The Date, The Cake, and The Suit

OK saya inget kok masih ngutang foto engagement. Sekali lagi alasan saya, ini update colongan dari kantor, jadi nggak bisa upload foto. Sementara di rumah, saya mulai disibukkan desain undangannya si Dea.

 

The Date

Ya, saya belum pernah announce tanggal wedding saya (kecuali ada yang kerajinan ngitungin tuh countdown). Tujuh bulan dari sekarang, saya akan jadi istrinya Mas Ben. *haish *. Ya, kami akan menikah di hari yang memang dari sananya udah jadi tanggal bersejarah buat kami (dan terlebih buat saya). Bingung? Hehe tebak-tebakan sendiri aja ya.

Sedikit kisah di balik tanggal ini…. Sejak awal pacaran, Mas Ben (umm… mungkin panggilan ini akan sering keluar, menggantikan panggilan ‘Be’) udah kasih plan kalo kita akan merid kira-kira di usia 25-26 tahun, means 2012-2013.

Lalu… kira-kira di tahun kedua kami pacaran, saya lagi pergi sama temen-temen cewe saya. Waktu itu salah satu dari kami ngomong kalo dia mau merid di umur 25 th, dan dia udah berkali-kali ngomong ini sejak awal jadian. Kita godain dia, suruh dia milih tanggal dari sekarang.

Gara-gara bercandaan ini, saya jadi ikutan ‘pilih-pilih’ tanggal lucu di 2012. Saya lupa tanggal apa aja yang dilihat. Awalnya sepertinya tanggal-tanggal angka bagus kayak 20-12-2012 atau 12-12-12, yah semacam itu lah.

Dan akhirnya, ngecek tanggal berserjarah kami di tahun 2012… jatuh pada hari Sabtu dong! Langsung BBM (atau SMS? Lupa) Mas Ben: “Kita merid tanggal segini aja yuk entar…”

Hehe… tapi jujur di waktu itu saya nggak terlalu berharap, nggak dipikirin dengan serius, cuma terlontar gitu aja.

Jadi waktu Mas Ben mendadak booking pendeta untuk berkatin pernikahan kami di tanggal itu, saya terbang ke bulan saking hepinya. Hihi.

Jadi… kami masih punya 7 bulan untuk preparation. Dan sejauh ini sih vendor-vendor krusialnya udah di-DP semua. Yang kurang tinggal beberapa, tapi itu pun kami udah tahu mau pake apa. Ternyata milih tanggal di tengah tahun itu mempermudah karena termasuk tanggal-tanggal sepi, jadinya nggak rebutan.

Tapi yang paling mempermudah tentu kedua keluarga yang sangat nggak rempong, si calon bride yang berprinsip ‘kalo-suka-terus-masuk budget-ya-jadiin-lalu-tutup-mata-sama-vendor-lain‘, dan tentunya calon groom yang berprinsip ‘terserah-calon-bride‘. Hahahahahahahahahaha. Lucky me.

The Cake

Di awal preparation dan ngomongin soal cake, Mami saya usulin pake Harum Sari. Dua belas tahun yang lalu, cici saya juga pake Harum Sari di weddingnya. Waktu itu internet belum terlalu familiar, dan Mami tahu Harum Sari karena lokasinya deket sama rumah lama keluarga kami. Menurut Mami, kuenya enak dan harganya terjangkau.

Jujur aja, denger namanya, saya rada ilfil. Kedengerannya kuno dan kok kaya nama bedak BB (bau badan) hahaha. Saya langsung ngebayangin kue-kue jadul yang bentuknya ribet. Tapi ya karena udah di rekomen, cek juga di Weddingku. Ternyata vendor ini emang terkenal enak dan murah. Saya lihat di galery nya juga kue nya bagus-bagus kok. Review-nya juga bagus-bagus. Jadi, untuk sementara, saya milih untuk pake vendor ini.

