An Artsy Week

Di suatu pagi yang super macet, seorang gadis manis menerima SMS dari Maminya. Bunyinya:

“Ma rasanya pengen nonton Kabaret Oriental, anak mas juragan batik, di ged kesenian, tgl 20-24 maret, jam 19.30, yang main cintya lamusi, sarah sechan…”

Setelah sekian kali si gadis ngajak Maminya nonton teater, pertunjukan, dsb, dll, …. dan selalu ditolak, SMS ini jadi luar biasa banget rasanya.

Sambil menunggu lampu merah berubah hijau, si gadis manis langsung browsing, mencari informasi ticket box si Kabaret Oriental. Tapi kok infonya jarang ya? Sampai akhirnya si gadis manis ‘terdampar’ di official account majalah MORE, yang ternyata lagi bikin kuis untuk bagi-bagi tiket Kabaret Oriental. Iseng, si gadis manis coba-coba aja ikut kuisnya. Dan malam itu, ia menerima mention kalo dialah salah satu pemenang 2 tiket Kabaret Oriental.

 

Ya ya ya… si gadis manis itu tentulah saya dong ya.

 

Saya heran banget loh bisa menang. Sampe berpransangka pesertanya emang sedikit, jadi peluang saya emang gede banget. Iseng, saya buka timeline-nya, ternyata banyak banget kok yang ikutan. Ini lagi mujur-mujur gak jelas ya. Hoki Mami saya kayaknya. Thanks God.

 

Tapi hanya butuh satu hari untuk mengetahui kalo kemenangan ini ternyata bukan hoki Mami saya, tapi hokinya Pia, adiknya Mas Ben (dan pacarnya). Hehe

 

Kenapa oh kenapa?

 

Karena tiket gratisan ini adalah untuk tempat duduk balkon. Sedangkan Mami saya kan udah rada gak kuat naik tangga. Plus… karena jarang-jarang dia mau nonton show macam ini, saya pengen kasih kursi terbaik buat dia.

Jadinya… tiket itu dihibahkan pada Pia dan sang pacar. *bleh

Dan saya rencananya beli 3 tiket VIP buat Mami, Mas Ben, dan saya… yang berakhir dengan 2 tiket saya karena udah full booked. *bye Mas Ben. —-> calon mantu teladan (atau pasrah ya?).

 

Jadi minggu lalu, hari Rabu saya nonton Kabaret Oriental di GKJ, dan hari Sabtunya nonton Teater Koma Sie Jin Kwie di TIM. Berasa keren-ke-seniman-seniman-an gimanaaaa gitu. Hehe

 

Kabaret Oriental

 

Pemain Kabaret Oriental adalah Eki Dance Company (kayaknya memang mereka penyelenggaranya) ditambah lumayan banyak seleb yang emang sering terlibat di pertunjukan musikal.

Ada sedikit kekecewaan nih. Saya dan Mami nyampe GKJ kira-kira jam 18.40 (Kabaretnya mulai jam 19.30) karena harus tuker tiket dulu jadi kita dateng pagian. Dan ternyata pintu ruang teater baru dibuka mepet banget menjelang jam 19.30. Padahal pengalaman saya yang lalu-lalu sih, umumnya pintu teater udah dibuka 15-30 menit sebelum waktu pertunjukan. Jadi berasa kelamaan nunggunya.

Udah gitu selama nunggu ini, nggak ada stand yang menarik menurut saya. Stand didominasi oleh produk makanan yang juga nggak terlalu banyak pilihannya (dan kita nggak minat karena udah makan). Untung kita masih kebagian tempat duduk, kalo gak kesian bener Mami saya nunggu begitu lama.

Show-nya telat sekitar 5 menit. Review-nya gimana ya? Bagus sih. Mami saya suka banget.

Kalo saya pribadi nggak terlalu puas rasanya. Habis bandingannya sama Onrop sih… jadi rasanya susah nyainginnya. Hehe *Bang Joko Anwar kapan bikin musikal lagi yah? * Kalo belom pernah nonton Onrop sih kayaknya saya bakal bilang kabaret ini bagus banget.

Uli Herdiansyah karakternya nggak aneh-aneh, jadi ya baik-baik aja, nggak bersinar gimana juga. Bayu Oktara adegannya sedikit banget. Sarah Sechan, seperti biasa selalu bersinar dan menarik perhatian. Jadi nggak usah dibahas lah ya. Ada pemeran istri tokoh Koh Daniel (lupa namanya dan nama pemerannya) yang logat pelo’ Tionghoa-nya dapet banget. Hehe. Tapi yang paling bersinar sepertinya Cynthia Lamusu dan Ary Kirana.

