Honeyweek Day 4 – Phillip Island

Kisah sebelumnya mengenai Honeyweek bisa dibaca di:

– Cincinku Sayang Cincinku Malang,
– Kenapa Melbourne, dan
– Honeyweek Day 1,2,3

……………………………………………………………………………………..

Welcome, Honeyweek day-4!

Dari Jakarta, kita udah book 2 macam day tour. Salah satunya Penguin Parade tour di Phillip Island. Kenapa harus pake tour? Karena tempatnya jauuuuuh. Saya takut nyasar kalo berangkat sendiri. Hihi. Karena tour-nya dimulai siang hari, saya dan Mas Ben nyari tempat breakfast dulu. Dan karena mikirnya nggak banyak waktu (kita bangunnya kesiangan), kita takut ketelatan kalo harus nyamperin tempat brunch lucu-lucu yang letaknya agak jauh. Jadi, cari yang selewatnya aja deh.

Karena Mas Ben *dengan resenya* pengen nyari mie di tengah-tengah kota bule ini, kami masuk aja ke salah satu tempat breakfast yang terlihat menjual mie, yang ternyata semacam kantin milik orang Vietnam. Mas Ben gagal dapet mie, tapi dapet semacam wonton dengan kuah rasa pho. Rasanya lumayan. Saya pesen foccacia sandwich, yang rasanya standar banget.

sebuah kantin milik orang Vietnam yang lupa di jalan apa dan gak tahu namanya

Selesai makan, ternyata masih banyak waktu, Mas Ben ngajak nyari Brother Baba Budan lagi. Emang masih penasaran sih. Dan kemaren setelah kita renungkan, mungkin kita gagal menemukan si Brother Baba Budan karena masih tutup (kemaren kita nyarinya sekitar jam 9 pagi), soalnya kita perhatiin, tempat brunch dan coffee place di Melbourne rata-rata baru buka jam 10 pagi. Tapi biar masih tutup, masa kita gak ngeliat sih?!

Perjalanan berburu Brother Baba Budan

Jadi kita jalan kaki lagi ke Little Bourke Street. Di tengah jalan, kita sempet tanya ke dua cewe Ostrali dan mereka nunjukin arah dengan spesifik (yang ternyata jalan yang sama yang kita telusuri kemaren). Yaudah dengan pasrah, kita telusurin lagi jalan itu. Di jalanan yang menurun, saya lari-lari kecil mendahului Mas Ben sambil tetep perhatiin kiri-kanan nyariin si Baba Budan, sampai tahu-tahu dia manggil dari belakang:

“Din! Din! kayanya di sini deh!”

Saya nggak percaya dong! Wong saya juga dari tadi liat kiri-kanan. Tapi karena Mas Ben keliatan yakin, saya deketin. Dan ternyata oh ternyata….

Si Brother Baba Budan nggak punya papan nama sama sekali!!! *jambak jambak rambut*

Terus kok Mas Ben bisa tahu itu Brother Baba Budan? Karena dia gak sengaja liat (melalui kacanya), di bagian dalam ada board pengumuman kecil yang ada tulisannya: “Brother Baba Budan’s coffee of the day”. Di bagian dalam loh! Dan papan pengumumannya itu kecil! Dengan tulisan yang kecil pula!!!!! *gak terima*

Pantesan aja kemaren nggak ketemu!

Tempatnya juga imut, dengan sedikit aja space buat duduk-duduk. Kayanya banyakan yang beli kopinya buat bawa, termasuk kita. Gimana rasa best coffee in Melbourne? Mas Ben nggak suka sama sekali kopi yang dia pesen. Aneh, sebelumnya dia nggak pernah se-gak-suka itu sama kopi. Sementara kopi pilihan saya sih, enak-enak aja, rasanya unik, kayak ada taste buah atau kacang. Tapi istimewa banget sih enggak ya. Bukan kopi paporit kita deh.

Brother Baba Budan

Senyum kemenangan, berhasil menemukan si Brother Baba Budan

Dua cewe Ostrali yang tadi nunjukin tempat Brother Baba Budan, juga rekomen coffe place yang menurut mereka enak (gini nih, orang Melbourne tuh ramah-ramah banget deh, cuma tanya jalan, pasti diajak ngobrol). Namanya Patricia, ada di sebuah lane (gang) di Little Bourke juga. Jadi pas jalan balik ke arah hotel, kita mampir buat sekedar ngeliat.

