Tresno

Salah satu hadiah paling gampang dan aman yang mungkin dikasih seorang cowo ke cewe adalah boneka. Setuju? Yang setuju, ngacung!

Kalo gak setuju, yah setidaknya pengalaman saya sih kayak gitu. Sejak masih kecil banget, tiap ulangtahun pasti ada aja hadiah berisi boneka. Dan ini nggak berlaku di usia-usia kita main boneka aja. Sampe gede, boneka seolah jadi hadiah pilihan pertama buat cowo-cowo, termasuk dalam menyatakan ketertarikannya.

Karena itu, seumur hidup, saya pernah menerima berbagai macam boneka dari cowo-c0w0 yang pernah deketin saya (nyolong nyombong dikit hehe). Si A pernah kasih boneka beruang forever friends. Si B kasih boneka doggy merah. Si C kasih boneka panda. Si D kasih boneka beruang dengan lambang hati di tengahnya.

Jadi, ketika dekat dengan si Be, saya ngarep mikir suatu saat pasti akan dapet boneka juga. Walau sebenernya saya nggak terlalu suka boneka dan boneka nggak punya makna apa-apa buat saya, tapi pengen juga dapet boneka dari dia secara tempat tidur saya selama ini dihiasi boneka-boneka dari pria-pria yang tidak saya suka (nyolong nyombong lagi :p). Jadi, waktu Be sampai jadian makin keliatan cueknya dan keliatan banget bukan tipe yang suka ngasih barang yang nggak fungsional kayak boneka, apa dong yang harus saya lakukan? Yes, minta! hehehe.

Saya minta suatu saat dia beliin saya boneka. Sebagai pacar yang baik hati, dia iya-iya aja walau saya nggak yakin bakal bener dibeliin. Sampai suatu ketika, waktu dia dalam perjalanan pulang dari Puncak sama keluarganya, dia SMS saya, dia bilang dia lagi beliin saya boneka. Dan malemnya dia mau ke rumah saya buat anterin boneka itu.

Saya rada bingung sih, kok beliin bonekanya pas lagi di Puncak sih? Toko boneka dan mainan bukan banyakan di Jakarta? Mmm curiga.

Dan ketika dia sampai di rumah saya, inilah ternyata yang dia bawa

Tresno, boneka pertama dan satu-satunya dari Be, udah ngaco bentuknya, keseringan temenin tidur tiap hari

Ya, boneka MACAN saudara-saudara!!! -_-”

Saya sampai speechless. Ada ye, cowo milihin boneka buat pacarnya kok ya boneka macan? Untung sih macannya lucu. hehe. Tapi hal-hal unik dan absurd kayak gini-gini bikin Be keliatan beda dan menarik sih buat saya. Mungkin selera saya yang aneh luar biasa?

Boneka ini saya kasih nama Tresno, dalam bahasa Jawa artinya cinta. Hehe. Maklum kita berdua masih ada kecipratan darah Jawa-nya.

Dan sejak itu, saya sedikit ‘terobsesi’ buat foto sama anak macan putih. Sampai di tahun 2009 lalu, saya, Be, dan keluarga saya pergi ke Taman Safari. Saya yang biasanya parno foto sama binatang buas, memberanikan diri. Sayang nggak ada anak macan putih. Adanya emaknya. Dan jadilah foto ini (duh, akhirnya saya pamer foto juga deh *pasang topeng* *pura-pura nggak kenal*)

Be dan dua macannya :p

7 thoughts on “Tresno

  1. Pingback: Bun Can | Cerita Bendi

  2. Halo, numpang lewat.. Menclok kesini dari blognya Angela.

    Hahaha.. gw ketawa ngakak pas baca ternyata dibeliin boneka macan alias Si Tresno. Hehehe. Belinya di Taman Safari ya?

    • Wah senangnya dapet pembaca baru. Lady Sparrow nggak ada link blog nya?
      Iya si Tresno kelahiran Taman Safari Indonesia. Cintailah produk dalam negeri *loh*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s