Bendiwed* (2/2)

(*) Bendiwed adalah nama folder di komputer saya yang berisi segala macam file dan keperluan untuk persiapan wedding kami 28 April 2012 yang lalu. Berikut adalah reportase event mahapenting ini *mahapenting dengkulmu?!* *dilempar sendal*
Supaya lebih seru dan nyambung ceritanya, silahkan baca dulu Bendiwed part 1 – nya.

Family Dinner

Sesuai rundown yang udah disusun, jam 13.30 kami bubar jalan dari gereja *eh gak jalan sih, naik mobil penganten yang jaguar itu* *ditimpuk kunci stang*. Untungnya sesuai perhitungan, tamu-tamu juga udah pulang. Benny, saya, dan Mami langsung ke Batavia Marina karena kita retouch di sana. Sementara yang lain pulang ke rumah masing-masing dan retouch masing-masing.

Rombongan Gester yang saya pesenin buat dateng jam 14.30, baru dateng hampir jam 15.00. Emang macet sih siang dan sore itu, entah ada hubungannya sama konser SuJu di Ancol atau nggak. Tapi saya nggak terlalu kuatir sih walau mereka telat, soalnya mereka kerjanya cepet bener. Dan bener tuh, jam 4 sore, sesuai rundown, kita udah duduk manis menanti keluarga yang mau tea pai. Malah sempet take satu scene dulu buat adegan peralihan di same-day-edit video.

Tea Pai berlangsung baik-baik aja. Urutannya rada berantakan, karena banyak yang telat karena macet itu. Tapi untungnya waktunya tetep cukup dan semua kebagian. Sedihnya, yang kepotong itu waktu buat foto-foto keluarga. Sempet sih, tapi jadi keburu-buru. Moga-moga ada shoot yang cukup bagus buat digedein dan dipajang.

Lumayan, ada foto keluarga (Ini sama keluarga Benny)

Karena gak formal, kami menolak buat geladi bersih, supaya semuanya terlihat spontan aja. Waktunya juga nggak cukup sih. Bahkan keputusan untuk pake flower girls lagi di prosesi masuk juga baru terjadi di sore hari. Saya emang siapin pomander (bunga bola) sih buat 2 keponakan saya, karena mereka udah bikin baju kembaran, tapi kami belum memutuskan mau jadi pake flower girls atau nggak. Tapi begitu melihat mereka berdua lucu-lucu bener, sayang deh ah gak dipamerin. Haha.

Alhasil… karena nggak ada GR, kami berempat (kedua flower girl, Benny, dan saya) bahkan nggak tahu sama sekali, harus jalan ke arah mana. Dasar penganten koboi, kita juga nggak perhatiin denah yang udah dibikinin Ci Yulee (marketing Batavia Marina) dan WO. Jadi kita nggak tahu sama sekali di mana posisi yang bakal jadi center point nya. Pas masuk, JRENG, baru lirik lirik, nebak-nebak ke mana musti jalan. Haha.

Ekspresi menyembunyikan kebingungan harus jalan ke arah mana

Dan ternyata setting-an center point yang mereka buat, saya suka!!! *satisfied client nih. Dulu saya pernah kondangan di venue yang sama, dan settingan center point nya bikin tamunya asik sendiri, nggak perhatiin acara, agak mencar-mencar. Tapi kemaren itu, mereka sukses mengarahkan mata para tamu ke kami. *penganten narsis. Hihi.

Sang MC yang juga teman kami, membawa flow acara dengan cukup profesional. Awalnya terasa sih sedikit nervous-nya dia. Tapi makin ke belakang, makin santai, gokil, dan asik bawain acaranya. Yah maklum aja ya, baru pertama kali jadi MC di wedding, tapi mantep kok. Nggak nyesel deh.

Sebelum kami masuk ruangan, MC udah memperkenalkan keluarga inti yang udah stand-by di dalam ruangan (nggak ada prosesi masuk ortu dan keluarga). Lalu tepat sebelum prosesi masuk, diputarkan slide show foto-foto masa kecil dan masa pacaran kami.

Setelah prosesi masuk, standar lah ya… (saya lupa) tapi kayanya diputer same-day-edit video dulu. Lalu prosesi kue pengantin, lalu doa makan, lalu wedding kiss, lalu speech dari Benny, lalu wedding toast….dan acara yang ditunggu-tunggu… makan deh.