Lalu suatu hari, Mas Ben ngomong kalo dia pengen pake full cake. Dia nggak suka dengan konsep pura-pura motong kue dummy. Wah saya langsung semangat, soalnya selama ini saya juga mikir gitu, tapi emang belom sempet ngebahas aja. Saya ngerasa wedding cake itu nggak ada gunanya. Tapi untuk menyenangkan para ortu, tentunya mereka pengen kita pake wedding cake dong. Nah kalo memang harus pake wedding cake, saya pengennya pake cake beneran lah. Nggak usah gede-gede, tapi maunya full cake. Idealis ceritanya… hehe

Nah, karena hasil keputusan kami seperti itu, tentu ada konsekuensinya dong. Harga wedding cake yang full real cake itu muahal! Karena itulah, memilih vendor dengan penawaran harga yang ekonomis, menjadi sangat penting buat saya. Dari hasil survei di sana-sini, khususnya dari blog nya Nuptia (lagi), plus konsultasi sama Dea, saya dapet 4 nama vendor yang menarik hati: Justin Cake, Eiffel Cake, Diamond Cake, dan Harum Sari.

Justin Cake

Justin cake ini konon pelayanannya sangat bagus. Saya bahkan nemuin 2 blog yang cerita soal betapa mereka puas sama pelayanan Justin Cake, dan salah satunya juga pake full cake. Review di WK juga bagus. Yang bikin saya paling tertarik, mereka punya website. Dan di website itu, mereka ngomong kalo trend wedding 2011 tuh pake full cake, dan pengantinnya potong sendiri kue-nya untuk suap-suapan. Wah, ini persis kayak yang saya mau. Saya jadi langsung merasa, vendor ini ‘mengerti’ saya banget. Hehe.

Tapi… setelah meneliti lebih lanjut, saya baca kalo sekarang mereka udah lebih mahal dibanding vendor-vendor yang sekelas. Ditambah lagi, showroom mereka adanya di Gajah Mada Plaza. Saya kok rasanya males ya musti masuk mall gitu. Hehe, alasan yang ridiculous sih. Tapi yang bikin saya akhirnya nggak jadi survei sih karena katanya harganya udah mahal itu.

Sambil nulis ini, terus terang saya rada nyesel kenapa nggak tanya-tanya dulu aja? Hehe sutralah ya.

Eiffel Cake

Eiffel cake ini kayanya vendor baru. Saya tahu vendor ini karena Dea pake ini. Kalo nggak salah, Utin masih kenal sama yang punya. Mereka punya website dan bisa book lewat website-nya juga kalo nggak salah. Design kuenya cantik cantik buangeeettttttt. Saya dan Mas Ben naksir berat sama kue-kuenya. Harganya pun bersahabat dan waktu saya telepon, pelayanannya juga ramah.

Tapi… mereka itu adanya di Cengkareng. Jauh booo. Marketingnya sih bersedia janjian ketemu di tempat lain, tapi saya-nya yang males. Merasa repot aja kalo harus janjian-janjian gitu, sementara ini vendor yang kurang penting menurut saya. Hehe. Jadinya nggak jadi deh pake Eiffel.

Eh tapi, rasa kue-nya menarik loh. Ada rasa opera juga. Enak kali ya?

Diamond Cake

Diamond cake ini saya beneran baru denger pas baca blog-nya Nuptia. Review yang dia rangkum tentang vendor ini bagus banget. Plus konon harganya paling murah dibanding vendor lain yang dia sebut. Saya langsung dong google soal vendor ini. Tapi kok nggak ketemu apa-apa ya selain di WK? Di WK pun nggak ada foto di gallery-nya. Review-nya sebagian besar bagus banget. Tapi ada 1-2 orang yang review jelek banget. Waduh.

Tapi karena katanya murah, saya coba telepon, dan emang murah, harganya sama dengan Eiffel. Tadinya hari Sabtu kemarin saya ngajak Mas Ben buat survei 2 vendor: Diamond dan Harum Sari. Tapi ya… kayanya emang nggak jodoh deh. Hari Sabtu pagi itu, kami nge-gym dan kelarnya kesiangan. Karena tujuan utama kami ke Grisvian Hewis, dan Harum Sari-Diamond nggak sejalan, kami harus memilih salah satu. Haha. Entah kenapa, hati saya lebih ke Harum Sari. Mungkin karena merasa pelayanannya udah terjamin karena jam terbangnya tinggi.

Harum Sari

Sebelumnya, saya udah sempet telepon untuk tanya harga full cake-nya. Dengan spek yang sama, Harum Sari lebih mahal 300.000 dibanding Diamond dan Eiffel. Tapi karena cici saya dulu pake ini dan pelayanannya OK, plus review yang merata (nggak ada yang review negatif banget). Saya sreg pake ini lah. Rasanya terpercaya karena mereka pemain lama. Saya nggak mau dipusingin hal-hal kecil soal kue di hari-H nanti.

