Dokumentasi Kebahagiaan Kami

Judul posting ini sungguh…. *tsah* *sibak rambut* dramatis kedengerannya.

Kali ini, seperti yang saya janjikan, saya ‘hanya’ mau berbagi dokumentasi acara lamaran kami. Enjoy!

Suguhan yang kami siapkan

Karena acara lamaran berlangsung siang hari (sekitar jam 12.30) setelah kami semua pulang dari gereja, kita memang berencana makan siang bareng setelah acara lamaran di rumah selesai. Karena itu, di rumah, kita ‘cuma’ menyajikan snack. Dan karena hari itu dekat sama hari Kue Bulan (eh apa sih namanya? Gitu deh pokoknya), jadi suguhannya juga kue bulan mini. Hehe.

Ada kisah lucu di balik suguhan ini. Malam sebelumnya, Mami (mami saya) mendadak panik karena nggak berhasil menemukan piring kecil yang cantik sejumlah 8 buah (sesuai jumlah keluarga dari pihak Mas Ben yang datang). Saya nyantai-nyantai aja, bilang ke dia… pake apa aja lah yang ada buat wadah. Tapi Mami saya panik, dia emang punya sense of art yang lumayan. Nggak suka ngeliat sesuatu yang nggak cantik. Jadi malem-malem itu… kita berdua pergi ke Ace Hardware. Kenapa ke Ace? Karena cuma di situ yang jualan alat makan di luar Mall (malam minggu, mall kan rame kaya pasar).

Sampai di Ace, piring yang Mami incer juga nggak berjumlah 8. Putar otak… akhirnya saya usulin pake tempat sambel ini. Hahahahaha. Dan Mami setuju. Pokoknya malam itu Mami rempong banget deh ah. Hihi.

Tamu yang ditunggu-tunggu

Acara lamaran kita memang ‘cuma’ ngalungin. Jadi buah yang dibawa pun ya nggak ada arti apa-apa. Seperti biasa aja orang bertamu bawa oleh-oleh.

Suasana lamaran

Papi & Mami (Dina)

Ngalungin… dilakukan Mama, dibantuin Mas Ben

Kata Ai (cici nya Mama Benny) sih harusnya ‘soja’ ke Mama, tapi kita cipika-cipiki dong.. lebih akrab. Hehe

Papa & Mama – makan siang di Angke Restaurant

Papi-Mami-Dina-Benny-Mama-Papa

The ‘big’ family

Itu yang di atas sih belum big family sebenernya (makanya pake tanda kutip hehe). Itu cuma keluarga inti saya, ditambah keluarga inti Mas Ben dan atio-ai (om-tante) nya.

Satu lagi… dari semua foto yang diambil pada hari itu… ada satu foto yang saya sukaaaa banget.

Lihat tatapannya…. *aaaw*

Kisah di balik foto ini…. waktu acara lamaran ini saya tuh lagi dalam masa penyembuhan dari flu parah. Dari Rabu sampai Jumat saya sampai nggak kuat kerja karena pilek, batuk, dan demam. Foto ini diambil di akhir acara makan siang kami, saya udah cape dan teler banget… idung mampet dan nahan batuk. Keliatan tuh muka saya udah lemes. Jadi foto ini diambil secara candid sama Koko saya. Kaget banget liat tatapan Mas Ben waktu ngeliatin saya. Rasanya kok kayak teduh banget… kayak sayang banget gitu….

Eh apa saya aja yang ge er ya? Biarin deh, biarkan imajinasi saya melanglang buana. Jangan ganggu!!! :p

5 thoughts on “Dokumentasi Kebahagiaan Kami

  1. Pingback: The Shoes | Cerita Bendi

  2. Suka juga sama poto itu, keliatan jelas kalo tatapannya tulus🙂 eh ini post lama yak? Oktoer 2011 hoho kirain blognya ga pernah di update.

  3. Pingback: Tersandung Fisheye Photobooks | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s