Suap-suapan. Biasanya sih boro-boro yeeee

Pouring Champagne

Selama tamu-tamu sibuk hunting makanan, kita sibuk hunting tamu-tamu. *apasih. Iya, kita yang sibuk nyamperin tamu-tamu buat foto sama mereka. Ya ampun…ternyata tamu-tamu yang kita undang nggak segitu pengennya ketemu kita sampe musti kita kejar-kejar. Dasar tamu durhaka. Hahahahaha.

Gak deeey…. emang Mas Ben heboh aja tiap ketemu orang langsung ngajak foto bareng. Perasaan udah gak ada deh tuh candid-candid wong fotonya pose semua. Sedihnya…. malah kayanya gak ada deh foto sama keluarga karena kami terlalu sibuk nyamperin temen-temen. Huhuhu. Sedih sedih sedih. Pengen ulang lagi buat foto-foto aja rasanya. *hiks *drama.

Tapi untungnya ada photo booth. Selain tamu-tamu yang narsis itu tersalurkan hasratnya, kami juga dipastikan mendapat dokumentasi hampir semua wajah tamu-tamu kami. Soalnya rasanya hampir semua tamu menyempatkan diri foto di situ deh.

Lalu di tengah-tengah acara, mendadak kami ‘dipaksa’ untuk first dance. Jadi gini, Mas Ben yang tengil itu dari dulu pengen tuh ada dance, tapi saya yang  jaim pemalu ini, selalu ogah. Di kepala saya mah, kalo nggak bisa dansa beneran (waltz yang standar setidaknya), mendingan gak usah sok-sok-an mau dance segala lah. Udah mana badan saya kaku kayak papan gini. *cih.

Tapi khusus buat wedding kita, saya ngalah deh ya, ketimbang nanti kalo nggak ada terus dia nyesel seumur hidup dan menyimpan kepahitan ke saya dalam hatinya sampai akhir hayat *lebay. Mau-nggak-mau-nggak, akhirnya sehari sebelum wedding day, Mas Ben menyatakan siap maju first dance, dan disiapkanlah musiknya dan rundown-nya.

Etapi….pas MC nya kasih kode ke kita udah waktunya first dance, Mas Ben malah nggak mau dong! *mendadak demam panggung. Pengen gaplok. Haha. Tapi si MC maksa karena udah disiapin dan akhirnya langsung dipanggil aja gitu sama dia. Lah udah dipanggil, masa kitanya ngumpet? Terpaksa deh belagak dance. Mas Ben mukanya udah grogi-grogi aneh gitu. Saya sih kalo udah terlanjur kecemplung gini, pasang muka sok pede. Lagu yang lima menitan itu terasa panjaaaaaang gak abis-abis, dan waktu akhirnya kelar, lega banget rasanya. Kami mengakhiri dengan kissing ringan, lalu….

Tiba-tiba ada segerombol wanita-wanita cantik udah siap di sebelah piano.

Kissing di akhir first dance. Artwork by YSD Photography

Siapa mereka? Sedang apa mereka?

Tahu-tahu tanpa diundang maupun di-announce, mereka nyanyi. Sungguh absurd.

Lagunya lagu rohani pula, dahsyat. Hihihihi.

Kalo soal suara sih, cakep-cakep punya lah….

geng wanita ‘cantik’

Hehe, mereka itu temen-temen KTB saya, enam orang wanita cantik (harusnya ada 2 lagi yang gak bisa hadir). Kalo di Amsal bilang ada sahabat yang lebih karib daripada saudara, ya ini yang saya rasain kalo lagi sama mareka. Mereka kasih surprise dengan nyanyi. Kalo saya nggak salah sih, lagu bait keduanya diganti, kayanya ada hubungannya sama kehidupan pernikahan, tapi karena terlalu surprised (sampe deg-deg-an) dan ruangannya agak berisik, saya nggak terlalu notice detail isinya. Hihi so sweet sekali.

Selesai nyanyi, saya tepuk tangan sorak-sorak….etapi ternyata belum selesai surprise-nya. Tiba-tiba di screen muncul tayangan, isinya mereka yang lagi kasih pendapat tentang Benny itu gimana dan Dina itu gimana. Hihi makin deg-deg-an deh. (sebenernya video buatan mereka juga pengen saya upload, tapi apa daya file nya masih nyangkut di rumah Mami saya).

Lalu….tiba-tiba diakhiri dengan lagu Happy Birthday! Dan mereka menghampiri saya sambil bawa kue.

 

Oh my…. saya lupa kalo saya ulangtahun juga hari itu! Hihi.