Saya nggak ke showroom-nya di Mangga Dua Square, soalnya males ke daerah Mangga Dua di hari Sabtu. Macet, bo! Plus kan mau langsung ke Grisvian, jadi muter-muter. Saya milih janjian di rumahnya (sekaligus tempat produksinya) yang ada di jalan Kresna, deket rumah lama saya.

Rumahnya dipenuhi rangka-rangka kue yang besar-besar dan lucu-lucu, bunga-bunga artifisial dan fresh buat hiasan, dan tentu saja, dilengkapi aroma kue yang bikin saya lapar menjelang jam makan siang itu. Hari itu, kami langsung dilayani sama Ko Chandra, sang pemilik, yang ternyata juga pasien iik (tante) saya yang dokter gigi.

Ko Chandra (yang sebenernya udah om-om ini karena anaknya udah gede-gede) ramah dan helpful banget. Kita dateng kan dengan bingung, mau model dan ukuran berapa. Nah dia bantuin kita dengan ngasih contoh-contoh model kue yang jumlahnya seabrek-abrek. Sampe males liatnya. Haha.

Lalu soal ukuran, Ko Chandra kasih kita kertas dan pen buat ngitung, berapa jumlah keluarga yang mau dikasih potongan kuenya. Dia kasih tahu, ada yang bagiin ke keluarga ring pertama aja (saudara-saudara papi dan mami bride dan groom), tapi ada juga yang bagiin sampai ke keluarga ring kedua (ditambah sepupu-sepupu yang udah merid). Setelah tanya ke Mami, yang dibagiin cukup ring pertama aja, itu pun nggak wajib.

Jadi, *sambil menghela nafas dengan lega * kami pilih ukuran full cake yang paling kecil tiga tingkat. Diameter paling bawah 50 cm, Tinggi total termasuk meja 170 cm. Giling, udah full cake paling kecil aja, masih lebih tinggi daripada badan saya. Rese.

Soal model, karena saya udah terlanjur cinta sama salah satu model Eiffel cake, saya ambil polanya (sorry ya, Eiffel cake), tapi tentu dengan modifikasi dong… nggak plagiat abis-abisan kok. Hehe. Saya minta tambahan mawar merah fresh dicampur baby breath untuk topper-nya. Ada charge lagi sih buat fresh flower ini, tapi masih reasonable lah.

Untuk rasa, pilihannya juga banyak. Ada lapis surabaya, lemon, mocca, coklat, black forest. Ini yang saya inget, nggak tahu kalo ada lagi yang lain tapi saya udah lupa. Kami sempet dikasih sample yang lapis surabaya, dan rasanya enak kok. Yah nggak sampe enak buanget, tapi enak. Nggak terlalu manis dan nggak terlalu berminyak.

Paling atas nggak akan dibagi karena khusus buat groom and bride, jadi kita milih black forest. Tingkat keduanya lapis surabaya yang tradisional. Sedangkan tingkat paling bawah diisi kue mocca, karena keluarga kami banyak yang suka mocca. Tingkat kedua dan ketiga ini yang nanti akan dibagi-bagikan, dan katanya bisa jadi 35 box kue. Banyak banget yah! Nggak nyesel pilih full cake. Ternyata dengan budget kita, ukurannya nggak kecil malu-maluin, tapi dapet kuenya malah banyak banget. *nyengir lebar *

Soal service, saya suka sih sama si Ko Chandra ini. Saking ramah dan sabarnya dia, saya kok jadi nggak nawar sama sekali. Nggak enak rasanya. Haha. Ya udahlah. Oh iya, selama saya di situ, ada seorang bride yang telepon dan mendadak minta tambahan beberapa box kue untuk weddingnya malem itu, dan si Ko Chandra langsung menyanggupi loh. Kayanya saya boleh yakin dan tenang nih sama servis hari-H nanti.

