Orang Nikah Mah Ada Aja Rejekinya

Duluuuuuu waktu kita pacaran dan belum nge-plan serius tentang kapan mau merid, para Om-Tante dan pasangan yang lebih senior sering mendorong-dorong kami buat cepetan nikah (entah apa alasannya). Mereka bilang: “Orang nikah mah ada aja rejeki-nya”.

Dan sepanjang persiapan pernikahan ini, kami bener-bener merasa banyak sekali diberkati. Mulai dari hal-hal sederhana, kayak vendor yang ternyata lagi diskon cuma dua hari dan pas-pasan kita dateng di hari itu, vendor yang ‘kebetulan’ lagi ada program bonus, sampai temen Mama yang ‘ngawinin’ anaknya di tempat yang sama dengan kami jadi bisa test-food gratis

Kami juga merasa bersyukur banget nget nget…. karena ‘ternyata’ kedua keluarga kami adalah keluarga yang super manis dan baik hati. Sungguh… sungguh hal ini di luar ekspektasi kami.

Papi-Mami saya dulu orangnya lumayan rempong. Waktu saya ulangtahun ke-17 aja saya ‘dipaksa’ bikin pesta walaupun saya nggak mau. Jadi, dari dulu saya udah belajar ‘melepaskan hak’ saya atas wedding impian saya. Wong ulangtahun aja harus begini begitu, gimana merid? Apalagi saya anak terakhir nih, penutupan. Hihi. Karena itu, di awal-awal milih vendor, saya bolak-balik nanya pendapat Mami, tapi selalu dijawab: “terserah kamu, yang penting kamu sama Benny seneng.” Aw… so sweet…. Boleh dikata ya… request dari mereka sangat-sangat sedikit…. sangat-sangat sederhana.

Kalo Papa-Mama Benny memang sifat dasarnya lebih santai dan cuek. Tapi Mas Ben itu anak cowo satu-satunya, jadi saya juga tadinya mikir bakal banyak request dari mereka. Keluarga besarnya Mas Ben juga buaaanyaaaak dan hubungannya masih deket. Terus selama kami pacaran, beberapa kali mereka menyebutkan beberapa nama gedung besar buat jadi calon wedding venue kami. Jadi, begitu saya tahu kalau request kami tentang wedding sederhana di gereja disetujui, saya bener-bener nggak nyangka. Sama dengan Papi-Mami, Papa-Mama juga sama sekali nggak rempong soal vendor dan pilihan ini-itu. Request dari mereka ternyata sedikit sekali, dan sama sekali nggak pernah maksa.

Intinya, kami merasa sangat-sangat diberkati dan sangat-sangat hepi.

–0O0–

Dan baru-baru ini, kami merasa dihujani berkat lagi…

1. Kenaikan gaji Di

Beberapa bulan sebelum kami mulai berencana buat merid, saya ‘bergumul’ dalam diri karena pengen minta kenaikan gaji. Hehe. Akhirnya awal Juli saya ngomong ke boss dan ternyata langsung disetujui (walaupun belum tahu berapa kenaikannya). Tapi birokrasi di perusahaan tempat saya kerja, lumayan ribet. Gosipnya, temen saya ada yang gajinya baru bener-bener naik, enam bulan setelah disetujui. Astaga. Dan bener aja, lumayan lama tuh nggak ada kabar dan saya pun deg-deg-an, tapi cuma bisa berdoa.

Lalu tiba-tiba, pertengahan September, boss saya ngasih info kalo gaji saya bulan itu udah naik dan kenaikannya bener-bener sesuai doa saya. Puji Tuhan banget. Serasa mendapat sedikit titik terang yang semakin mencerahkan masa depan pernikahan kami berdua. Hahahahahahaha

2. Kerjaan baru Mas Ben

Beberapa tahun lalu, Mas Ben, saya, dan dua orang teman pernah pergi bareng. Seorang teman kami harus bawa pulang kerjaan dan nyambi kerja waktu kita makan malam. Waktu itu Mas Ben ngeliatin kerjaan temen kami itu dan ngomong: “Aku pengen kerja kaya ginian.” Dan waktu itu saya kayaknya komen: “Itu kan gak sesuai bidang kamu.”

