Cincinku Sayang, Cincinku Malang

OK, mari kita mulai cerita honeyweek kami dengan sebuah kisah memalukan. Dan dengan ini, saya sedang membuka aib sendiri ke seantero jagad raya *seolah blog ini dibaca sejuta umat *aminin aja* dan sedang mempersiapkan mental dihina dan dicela segenap masyarakat sebagai istri durhaka.

Saya belum pernah mem-publish foto wedding ring kami karena waktu itu dilarang Mas Ben (nanti aja kalo udah tanggalnya, katanya). Buat yang udah liat SDE video kami, bisa liat di bagian akhir. Buat yang belum, bisa liat di gambar di bawah ini.

Benny GOD Dina

Dan…saya kehilangan wedding ring saya tepat seminggu setelah menikah *kurang durhaka apa coba*

Honeyweek kami diawali di Melbourne dan diakhiri di Goldcoast. Dan bodohnya, saya malah lupa pake cincin pas hari terakhir kami harus pulang ke Jakarta (dan baru sadar di aiport). Padahal hari-hari sebelumnya saya nggak pernah lupa pake cincin loh. Huks

Goldcoast – Dinner sehari sebelum pulang ke Jakarta – masih pake cincin

Goldcoast – breakfast terakhir sebelum pulang ke Jakarta – udah gak pake cincin, dan kita gak nyadar

Urusan ceroboh, kami berdua emang sama-sama ceroboh dari sononya. Tapi yang lebih sering ketinggalan barang tuh Mas Ben dan bukan saya. Jadi kejadian ini tentunya melukai ego saya *tsah *menunduk malu *tampar-tampar diri sendiri.

Jadi tuh, wedding ring saya kegedean, jadi kalo mau mandi suka saya lepas karena takut licin kena sabun lalu meluncur ke saluran pembuangan. Dan beneran deh, sejak dari merid sampe hari itu, nggak pernah sekalipun saya lupa pake. Yah namanya juga norak ya, seneng banget rasanya gitu pake cincin kewong.

Nah, pagi di hari terakhir itu, seperti biasa, sebelum mandi, cincin saya taruh di mini bar depan kamar mandi. Tapi hari itu lupa saya pakai lagi, langsung breakfast di resto hotel, lalu balik ke kamar untuk beres-beres barang buat pulang.

Dan waktu beres-beres ini, kami berdua udah nyisir kamar dan kamar mandi loh. Saya bahkan ngerogoh-rogoh safety box yang letaknya tinggi buat memastikan nggak ada yang ketinggalan, tapi cincin yang harusnya keliatan karena ada di tempat terbuka, malah nggak diliat.

Padahal, kami berdua tuh begitu noraknya, dikit-dikit liat cincin. Mau ngapa-ngapain, yang dipikirin cincinnya aman atau nggak (terutama waktu mau naik rides di Movie World). Kalo foto juga semacam sengaja berpose supaya cincinnya keliatan. Nah pagi itu, waktu breakfast, jelas-jelas Mas Ben foto saya dengan tangan kanan yang jarinya kosong. Tapi kita berdua sama-sama nggak sadar.

Padahal lagi, kami punya waktu yang panjang (hampir 1 jam) waktu nunggu shuttle untuk ke airport. Tapi selama itu, juga sama sekali gak nyadar. Mungkin sudah takdir *apasih.

Hotel kami di Surfers Paradise, Goldcoast, dan kami terbang ke Jakarta dari Brisbane airport, yang jaraknya sekitar 1,5 jam perjalanan dengan shuttle bus.

Dan saya baru nyadar waktu check in di airport! Di counter, saya berdiri di kanan Mas Ben, nggak sengaja ngeliat tangan kanannya yang lagi pegang passport, melihat cincinnya, dan baru mengecek tangan kanan saya yang….

K O S O N G…. *hiks

Seketika itu, suhu ruangan serasa turun ke 0 derajat *lebay. Dengkul rasanya lemes banget. Tangan rasanya kaku. Dan suara di sekeliling kayak tiba-tiba menjauh dan saya nggak denger apa-apa lagi. *dikit lagi pingsan kali ya. Bingung apa yang harus dilakukan.

Sebenernya sampe sekarang saya rada males cerita hal ini karena maluuuuu luarrrr biasa. Tapi saya pengen membanggakan menceritakan kelembutan hati suami saya.

