Keempat dan Keduapuluhempat

Ya, seperti yang mungkin kalian tahu dari posting sebelumnya, 28 April 2011 adalah anniversary (pacaran ya…. bukan pernikahan :p) kami yang ke-empat, sekaligus ulangtahun saya yang keduapuluhempat. dan di hari itu, ternyata banyak kejutan dari Be buat saya.

Antara Tumbler, Keychain, dan Bunga

Hari itu, saya pulang kantor dijemput Be. Seperti biasa, beberapa temen kantor saya ikut nebeng (sekaligus jadi joki) sampe Juanda. Begitu mereka turun, Be dengan segera, langsung menitahkan saya untuk ‘merangkak’ ke bangku deretan paling belakang untuk ngeliat kado dari dia buat saya. Saya pikir sih nanti di rumah aja, tapi karena si Be setengah maksa, merangkaklah saya ke belakang, dan berhasil meraih paperbag Starbucks, berisi tumbler dan gantungan kunci teddy bear.

Lalu begitu sampai rumah dan turun dari mobil, seperti biasa, Be ngebuka pintu belakang, buat ngebantuin bawa barang-barang saya yang suka berceceran di bangku belakang. Tapi hari itu dia emang lebih buru-buru menuju ke pintu belakang (hal ini baru saya sadari belakangan :p). Dan begitu saya keluar mobil, saya disambut dengan bouquet bunga di depan muka saya. Hihiy! :p

Tumbler, gantungan kunci, dan bunga, bener-bener kombinasi hadiah yang luar biasa. Kenapa? Mari saya jelaskan….

Tumbler

Tumbler ini bukan sembarang tumbler. Bentuknya aja udah unik, menyerupai gelas plastik Starbucks. Sekitar 3-4 tahun lalu, rekan kerja saya waktu magang punya tumbler macam ini dan saya suka banget, tapi waktu saya ke Starbucks, tumbler model ini udah nggak ada lagi. Nah, sekitar bulan lalu, waktu lagi jalan bareng Be, saya ngeliat lagi tumbler ini, dan saya cerita kalo saya dari dulu pengen punya, tapi untuk beli juga kurang rela, karena harganya lumayan, sedangkan pengeluaran saya lagi banyak.

Nah, dengan menghadiahi saya si tumbler ini, nunjukkin kalo Be inget sama apa yang pernah saya omongin, dan dia peduli sama apa yang saya suka. Ini istimewa karena duluuuuu dia itu bukan tipe pria kayak gitu. Kalo saya mau sesuatu dari dia, better ngomong langsung, kalo gak, dia nggak akan pernah ngerti. That’s why, saya nggak pernah ngarep dikasih sesuatu secara ‘surprise’.

Keychain

Nah yang ini saya tadinya bingung banget secara dia tahu kalo saya bukan tipe girly yang suka benda-benda imut dan lucu macam ini. Dia pun bukan tipe cowo yang suka kasih barang-barang girly kayak gini. Be adalah tipe cowo kebanyakan, yang suka ngasih barang-barang fungsional. Bisa dilihat dari hadiah-hadiah ulangtahunnya buat saya: dompet, topi, CD Glee, dan dompet lagi. Hehe.

Waktu saya tanya, ternyata jawabannya lumayan ngagetin: “Itu kan gantungan kunci. Kamu kan pernah bilang kamu mau satuin kunci rumah, kunci kamar, kunci laci kantor, dan kunci lemari gereja di satu gantungan biar ga repot.” Wow! Bener, saya emang pernah ngomong kayak gitu beberapa minggu lalu, tapi beneran ngomong sambil lalu. The fact dia inget hal ini aja udah bikin saya terharu. Apalagi ditambah ngebayangin adegan pas dia belinya, pasti itu penyangkalan diri buat dia, soalnya dia paling nggak betah liat-liat barang ‘lucu’ kayak gitu.

Bunga

Dan…ini dia yang paling dahsyat: Bunga!

Kenapa? karena dari awal pacaran, secara langsung dan tidak langsung, dia udah menyatakan kalo dia bukan tipe pria yang akan ngasih bunga. Dan dari awal pacaran, saya juga udah bilang kalo saya juga bukan tipe wanita yang harus diromantisin dengan bunga. Tapi sekali aja, saya ingin ngerasain dikasih bunga sama dia, terserah dia kapan.

Nah, sekali lagi karena dia dulu bukan tipe yang peka kalo nggak dikasih tahu, jadilah waktu mau wisuda, saya kasih tahu dia, kalo saya pengen dia beliin saya bunga. Reaksi yang saya dapat waktu itu agak mengecewakan sampai saya membatalkan permintaan saya. Dan sejak itu saya sama sekali nggak pernah ngarep, atau bahkan mikir, untuk dapet bunga dari dia.

Memang, beda dengan teman-teman saya yang mengeluhkan pacarnya makin lama, makin nggak perhatian. Saya malah ngerasa semakin lama, Be semakin romantis dan sedikit demi sedikit mulai ‘mahir’ memberi kejutan. Tapi tetep aja saya terbiasa untuk nggak mengharapkan dan meributkan hal-hal yang memang ngak prinsip. Jadinya, menerima bunga seperti ini di saat ini, bener-bener nggak saya duga. Ditambah lagi mikirin kerepotan yang harus dia lewati (saya tahu dia pasti rempong dengan keharusan milih bunga yang mana, beli di mana, milihnya gimana, dst dst) bikin saya makin menghargai dia.

Sungguh ulangtahun yang penuh cinta. Thank you, Be!

16 thoughts on “Keempat dan Keduapuluhempat

  1. Iri! Sampai sekarang Dia nggak pernah ngasih bunga. Dan tujuan Gue bikin birthday wish list ya biar gak kecewa dapet hadiah yang nggak disukai hehehe… Emang dasar manusia paling nggak romantis sama sekali.

    • Hehe. Be juga tadinya mungkin pacar yang paling nggak peka dan paling nggak romantis. Bayangin, valentine pertama kami, dia salah tanggal. Trus ulangtahun pertama gw setelah jadian (sekaligus first anniversary kami), dari jauh-jauh hari dia udah bilang gak bisa ‘ngapel’. Dan ini beneran loh, bukan karena mau kasih surprise. Tapi entah kenapa belakangan tambah peka dan romantis.😀

  2. Pengen tumbler-nya! Sebulanan lalu, ada temen yang berkicau di twitter, ngidam tumbler-nya starbak. Tak pikir, tumbler itu biasa2 aja. Ternyata bagus juga ya.😀

    • Dan tumbler ini sangat berguna waktu masuk ke lingkungan baru. Minimal kalo kita minum dari sini, orang bakal nengok lalu bertanya dalam hati: “ni orang minum dari bekas gelas starbucks?” dan kalo mereka segitu keponya, mereka bakal nyapa kita dan tanya beneran.

      Berguna buat ice-breaking kan? :p

  3. Pingback: 2011: Tahun Kejutan! | Cerita Bendi

  4. Pingback: Ada Apa Dengan Bunga? « Cerita Bendi

  5. Pingback: Baby Name Quiz – Giveaway Perdana | Cerita Bendi

  6. Pingback: 24 Hal Manis | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s