Dan… tebak! Ya, sekarang dia dapet pekerjaan seperti itu, walaupun nggak sesuai background pendidikan maupun pengalaman kerjanya. Lucu, karena waktu Mas Ben keterima di pekerjaan ini, kami nggak inget kejadian beberapa tahun lalu itu. Justru temen kamilah yang mengingatkan kejadian itu.

Dan kami bener-bener ngerasa Tuhan itu penuh kejutan…..

3. Kerjaan freelance Di diperingan

Selain kerja kantoran, saya juga jadi freelance designer di perusahaan tempat saya bekerja dulu. Saya mengerjakan project mereka sekitar 3 bulan sekali, dan jujur aja, memang load-nya makin lama makin buanyak.

Project terakhir yang saya kerjain nggak berhasil saya selesaikan sesuai deadline. Sampe sebagian harus saya oper ke designer tetap mereka. Malu dan kecewa banget rasanya sama diri sendiri. Selain itu saya juga lumayan kuatir saya nggak dipekerjakan lagi untuk project berikutnya. Apalagi setelah itu, mereka dapet seorang designer tetap tambahan. Wah makin dag dig dug lah saya.

Sampai… kemarin rekan designer di sana, menghubungi saya lewat WhatsApp, sebut saja dia Ch

Ch: “Din, F** (nama freelance designer yang satu lagi) udah nggak ikut project yang ini loh”
Di: “Hah? maksudnya?”
Ch: “Iya… dia udah nggak dipake”
Di: “Hah? Kok bisa? Trus nasib gue gimana? Gue masih ikutan nggak?”
Ch: “Masih lah… oh iya… bagian lu di potong setengah tuh.”
Di: “Loh? Kenapa? Kata siapa?”
Ch: “Ya kata si boss lah”

Setengah lega… setengah kecewa… Berarti saya nggak sampai di-cut. Tapi kalo bagian saya dipotong, berarti fee juga dipotong dong? Kok sepihak gini ya tanpa ada informasi? Jadi demi mengusir kegalauan, saya BBM si boss.

Di: “Pak, bener bagian saya dikurangin?”
Boss: “Iya, kasian kamu kebanyakan. Kemaren sampe nggak kelar kan”
Di: “Terus, fee saya gimana?”
Boss: “Ya biasa aja, kan yang kemaren aja dipotong dikit karena nggak kelar”
Di: “Wah bener nih, Pak? Nggak dipotong?”
Boss: “Iya… kayak biasa aja. Biasa fee kamu berapa sih?”
…. (dst dst)

Coba pikir deh… walaupun di project sebelumnya, materinya memang banyak, tapi kan saya menyanggupi, jadi saya yang salah dong kalo sampe nggak kelar? Lah ini bukannya saya di-complain, dimarahin, di-cut, atau potong fee, atau gimana…. Kerjaan saya malah dikurangin tapi fee nya nggak dipotong. Macam mana kalau bukan pekerjaan Tuhan… yang ngasih berkat melimpah-limpah sampe luber?

Aaaaah… mau ngomong apa lagi? Dia baik banget lah… *cup cup mmuach* *jadi inget mau saat teduh* hehe

8 thoughts on “Orang Nikah Mah Ada Aja Rejekinya

  1. gue juga ngalamin, Di.
    ga ada angin ga ada ujan ga ada api, tiba2 dapet email dari big boss klo gaji gue dinaekkin..
    ya biar ga seberapa tapi lumayan deh ya..

    semoga rejekinya terus2an dateng yaaaaa…amiinn

  2. Tosss!! Gw juga ngerasain hal yang sama. Well, gw ga ada acara naik gaji sih sayangnya. Tapi gw bener2 merasa terberkati dari hal2 lain. That’s good kalo lo bisa menyadari. Jadi lo bisa bersyukur.
    Btw, elo interior designer apa graphic ya??

    • Gw graphic designer.
      Iya sebenernya berkat mah ada aja, cuman kitanya yang suka lupa bersyukur. Jadi kalo bisa bersyukur itu juga udah berkat noh. *rebet ya gw?*

  3. Pingback: 2011: Tahun Kejutan! | Cerita Bendi

  4. Pingback: Orang Nikah Mah Ada Aja Rejekinya #2 | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s