The Shoes

Hari ini saya jadi blogger ‘teladan’… update 3 posting (yang 2 lagi bisa dilihat di sini dan sini). Hehe mumpung sempat ya… Besok pagi mau jadi pegawai teladan soalnya, kerja tanpa diselingi blogging di kantor… *oops*

Di posting ini saya mau update soal pencarian sepatu yang sebenernya udah dilakukan di tanggal 1 Oktober kemarin.

Sebenernya, awalnya seperti Dian, saya nggak berencana untuk bikin sepatu. Saya maunya beli jadi aja, jadi bisa saya coba dan yakin kalo memang nyaman dipake. Saya rada skeptis kalo sepatu tuh bisa dibikin pas sama kaki kita. Kan bentuk kaki orang beda-beda. Jadi, waktu baca buaaaanyaaaaak review para calon bride soal sepatu Donamici, saya tetep sangsi. Masa iya sih, dari segitu banyak tipe kaki, semua bilang enak???

Tapi… waktu saya ngukur untuk bikin kebaya di Julia Sposa, cici nya mau saya memastikan bakal pake sepatu dengan ketinggian berapa centimeter. Dengan santainya saya bilang: “yaaah… kalo nggak 7 ya 9 cm deh. Nggak mau tinggi-tinggi banget”. Waktu itu saya mikirnya, ya liat aja dulu nanti ketemu sepatu yang tingginya berapa, pokoknya nggak mau lebih dari 9 cm.

Eh si Cici melotot dong: “Yang bener… 7 atau 9 cm nih?”

Di situ saya baru menyadari… ternyata perbedaan tinggi 2 cm aja tuh efek banget ya buat fitting baju? Haiyah…

Dan karena saya ini pemalas… malas muter-muter toko…. ditambah lagi ukuran kaki saya yang ekstra gede…..ditambah lagi pengalaman cari sepatu high heels yang nyaman selama ini emang rada susah…. saya memutuskan untuk membuat sepatu di toko sepatu sejuta umat: Donamici.

Awalnya, saya rencana pergi bareng Dea. Tapi ternyata hari itu saya nggak bisa, dan baru bisa pergi minggu depannya. Beruntung sih, jadi udah bisa dapet laporan survei lokasi dari Dea dulu. Menurut Dea, Donamici itu ramenya nggak ketulungan. Dia sampe nggak bisa liat-liat modelnya saking penuh orang, dan baru bisa leluasa pilih model menjelang sore. Dari situ saya memutuskan mau dateng sebelum tokonya buka. Dan setelah telepon dulu, saya tau kalo mereka itu buka jam 11.00

Saya nyampe di tokonya tepat jam 11.00. Para mbak-mbak Donamici masih dorong-dorong lemari kaca ke tempat yang seharusnya, dan sebagian masih nyapu-nyapu. Tapi secara saya pelanggan pertama, langsung ada seorang mbak manis dan baik hati yang stand by melayani saya. Dan tepat di saat itu pula, tiba-tiba Donamici dipenuhi para wanita yang entah datang dari mana. *serius loh… saya nggak melihat mereka tadinya, tau-tau seabrek-abrek ada aja di sana*

Nah, karena baru buka, plus saya langsung dilayanin, saya masih leluasa berkeliling dan lihat-lihat. Saya nggak suka sepatu dengan strap di bagian tengah kaki (yang bentuknya jadi seperti huruf T). Jadi, saya langsung fokus nyari yang model strap-nya di samping. Saya inget nyoba sekitar 2-3 model… dan suka.

Tapi lalu tatapan mata saya jatuh ke sepasang sepatu yang nangkring cantik. Tipe batu-batunya terlihat beda. Lebih halus buatannya. Dan itu adalah model yang sama dengan sepatunya Angela. Jujur aja pas ngeliat model sepatu ini di blog dia, saya emang udah jatuh cinta, tapi saya mikir masa sama persis sih? Jadi saya nyoba yang lain dulu.

Eh tapi pas nyoba model ini, kayak langsung  nempel di kaki. Kaki saya jadi terlihat lebih halusan dikit lah… haha. Dan yang paling bikin mantep, Mas Ben langsung suka, dan langsung nyuruh saya milih yang ini (saya baru tahu blakangan, dia ternyata nggak suka yang banyak ‘batu-batu’ nya).