Hwaaaaa senangnyaaaaa. Senaaaaaaang sekali deh. Kalo nggak ada mereka, mungkin saya nggak tiup lilin deh hari itu. Wong saya bahkan nggak inget kalo saya ulangtahun. Berasa disayang banget, dan kebayang banget gimana ribetnya effort mereka buat nyiapin semua itu. Love you, KTB Cantik!

Groom & Bride + KTB Cantik++

Lalu…tau-tau dua buah kursi udah disiapkan saling memunggungi. Inilah waktu buat newly-wed-games. Saya tahu pertama kali games ini waktu baca blog-nya Shinta tapi terus lupa. Lalu, waktu saya cari-cari ide games buat wedding, ketemu games ini lagi, dan jadi deh kita mainin, karena menurut kami games ini fun banget, dan tetep enjoyable buat tamu-tamunya.

Jadi saya dan Benny duduk salik memunggungi sambil masing-masing pegang sebelah sepatu masing-masing (Benny pegang satu sepatu dia dan satu sepatu saya, dan sebaliknya). Nanti MC akan kasih pertanyaan seperti:

“Siapa yang lebih galak?”
Kalau Benny ngerasa saya yang lebih galak, Benny angkat sepatu saya. Kalau saya ngerasa Benny lebih galak, saya angkat sepatu Benny.

Setelah MC tanya beberapa pertanyaan, tamu-tamu dikasih kesempatan buat tanya-tanya juga. Sayang gak ada pertanyaan yang kontroversial deh, anak baik semua nih tamunya *keluar tanduk.

Ada satu pertanyaan yang bikin tamu-tamu heboh ketawa. MC tanya: “Siapa yang lebih jealous-an”. Saya spontan ngangkat sepatu saya sementara Mas Ben spontan ngangkat sepatu dia. Jiaaaaah. Jealous-an dua-duanya ternyata. Haha.

Sayang, pas main ini kok nggak ada temen atau saudara yang fotoin ya? Jadi terpaksa nunggu file dari YSD deh. Padahal kita penasaran banget pengen liat dokumentasi ekspresi kita waktu itu.

Lalu…ditutuplah acara dengan hand bouquet toast yang berhasil direbut salah satu keponakan sepupu saya. Sebagian besar tamu lalu bubar, tapi sahabat-sahabat dan keluarga terdekat masih tinggal. Saya pun langsung nyeker. Biar kata tuh sepatu Donamici enak bener, kalo pake 10 cm lebih dari 12 jam lama-lama sih sengklek juga ya.

Baru deh saya sempet bercengkerama *bahasa apa inih * sama temen-temen dan sepupu-sepupu tercintah, lalu bernarsis ria di photobooth.

Sama temen-temen kampus Dina

Sama temen-temen SMA Dina

*Buat yang bingung, kenapa fotonya banyakan sama temen Dina daripada Benny? Soalnya temen-temen Dina lebih narsis. Hihi *padahal tamunya banyakan temennya Benny*

Jam 9 malam, semua udah beres. Gini nih enaknya kalo acara mulai jam 6 sore. Hihi. Lalu apa? Lalu Mas Ben dan saya diantar ke Hotel Pullman Jakarta. Lalu apa?

Ya gitu deh, kayak ga tau aja. :p

And that was the beginning.


10 thoughts on “Bendiwed* (2/2)

  1. Aaah Dina… Kamu harus liat video yg kita bikin secara cepat dan absurd hahaha.. Gara2 video ini membuat saya “terpaksa” menginstal program editing video seiring di komputer rumah yg akhirnya itu program berguna sampai sekarang untuk kerjaan gereja khusunya hehehe.. Happy wedding.. Love u so much sis..

  2. Whoaaa Dina.. Kamu haus lihat videonya.. Video yang kita buat secara cepat dan absurd hahaha.. But thanks to that video.. Video yang bikin gw ‘terpaksa’ menginstal program editing video di komputer rumah dan sangat berguna sampai sekarang khususnya untuk kerjaan gereja.. Hihihih.. Happy wedding sis.. Love you so much.. GBU

    • Udah liat Mel!!! Nanti kalo sempet, gw upload juga di sini. So sweet video-nya. Editannya pun OK. Gak percuma nih punya orang Trans TV di KTB Cantik :p

  3. Pingback: Thank You, Vendors! | Cerita Bendi

  4. Pingback: Honeyweek Day 1,2,3 – Pullman Hotel to Melbourne CBD « Cerita Bendi

  5. Pingback: Dan Inilah Videonya… « Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s