Antara Lili Vicky, Evlin, dan Blessing

Dekorasi mungkin adalah satu-satunya vendor yang ‘dipedulikan’ Be (selain vendor jas tentunya). Sejak awal, dia bilang kalo dekorasi walaupun sederhana, harus yang bagus. Nah, waktu kita deal sama marketing Batavia Marina, kita tanya-tanya dekor yang mereka rekomen (karena sekali lagi, Batavia Marina nggak ada sistem rekanan). Dan yang mereka rekomen banget adalah Lili Vicky, dan kedua adalah Evlin.

Kami prefer pilih vendor dekorasi yang udah pernah dekor di venue kami, secara venue kami ini belum populer. Waktu kami iseng-iseng ke wedding festival aja, banyak vendor yang bingung, apa itu Batavia Marina. Ditambah lagi ya, layout ruangan venue kami rada antik, bakal lumayan membingungkan buat di-dekor.

 

Lili Vicky

Karena vendor yang direkomen banget itu Lili Vicky, Be semangat banget mau pake Lili Vicky. Saya baca-baca review-nya emang bagus ya. Nah nah… waktu saya baca alamatnya, mendadak saya ngeh. Dua belas tahun yang lalu, cici saya merid, dan wedding venue-nya di dekorasi oleh teman SD si cihu (suaminya cici), yang bernama Lily. DOENG!!!! Yaelaaaaaah ternyata Lily Vicky yang tersohor itu punyanya si Ci Lily (Vicky itu nama anaknya). Cici dan koko saya dua-duanya pake jasa dekor dia. Saya langsung semangat dong cerita ke Be. Dalam kepala saya, kenal=diskon. Hehehe. Eh tau gak apa jawaban Be? Cicinya juga dulu pake Lili Vicky. Saya pikir, pertanda jodoh nih.

Nah karena konon katanya Lili Vicky ‘cuma’ terima 4 wedding dalam sehari dan banyak yang akhirnya nggak bisa pake jasanya, saya buru-buru minta tolong cici saya book untuk tanggal wedding kami, sekalian memperkenalkan saya sebagai adiknya (tentunya biar dapet harga spesial dong. Hehe). Saya pikir, ketemunya belakangan deh, yang penting di-book dulu tanggalnya.

Tapi terus ternyata Ci Lily agak susah diajak janjian. Jadwal kami bentrok terus. Dan sebelum sempat ketemu sama Ci Lily, kami keburu ketemuan sama Evlin Decor. (Mengenai Evlin lanjut ceritanya nanti ya….).

Singkat cerita, akhirnya kita bisa ketemu jadwal yang pas untuk ketemuan. Tapi ‘presentasi’ dari Ci Lily kurang ‘meyakinkan’. Dan ternyata mereka belum pernah dekor di venue kami, baru pernah sampe survei aja tapi orangnya nggak jadi pake mereka. Ci Lily nggak bisa kasihtau biayanya sebelum mereka lihat venue kita dan discuss maunya apa. Tapi dari beberapa item centerpiece yang dia tunjukin dan saya tanyakan harganya….. harganya lumayan booo….. *ternyata nggak ada diskon buat saya ya? Hiks

 

Evlin Decoration

Saya tahu Evlin Decoration dari Dea, karena dia pake ini. Jujur aja, ampir semua persiapan wedding saya, nyontek referensi dari Dea. Secara saya orangnya males survei dan banding-bandingin (plus waktu saya mepet *alibi), sementara Dea sangat detail dan rajin survei, buka forum, ke pameran wedding, lalu membanding-bandingkan. Jadinya, saya tinggal tanya: “De, kalo buat vendor ini, yang bagus apa ya?” gitu deh. Hihi. Buat apa punya temen kan ya? *nyengir

Baca review-nya, memang record-nya bagus dan sering ‘dibandingkan’ sama Lili Vicky. Jadi bisa disimpulkan mereka ada di kelas yang sama lah ya….

Iseng, malam itu saya telepon Evlin Decor, diangkat langsung sama Ci Evlin. Saya suka banget sama responnya. Ramah banget dan sangat berusaha menyesuaikan sama jadwal kami. Akhirnya kita janjian ketemu hari Minggu jam 8 malam di kantornya (saya masih inget soalnya kami langsung ke sana sepulang dari Pulau Pari). Jadilah ini vendor dekorasi pertama yang kami temui.

Di kantornya, ternyata Ci Evlin udah pulang, dan kami ketemu sama adiknya, Ci Ida. Saya suka sama properti-properti mereka yang terpajang di kantor. Banyak benda-benda manis dan vintage. Hihi. Nah kalo Evlin decor, emang udah pernah dekor di Batavia Marina tapi di lantai atas (kami di lantai bawah). Tapi minimal mereka tahu kira-kira suasananya.