Mas Ben nggak marah atau nyela saya sama sekali. Saya yang kalut setengah mati, langsung digiring, disuruh duduk di food court terdekat. Terus dia beliin makanan dan minuman, suruh saya makan dan minum sedikit, sambil berusaha ngajak saya bercanda *walau saya tetap cengok nggak bisa ketawa*. Setelah sedikit tenang, dia ajak saya telepon balik hotelnya.

Kondisinya waktu itu saya udah nggak ada pikiran mau telepon ke hotel lagi. Karena pikir saya, belum tentu ketinggalan di hotel (saya nggak yakin waktu itu), dan kalaupun masih ada, mau diapain cincinnya supaya bisa balik ke saya? Dan saya udah cenderung pasrah kalo hilang. Tapi karena Mas Ben menyemangati saya buat telepon supaya tenang aja, akhirnya kita telepon juga.

Waktu itu, kita sama-sama masih bingung harus ngapain. Kalopun cincinnya ada, terus gimana? Mau dipaketin ke Jakarta? Itu mah nyari penyakit, malah ilang di tengah jalan. Mau balik lagi ke hotel? Takut ketinggalan pesawat, belom lagi mau berapa duit ongkos taksinya? Tapi kita memutuskan, yang penting pastiin dulu cincinnya ada.

Daaaan ngomong di telepon sama orang Australia tuh susah ya booo. Kalo ketemu langsung, kan bisa sambil pake gesture dan ekspresi. Di telepon, ngomong harus jelas banget. Dia nggak ngerti-ngerti omongan saya. Ketika akhirnya dia ngerti, dia bilang mau di cek, karena kebetulan (Thanks God) memang belum ada yang masuk ke kamar kami tadi (belum giliran dibersihin kayaknya). Dia minta saya telepon lagi 20 menit kemudian.

Selama menunggu, saya inget Hendra, sahabat sekaligus ‘tour guide’ kami waktu di Melbourne. Waktu itu saya pikir, kirim ke dia aja deh. Urusan kapan dibawanya belakangan, yang penting ada di tangan yang aman. Saya langsung BBM Hendra, dan tau gak?! Dia langsung bilang: “Kirim ke gue aja, nanti gue bawain tanggal 24 Mei”.

Ternyata Hendra emang ada rencana balik ke Jakarta tanggal 24 Mei! Whoa!!!! Thank you, God! Gak perlu berpisah lama-lama sama si cincin tersayang!!!

Tapi urusan belum selesai…. Cincinnya beneran ketemu nggak? Menunggu 20 menit tuh lama ya… Baru 15 menit, saya udah telepon balik, dan mereka bilang cincinnya ketemu! Triple Thanks God! Dan mereka bersedia mengirimkan cincin saya ke alamat Hendra di Melbourne, dengan biaya saya (ya iya lah yaaaa).

Jujur di titik ini, saya semakin malu…sama orang hotel. Karena mereka tahu kami di sana karena lagi honeymoon, dan saya meninggalkan wedding ring saya di tengah honeymoon. Astagah. *tutup muka.

…………………………………………

Selama proses ini, saya gemeteran banget, lemes, sambil terus-terusan minta maaf ke Mas Ben. Tapi dia tetep tenang dan senyum-senyum aja tuh. Dia sempet ngomong:

“Udah…jangan dipikirin terus. Gak penting kamu mikirin barang yang udah ilang tapi nanti jadi stress. Aku maunya yang penting kamu tetep hepi”

Dan ini diomongin waktu kita belum tahu cincinnya ketemu.

Seluruh drama ini diakhir dengan…saya nangis. Bukan nangis karena kehilangan cincin, tapi karena terharu sama kelembutan hati suami baru saya yang absurd itu. *Hihi. Perasaan saya meluap-luap rasanya karena rasa lega dan syukur punya suami model kayak gini. Gak kebayang kalo posisinya dibalik, mungkin saya superpanik sambil ngoceh-ngoceh, dan berusaha mencari-cari pihak dan kondisi yang bisa disalahkan.

…………………………………………

Karena kelembutan hati dan sikapnya, saya bisa lebih melihat kebaikan Tuhan dibanding ‘kesialan’ saya.

Saya bisa aja ngomel sama keadaan: Kenapa saya malah lupa di hari terakhir (kalo hari-hari sebelumnya, kan masih keburu untuk ngambil). Kenapa kita berdua nggak bernorak-norak liat-liat cincin hari itu. Kenapa saya malah ngecek safety box dan bukannya mini bar. Kenapa saya nggak taro cincinnya deket jam tangan biar gak lupa. Dan beribu ‘kenapa’ lain yang kalo dicari, nggak akan ada habisnya.

