Roda Dua

Be: “Nanti ke rumahku ya, aku punya hadiah buat kamu. Abis itu aku mau ajak kamu ke Tebet”
Di: “Hadiah apa? Kenapa harus di rumah kamu?”
Be: “Ada deh. Iya biar kamu sekalian main ke rumahku”
Di: “Ya udah”

Itu adalah percakapan saya dan Be kemarin *baru liat jam dan baru nyadar udah ganti hari* (Sabtu) pagi setelah saya ngambek sejak hari sebelumnya.

Jadi gini ceritanya… Sejak awal minggu, kita udah janjian buat main sepeda ke Ancol di Sabtu pagi. Saya udah semangat banget, secara udah dua weekend sebelumnya kita nggak bisa menanggal yang ‘berkualitas’, ditambah minggu depan juga si Be bakal ke Bandung buat pembubaran panitia Paskah *berasa pacaran sama seleb*.

Lalu, Jumat siang, tiba-tiba ada BBM broadcast yang bilang kalo Sabtu pagi ada acara kerja bakti di gereja. Saya udah niat nggak mau ikut, tapi feeling saya nggak enak. Dan bener aja, Be ternyata udah lama diminta jadi sie dokumentasinya, tapi tanggal pastinya emang baru dikasihtau.

Ah sebal! kayak di seantero gereja nggak ada orang lain yang punya kamera dan bisa foto apa?! Saya kesel luar biasa, tapi karena ini judulnya pelayanan, saya merasa nggak berhak marah dan menuntut, dan saya juga nggak mau, tindakan saya bikin Be jadi ngebatalin tanggung jawabnya. Jadi, hari itu saya berusaha menahan perasaan, nggak terlalu nunjukin kekesalan, dan melarikan diri dengan….tidur *muka bantal*

Waktu pagi-pagi bangun dan baca BBM di atas, saya langsung senyum-senyum simpul *eh kenapa dibilang simpul ya? emangnya tali* dan mood langsung lebih hepi *gampang disogok*. Tapi saya nggak terlalu penasaran sama hadiahnya. FYI, saya dan Be jarang saling kasih hadiah spesial, bahkan kado ultah juga suka telat. Hehe. Tapi kalo kita tiba-tiba liat barang yang dibutuhin atau dipengenin sang pasangan, kita bisa spontan ngebeliin dan memanggilnya ‘hadiah’. Jadi, saya mikir, palingan dia belin saya Santapan Harian (saya emang lupa beli, jadi keabisan) atau apalah…. Ditambah masi ada sedikit rasa kecewa, saya memilih untuk nggak terlalu berharap tinggi soal hadiahnya. Hehe

Selesai acara kerja bakti, Be langsung ke rumah saya. Begitu liat saya pake rok (saya pake dress casual), dia secara halus berusaha nyuruh saya bawa celana panjang… lalu akhirnya dia terpaksa ngomong deh: “Aku mau ngajak kamu naik motor. Yah kamu pake rok sih, jadi ketahuan sekarang kan….”

LOL

Ada Apa Dengan Motor?

Sebelum punya pacar, saya punya ‘obsesi’ aneh tentang pacaran naik motor. Kemungkinan besar sih ini ‘dosa’ Mama saya yang sering cerita-cerita asiknya pacaran naik motor sama Papa saya dulu. Tapi ‘curang’nya Mama saya juga, karena dia nggak pernah ijinin saya naik motor! Jadi selama empat tahun pacaran, frekuensi saya naik motor sama Be bisa diitung dengan jari tangan saja, itupun hampir semuanya jarak dekat, dan beberapa di antaranya tanpa sepengetahuan ortu saya. Haha.

