Parenting Styles

Dari dulu… tipe-tipe cowo yang bikin saya langsung ‘nengok’ terpesona…
Bukan yang mukanya ganteng…
Bukan yang bodinya bagus…
Bukan yang cara ngomongnya charming….

Tapi cowo yang lagi nuntun-nuntun (atau gendong) adiknya (atau anak kecil siapalah gituh). Haha

Beneran looooooh. Sekalinya saya nemu cowo kaya gitu, bisa saya liatin sambil mupeng *gila serem abis*. Soalnya buat saya yang suka anak kecil ini…. penting banget punya pasangan yang bisa akrab sama anaknya. Saya bercita-cita punya keluarga yang hangat, yang bisa beraktifitas bareng-bareng, yang anak-anaknya bisa bermanja-manja sama Mama maupun Papanya. Yah maklum ya… keluarga saya masih tipe keluarga zaman dulu yang konservatif gitu, rada kaku deh…. Hehehehe.

Lucky me….

Sebagai anak bontot dari 3 bersaudara yang Cicinya lebih tua 12 th dan Kokonya lebih tua 11 th… dan tentu saja sudah menikah dan punya banyak ‘buntut’…. saya jadi punya ‘alat tes’ yang sangat jitu untuk menguji pria-pria yang mendekati saya *cih… berasa banyak yang deketin* *dilemparin pembaca*. Apakah itu?!?!?!?! Tentu saja: PARA KEPONAKAN saya!

Jadi jurus jitu saya begitu pria-pria ini main ke rumah adalah…. ‘lepasin’ semua alat tes (baca: keponakan) saya ini dari kandangnya (baca: kamarnya). Selebihnya… saya tinggal ongkang kaki liat gimana reaksi si pria. Hihihihihi

Oh… dan saya lupa bilang kalo ‘alat tes’ saya ini brutalnya minta ampun! Apalagi waktu kecil. Jadi…waktu pertama kali Mas Ben main ke rumah, yang ‘dilepasin’ adalah Jason dan Sean (soalnya mereka yang paling sering main ke rumah saya). Dan nggak nanggung-nanggung…. waktu saya tinggal masuk ke kamar sebentar, begitu keluar lagi, handphone si Mas udah dibawa keluar sama mereka berdua, dipake foto-fotoin tukang sampah di luar pager, sampe akhirnya harus saya evakuasi. Dung dung….

Dan Mas Ben cuma bisa nyengir pasrah. Wkwkwkwkwkwwkwkwk.

Waktu itu sih saya mikir… yah namanya juga masih pedekate ya… Gunung kan kudaki, lautan kuseberangi, apalagi dua ucrit mah disabari saja…. Eh tapi di kesempatan-kesempatan lain, saya bisa liat Mas Ben enjoy aja tuh menghadapi kebrutalan dua ucrit ini. Malah kalo mereka bandel, si Mas Ben bisa nasehatin… dan entah kenapa 2 anak ini nurut, mungkin karena masih sungkan ya?

Nah…selama 4,5 tahun pacaran, saya sering perhatiin style kami menghadapi ucrit-ucrit ini. Dari situ, saya jadi bisa ngebayangin gimana nanti ‘nasib’ calon anak kami di masa depan.

Dina

Saya paling nggak suka liat anak manja. Sementara sebagai anak-anak yang belajar di sekolah National Plus, saya ngerasa ponakan-ponakan saya terlalu manja. Hehe. Jadi liburan Jason dan Sean (saya paling deket emang sama yang dua ini) bersama iik Dina selalu liburan yang nggak biasa dan berbau alam.

Pernah saya ajak mereka main ice skating di Mall Taman Anggrek, tapi pergi dan pulangnya naik Transjakarta dooong. Saya print-in peta rute TJ dan bagiin ke mereka. Saya ajak mereka baca petanya, dan milih kita naik rute yang mana. FYI, mereka ini nggak pernah naik kendaraan umum deh kayanya. hihi. Nekad juga kalo dipikir-pikir… :p

Ayo Sean, baca petanya... trus kita harus naik bus ke arah mana?

