Rencana small dinner itu…

…terancam gagal.

Haha.

Ya, sejak masih kecil dulu, saya nggak pernah suka sama konsep pengantin harus duduk di pelaminan, jadi pajangan, diliatin orang selama kurang lebih 2 jam, tanpa bisa ngapa-ngapain, bahkan mau makan atau ke toilet pun sulit. Saya nggak ngerti dengan konsep di mana si empunya pesta harus keluar uang sangat besar dan bayarin makan sekian ratus (atau ribu) orang, tapi dia sendiri nggak bisa menikmati makanannya, acaranya, pestanya…. Menurut saya, ini ironis.

Dan dari dulu saya ‘mimpi’ bisa ngadain wedding dengan sederhana, small dinner aja, tanpa pelaminan, di mana saya bisa petakilan kelalang-keliling dan menyapa tamu-tamu (yang cuma keluarga dan close friends) dengan santai, sambil ikut menikmati pestanya bareng mereka. Ya tapi saya tahu diri… sebagai seorang perempuan keturunan Cina yang tinggal di Indonesia, saya udah lama terbiasa mengubur mimpi ini dalam-dalam. Apalagi pas dapet pacar, dan menyadari, dia anak cowo satu-satunya, di sebuah keluarga yang sangat gaul di gereja, seolah seantero penghuni gereja kenal sama keluarga ini. Saya langsung sadar akan ‘terjebak’ dalam pernikahan dengan banyak undangan, dan pastinya dengan pelaminan.

Tapi ehtapi… sekitar awal tahun ini, waktu terkadang kita mulai bahas soal rencana merid, ternyata si Be punya mimpi yang sama. Dan iseng-isenglah kita propose ke para orangtua… dan dengan sedikit bujukan, nggak disangka… mereka setuju. Saya langsung rasanya berbunga-bunga dan terbang ke langit ke tujuh.šŸ˜€

Nah… dengan pemikiran ini, saya langsung berangan-angan untuk ngadain small dinner-nya di resto macam Kembang Goela atau Bunga Rampai. Karena itulah, waktu tanggal udah ditetapkan, saya tetap tenang-tenang aja, karena saya pikir mah… toh udah tau mau di mana. Dan rasa-rasanya, jarang deh orang-orang ngadain wedding di tempat-tempat inceran kami itu, apalagi di tanggal yang nggak umum kayak tanggal yang kami pilih…. So… eke santai-santi aja dong boooo…..

Sampai Kamis minggu lalu, mendadak saya sadar kalo tanggal spesial kami itu tinggal kurang dari 9 bulan lagi, dan di hari itu, kami baru sadar kalo tempat-tempat inceran kami ternyata nggak bisa mencukupi kapasitas tamu kami (sekitar 300 orang sitting), barulah saya puaniiiik. Hahahahahaha *telat bener*. Langsung deh hari itu browsing sana-sini, minta referensi dari semua kenalan, sibuk telepon sana-sini. Dan akhirnya…. jatuh pada sebuah pilihan venue yang bukan aja mencukupi kapasitas tamu kami, tapi juga sangat cantik.

Lucunya, ini sebenernya venue yang pertama saya buka link nya waktu browse di Weddingku, yang mana saya langsung suka, tapi nggak berani survei lebih jauh karena terlihat pricey. Venue ini juga yang saya tulis di profile Weddingku saya. Nah, waktu kami mulai habis ide soal pilihan venue, barulah kita coba telepon tempat ini, yang mana ternyata nggak segitu pricey nya… masih masuk budget lah. Dan langsung lah kami memutuskan survei hari Sabtu kemarin.

Dan dalam satu hari itu, dengan bangga, kami udah memilih 3 vendor utama: venue, dekorasi, dan foto-video liputan. Soal vendor dekorasi, lucunya…. Be emang ngincer dekor ini karena di-rekomen sama marketing dari venue yang kami pilih. Tapi dekorasi ini terkenal bagus tapi rada pricey. Ternyata eh ternyata… malam itu saya menyadari, si pemilik vendor dekor adalah teman Cici saya, yang ngedekor wedding cici dan koko saya lebih dari 1o tahun lalu, dan ternyata ngedekor wedding cicinya Be juga. Dengan kaya gini, makin pedelah kita pake mereka. *ngarep dikasi diskon*. Nah kalo soal foto-video liputan sih emang saya udah ngincer mereka, yang ternyata setelah minta price list, masih masuk budget juga *sorak sorak girang*

Tapi oh tapi…. karena satu dan lain hal, belum ada satupun yang kami DP. Semuanya baru kami confirm lewat telepon. Makanya saya masih dag dig dug nih. Moga-moga bener-bener bisa pake mereka ya. Karena ini juga saya belom mau nyebut nama-nama vendornya, soalnya berasa belom pasti. Nanti kalo saya udah umbar-umbar terus ga jadi, kan kecewanya makin gede. Hehe.

Btw, rencana small dinner terancam gagal… karena si camer mau nambah-nambah undangan terus. hehehehe. Sepertinya akan jadi standing party. Gak papa deh, tetep cukup dikit kok tamunya (untuk ukuran Indonesia yaaaaaa)

9 thoughts on “Rencana small dinner itu…

  1. iya emang sebenernya enakan sitting dinner ya. buat both pengantin dan tamunya juga lebih enak. cuma emang repot kalo ngundangnya banyak ya…

  2. sitting or standing ada plus minusnya sih. klo denger dari cerita temen2 gue yg bikin sitting party, ribetnya di ngurusin tempat duduknya. kan harus diatur tuh si ini 1 meja ama si anu. si ina sebaiknya jangan sama si ani. dsb..cuma enaknya makanan gampang ngitungnya dan teratur.
    klo standing kan ya udah bodo amat, tinggal siapin makanan aja. buffet pula. cuma itungannya itu yg musti nebak2.

    smoga semuanya lancar deh yaaaa…semangaaaaaat!!!!!

    • Haha, emang kebayang repot atur kursinya. Tapi kita masih ngerasa worth buat berepot-repot ria demi dinner yang nyaman buat semuanya. Semoga sukses sitting party!šŸ˜€

  3. Dengan bangga… I announce… kawinan gw yang begitu itu deh!! Hehehhe, tapi ga sitting dinner sih, masih yang buffet type gitu. Btw, lo di kemgul?? Itu salah satu pilihan venue gw juga, hihihihi^^ *tossss*

  4. Pingback: Blessing Lagi… « Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s