Wedding Rings & Wedding Car

Saya masih ada hutang janji mau upload foto-foto engagement ya. Hehe next posting kalo gitu. Soalnya sekarang lagi colongan update blog di kantor *sstt… jangan bilang-bilang boss.

Yang kali ini, lagi-lagi (moga-moga nggak bosen ya sampe 7 bulan ke depan), masih tentang wedding preparation saya dan Be. Watch out.

Wedding Rings

Seperti yang udah pernah saya ceritakan, kami bikin wedding rings di Saerah Gading, Mal Artha Gading. Sedikit cerita tentang toko ini…Mami saya dulu masuk toko ini karena namanya sama dengan nama toko batik engkong saya di masa lalu: Saerah. Hehe. Dan ternyata setelah masuk, modelnya memang variatif, elegan, buatannya rapih, dan harganya nggak beda jauh sama Pasar Baru.😀 Sejak itu, Saerah jadi toko emas langganan Mami.

Seperti yang udah saya ceritain, hari itu emang Mama (mamanya Be) ngajak kita ke Mal Artha Gading buat cari cincin. Sebenernya si Mama mau ajak kita ke Soulmate soalnya anak temennya beli di situ. Tapi karena kita janjian di Breadtalk, yang pertama keliatan tuh Saerah, dan jadilah kita iseng lihat-lihat, trus jadi deh beli di sana. Emang jodoh kali ya sama Saerah.

Ada beberapa model yang bikin kita jatuh cinta. Trus kita pilih salah satu, dan kita pesen bikin baru dengan ukuran ring dan ‘mata’ yang beda.

Jumat minggu lalu kita dikabarin kalo cincinnya udah bisa diambil. Saya hepi karena cincinnya selesai tepat waktu, sesuai janji mereka, 2 minggu. Kita baru ambil cincinnya Sabtu, dan kami puas! Cincinnya simpel tapi cantik, dan rasanya sih modelnya nggak terlalu pasaran. Hehe. Be udah nggak sabar pengen pake cincin itu loh (biasanya kan cewe yah yang lebih pengen cepet-cepet pake cincin-nya).

Sebenernya saya udah foto tuh cincin buat di-upload ke blog ini, tapi waktu saya cerita ke Be soal ini, katanya: “Emang semuanya nanti mau dipajang di blog ya?”. Pertanyaan itu berarti “nggak boleh” secara Be hampir nggak pernah ngelarang ini itu secara langsung. Hehe. Pacaran 4 th ternyata membantu ya memahami ‘bahasa-bahasa planet’ kayak gini. :p

Kesimpulannya, saya rekomen Saerah Gading *senyum lebar.

Oh iya, FYI, di Mal Artha Gading ada 2 Saerah: Grand Saerah dan Saerah Gading. Yang jadi langganan saya sih Saerah Gading.

Wedding Car

Waktu pertama kali nyusun budget, kami dengan pedenya nggak nyiapin budget buat sewa wedding car. Kami pikir kami toh bisa pinjem Alphard silver punya Papi. Tinggal dikasih bunga-bunga, jadi deh wedding car. Untungnya (atau apesnya?), saya sempet cerita ke Mami soal ini, dan reaksinya langsung: “Aduuuh!!!!! Kalo mau hemat jangan kelewatan dong!”. Dan saya pun bingung apa yang salah.

Ternyata tuh ada ya adat nggak boleh pake mobil sendiri buat wedding. Saya beneran baru tahu loh. Saya pikir orang-orang ‘terpaksa’ harus nyewa wedding car soalnya nggak punya mobil (atau nggak punya mobil warna putih atau silver). Nah ini kan kita ada mobil mewah warna silver, kenapa musti keluar duit lagi buat sewa mobil yang setipe? Ya gitu doang sih pola pikir kami, sesimpel itu. Sama sekali nggak kepikir ada adat yang menyatakan nggak boleh pake mobil sendiri.

Ya udah deh, kalo udah adat mah nggak bisa dilawan. Jadilah kami set angka tertentu buat budget mobil. Tentunya setelah survei sekilas lewat brosur hasil berburu di Wedding Festival.

Setelah nyadar kami harus sewa mobil, saya dan Be kepikiran kalo kami harus nyewa, mendingan kami nyewa sekalian mobil yang ‘nggak biasa’. Kami kepikiran untuk sewa mobil antik. Secara saya akan pake kebaya, dan kami akan dinner di resto bernuansa kolonial, rasanya bakal lengkap banget kalo kami bisa naik mobil antik. Apalagi si Be selalu berbinar-binar matanya tiap ngeliat mobil-mobil antik. Siapa tau nanti di hari-H matanya tambah berbinar-binar (selain karena dapet istri, saya gitu… hahahaha).

