It’s Official: We Are Engaged

Ya, tepatnya kemarin… Minggu, 11 September 2011.

Buat yang bingung… maksudnya ini acara lamaran keluarga. Hehe. Siap-siap karena saya akan berusaha bercerita selengkap-lengkapnya tentang segala proses pre hingga post acara lamaran. Tujuannya buat kasih gambaran aja buat yang baru mau ngadain lamaran *nyenggol Kittenholic* soalnya saya dulu juga dapet gambaran dari cerita temen-temen yang udah dilamar, termasuk temen-temen blogger. Jadi sekali lagi… pay it forward dong.

Pre-Lamaran

Situasinya, keluarga Be dan Di itu ibadah di gereja yang sama. Jadi begitu kami pacaran, keluarga kami udah saling mengenal. Yah, gak kenalan secara resmi memang, tapi kalo ketemu yah saling menyapa dan ngobrol sebentar. Selain itu, Mamanya Be punya apotek, jadi Mamanya Di suka pesen obat di apotek itu, yang membuat mereka udah punya nomor telepon masing-masing, dan beberapa kali mereka udah pernah SMS dan teleponan untuk satu dan lain hal.

Sekitar bulan Maret, Mama Be udah menyatakan keinginannya ke Mama Di untuk ngelamar Di. Tapi karena satu dan lain hal, Be dan Di belum mau sampai ke tahap itu. Lalu ketika di awal Agustus, Be mengajukan ‘proposal’-nya ke Di secara pribadi (dan diterima), barulah Be ‘minta’ Mamanya untuk melamar Di.

Persiapan dimulai dengan menentukan tanggal. Di sini sih pihak cowok yang menentukan tanggal, soalnya kan mereka yang posisinya mau ‘bertamu’. Dilanjutkan Mama Be menelepon Mama Di untuk konfirmasi mau dateng ngelamar di tanggal itu, dan mereka perlu bawa apa aja. (entah kenapa di keluarga kita berdua emang mamah mamah yang pada rempong jadi juru bicara urusan lamaran. Di keluarga lain sih ada juga papanya yang ngurusin) Secara keluarga kami keturunan Cina tapi gadungan, kami mengadopsi tradisi Tionghoa yaitu: “ngalungin”, tapi tanpa bawa seserahan macem-macem. Ngalungin tok. Dulu sih waktu cici dan kok saya lamaran juga ngalungin doang.

Dan berdasarkan kesepakatan, lamaran diadakan sederhana aja, cukup keluarga inti yang dateng, ditambah ai (tante tertua) dari pihak cowo.

Persiapan lain yang perlu dipastikan adalah soal “balik panggilan”. Yang dimaksud balik panggilan tuh ubah panggilan dari Om-Tante jadi Papa-Mama atau Papi-Mami. Ini sih disesuaikan dengan kebiasaan keluarga masing-masing aja. Menurut Mama saya, biasanya balik panggilan dilakukan pas lamaran, biar pas merid udah lancar. Hehe. Alesan aja sih, kayanya dia udah pengen cepet-cepet dipanggil Mami sama Be. Hihihi.

Nah, supaya yakin, saya tanyain ke Be, dan menurut Papanya, balik panggilannya nanti pas merid. Oh ya sudah, kita yang pihak cewe sih ngikut aja. Tapi nanti di hari-H, ada kejadian lucu. Hehe. Baca terus aja.

The Day

Karena hari lamaran jatuh di hari Minggu, kami semua ke gereja dulu seperti biasa. Setelah kita semua siap di rumah, baru deh keluarga Be dihubungin dan mereka jalan menuju rumah Di.

Walaupun nggak harus bawa apa-apa, Papa Mama Be dateng bawa parcel buah-buahan. Lalu ya seperti bertamu biasa, semua duduk di sofa dan ngobrol-ngobrol, kenalan secara resmi. Di sini yang lebih banyak berperan ya para orangtua. Be dan Di sih tinggal nyengir-nyengir kuda aja. Hihi.

Nah, kejadian lucu mengenai balik panggilan yang tadi saya sebut, terjadi di sini. Waktu baru pertama kenalan, accidentally, Mama Be manggil Mami Di dengan sebutan ‘ce em’ (panggilan untuk besan perempuan). Langsung meledaklah ketawa semua. Wong belom apa-apa, udah panggil ce em, dan tadinya kan belum mau balik panggilan. Hehe. Bagus sih adegan ini, jadi ice-breaking sekalian. Trus juga, karena kejadian ini, jadilah mendadak kedua keluarga sepakat buat balik panggilan aja. So… Be dapet Papi Mami baru dan Di dapet Papa Mama baru (dan hal ini membuat Di grogi gak karuan for the rest of the day… hihi).

