Ngoma

Ngoma? Makanan apa itu? Mari dibaca dulu aja…. :p

Sejak masih kecil banget, saya udah suka sama segala macem bentuk seni. Mulai dari gambar, musik, tari, teater, dan teman-temannya. Waktu kecil, saya selalu rajin nongkrong di depan TV kalo ada acara Tino Sidin (tau nggak? dia itu seorang pelukis, terus dia ngajarin anak-anak ngelukis di TV, kita bisa ikutin step by step-nya). Waktu kecil juga, mama saya selalu ribut dan heboh manggil-manggil saya kalo lagi ada siaran paduan suara atau tari daerah di TVRI. Dan saya dengan antusias-nya langsung lari-lari menuju TV untuk kemudian terduduk bengong terpesona ngeliatinnya. Dan ini bener-bener dari saya balita loh.

Waktu mulai gede, beberapa kali Papa Mama saya ajak nonton Teater Sangrila (teater anak-anak yang paling top di masa itu). Waktu mulai remaja dan mandiri (tapi belom punya pacaršŸ˜¦ ), saya paling rajin ‘ngeracunin’ temen-temen saya, supaya mereka bersedia beli tiket dan temenin saya nonton berbagai macam konser musik klasik dan teater. Tapi usaha buat cari temen nonton ini ternyata nggak gampang loh, apalagi kalo tiketnya rada mahal dan mereka sebenernya nggak terlalu tertarik. Kalo udah gini, mulai deh saya ganti target, berusaha ‘ngeracunin’ Papa Mama saya supaya mereka temenin saya nonton. Dan berhasil ngajak mereka nonton Mahadaya Cinta, walau Papa saya keliatan banget tersiksanya. *kiss Papa*

NAH!!!! Makanya itu, sejak duluuuu saya terobsesi pengen punya pacar yang juga demen nonton teater, konser, dan teman-temannya ini.

Waktu baru jadian sama Be, sejujurnya saya udah rada lupa (atau tepatnya, rada pasrah) soal obsesi ini. Saya nggak tahu dia bakal suka sama hal-hal kayak gini atau nggak.

2008-Kenapa Leonardo

Sampai di awal 2008, saya baca koran dan ngeliat kalo lagi ada pementasan Teater Koma, “Kenapa Leonardo

Saya inget banget, waktu lagi teleponan, saya berjuang hidup-hidupan (nggak mau mati-matian :p) buat mempromosikan pertunjukan teater ini, dan mendemonstrasikan dengan intonasi dan antusiasme betapa saya sangat ingin nonton ini. Tujuannya, apa lagi kalo bukan berharap si Be dengan penuh inisiatif tiba-tiba membelikan tiketnya. Yah, maklum, saya ‘baru’ setengah tahun merasakan jadi pacar orang, dan waktu itu saya masih ada harapan kalo cowo-cowo bisa sepeka dan semanis di film-film.

Dan…. waktu itu saya belom terlalu sadar kalo si Be itu ternyata sangat teramat kronis ke-tidak-peka-an-nya. Dan setelah hampir seminggu, secara implisit, berusaha memintanya membeli, saya menyerah juga. Dan akhirnya keluar kata-kata: “Be, aku mau nonton itu. Bisa tolong beliin tiketnya?”

Dan dia membelikan dengan senang hati. Hehe *Inget tuh, cewe-cewe! Cowo bukan cenayang. Ngomong aja sih kalo mao, dia juga seneng kok*

Be membelikan tiket di lantai bawah (bukan balkon) di pojok kanan belakang. Kami nonton berdua aja, dan hari itu saya berbunga-bunga, karena obsesi saya yang terlupakan kesampaian. Ditambah lagi ini juga pengalaman pertama saya nonton Teater Koma, dan saya suka banget. Yang lebih surprise, ternyata Be (yang juga baru pertama kali nonton teater) juga suka banget. Dia malah keliatan lebih excited setelah kelar nonton, sampai dia afal beberapa bagian dialognya.

Sejak itu, dimulailah perjalanan kami menanggal di teater setiap tahunnya.