Yang saya suka dari Ci Ida (personally ya.. saya nggak tau cara kerja tim Evlin yang lain kan hihi), dia langsung memberi ‘solusi’ dari kebingungan kami. Wedding kami kan nggak pake pelaminan, jadi kami bingung dekornya perlu apa aja, tapi kami mau tahu kira-kira berapa rupiah yang harus kami siapkan buat dekor. Nah, Ci Ida langsung bikinin paket, dia sebutin kira-kira apa aja yang kami butuh, kami tinggal jawab “ya/tidak” aja. Then, setelah semua di-daftar, dia kasih harga untuk paket itu. Jadi dia nulisin di 2 kertas. Yang satu untuk dia pegang, yang satu untuk kita. Dia bilang, ini buat kira-kira dapet apa aja.

Dan yang paling nyenengin… Ci Ida langsung ajak ketemuan di venue di tengah libur Lebaran. Saya seneng banget ya, secara dia ramah banget dan bener-bener niat, padahal Evlin Decor kan salah satu vendor dekor favorit dengan banyak klien, dan padahal lagi, kan kita belum tentu pasti jadi pake jasa mereka. Harga yang dia tawarkan juga reasonable, dan dia nggak nyaranin kita pake yang mahal-mahal kalo emang nggak perlu.

Singkat cerita, pas libur Lebaran, kita jadi ketemuan sama Ci Ida di Batavia Marina. Ci Ida usulin untuk pake ini itu yang kita nggak kepikiran sebelumnya. Then, beberapa hari kemudian, dia kirim e-mail penawaran dengan item yang sangat detail, dan harga yang OK, nggak beda sama penawaran yang dia kasih pertama kali.

Di point ini, saya dan Be udah tambah yakin untuk pake Evlin Decor. Tapi… lalu muncullah kekuatiran baru… Karena venue kami semi-outdoor, kami kuatir area luarnya jadi gelap banget. Sementara Evlin memang lucu-lucu property-nya, tapi kebanyakan property mereka buat indoor. Dan portfolio Evlin pun jarang yang outdoor. Duh gimana ya… jadi ragu.

 

Blessing Decoration

Saya tahu Batavia Marina pertama kali dari Weddingku. Nah di situ cuma ada satu yang nge-review venue ini, dan review-nya positif banget. Karena nggak menemukan informasi lain, saya buka My Diary (wedding blog di Weddingku) dia dan kirim e-mail untuk tanya ini-itu. Namanya Nico, dan dia rekomen dekorasi yang dia pake, yaitu Blessing Decoration.

Karena dari awal mikirnya cuma Lili Vicky atau Evlin, kita nggak consider sama sekali Blessing Decoration ini *songong. Apalagi namanya belum terlalu kedengeran, dan jarang juga info tentang vendor ini di dunia maya *tsah…

Tapi waktu kita mulai kuatir soal area outdoor, kami mulai mempertimbangkan Blessing Decoration, yang minimal bener-bener udah pernah ngedekor di situ. Iseng-iseng saya SMS Ci Sandra, pemiliknya. Minimal saya mau tahu range harga mereka sekitar berapa. Kalo udah nggak masuk budget. Dan range harga yang dia kasih bener-bener menggiurkan. Hihi. Makin napsu deh saya. Jadilah Sabtu lalu, setelah ngambil cincin, kami janjian ketemuan di venue dengan Iman. Soalnya Ci Sandra nya lagi sakit dan di-opname.

Pantesan aja jarang ada sumber tentang Blessing di internet. Ternyata jam terbang mereka banyakan di Bandung dengan nama Costae. Costae dan Blessing sama-sama punya review yang bagus-bagus. Spesialisasi mereka sepertinya memang di outdoor, jadi mereka punya banyak ornamen-ornamen outdoor yang unik-unik. Karena itu juga, diskusi kami dengan Iman bener-bener banyak fokus di dekorasi outdoor. Bener-bener berlawanan sama diskusi dengan Ci Ida yang fokus di dekorasi indoor. Nah kali ini, karena udah lebih bnayak browsing, kami udah bisa menyebutkan item-item yang kami mau. Hihi.

Dan hanya dalam 2 hari, Iman udah ngirimin penawaran detail tentang item-item yang kami dapat berikut harganya. Good service🙂

 

Lalu… Siapa ‘Pemenangnya’?

Evlin Decoration! Hihi…

Lili Vicky… entah kenapa saya kurang sreg waktu discuss sama ci Lily. Sebenernya nggak enak nih secara masih kenal juga sama dia. Tapi gimana dong. Business is business *tsah… Saya nggak mau ah nanti ada vendor yang nggak sreg lalu saya jadi resah. Btw saya baca-baca di forum, konon emang malah lebih enak ngobrol sama marketing (staff) nya daripada sama Ci Lily-nya langsung. Nah lo… tanya kenapa….?

