Wedding Updates: Venue, Photo & Video, Wedding Gown

OK, jujur mengakui, saya bukan tipe yang hobi update hal-hal detail mengenai proses macam ini, termasuk proses persiapan wedding saya. Tapi, secara saya sudah sangat merasa sangat terbantu oleh postingan wedding preparation orang-orang lain seperti Angela, Dian, Aina, atau Kittenholic, saya jadi merasa harus paying forward, dengan berbagi informasi juga ke bride-to-be yang lain. Hehe. Jadi maap ya kalo update-nya di rapel kaya gini.😀

Venue: Batavia Marina

Jadi ceritanya…  sekitar setengah tahun lalu, saya dan Be udah mulai ‘menjalankan misi’ untuk merayu ortu kami masing-masing supaya nanti kalo kami merid, pestanya nggak usah heboh-heboh… cukup dinner dengan family and close friends aja. Dan kita berdua cukup amazed ketika ternyata mereka dengan mudahnya setuju! Padahal ya, yang kenal sama kedua keluarga kita, pasti nggak nyangka deh. Keluarga kita sama-sama banyak kenalannya, lengkap dengan keluarga besar yang kalo disambung-sambungin udah nggak tahu deh apa hubungan darahnya. Hehe. Belom lagi, keluarganya Be tuh aktifis gereja, yah istilahnya ‘selebriti gereja’ deh… yang akrab sama security, sampe tata usaha, sampe penatua, dan pendeta. Jadi ketika mereka setuju untuk dinner aja (dan selebihnya diundang di pemberkatan aja), kita girang luar biasa.

Setelah tanggal ditentukan, kami mulai hitung-hitung jumlah tamu yang ternyata sekitar 300 orang (untungnya, camer nggak jadi nambah-nambah tamu lagi hehe). Tapi ternyata nggak mudah menemukan venue yang kapasitasnya cukup untuk sitting party dengan jumlah tamu 300 orang. Di hari pertama browse di weddingku, saya nggak sengaja ‘ketemu’ venue ini dan langsung naksir. Tapi seperti saya pernah cerita, nggak berani ngarep di situ karena terlihat pricey. Walau gitu, entah kenapa, waktu buat profile di WK, di kolom venue, saya nulis Batavia Marina. Mungkin ini yang namanya chemistry. Hahahahaha. Waktu besoknya saya telepon dan tanya-tanya paketnya, ternyata masih masuk budget kami, dan jadilah kami survei ke sana.

Kami langsung jatuh cinta sama tempat ini. Marketingnya, Ci Yulee, sangat friendly dan cukup komunikatif. Yang lebih menyenangkan lagi, nggak ada sistem rekanan di sini, jadi kami bisa pilih vendor mana aja yang kami suka. Ci Yulee sebenernya nyaranin kami dinner di lantai dua. Tapi Be dan saya udah jatuh cinta sama lantai satu yang semi outdoor, yang kapasitasnya memang lebih kecil. Kami tanya ci Yulee, bisa nggak kalo meja-nya di gabung-gabung dan sedikit di-padatin sampai muat 400 orang (waktu itu kami masih mikir tamunya nyampe 400 orang), dan Ci Yulee cuma bisa berani janji sampe 300-an orang. Dan singkat cerita, di kunjungan kedua, kami bayar DP.

Drama dimulai ketika di suatu siang, Ci Yulee BBM saya dan kasih tahu kalo dia udah nyoba setting meja dan ternyata di indoor cuma cukup sekitar 120 orang  dan kalo digabung outdoor pun paling totalnya hanya cukup untuk 200 sekian orang. JEGER. Ci Yulee bener-bener minta maaf dan nawarin untuk balikin DP kami. Yah cukup fair. Akhirnya saya dan Be diskusi tentang apa yang bener-bener kami mau. Mau utamain sitting party, atau mau utamain venue yang udah bikin kami jatuh cinta ini. Dan akhirnya kami pilih venue (kemungkinan besar juga mungkin karena kami males rempong cari tempat lain hehe), dan konsepnya berubah jadi semi-sitting-party (apalah namanya). Yah intinya, tetep nggak ada pelaminan (ini yang penting! hehe), ada cukup banyak meja untuk para senior guests…. dan selebihnya kursi-kursi aja tanpa meja.

Yah… kami cukup puas, secara dipikir-pikir, dengan venue yang semi outdoor gitu, pasti anak-anak dan muda-mudi (ceilah muda-mudi…), gak betah juga duduk di kursi lama-lama… maunya petakilan ngider-ngider sambil…foto-foto tentunya. Hehe.

So…. urusan venue selesai.

 

Photo & Video Liputan : YSD Photography

Saya udah suka sama YSD sejak ngeliat karya-nya di blog Dian. Waktu itu saya lagi bantu-bantu wedding-preparation-nya Kittenholic, dan belom mikirin sama sekali soal wedding. Jadi waktu saya mulai nyiapin wedding, malah si Kittenholic yang ingetin saya: “kenapa nggak YSD aja?”. Dan saya-pun mulai hubungin YSD by e-mail, yang mana dibalas dengan cepat dan ramah sekali padahal waktu itu menjelang tengah malam. Lalu saya minta PL-nya, dan segera dikirim saat itu juga. Dan….price-nya ternyata hampir ngepas sama estimasi budget yang kami buat.