Setelah browsing sana-sini, saya baru menyadari kalo mobil antik itu nyewanya muahaaaaaaaal buanget. Yah berkali-kali lipat dibanding kalo sewa Mercy biasa. Ada sih yang harga sewanya nggak jauh beda, tapi biasanya mobilnya pun kurang cantik.

Lalu, suatu ketika saya menemukan pencerahan, ketika akhirnya menemukan Sewa Classicku. Mobilnya banyak yang cantik, tapi sayangnya yang warna putih sangat terbatas. Sedangkan Mami udah melotot aja waktu saya tanya: “Boleh pake mobil warna item nggak?”. Oke, itu artinya nggak boleh sama sekali tanpa ampun! Hehe.

Be langsung naksir sama koleksi Mercy Ponton putih mereka yang emang cantik bener. Jadi sambil deg-degan, kami hubungi Ferdian, sang empunya. OK, harga sewanya masih masuk akal, lebih gede dari budget kami tapi masih bisa lah…. Dan dia ini penyewaan mobil klasik yang paling murah, dan koleksinya bagus-bagus di Jakarta. Tapi eh tapi…. Ponton putihnya udah di-book dong buat tanggal wedding kita. Huks huks huks……

Heran deh! Padahal kan tanggal kita tanggal sepi, dari sekian banyak pengantin, kenapa yang merid tanggal segitu juga mau pake mobil antik sih? Emang nggak jodoh.

Dan sejak ‘penolakan’ itu, kami nggak nyenggol-nyenggol lagi urusan mobil. Kami pikir, “Ah, mobil mah gampang lah… belakangan aja kalo udah deket-deket”.

Sampai dua hari lalu, saya lagi nganggur di kantor, blogwalking dan nggak sengaja ketemu blog-nya Nuptia. Ampun deh, blog ini mungkin wedding blog paling sistematis dan informatif yang pernah saya baca. Dia sampe ngebandingin vendor mana yang direkomen dan mana yang nggak, lengkap dengan pembahasannya. *salute deh.

Nah, nuptia ini cerita kalo dia juga dulu (weddingnya udah lewat) nggak terlalu ngurusin wedding car. Dia baru ngurus 3 bulan sebelum hari-H, dan alhasil dia nggak dapet mobil di vendor mana-mana. Akhirnya dia dapet sewa mobil dari sebuah bridal yang lumayan terkenal di masa lalu (tapi sekarang nggak kedengeran gaungnya) dengan pelayanan yang kurang, plus mobil mogok segala. Di situ dia kasih tips, buat sewa mobil jauh hari sebelum hari-H, karena vendor mobil itu jumlahnya masih terbatas.

Saya langsung info ini ke Dea, soalnya dia tuh yang dulu bilang “tenang-tenang aja” urusan mobil. Hihi. Dan dia langsung telepon Celine Wedding Car, dan diinfo kalo bisa booking online. Booking online? Saya suka segala sesuatu yang membuat saya nggak perlu beranjak keluar rumah! Hihihihi.

Dari kantor, saya buka www.celineweddingcar.net dari BB. Dan sistem online booking-nya emang mempermudah banget. Senang deh. Hehe. Karena nggak ngerti mobil, saya suruh Be liat-liat, maunya yang mana. Dan untungnya… lagi ada promo Jaguar untuk wedding 2012!!! Yeay! Dan harga sewanya jadi lebih murah daripada Mercy. Dan yang paling penting… masih di masuk dalam budget kami. Hihiy! Satu Jakarta bilang: “Hore!”

Langsung transfer deh, lalu dikirimin surat konfirmasi, dan urusan wedding car selesai. (padahal kan masih lama banget ya…. hehe)
FYI, atas nama penasaran, saya browse harga sewa Jaguar di tempat lain, dan ternyata 2-3 kali lipat loh daripada harga yang saya dapet. Celine top deh! Moga-moga pelayanannya juga baik. Baik lah ya… kan Celine udah tersohor di antara para bride-to-be.

OK, urusan cincin dan mobil udah beres. Lanjut ke urusan dekor. Lanjut ke next posting ya, soalnya panjang banget nget….

5 thoughts on “Wedding Rings & Wedding Car

  1. Pingback: The Date, The Cake, and The Suit « Cerita Bendi

  2. Pingback: The Blessings | Cerita Bendi

  3. Pingback: Orang Nikah Mah Ada Aja Rejekinya | Cerita Bendi

  4. Pingback: Thank You, Vendors! | Cerita Bendi

  5. Pingback: Cincinku Sayang, Cincinku Malang « Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s