Sebagai wanita muda asli Indonesia, dia harus memerankan ibu-ibu boss separuh baya keturunan Tionghoa. Aktingnya boleh juga, sampe cara jalannya itu emak-emak banget. Tapi yang paling nendang ya tentu aja suaranya pas nyanyi, termasuk pas nyanyi lagu Mandarin. Yah sebagai seorang Cina gadungan, saya cuma bisa bengong sambil berusaha tidak menunduk malu karena nggak ngerti apa-apa.

Kalo Ary Kirana? Saya mulai ngefans sama dia sejak denger siarannya di Driven n Jive Hardrock FM. Pas pindah ke siaran pagi, makin rajin denger. Dan waktu tau dia main Onrop, saya makin ngefans!!!

Di Kabaret Oriental, dia rajin mengeluarkan celetukan-celetukan berlogat Manado khas Ary Kirana yang sering muncul juga waktu siaran. Jadi berasa familiar banget. Tapi seisi gedung juga paling ngakak pas adegan dia. Oma-oma yang duduk di sebelah saya sampe heboh nanyain siapa nama pemeran tokoh Monik ini.

Tapi di tengah-tengah tokoh-tokoh yang bersinar ini, ada beberapa pemeran yang menurut saya jadi kebanting *gak mau sebut nama *. Dan mereka ini, walaupun cuma sedikit jumlahnya, lumayan bikin saya nge-down, soalnya adegannya lumayan lama. Bikin lelah melihatnya. Hehe.

Terus dari segi efek lighting dan latar panggung juga rasanya kurang maksimal. Yah bisa dimaklumin sih panggungnya GKJ kan emang kecil, kalo dibanding panggung Teater Jakarta waktu mentasin Onrop (dipelet Onrop nih kayaknya ya).

Soal adegan favorit, paling suka permainan shadow waktu lagu “I Wanna Be A Billionaire”. Walaupun bukan pertama kali saya lihat yang seperti ini, tetep aja amazed. Cerdas dan cantik rasanya.

Oh iya, dan kostumnya super cantik-cantik. Huhu pengen curi rasanya.

 

Sie Jin Kwie – Di Negeri Sihir

 

Seperti pernah saya ceritakan, selama hampir 5 tahun pacaran, saya dan Mas Ben belum pernah ketinggalan pertunjukan besar tahunan Teater Koma. Menanggal kali ini untuk menyaksikan episode terakhir dari trilogi Sie Jin Kwie.

Nah beda dengan Kabaret Oriental, setiap mau nonton Teater Koma, kita ‘disibukkan’ dengan galeri foto-foto dan sejarah mereka. Jadi nggak terasa nunggunya, tau-tau gong udah berbunyi, menandakan pintu teater sudah dibuka.

Di antara ketiga episode Sie Jin Kwie, saya paling suka yang kedua (‘Kena Fitnah’). Tapi episode terakhir ini rasanya yang paling berkesan. Walaupun juga jadi pertunjukan paling lama yang pernah kami tonton (19.30-00.30), banyak adegan yang masih nyantol di kepala saya. Bahkan ada tiga nyanyian para tokoh yang masih terngiang-ngiang.

Dari segi cerita, konyol banget deh. Lebih cocok dikasih judul ‘Kawin Paksa’ rasanya daripada ‘Di Negeri Sihir’. Hehe. Dan episode ini juga yang paling banyak komedinya. Tapi di episode ini saya baru menyadari…

Saya jatuh cinta sama Sie Jin Kwie!!!

Bukan sama Rangga Riantiarno (pemainnya) loh ya…. Tapi saya suka tokoh Sie Jin Kwie. Gile ganteng banget itu tokoh di mata saya. Tinggi, gede, tegap, gagah, tegas, tapi polos. Sampe sedih rasanya waktu dia mati. Hwaaaa Jin Kwie, aku padamu!!!!

Etapi tokoh anaknya, Sie Teng San, ganteng juga booo. Walaupun karakternya bloon banget sampe pengen saya timpuk sendal, akting pemainnya nggak mengecewakan. Padahal dia ini baru pertama kali main teater koma. Muda (kelahiran 1988), ganteng, aktinya OK, dan saya lupa namanya. Wkwk.

Singkat cerita, sekali lagi puas dengan produksinya Teater Koma. Kostum, dekorasi latar panggung juga makin mantep. Saya sedih liat si ganteng mati. Tapi juga tambah mellow waktu Sie Jin Kwie-nya udah abis. Huhu 3 tahun boooo ngikutin kisah dia, tau-tau abis gitu aja. *cih

Nggak sabar nunggu taun depan. Taun depan lakon apa ya?

Ulang Sampek Engtay dong…. Belom pernah nonton nih.

 

Eniwei, hari ini 59th mensiversary Mas Ben dan saya. Satu bulan lagi. Cepatnyoooo.

One thought on “An Artsy Week

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s