Buat saya… keramahan dan cepat-tanggap-nya YSD tuh poin plus banget. Saya udah bertekad nggak mau pake vendor yang ‘nyusahin’ ato bikin saya nggak nyaman. Soalnya kan saya bakal berurusan sama banyak vendor nih nanti… ngapain kerjasama dengan pihak yang dari awal aja udah nggak nyenengin. ya nggak? Kayak nggak ada vendor lain aja… hehe *songong*. Jadinya… makin sreg-lah saya untuk janjian ketemuan sama YSD. Eh gimana dengan Be? Be, seperti kebanyakan groom-to-be nggak terlalu pusing soal printilan kayak gini. Dia cuma concern sampe soal venue aja. Hihi. *lucky me*.

Singkat cerita… ketemuan, tawar-menawar, mikir-mikir seminggu, lalu kami DP. Urusan photo dan video wedding day selesai.

 

Pre-Wedding Photo: YSD Photography

Nah ini yang di luar rencana. Sejak lama (entah sejak kapan), saya dan Be udah memutuskan nggak mau foto pre-wed karena menurut kita kurang penting. Hehe. Iya, kan nanti harus bergaya-gaya bagai model terus difoto. Padahal, selama empat tahun pacaran, kita udah punya buanyaaaaaaak foto-foto ala pre-wed yang kualitasnya cukup bagus. Ditambah foto-foto itu diambil memang ketika ada moment tertentu, misalnya pas kita lagi liburan… jadi nilai kenangannya lebih besar. Sedangkan nilai kenangan foto pre-wed adalah sesuatu yang cenderung artificial karena momentnya dibuat trus kita difoto. *eh ngerti gak sih? susah menjelaskannya….hehe*

Jadi kita memutuskan, kalo mau merid nanti foto pre-wed nya yang gratisan aja, minta tolong temen ato sodara yang punya kamera SLR… asal ada foto kami pake wedding gown dan wedding suit buat dipasang di kamar pengantin pas wedding-day nya. Dan terus terang aja, yang bersedia fotoin kami gratisan gini ada lebih dari satu orang jumlahnya. Hehe.

Trus, kenapa akhirnya kami ambil paket pre-wed photo dari YSD? Salahkan Ko Yuwel!!!!! Hehe. Iya, si Ko Yuwel (si koko di balik layar YSD), ternyata udah lama pengen foto di Batavia Marina, sedangkan katanya di sana itu dilarang foto. Sampe pernah ada klien nya yang bersedia bayar mahal supaya boleh foto di sana, tetep nggak diijinin. Yang boleh foto pre-wed di sana cuma pasangan yang resepsinya di sana. Nah, jadilah si Ko Yuwel ini, merayu-rayu saya buat ambil pake pre-wed YSD dengan harga sangat sangat special (Beneran deh…. harganya special banget dan menggiurkan) tentunya supaya dia bisa punya koleksi foto di venue itu. Awalnya saya tetep ngotot nggak mau, tapi setelah proses tawar menawar yang cukup alot (sampe sepertinya si Ko Yuwel rada kesel juga sama saya haha), akhirnya jadilah kami nanti foto pre-wed sama YSD.

Dengan ini urusa foto pre-wed selesai. Tinggal tunggu tanggal mainnya aja nanti.

 

Wedding Gown: Julia Sposa

Kalo yang rajin menyimak tulisan saya, mungkin ingat kalo di wedding day nanti, saya pengen pake kebaya dan bukan wedding gown. Singkat cerita, saya udah minta kontek salah satu penjahit kebaya – yang katanya murid seorang desainer terkenal yang sering muncul di TV – dari temen saya. Tapi waktu saya hubungi, si penjahit ini sangat tidak ramah dan sama sekali tidak komunikatif. Dia dua kali nutup telepon saya waktu saya belum selesai ngomong. Jadilah, sesuai prinsip saya tadi: nggak mau berurusan sama vendor yang dair awal udah nyusahin, saya memutuskan cari vendor lain.

Saya mulai kelabakan cari penjahit kebaya, juga gara-gara Ko Yuwel! Loh? Hahahahahahaha. Iya! Karena saya jadinya mau foto pre-wed, berarti kebaya saya udah harus siap dong pas saya foto pre-wed, dan itu berarti saya harus buru-buru ketemu vendor yang cocok sebelum lebaran, supaya setelah lebaran, mereka bisa cepet-cepet proses kebaya saya. Ya kaaaaaaan? hehe. Saya tanya sana sini, cari tahu sana sini, sempet juga survei ke The Catwalk liat-liat kebaya Anne Avantie dan Musa…. akhirnya di suggest salah satu temen saya ke Julia Sposa. Katanya ini langganan mertuanya, dan cici-cicinya juga bikin gown di sini waktu dia merid.