2009-Republik Petruk

Kali ini, kakak pembimbing saya di gereja yang ngajak kami (anak-anak bimbingannya) nonton bareng Teater Koma. Jadinya, kami nonton beramai-ramai, ditambah Be sebagai penyamun di sarang perawan. Kami nonton di balkon baris kedua (atau pertama? lupa…). Dan dibanding tahun sebelumnya, Republik Petruk emang lebih lively, lebih keren secara dekorasi, dan lebih lucu. Menyenangkan deh.

Tapi yah nggak terlalu bisa dibilang menanggal sih secara kita rame-rame. Hehe. Nggak apa-apa deh ya, yang penting nonton Teater Koma.

2010- Sie Jin Kwie 1

Nah, karena tahun sebelumnya udah nonton berame-rame, di tahun ini, saya jadi otomatis ngajak mereka-mereka lagi (secara tahun sebelumnya, mereka bilang minta diajak lagi kalo ada). Jadi, begitu saya denger info Teater Koma bakal ngadain pertunjukan lagi, saya otomatis jadi koordinator nobar dadakan. Dan jadilah acara nonton kali ini kita bener-bener beramai-ramai.

Kami duduk di balkon lagi (soalnya paling murah sih :p), dua baris paling depan, soalnya kami nggak dapet tiket sederet. Sie Jin Kwie juga keren secara dekor dan konsep, tapi menurut saya, ceritanya agak ngantukin. Hehe

2011- Sie Jin Kwie 2 “Kena Fitnah

Lalu, tahun ini Teater Koma mempertunjukkan lanjutan yang tahun lalu: Sie Jin Kwie Kena Fitnah”. Dan, tahun ini adalah menanggal di teater yang paling berkesan buat saya. Kenapa? Karena ini adalah hadiah kejutan dari Be. Hehe

Yah, 3 tahun lalu, Be itu pacar yang cuek dan nggak peka. Tapi makin lama, dia makin perhatian loh *blush*. Sebenernya waktu itu, saya udah tahu kalo Teater Koma udah mau pentas lagi. Tapi karena waktu itu saya bener-bener lagi sibuk, saya sama sekali nggak kepikiran buat ngajak Be dan nyari tiketnya. Sampai suatu malam, Be bilang mau mampir ke rumah saya sebentar, dan ternyata dia bawa ini:

Dua tiket VIP Teater Koma! YEAY!!!!! Saya kesenengan, apalagi kita belom pernah nonton dengan duduk di bagian depan. *senang senang senang*. Ditambah lagi, saya seneng banget karena bisa bener-bener menanggal, nonton berduaan sama Be lagi.

Sie Jin Kwie Kena Fitnah bagus! Saya sih lebih suka daripada yang tahun lalu. Mungkin karena ceritanya lebih penuh konflik ya?

Nah, karena udah tahu bakal dapet spot bagus, tentunya kita nggak lupa dong bawa kamera. Enjoy!

Note: Buat yang masih bingung kenapa judulnya “Ngoma”. Ngoma itu maksudnya nonton Teater Koma.
Nonton Teater Koma = Nge-Koma = Ngoma.
Absurd ya? Biarin! :p

6 thoughts on “Ngoma

  1. dari blog lo sepanjang itu, gw cuma inget 1 kalimat
    “Yah, 3 tahun lalu, Be itu pacar yang cuek dan nggak peka. Tapi makin lama, dia makin perhatian loh *blush* ”
    lucky you!!!! *iri, pacar eke makin lama makin ga peka kayanya hahahahaha *curcol

  2. Haha dia perhatian gitu bukannya? bentuknya aja kali yang beda. Sekarang dia lagi konsen supaya bisa take a good care of your future. Itu perhatian juga kan? :p

  3. Pingback: Dulu dan Sekarang | Cerita Bendi

  4. Pingback: Keempat dan Keduapuluhempat « Cerita Bendi

  5. Pingback: #1: Lagu Paporit | Cerita Bendi

  6. Pingback: 24 Hal Manis | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s