Sebaliknya, saya nggak melihat itu semua. Saat itu yang ada malah rasa syukur. Syukur karena saya cepet nyadar di airport, bukannya di pesawat, di Singapura (tempat transit kami), atau bahkan di Jakarta. Kalo telat nyadarnya, mungkin udah ilang tuh cincin. Syukur karena kami memutuskan untuk telepon hotel (padahal waktu itu saya udah putus asa, merasa nggak ada gunanya). Syukur karena waktu kami lapor, belum ada orang yang masuk kamar kami. Syukur karena kami punya sahabat di Melbourne. Syukur karena dia ternyata akan balik ke Jakarta dalam waktu dekat. Nggak ada yang kebetulan kan?

Saya lalu sempet cerita hal ini ke Mami saya di SMS (sekalian info jam berapa kami sampe Jakarta), termasuk ceritain reaksi Benny yang begitu so sweet.

Mami bales SMS saya dengan cerita:

“Ma juga pernah cincin kawin yang diberkati di gereja, masuk ke lubang got di Narada, Pa dengan santai bilang bikin aja lagi. Padahal Ma udah ketakutan. Ha3 mertua n mantu sama baiknya ya. Sampai ketemu di Jakarta. Ma” –> Ini SMS nya persis kayak gini. *Narada: rumah emak (nenek) saya.

Saya masih berkaca-kaca loh kalo baca SMS Mami saya itu. *I miss my Papi

BTW, kelakuan anak sama emak kok sama aja ya? Ceroboh. hihi *ampun Mami….

Dalam hal kebaikan hati dan kelembutan hati, Papi dan Mas Ben memang mirip.

Waktu nulis kejadian ini, saya udah mengalami lagi kelembutan hati Mas Ben.

Tiga hari lalu, sepulang saya dari kantor, Mami saya datang nganter kaldu ayam dalam rantang (buat saya kalau butuh kaldu buat masak). Karena masih hangat, rantang berisi kaldu itu saya taro aja di meja dapur. Waktu itu, Mas Ben belum pulang karena lagi lembur.

Sekitar jam 8.30 malam, Mas Ben pulang dan buka-buka kulkas. Dia nemuin ada 1 telur yang pecah (dan tentu saja mengotori kulkas dong ya). Langsung saya copotin rak kulkasnya ke dapur buat dicuci. Sekalian mau cuci piring yang lumayan menggunung.

Eh tapi… di meja dapur ada rantang berisi kaldu, nyempit-nyempitin kan. Jadi saya angkat rantangnya, mau masukin ke kulkas. Dan pada saat itulah gagang rantang copot, rantangnya terbalik, dan….. alhasil kulkas dan dapur kami banjir (dan bau) kaldu.

Saya….emosi….jiwa….

Belom juga mulai cuci piring, belom juga bersihin kulkas dari pecahan telur, sekarang ada kulkas dan lantai yang penuh kaldu dan harus disikat. *jedotin pala ke freezer.

Saya sempet mematung beberapa detik. Berusaha mencerna ke-chaos-an yang baru aja saya buat. Tahu apa yang dilakukan Mas Ben?

Dia langsung menuju ke sink, sambil ngomong:

“Udah ini aku aja yang nyuci”

*eh ini kondisinya dia baru pulang abis lembur, duduk aja belum sempet loh. *berbunga-bunga.

Setelah puas mematung *apasih. Saya mulai ngepel lantai berkaldu sambil ngoceh: “Aduuuh… sebel. Ada apa sih hari ini?!”

Mas Ben cuma ketawa-ketawa (sambil nyuci piring) lalu komen: “Hehe yaudah lah, namanya juga ibu rumah tangga baru.”

Eh abis itu, malemnya, istri durhaka ini masi aja bikin ‘story’. Malem-malem karena had a bad day dan berasa dicuekin (dianya sibuk buka slideshare dan youtube), saya ngambek lalu menyepi main komputer. Eeeeh dia nyamperin dong, lalu bujuk-bujuk saya macam anak kecil. Gile najong banget, yang salah eke, yang ngambek eke juga, eh masih aja dia mau bujukin.

Parah bener baeknya.

*udah ah takut kepalanya membesar, sebesar pipinya #eh.