Blessing… perasaan saya tentang vendor ini campur aduk, terutama waktu ngeliat portfolionya. Banyak yang bikin saya jatuh cinta. Tapi cukup banyak juga yang bikin saya mengernyitkan dahi. Lah bagus kalo nanti pas bikinin dekor saya, bikin saya jatuh cinta… nah kalo malah bikin saya mengernyitkan dahi pas hari-H kan repot juga ya… Ini masalah selera sih, menurut saya dekor mereka bagus-bagus, cuman banyak yang nggak masuk selera saya ajah. Tapi kalo ada yang lagi nyiapin wedding outdoor, boleh deh pertimbangin mereka. Item-item outdoor mereka beneran lucu-lucu. Ada lampion-lampion berbagai jenis, dari yang rotan sampai kertas warna-warni. Model pelaminan outdoor mereka juga unik.

Evlin… memang mungkin saya suka sama service-nya. Dan kalo ngeliat portfolio-nya, sepertinya saya suka taste mereka. Ini penting buat saya… Soalnya kalo model kan memang kita yang pilih. Tapi taste kan nggak bisa dibohongi dan nggak bisa diarahkan. Eh ini menurut saya sih ya. Walaupun ada juga yang nge-review Evlin kurang bagus, bunga-nya suka kotor, saya rasa yang kaya gini bisa dikontrol kalo saya rada bawel dikit. Hihi. Masih banyakan yang review bagus soalnya. Terus… saya beneran jatuh cinta sama ornamen-ornamen mereka yang lucu-lucu ituuuuh. Nah saya jadi beneran yakin pas Ci Ida bilang kalo dia juga punya lampion. Hore!!!!! Berarti kemaren emang cuma kurang discuss soal outdoor aja. Yasudah, jadinya, saya DP dulu deh. Secara vendor ini juga konon suka udah penuh. Walaupun tanggal saya bukan tanggal rame, boleh lah ya menenangkan diri dengan DP dulu.

 

Dan selesailah urusan dekor. *fiuh…. *tutup mata sama vendor lain *

37 thoughts on “Antara Lili Vicky, Evlin, dan Blessing

  1. Waktu itu gue pake Evlin juga. Menurut gue mereka follow up via emailnya kurang ok. Gak ada respon gitu kalo di-email. Harus ditelp. Tapi waktu itu gue minta kaya korsase2nya bunga asli (gak mau gitu kalo bunga palsu) pas awalnya dibilang gak bisa, pdhl Gue udah bilang nambah lagi juga gpp. Tapi akhirnya mereka nyanggupin Dan gak pake bayar lagi. Bahkan korsase tangan request gue juga dibuatin. Jadi Gue cukup happy di bagiab itunya. Kalo hasil akhir dekorasinya ya standar lah ya.

  2. Lucky you!! Gw dulu mau pake Evlin, karena kakak gw juga pake evlin. Tapi masa pas gw tanya di pameran, dia main sebut harga, pdhl dia belom pernah dekor di tempat gw. Pas gw bilang, “Liat dulu deh ci tempatnya… Gak gede kok”, masa dijawab begini… “Oh ga bisa, DP dulu baru kita survey”. Eh… Langsung gw tinggal & gw coret dari daftar, hohoho… Really, lucky you!!

    • Haha itulah, gw gak suka deh pressure buat dealing di pameran. Pasti semuanya bawa-bawa ‘ini harga pameran loh, nanti kalo udah gak pameran harganya beda’. Gw nggak suka dikondisikan untuk ngambil keputusan dengan nominal jutaan dalam waktu singkat dan tertekan. Makanya gw cuma sekali ke pameran. Dan memang, lucky me, gw juga heran kenapa vendor-vendor yang gw hubungi kok baik-baik gitu. Hihi. Thanks God deh.

  3. gue jg pake evlin..
    puas sih gue.

    ada beberapa hal yg kayanya gue ga minta, tapi udah ada aja gitu pas hari H.
    properti2 buat di pelaminan gue jadi lumayan banyak dan ga kosong..
    meja buat pamer foto pun dikasih bulu2 gitu..tadinya g dah takut aja klo bakal keliatan kosong karena g ga ada pernak pernik apapun..

    aaaaahh jadi inget lom bikin revieewww

  4. Pingback: Blessing Lagi… « Cerita Bendi

  5. Pingback: Tentang Evlin Decoration | Cerita Bendi

  6. Hi.. salam kenal ya.. aku minta jg donk diemailin rincian dekornya dan budget nya. Btw, kan sekarang udah bulan Okt niy.. minta sekalian foto hasil dekornya evlin donk.. violete14@yahoo.com
    Ditunggu ya.. Thank you

  7. aku rencana pake lili vicky buat nikah taun ini, karena yang kubaca review tentang dekorasinya bagus ga pernah ada masalah. cuman ya itu, kalo mau deal harga enakan sama marketingnya. malah kebalik ya entah mengapa hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s