Percayalah

waktu pertama kali cerita ke temen-temen kalo saya mau merid, komen yang banyak saya terima adalah: “Kok, mendadak sih?”

Menurut mereka, waktu persiapan kami terlalu cepet.

Tapi, PERCAYALAH! tujuh bulan itu KELAMAAN!!!!!

Kami ini dari awal pengen wedding yang simpel-simpel aja. Dan dari awal kami milih vendor dengan gampang-gampang aja. Asal cocok dan masuk budget, tutup mata sama yang lain.

Eh tapi sekarang…. saat semua vendor udah pasti karena udah di DP, sementara hal-hal printilan belom bisa saya urusin karena para ortu belom kelar nyusun undangan, makin lama saya makin rempong (kalo Mas Ben sih tetep suka yang simpel-simpel).

Hal-hal yang tadinya nggak terlalu saya pikirin, jadi kepikiran.
Hal-hal yang tadinya nggak saya anggap terlalu penting, jadi kebawa-bawa mimpi.
Detail-detail yang tadinya saya rasa nggak perlu, kok jadi mulai berasa penting ya?

Padahal saya ini lumayan banyak kegiatan loh, yang berarti nggak terlalu banyak waktu buat mikirin wedding sebenernya. Tapi kok ya tetep aja ya? ckck.

Saya nggak kebayang loh sama mereka yang persiapannya lebih dari setahun. Kalo saya kayak gitu, saya rasa bisa sutresno, ato bahkan malah jadi muak nyiapinnya. hahahahaha.

Eh, no offense yah buat yang persiapannya panjang waktunya. Orang kan beda-beda. Ini pendapat saya aja.

Kalo buat saya, beneran deh, empat-lima bulan aja (asal bukan di bulan dan tanggal rame) udah pas buat nyiapin wedding.

Kata pembaca: “Ah emang dasar aja lo ngebet pengen dikawinin!!!”

Hahaha

 

 

10 thoughts on “Percayalah

  1. Dulu pas tanggal wedding gue dimajuin 3 bulan gara-gara gak dapet venue, gue juga panik. Kirain 6 bulan gak bakal cukup untuk nyiapin segala macem printilan wedding. Tapi ternyata cukup-cukup aja tuh. Jadi gue setuju sih sama lo, gak perlu lama-lama nyiapin wedding.

  2. Setuju juga sama lo!! Gw 7 bulan juga kok… Dan itu bener2 menurut gw agak kelamaan. Berasa kaya, “udah lah cepetan, besok ajaaaa”. Makin lama makin banyak pilihan, pikiran & makin pusing kan??

    • Tapi sekarang tuh rata-rata setahun di muka loh siap-siapnya. Malah ada yang 1,5 tahun. Soalnya ada gedung-gedung favorit yang bahkan udah di book dari 2 tahun sebelumnya. Haish

  3. hehehe bener.. malah tadinya gw kira bakal ribet krn harus ngurus jarak jauh krn ga di jakarta. eh tapi kayanya rencana kita 3x trips back tiap kali seminggu2 disusun padat ketemu vendors dari juli kemaren, bln ini dan thn dpn ky nya akan cukup2 aja tuh.. tmn2 gw jg ada yg persiapan nya 4-5 bln, 6bln.. beres2 aja tuh.

  4. Yang penting Wants-nya disesuai’in sama waktu yang tersedia. Kalo udah tau waktunya mepet tapi maunya segambreng (apa kebalik? maunya segambreng tapi cari waktu mepet? yah begitulah pokoknya, hihihih) ya cari gara-gara itu mah, gyahahahahahaha.

    gue juga nyiapin printilan cuma 5 bulan. pengennya juga cepet2 kayak dian *poke candela, hihihihihihi*, tapi ya yang urusan admin gereja kan ga bisa diburu-buru yah….jadi yiuuuuuuk…dinikmatin aja rempongnya.

    • Iya sama. Gw juga pengennya sih bulan depan aja lah, pas. Tapi apa daya, kelas bina pranikah gereja nya baru ada februari *dijitak TU gereja*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s