Kesimpulan sementara: Bahasa kasih buat saya adalah dicuciin piringnya. Hihi *saya benci cuci piring*

Mengenai pengiriman cincin dari Goldcoast ke Melbourne pun penuh drama. Saya berkali-kali meneror housekeeping QT Hotel dengan email dan meneror Hendra dengan pertanyaan: “Udah nyampe belom paketnya?”. Secara yaaaa cincin saya dikirim pake express yang harusnya 2 hari nyampe, eh udah mau seminggu, status waktu di tracking masih kosong.

Pihak QT Hotel sih baek bener loh. Dia bener-bener ngelayanin dan bolak-balik hubungin Australia Post buat investigate paket mahapenting itu. Dan akhirnya…. sekarang cincinnya udah di Hendra. Dan hari ini tanggal 24 Mei!!! Yiha!

“Mas Ben, kapan kita ke Karawaci ambil cincin akyuuu?”

PS: Kalo yang udah lama merid eneg terus komen: “Aaaaah namanya juga penganten baru, nanti juga kalo udah lama, nggak begitu”, saya cuma mau bilang…..BIARIN kek! hihi. *sambil doa-doa biar teteup kayak gini sampe tua. Ya ngarep boleh dong ya cyiin.

33 thoughts on “Cincinku Sayang, Cincinku Malang

  1. Jadi pengen cepet” dech..Hahaha..;D karena penyakitnya sama ma gw..ceroboh n ego besar….yg ngambek sapa,yg bujuk sapa..mudah”an mpe tua akan selalu seperti gini yah..selalu care..;)

  2. Baru mau bilang, “kirim ke gw aja, lebih gampang”. Eeeeh, tnyt udah ada yang nampung. Happy for you Din! Lo bener2 ga salah pilih. Sweet banget deh suami lo ituuu🙂
    Ngomong2, hebat banget lo, breakfast di goldcoast cuma pake tanktop gitu. Ga dingin tah disana?

    • Ah dian… Kamu baik sekali… Aku senang deh. Padahal belom pernah ketemu.
      Pas honeyweek kemaren, gw sempet kepikir mau ketemu lo, tp inget lo di Sydney, ya ora iso.
      Goldcoast ga terlalu dingin, kaya puncak aja. Pas kita ke Movie World malah lagi panas banget
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

      • Yah, sebenernya sih tergantung niat sih… Kalo emang niat ketemu gw pasti lo mampir ke sydney. Asal tau aja lah gw… hihihihi^^

      • Bwahahaahahahahaha.
        Baiklah, dian… *menunduk malu*
        *sodorin permen* *nyogok ceritanya*

        Ketemu di jakarta aja lah kalo lo pulkam, lebih deket :p
        Powered by Telkomsel BlackBerry®

    • Iya, untung aja ketemu… Kalo diambil terus dipake orang kan benny semacam punya 2 istri :p.
      Benny so sweet? Jangan kenceng2 ngomongnya, nanti kepalanya sebesar pipinya haha
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  3. Pingback: Kenapa Melbourne? « Cerita Bendi

  4. Pingback: Honeyweek Day 1,2,3 – Pullman Hotel to Melbourne CBD « Cerita Bendi

  5. Pingback: Honeyweek Day 4 – Phillip Island « Cerita Bendi

  6. Pingback: Honeyweek Day 5 – Melbourne Culinary « Cerita Bendi

  7. Untung ketemu ya Din, terus ada yang bawa pulang ke Indonesia pula. Gue pas anniversary getaway kehilangan 1 anting hadiah wedding dr nyokap😦 dan nggak ketemu.

  8. Pingback: Honeyweek Day 6 – Movie World to Ripley’s Odditorium « Cerita Bendi

  9. Pingback: Honeyweek Day 7 – Tamborine Mountain « Cerita Bendi

  10. Din!!! Very similar to my story!!! Gw juga ilang cincin like 3 hari setelah nikah. Same thing cincin ake kegedean, tau nya jatoh di bawah kolong tempat tidur. ehhehehheheh aiyayay. waktu itu gw panik juga, tapi of course my Madre yang membawa comfort, “past ketemu Li, doa aja” Voila!! Ketemu deh. sejak saat itu gw pke cincin di jari tengah. hehehehhehehhe

  11. Pingback: Postingan Berkeju « Cerita Bendi

  12. Pingback: 2012: Roller Coaster Year « Cerita Bendi

  13. Pingback: 24 Hal Manis | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s