Sebenernya dulu…saya sering ngajak Be naik motor ngumpet-ngumpet, tapi dulu Be nggak pernah mau….kelewat lempeng pikirannya. Hehe. Nah, makanya special banget nih dia sampe mau ngajakin saya pergi pake motor *mendadak saya berasa norak*

Menanggal Roda Dua

Maka, jadilah kami ngumpet-ngumpet naik motor. Gimana caranya? Be jemput saya di rumah pake mobil, lalu kita menuju ke rumahnya dia untuk ganti motor *niat abis*. Di tengah jalan dari rumah saya ke rumah Be, sempet turun hujan, dan saya sediiih dah. Soalnya kejadian kayak gini tuh nggak baru sekali ini. Dulu juga pernah kita udah niat mau bandel naik motor, terus  ujan, jadi nggak jadi. Hiks. Tapi untungnya Tuhan baik, turunin ujannya bentar aja. Malah gara-gara ujan sebentar, cuaca jadi agak adem.

Kami naik motor ke daerah Tebet. Pergi ke Tebet juga jadi hal yang exciting buat saya, soalnya saya emang suka banget pergi ke tempat-tempat baru… dan Tebet itu salah satu daerah yang nggak pernah saya singgahi. OK, silahkan sebut saya nggak gaul *tutup kuping*. Satu lagi, Be juga tadinya bukan tipe cowo yang spontan… dia suka males ngajak ke tempat yang nggak umum. Jadi, saya hepi banget kalo dia lagi spontan gini.  *berusaha menyingkirkan fakta bahwa kantornya Be di Tebet, jadi itu sebenernya tempat yang umum buat dia* *tutup mata* *tutup kuping* *pura-pura nggak tahu*

Pertama, kita nyari tempat makan, akhirnya singgah di Ayam Bakar Mas Mono, cuma karena saya pernah denger namanya disebut-sebut di Hardrock FM. Dan ternyata beneran enak loh. Ayam bakarnya ada aroma-aroma ‘gosong’, jadi wangi banget. Sambelnya juga cenderung nggak pedes, malahan manis, jadi cocok buat lidah saya. Sayang nggak difoto, maklum laper. Hehe

Udah kenyang, kita menuju tujuan utama kita: Kopitiam Oey. Kenapa? Karena kita berdua pecinta kopi!!!! *Okeh saya ngaku, saya yang cinta kopi, lalu menularkannya ke Be*. Saya  nggak inget nama menunya, soalnya nama yang mereka pake nggak umum. Intinya, saya pesen Affogato, Be pesen Vietnamese coffee, dan kita pesen roti bakar sarikaya buat berdua. Akhirnya Be yang minum affogato, dan saya minum Vietnamese coffee, soalnya saya berasa affogato nya kebanyakan es krim, sementara Be ngerasa Vietnamese coffee terlalu pahit buat lidahnya.

 

Be, pura-pura candid.

Di, nyengir bahagia

Pesanan kami, plus helm di latar belakang *bukti udah naik motor* *norak*

Overall, saya ngerasa kopitiam ini biasa aja. Price nya nggak murah-murah amat. Rasa pun standar. Tapi karena hati lagi hepi, jadi enak-enak aja sih. Haha

Dari sini, kita tadinya mau langsung pulang, lalu di tengah jalan, saya ngajak Be pergi nonton ke TIM. Saya emang lagi pengen nonton Larry Crowne, tapi sebenernya saya nggak tahu di TIM ada film itu atau nggak. Hehe. dan tahu nggak… kami nyampe di depan mbak-mbak penjual tiket sekitar jam 15.05, dan Larry Crowne berikutnya akan main jam 15.15!

Ah…. rasanya seperti alam semesta mendukung menanggal special kami hari itu. Really happy! Dan seneng banget, karena Be udah berusaha memberikan ‘hadiah minta maaf’ yang luar biasa.

Lain kali… ngambek lagi nggak, ya? Hihi….

4 thoughts on “Roda Dua

    • Loh bagian mananya ya yang kaya novel romance? Haha. Si nyokap gak tau kok sampe sekarang… dan gak berencana ngasih tahu dalam waktu dekat. Hihi

  1. Pingback: 2011: Tahun Kejutan! | Cerita Bendi

  2. Pingback: 24 Hal Manis | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s