Temen saya ini lumayan sadar fashion dan lumayan detil orangnya, jadi saya cukup percaya sama rekomendasi dia. Yang saya nggak percaya… temen saya ini biasanya high-budget. Hehe. Tapi karena mepet, saya coba telepon, dan pelayanannya sangat ramah. Sekali lagi, ini poin penting buat saya. By phone, dia juga udah bisa kasih estimasi harga start from nya, minimal saya jadi bisa kira-kira.

Waktu dateng ke sana, niat saya bener-bener untuk survei, dan rada kaget ternyata dia itu bridal, bukan penjahit baju pesta biasa *saya sangat kurang informasi*. Saya sempet jadi ragu, apalagi pas liat Ci Julia nya chinese banget. Hehe bukan bermaksud under-estimate loh… tapi kan saya takut dia nggak ngerti sama sekali soal kebaya… soalnya kan banyak loh warga keturunan yang malah nggak suka sama sekali sama kebaya.

Eh tapinyaaaaaa yang bikin saya surprise…. saya kan bawa print-an beberapa model kebaya yang saya suka buat dijadiin contoh, dia langsung bisa ‘nebak’: “Ini kalo nggak salah kebayanya Ivan Gunawan ya?” “Kalo ini Anne Avantie kan?”. Wow! saya amazed dan tebakan dia bener semua. Saya jadi lega deh, berarti Ci Julia setidaknya perhatiin juga perkembangan kebaya.

Waktu discuss soal design, Ci Julia juga nggak maksa harus kaya gimana modelnya, walau dia lumayan kaget saya ngotot mau pake model kebaya lengkap dengan bawahan kain batik. Hihi. waktu mama saya mulai ‘ngerayu’ supaya pake rok putih biasa aja, malah Ci Julia yang ‘ngebelain’. Katanya: “Kan dia mau tampil beda, Bu.”. Hehehe.

Singkat cerita, akhirnya saya DP. Oiya, kain batiknya nyari sendiri di Danar Hadi biar sesuai keinginan. Dengan ini urusan wedding gown selesai.

Eh belom selesai deh… saya masih deg-deg-an takut hasilnya nggak sesuai ekspektasi.

Ci Julia…. bikinnya yang bagus ya!!!! Masih banyak temen dan sodaraku (plus pembaca blog ini) yang mau merid loh…. Nanti kalo bagus kan bisa ku-rekomen😀

 

 

 

12 thoughts on “Wedding Updates: Venue, Photo & Video, Wedding Gown

  1. Hahahaha^^ Bilang dong sama Yuwel, lo semakin tertarik pake dia karena GUE. Bilangin, gw minta ditraktir!! hihihihi^^… Anyway, good choice Din, percaya deh, lo ga bakalan nyeseeeell… Selamat, anda menemukan vendor murmer🙂

    Anyway, konsep wedding lo sama banget deh sama gw, kecil, ga pake pelaminan (sampe tukang dekor gw bilang “ha??? beneran nih??”), tapi kecilnya gw 500 org ga bisa ditawar lagi (-.-“). Kegedean sih menurut gw :((

    • Haha iya makanya dulu tuh ya pas baca pilihan venue lo, gw sampe mikir kok sama semua sama pilihan gw. Hahahahahahaha. Sempet yakin banget loh mau di Kembang Goela, tapi ternyata kecil juga ya kapasitasnya. Si Be juga sempet naksir berat sama Financial Hall tuh. Tapi akhirnya kembali lagi ke Batavia Marina. Hehe

  2. good luck ya buat preparationnya.
    btw, emang batavia marina bener ga boleh buat lokasi foto prewed?
    rasanya g pernah baca blog seseorang yg foto di batavia marina juga tapi resepsinya bukan disana…blog siapa tapi ya? *lupa*

    anyway,good luck juga buat prewed photo sessionnya nanti.
    pajang2 ya klo udah ada result..hehehehe

    • Errr… kurang ngerti juga ya… katanya sih gitu. Tapi emang denger dari orang lain lagi, katanya boleh tapi muahal nya gak kira-kira. Kayak beberapa jeti cuma untuk 3 jam. Gw sendiri belom pernah tanya-tanya ke pihak sana langsung sih. Hehe

  3. Pingback: Blessing Lagi… « Cerita Bendi

  4. Pingback: Our Maternity Photos | Cerita Bendi

  5. Thank you for the reviews, its really helps.
    Btw aku juga tertarik dengan batavia marina, tapi ada teman yang bilang kalau disana banyak nyamuk. Bener ngga sih?Pas kamu wedding disana notice nyamuk problem ngga? Atau mungkin temen ku lagi sial aja ya?
    Please info..
    Thank you very much🙂

    • Udah beberapa kali ke sana (buat having lunch, dinner, jadi tamu di wedding orang, dan wedding sendiri) sih ga pernah nemu masalah nyamuk ya… walau aneh juga. Outdoor di jkt kok bisa ga banyk nyamuk ya? Gw malah jadi baru kepikiran sekarang haha. Tp bener2 recommended kok

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s