The Suit

Sejak awal, saya cuma familiar sama Harry’s Palmer dan Grisvian Hewis untuk urusan jas pengantin cowo. Harry’s Palmer karena langganan keluarga saya sejak dahulu kala. Sedangkan Grisvian Hewis itu vendor yang juga bikin jas dan rok almamater kampus saya dulu (dari sini saya tahu kalo potongannya dia emang bagus). Nah kalo Mas Ben sih, seperti biasa nggak rempong soal mau pake vendor apa. Yang penting bagus tapi masuk budget. Hehe

Sekali lagi, beruntung saya punya sahabat yang sangat teliti sekaligus rempong yang udah duluan mempersiapkan weddingnya. Berkat dia, saya nggak perlu survei banyak-banyak, tinggal tanya dia rekomen yang mana, dan saya tinggal milih dari ‘list’ yang dia kasih. Nikmatnya hidup saya. Haha.

Nah, dia bilang, Grisvian Hewis yang paling murah di ‘kelas’nya. Karena itulah, saya dan Mas Ben nggak survei lagi yang lain, langsung mau ke sana aja buat DP dan milih model.

Sebenernya, kami rencana mau ke sana Sabtu dua minggu lalu (tgl 17) setelah ketemuan sama orang Blessing Dekor. Tapi ternyata diskusi kami sama mereka berlangsung panjang dan kami nggak punya waktu lagi untuk mampir ke GH. Jadilah rencana ngurus jas diundur ke minggu depannya.

Sabtunya (tgl 24), setelah deal dengan Harum Sari dan makan siang, kami langsung ke showroom-nya GH di Cideng. Eh, dateng-dateng kok kami udah ‘disambut’ sama spanduk-spanduk gede di bagian depan showroom, dengan tulisan gede-gede: “OPEN HOUSE” dan “SALE”. Dan menurut spanduk itu…. sale-nya cuma 24-25 September.

Awwwwww God is so good to us, deh….. Jadi, dua hari itu (dan hanya dua hari), mereka punya paket-paket spesial, tanpa harus kita tawar. Sebenernya sih, saya pikir tanpa promo ini juga kita bisa dapet harga spesial, tapi kalo jago nawar. Nah ini, boro-boro…. saya dan Mas Ben kan dodol nawarnya. Jadi hepi banget deh bisa dapet harga spesial tanpa effort. Thanks God ya, Dia sepertinya turut berkonspirasi membuat kami dateng ke GH hari ini dan bukan minggu lalu. Jadi merasa banyak banget blessing di wedding preparation kami. Setelah promo wedding car, sekarang ini.

Lihat-lihat modelnya (yang mana di mata saya terlihat mirip-mirip semua), Mas Ben memutuskan mau model yang klasik aja, tapi vest dan dasinya motif batik yang senada sama kain batik di kebaya saya. Pihak GH bilang, nggak usah milih model hari itu, cukup DP aja buat tanda jadi. Nanti bisa milih model sekalian ngukur dan bawa bahan batik yang kita mau di pertengahan November.

Dengan ini, urusan kue dan jas sudah fixed. Hore!!!!

Besok…Waktunya Donamici

9 thoughts on “The Date, The Cake, and The Suit

  1. koko gua dulu pas married pake justin cake. dulu sih murah ya, eh tapi koko gua mesennya yang kue boongan sih ya. kalo kue asli emang pasti lebih mahal.

  2. Hi Di!

    Setelah aku baca2 blog nya ternyata bukan hanya tanggal kita yg sama, tp bnyk ide2 yg sama juga! hehehee.. contohnyaaa… aku jg ga suka dengan dummy cake, jd kita ambil full cake dari Crastisiere (blom terkenal di kalangan bride/groom-to-be sih tp kue nya enak, pilihan cake & filling nya jg lebih variatif dan selalu custom-designed). terus untuk cincin… my gosh… kalian ke saerah di artha gading ya.. kalo kita bikin di saerah di gajah mada plaza.. karena itu toko emas ortu nya temen ku, sedangkan yg di artha gading aku dikasih tau ada 3 cabang, semua punya mereka juga.

    dan aku ada baca2, kamu bakal pake kebaya?? sama! haha.. lucu bgt ya bnyk bgt yg sama/mirip2… Anyways all the best to u & Ben!🙂

  3. Pingback: The Blessings | Cerita Bendi

  4. Pingback: Orang Nikah Mah Ada Aja Rejekinya | Cerita Bendi

  5. Pingback: Thank You, Vendors! | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s