Dan…. itu Patricia ada di dalam sebuah gang kecil (muat 1 mobil doang), tanpa papan nama sama sekali. Cuma bisa liat tulisan Patricia dari rangkaian lampu di langit-langit bagian dalam (interior) kalo kita ngintip lewat jendela. Astaga, ada apa sih dengan kafe-kafe di Melbourne? Sepertinya semakin terkenal sebuah kafe, semakin tabu ya pake papan nama? Songong songong bener. Haha.

Sayang gak kepikiran buat foto waktu itu. Nanti kalo ke Melbourne lagi, mau nyoba Patricia ah *lah kapan ke Melbourne lagi yah?*

Abis ngelongok Patricia, kita balik ke arah Holiday Inn Hotel Flinders yang jadi meeting point buat nunggu dijemput tour guide kita.

Setelah nunggu sekitar setengah jam, bus nya datang, dan perjalanan ke penguin parade pun dimulai. Sebelumnya, kita menuju Warrook Farm.

Jujur aja, tour yang ini kurang menarik dan berkesan buat kami, karena tour guide nya (yang merangkap driver itu) sangat kurang interaktif. Dia ngejelasin, tapi begitu sampai di objek wisata, kita ditinggal suruh jalan sendiri, cuma dikasih tahu meeting point dan waktu ketemuannya aja. Lah kan padahal peran tour guide buat bikin tour-nya menarik tuh penting banget ya…

Warrook Cattle Farm adalah sebuah peternakan *ya eyalah* hewan-hewan khas Ostrali. Ya macam kuda, wombat, dan kanguru. Tapi yang bikin saya hepi banget di sini, karena bisa kasih makan dan berinteraksi sama wombat dan kanguru! Hihi senaaaaaaang.

Peternakan domba

Ada yang lagi mesra juga

Kata Mas Ben rambut saya matching sama kudanya *sambit roll rambut*

Selalu pengen ketawa ngeliat foto ini *mereka kayak lagi malu-malu mau pedekate* *entah kenapa*

Ya ampun mesra bener… *jeles*

Setelah jalan-jalan liat kuda *gak terlalu excited soalnya di Safari juga banyak kuda* *songong*, kita ke kandang wombat. Ternyata wombat itu gede ya booo!!!! Waktu sekitar umur 5 tahun, saya pernah ke Sydney dan ngerengek, maksa Mami saya beliin boneka wombat. Waktu itu belum tahu itu binatang apa, cuma bonekanya cute banget. Saya pikir itu yang namanya hamster, jadi saya kasih nama Hans. Bwahaha. Gedean dikit, saya ngeh kalo itu wombat, tapi tetep mikir kalo itu boneka real size. Saya pikir wombat itu binatang kecil nan imut (panjang boneka itu sekitar 15-20 cm saja)

Eh ternyata….. guede boooo! Lebih mirip babi kecil (tapi hewan pengerat) daripada hamster imut dan lucu. Gendut, gede, seram dengan gigi gede-gede, tapi tampangnya bloon. Haha. Makanan mereka wortel, kalo mau kasih makan, wortelnya diketok-ketok ke pagernya, nanti dia bakal ‘berdiri’ (dua kaki depannya nyender ke pager) dan krauk krauk wortel dari tangan kita. Rada horor sih liat gigi-gigi gedenya itu deket-deket tangan saya. Takut tangat saya dikira side dish dari wortel nya. Bwahaha.

Kasih makan wombat – Si “babi” pengerat

Mas Ben girang bener mukanya

Sebaliknya, dulu saya pikir, kanguru itu buas dan gak boleh dideketin. Saya pikir mereka bisa nendang kenceng banget. Makanya saya rada panik waktu masuk ke sebuah area di mana kanguru nya berkeliaran bebas. Eh ternyata mereka cute banget. Kalo kata Hendra, kanguru itu kayak kambing aja. Haha. Kita bisa minta makanan kanguru (semacam biji-bijian entah apa) for free. Kita bisa kasih makan langsung ke mulutnya sambil elus-elus bulunya yang alus banget. Hua hua hua lucuuuuu *pengen bawa pulang*

Kenapa harus elus-elus nya bagian situ ya?

*lagi berdiri* Lucu!!!

Mas Ben kalo lagi nyuapin selalu mangap ya… *kayak lagi nyuapin anak kecil*

Kita cuma sebentar di Warrook Farm, lanjut ke Koala Conservation Centre. Jadi di Phillips Islands Nature Park, ada 4 tujuan wisata: Churcill Island Heritage Farm & Function (farm, tempat cattle gitu deh), The Nobbies (bisa liat singa laut) