Kapan merid?

Andai merid cuma menyangkut perkara baju pengantin :p

*No Answer*

Hanya sedang lelah dengan pertanyaan ini. Di rumah, ditanyain. Pertemuan keluarga, ditanyain. Ketemu temen, ditanyain. Dan yang paling ‘ganggu’, yang special manggil di chat YM atau FB cuma buat menorehkan sapaan pertama: “Hai, kapan nih merid?”. Astaga. Nggak ada yang peduli dengan hal-hal lain tentang hidup saya ya…. selain mengenai kehidupan cinta? hahaha *ketawa kesel*

Kalo di rumah, saya biasanya diem aja. Atau jawab “iya, nanti ya, udah dipikirin kok”. Keluarga saya nggak akan terlalu kepo ganggu gitu.
Kalo di pertemuan keluarga, yang mana biasanya pas Xincia. Saya bisa jawab dengan tenang: “Ntar ah, masih mau terima angpao.” Haha.
Kalo ditanya temen yang nggak terlalu deket, saya tinggal jawab: “Kenapa? kayanya situ yang uda kepengen ya?”

Tapi tentu saja tempat yang paling bisa bikin kenyang dengan pertanyaan ini adalah: resepsi pernikahan. Mungkin, karena Be akrab dengan banyak Om dan Tante gereja, kami kelihatannya selalu jadi sasaran empuk (dibanding orang-orang lain) para Om dan Tante untuk memuaskan hasrat mereka dalam bertanya: “Kapan nyusul (baca:merid)?”.

Saya ingat sebuah percakapan sangat annoying di suatu resepsi antara seorang Om gereja, Be, dan saya.

Om: Wah, kapan nih nyusul?

Be: Nanti, om. Masih lama.

Di: (senyam senyum maksa)

Om: Wah, cepetan loh, nanti nggak dapet gedung. Harus dari sekarang. Gedung itu harus minimal setahun di muka booking-nya. (siapa yang bilang kita mau merid tahun depan ya?)

Be dan Di: (senyam senyum maksa)

Om: Iya, beneran. Saya aja mau ngawinin si A dan si B (kedua anaknya. Yang satu baru merid, yang satu akan segera merid), udah ngincer Balai Samudera, mau booking setahun di muka, udah full booked sampai tahun depan. (siapa yang bilang kita mau merid di Bali Samudera ya?)

Di: (nggak sabaran) Tenang, Om. Kita mah gampang. Kalo nggak dapet gedung, di GSP (gedung sarana penunjang gereja saya hehe) pasti ada tempat.

Om: (diam, senyum-senyum… cape kali ya? haha)

Duh, om, kita tahu sih situ perhatian…. tapi nggak usah rempong gitu lah. Kita aja yang mau merid-nya nggak rempong kok. Hehe. Sebelnya, kita juga mau kok merid, kalo bisa juga secepetnya. Tapi kan merid bukan perkara resepsi satu hari. Ada banyak hal yang harus dipikirkan dan dipersiapkan. Terlalu sering ditanya-tanya gini (dalam kondisi bad mood), bikin kita tambah pusing dalam memikirkan dan mempersiapkannya. Kita percaya kok, nanti ada waktunya, yang terbaik, sesuai kehendak Tuhan. Santai aja lah, Om, Tante, teman-teman, tinggal tunggu aja lah undangannya…. Suatu saat nanti.

Daripada tanya-tanya mulu…. doain aja boleh gak? Doain dalam diam ya…. hehehehe

7 thoughts on “Kapan merid?

  1. pertanyaannya nggak akab berhenti sampai di situ kok. ntar kalo udah merid pertanyaannya, “kapan isi?”
    kepo banget ya orang-orang itu. kalo emang belom pengen ato belom dikasih gimana dong? *kesel*
    kalo dulu gue sih kalo ditanyain kapan merid, gue jawabnya, “lo kapan?” terus ngeloyor pergi. hehe…
    temen gue lebih dodol lagi, “kan kemaren udah, sorry ya gak undang-undang”

    • haha bener tuh, orang-orang kayanya punya stock pertanyaan buat apapun kondisi kita ya. Masih single ditanya kapan punya pacar, udah punya pacar ditanya kapan merit, udah merit ditanya kapan isi, udah punya anak ditanya kapan punya dede lagi, dst dst dst.. heyrann..hahaha..

      neway buat neng di, sabar ya jeng..minimal calonnya udah ada si mas be hehehe.

    • Haha iya tadinya mau nulis juga soal pertanyaan yang nggak bakal abis-abis itu, tapi kok kelupaan ya. Jadi manusia emang banyak tuntutan ya. Memang harus belajar cuek

  2. Hahahahaha… Kayaknya udah jadi tradisi ya basa basi kayak gitu.. ^__^ dulu baru beberapa minggu nikah udah ditanya aja.. “be, udah isi beloooon??!!”😛

    Kayak yg lain bilang masukin kuping kiri keluar kuping kanan aja..😛

    • Abis budayanya terlalu ramah-tamah sih…sampe jadi keterlaluan ramahnya, kehabisan bahan pembicaraan, berkembang jadi kepo kali ya. hehe

  3. Pingback: Udah Isi Belum? « Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s