Jadilah, saya pesan model ini dengan tinggi heels 10 cm, dan bagian depan 1 cm. Panjang kaki saya 41 dan lebar 39 (see…. kaki saya guedeee kan?!)

Jadi… maap ya Angela… sepatunya sama-an. Hehe

Harga sepatunya tertera di bagian bawah sol. Karena saya minta ganti ke hak logam, nambah Rp 50.000,- OK lah, masih sangat reasonable. Btw, karena harganya tercantum, saya pikir harga pas. Tapi kata temen saya yang juga baru pesen sepatu, dia bisa nawar loh. Nggak ngerti deh temen saya ini pake cara apaan. Haha

Tadinya mau bikin sepatu buat Mas Ben juga (mereka juga bisa bikin sepatu cowo). Tapi ngeliat model yang ada, nggak ada yang bikin dia sreg. Lagian toh sepatu cowo lebih gampang ya nyarinya… jadi biar dia beli sepatu jadi aja deh.

Ada lagi… di tanggal 1 Oktober itu juga temen saya merid, dan pake Donamici juga. Dia pake model simpel, peep toe dengan pita di bagian depan. Dan… malamnya kaki dia lecet parah!!!! parah parah parah! Tau kan kalo Donamici terkenal karena kenyamanannya? Saya terus terang aja baru denger ada yang kakinya sampe lecet gini. Sepertinya ukuran lebar kakinya nggak tepat, kekecilan.

So…tips buat yang mau bikin sepatu di Donamici:
1. Dateng pagi banget, sebelum toko buka. Sebelum jam 11 siang… atau sekalian sore banget, sekitar jam 5 sore.
2. Kalo emang merasa punya bakat nawar, coba aja nawar, sepertinya bisa. Kalo saya sih udah tahu diri emang nggak bisa nawar. Hehe
3. Sepertinya lebih baik pilih model yang tali jadi nggak ketat ‘mengikat’ kaki seperti model peep toe. Dan walaupun Donamici terkenal nyaman, kan tetap sepatu baru ya… jadi sebaiknya dipake jalan-jalan dulu sebelum hari-H. Kalo takut rusak, ya jalan-jalan keliling rumah deh. Hehe

Sekian…urusan sepatu selesai. Akan dikirim dalam waktu 1 bulan ke alamat rumah saya. Penasaran deh😀

4 thoughts on “The Shoes

  1. Great minds think alike! Kita jadi saudari sepatu sama nih (apa sih).
    Gue juga nggak suka sama yang banyak batu2 ngejreng, makanya pilih yang itu. Gue rasa juga ada ribuan brides di luar sana yang pake sepatu serupa, secara Donamici sepatu sejuta brides gitu.
    Btw… Nasib sepatu Donamiciku sekarang cuma nongkrong aja di dus, abis bingung mau dipake kemana sepatu setinggi itu. 2 sepatu wedding gue yang lain lebih sering dipake malah.

    • Iya gw juga sebenernya emang gak suka banyak blink2. Tapi karena mikirinya sepatu wedding, agak ‘terhipnotis’ sama orang-orang kalo sepatu blink2 tuh lebih bagus. Tapi tetap aja aslinya kembali ke selera asal. :p eh emang sepatulo setinggi apa? Sepatu pesta gw sih emang rata 9-10 cm, jadi harusnya yang ini bakal gw pake2 juga di kemudian hari.

  2. Good choice girls!! Gw juga seperti Angela & your hubby to be, ga suka yang banyak blink-blink-nya. Makin banyak blink-nya makin gw ga suka… hohoho^^ Dan gw yakin sepatu lo emang bakalan banyak kembarannya. Sepatu model lo itu bagus buangeeeeettttt!!!

    • Iya bagus yaaaa…. dari pertama liat di blog angela juga udah naksir sih, tapi ya gitu… masih berusaha membuka hati untuk model2 lain *tsaaaah* tapi akhirnya kembali ke model itu lagi.
      Tapi ya….. aku juga suka sekali sepatumuuuuu. I’m a lace lover, boleh tanya dea. Haha. Gw sukaaaaa…. tapi ya itu…berpikir kepraktisan aja *dan budget tentunya* :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s