Nggak dapet tempat duduk... makin seru

Iya, saya itu cenderung pengen anak-anak berani nyoba hal baru. Nggak boleh takut kotor atau takut cape. Harus berani jorok sedikit. Hehe. FYI, Jason ini, pertama kali saya ajak pergi tanpa ortunya, rewel kalo tangannya kena lem kertas (waktu itu kita ke Museum Layang-Layang). Trus… sedikit-sedikit minta tissue dan tissue basah karena nggak betah kotor. Rempong banget dah…

Tadi pagi, Jason, Sean, saya, dan Mas Ben main sepeda di Ancol. Jason mau nyoba tanjakan (dan turunan) yang lumayan tinggi. Setelah saya dan Mas Ben coba dulu (tanpa sepengetahuan dia) dan kita rasa cukup aman, akhirnya kita ijinin dia nyoba. Jujur saya deg-degan banget… bawa anak orang boooo. Tapi sambil doa-doa dalam hati, saya biarin deh… dan ternyata dia emang bisa *yeay!!!*

Terus kalo sama saya (dan Mas Ben), mereka harus mandiri. Tas, botol minum, barang-barang pribadi, musti bawa sendiri. Nggak ada tuh namanya dibantu-bantuin. Kalo kamu mau bawa, ya harus tanggung jawab bawa sendiri.

Mas Ben

Nah dalam hal nekad-nekad-an, Mas Ben agak beda. Dia paling bawel deh kalo bawa ponakan saya yang brutal-brutal ini. Sedikit-sedikit dia ngomong: “Jason, jangan lari-larian!”, “Sean, sepedanya di rem kalo turunan”, “Jason, bisa nggak sih nggak usah ngebut-ngebut?” dst dst…

Dalam hal ini, kami suka debat diem-diem (nggak keliatan sama anak-anak ini)

D: “Emang kenapa sih kalo mereka lari-larian?”
B: “Nanti jatoh”
D: “Terus kalo jatoh kenapa? Paling luka, bonyok, nangis, trus nggak mau main lagi”
B: “Iya sih”

Hahahahahahaha. Mas Ben itu ngejagain mereka banget, sedangkan saya sih rada cuek ya? Tapi mungkin karena dia berasa gede tanggung jawabnya bawa anak orang.

Dan mungkin….. karena dia sendiri buandeeeeeeeeeel waktu kecil. Kata Mama, dia pernah turun dari mobil dalam perjalanan, pas lagi berhenti di rel KA, kabuuuur, gara-gara nggak mau ngeles. Dia juga pernah hampir ketabrak mobil pas main sepeda dan sepatu roda. Bandel bener dah… Dan dia tahu bahayanya, makanya mungkin jadi rada protektif.

Sementara saya justru kelewat dijagain dan kelewat alim waktu kecil, jadi saya menentang segala bentuk proteksi yang berlebihan :p

Yah baguslah, mungkin nanti bisa saling mengimbangi ya?

Mas Ben juga lebih pandai menasehati. Dia bisa menasehati anak-anak ini tentang ngucapin terima kasih, tentang jadi lebih mandiri… yah hal-hal semacam itu deh. Hihi.

Cibalung Happy Land

Nah…. simulasi kami jadi orangtua ‘diuji’ selama 2 hari 1 malam… waktu kami ngajak Jason dan Sean berkemah di Cibalung Happy Land. Jadi ini sebenernya idenya si Oma (Mama saya) waktu lihat liputannya di TV. Dia bilang ke saya: “Dulu kan kamu waktu kecil sering diajak-ajak sama iik (tante saya), sekarang kamu ngajak ponakan doooong”.

