Hadiahkah?

PS: Sebenernya saya dilema mau nulis ini. Parno sendiri ceritainnya, takut kecewa pada akhirnya, dan takut bikin saya tambah nervous. Tapi di sisi lain, saya juga ngerasa kisah ini terlalu amazing buat saya simpen sendiri. :p

Sebenernya peristiwanya mungkin nggak terlalu grandious buat kebanyakan orang….tapi bagi saya, ini luar biasa.

Diawali dengan keputusan saya untuk doa puasa.

Saya udah niat mau doa puasa sejak memutuskan mau melayani sebagai pembimbing di kamp anak akhir  Juni nanti. Tujuan utamanya lebih ke disiplin rohani, supaya kehidupan rohani saya tambah mesra sama Tuhan sebelum terjun pelayanan. Eh tapi… karena satu dan lain hal, hari Minggu kemaren saya baru tahu kalo pelayannya udah cukup dan alhasil saya nggak jadi pelayanan di sana. Huks.

Karena udah niat, saya tetep doa puasa. Toh saya juga udah bertekad mau doa puasa secara teratur setiap bulannya. Selain mendoakan kehidupan rohani pribadi, salah satu pokok doa utama saya adalah proses Be mencari pekerjaan.

Be lulus di awal Maret kemaren, berarti udah 3 bulan dia nyari kerjaan dan belum dapet. Selama itu sih dia bantu usaha keluarga setiap hari… tapi tetep, dia pengen dapet pekerjaan. Tiga bulan memang cukup lama, tapi sebenernya masih wajar, mengingat kata orang, rata-rata proses mendapat pekerjaan pertama adalah 2-6 bulan. Tapi Be (dan saya) jujur aja mulai deg-deg-an dan kepikiran terus soal hal ini.

Dan nggak disangka…. baru dua hari saya doa puasa, Be dapet panggilan tes dari 4 perusahaan besar yang berbeda. Yang amazing, nggak ada satupun yang bentrok. Kamis, Jumat, Sabtu, dan Senin. Dan herannya lagi, semua jadwalnya pagi, kecuali yang tes yang hari Kamis yaitu jam 3 sore. Ini amazing buat kami mengingat Be sempat demam di hari Selasa sore. Seolah dia dikasih waktu untuk cukup istirahat sekaligus mengulang pelajaran akuntansi yang jadi bahan tes-nya.

Hadiahkah ini?

Jujur aja, saya emang pengen Be cepet dapet kerjaan, tapi yang saya doakan sebenernya bukan hal itu. Saya berdoa supaya kami dikasih kedamaian dan sukacita senantiasa dalam proses ini. Nggak nyangka, kami dapet ‘hadiah’ juga. Memang, belum tentu Be akan dapet salah satu dari pekerjaan-pekerjaan ini. Ada banyak orang-orang lain, yang terlihat sangat qualified yang jadi saingan Be di tes-tes tersebut. Tapi keempat panggilan tes itu bagaikan secercah pengharapan yang Tuhan kasih buat kami. Berasa kayak lagi di tepok-tepok pundaknya sama Tuhan.

Menghadapi hari-hari ke depan, kami masih mendoakan hal yang sama: berdoa supaya Be bisa segera dapet kerja, tapi yang lebih penting, supaya kami tetap dami, sukacita, dan memancarkan kasih Bapa dalam prosesnya. Kami menantikan saat di masa depan, di mana kami bisa ngeliat ke titik ini dan mengenangnya sambil ketawa.

Please, pray for us🙂

2 thoughts on “Hadiahkah?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s