nelpon buat kasihtau kalo dia udah nyampe. Nah karena ada waktu cukup panjang buat dia nunggu di rumah saya, Be jadi ngobrol lumayan lama sama Mama saya. Dan saya jadi terkesan. Hehe

Nah tapi ini nih puncaknya:::

Untung dia nembak di tengah-tengah jadwal UTS dia. Be waktu itu UTS selama 2 minggu dan tahun itu saya ulangtahun di hari Sabtu di antara 2 minggu itu. Saya sebenernya ada feeling dia akan nembak, tapi mengingat dia lagi ujian, saya pikir nggak mungkin. Terlalu risky kan. Kalo diterima sih lega. Nah kalo ditolak atau disuruh nunggu, kan bisa anjlok tuh mood belajar. Karena itu saya nggak terlalu siap ditembak. Nah saya udah niat untuk minta dia doain dulu 1-2 minggu kalo dia nembak, baru saya jawab. Tapi karena dia nembak di tengah-tengah ujian, saya nggak tega bikin dia kacau balau karena penantian. Jadi saya cuma memastikan selama ini dia udah doain, trus langsung saya terima deh. Haha

Oh iya ada lagi. Untung saya cepet nyadar dan tanggap bahwa Be mau nembak, kira-kira 2 jam sebelum dia beneran nembak. Soalnya selama 2 jam itu tindak tanduknya aneh. Hehe. Dan dalam 2 jam itu, saya bener-bener mikirin mau jawab apa.

Dan satu lagi (tapi bukan dari M*yora). Untung Be nembak hari itu. Soalnya malam sebelumnya, Ma udah ultimatum saya: “Kalo besok nggak nembak juga, tinggalin aja, cari yang lain.”

Haha. Bener kan hubungan kami emang banyak untungnya!!!🙂

8 thoughts on “Emang Banyak Untung

  1. yah namanya jodoh gak akan kemana ya… Tuhan pasti ngasih jalan.

    btw gua juga pernah lho nulis mirip2 gini. tentang untung-untung-an begini… hehehe

    • Oh ya? Hehe menyatakan “untung…” kan seperti memproklamirkan adanya pekerjaan Dia dalam hidup kita. Ya toh Ya toh?

    • Ya ampun, amey… gw baru baca nih, komennya masuk ke spam. Thanks ya udah mampir.🙂 Seneng deh dibilang manis haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s