Iye… di antara keluarga saya yang anak mall, kenapa saya bisa ‘aneh’ sendiri suka adventure, ya karena iik saya sering ngajak trekking dan piknik waktu saya masih kecil. Yaudah deh… mati kutu, akhirnya saya sambil minta pertolongan Mas Ben, ngajak 2 ucrit ini ke Cibalung.

Makan dulu di rest area

Jangan bayangin berkemah beneran ya. Ini nih berkemah boong-boongan. Tendanya udah disiapin, ada AC portable di dalem, dan kita tidur beralaskan kasur angin dan bukannya sleeping bag. Dengan fasilitas mewah kaya gini pun di 2 ucrit masih berusaha rayu saya dengan nyewa villa aja (di sana emang juga ada Villa). Tapi saya punya kalimat jitu dong: “iik nggak bawa uang. Uangnya cuma cukup buat sewa tenda. Jadi mau balik lagi ke Jakarta aja?”

ampuh, men…. mereka bersedia tidur di tenda.

Senang sekali ngeliat Mas Ben di sana. Ngeliat gimana dia ngejagain kami, gimana dia ngajarin Jason dan Sean biar berani dan nggak manja.

Ceritanya bisa naik egrang

Bagi-bagi makanan

Abis pakein helm....

... minta diboncengin tapi ketakutan setengah mati *faktor U kayanya*

Kita bahkan berhasil bikin mereka ikut river trekking dengan hepinya…. (walaupun Sean tetep ribet ngangkat celananya, takut basah). Dan GONG nya… waktu Mas Ben berhasil bikin mereka mau megang pelet (umpan mancing ikan) dan nyiapin sendiri semua peralatan pancingnya (tadinya kalo mancing, mereka maunya kita siapin pancing berikut peletnya, mereka tinggal lempar aja tuh pancingan, soalnya jijik sama pelet).

River trekking - Sean rempong pegangin ujung celana

Tetep usaha mejeng berdua dooong

yah Mas Ben…. setidaknya kita sevisi dalam mendidik anak nanti: JOROK IS A MUST! Yihaaaaa

Dan brainwash kami kayanya lumayan sukses. Tadi pagi waktu tangan Jason kotor kena rante sepeda, dia heboh nunjukin tangannya yang kotor ke saya. Saya cuma kasih dia tissue, lalu dia bilang: “Nggak ada tissue basah ya, ik?”

Sebenernya ada sih, cuman saya *sekali lagi* pengen dia nggak terlalu rempong soal kotor-kotor dikit, trus saya cuma ngomong: “Udah tahu kan kalo pergi sama iik gimana aturannya?”

Jason: “Iya… iya…. harus menyatu dengan alam…” (kok saya macam guru meditasi ya?)

Fyuh… thanks God…. Untung dia nggak ngomong: “Iya.. kalo pergi sama iik harus jorok.”

😀

Ya, sekian dan terima kasih. Mungkin sih nanti kalo udah punya anak beneran, beda lagi kali ya style nya. Tapi ya mulai kebaca lah karakter masing-masing. Hehe. Dan inilah foto terkeren kami selama di Cibalung

Keliatan yang paling aneh ekspresinya...

Dan untuk memperbaiki foto aib di atas, inilah foto apik kami…

Nggak janjian looooh

4 thoughts on “Parenting Styles

  1. Wuiiih.. tantenya gahar nih.. tapi keren bisa bikin mereka ngelakuin hal2 baru.. *kasih4jempol*

    kalau suka ngeliatin papah2 muda sama anak2nya.. waaaah disini banyak bangeeeet. Di jalan, di bus, di toko, pasti ada aja deh cowo2 yang lagi jagain anaknya.. Soalnya disini cowo dikasih jatah cuti 2 bulan untuk ngurus anak.. dan harus diambil.. jadi ga cuma ibunya aja yang deket sama anaknya, bapaknya juga..

  2. Pingback: Honeyweekend-Novotel Bogor « Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s