Setelah selesain kenalan dan ngobrol singkat, Mama (mamanya Be…. OK lah sekalian saya belajar manggil Mama hihi) ngomong mengenai maksud kedatangan untuk ngelamar Di buat Be, dan sebagai tandanya dia mau kasih kalung. Dan lalu Mama kalungin saya dibantuin Be. Nah kalo ini kayaknya sih di keluarga manapun juga sama, memang Mamanya pihak cowo ngalungin si cewe.

Dan setelah itu, keluarga Di ngajak semuanya makan siang bareng di Resto Angke. Umumnya sih makannya di rumah keluarga cewe sebagai penerima tamu. Tapi ya secara kemaren itu baru kelar Lebaran dan para asisten rumah tangga belum pada balik dari kampungnya, kita memilih buat lunch di resto aja, lebih praktis.

Di resto sih ya cuma ngobrol, makan, foto-foto… selesai.

Eh di mana foto-fotonya? nanti ya, masih di kamera koko saya. Nanti di-upload belakangan kalo gak males. Hihi.

Post-Lamaran

Post lamaran tuh ada apa? nggak ada sebenernya… cuma saya pengen cerita-cerita aja. Hihi. Jadi, kemarin malam setelah lamaran, Be nyuruh saya ganti status di FB jadi engaged (dia nyuruh saya karena dia lagi demam jadi males nyalain kompu). Hihihi sungguh nggak penting. Tapi saya juga pengen sih sebenernya *centil* tapi males juga kalo dikomen banyak-banyak orang. Jadi keputusannya, kita ganti status, tapi posting notificationnya langsung kita apus. dan itulah yang saya lakukan.

Tapi biar gimanapun, notification-nya tetep sempet muncul kan ya…. dan waktu muncul itu, FB dengan segala kekepoannya, memunculkan juga foto-foto yang ada Be dan Di nya (tau kan)? Tapi thanks to FB dan kekepoannya itu… saya jadi menemukan foto ini

Ayo coba dicari... mana Be? Mana Di

Ini bisa jadi adalah salah satu foto bareng kami yang pertama. Foto ini diambil waktu kami lagi dalam masa pedekate. Suatu hari, Be yang pengurus Oikmas, cerita ke Di kalo bakal ada acara kunjungan kasih ke Panti Asuhan Asih Lestari, dan Be ngajak Di ikut. Pastinya Di mau dong ya… selain karena emang suka anak kecil, Di juga pengen ada di acara yang sama dengan Be waktu itu. Hihi.

Waktu itu Be masih pendiam dan pemalu (serta kurus). Be nggak banyak nunjukin perhatian ke Di… tapi perhatian yang Be tunjukin ke anak-anak itu mungkin hal pertama yang bikin Di jatuh cinta. Hihiyyyy

Dan sambil ngeliat foto-foto Be dan Di yang ‘disajikan’ FB, Di baru sadar bahwa momen-momen yang kita habiskan berdua tuh sebagian besar ada di kegiatan pelayanan dan bareng temen-temen dan keluarga. Foto yang kami bener-bener cuma berdua malah kalah banyak. Ngeliat itu semua, Di mendadak mellow dan terharu. Bersyukur banget kalo hubungan kami yang ‘baru’ 4,5 tahun ini bener-bener dilalui dengan penuh kasih. Bukan cuma kasih di antar kami berdua, tapi juga kasih buat Tuhan dan sesama. Dan Di juga jadi begitu menyadari ada begitu banyak keluarga dan sahabat yang udah jadi bagian besar dalam hubungan kami. Buat kalian semua yang membaca dan merasa… bersyukur banget ada kalian dalam hidup kami *duh tambah mellow*

Oh ya, udah berhasil menemukan Be dan Di di foto tadi? Kalo belum… simak ‘kunci jawaban’ di bawah ini.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

Gimana? Tadi bener nggak jawabannya?🙂

5 thoughts on “It’s Official: We Are Engaged

  1. Selamatttt!!!!

    Hmm sepertinya gw akan panggil camer gw papa mama juga deh. Soalnya Jojo panggil ortunya papa mama. Sedangkan gw panggil ortu gw jg papa mama. Jadi dari pada pusing mendingan disamain aja.

    • Makasiiih!

      Oh…kebetulan emang Be panggil ortu nya dengan Papa-Mama, sementara gue dengan Papi-Mami. Jadinya pas deh sekalian buat ngebedain. hehe

  2. Pingback: Dokumentasi Kebahagiaan Kami | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s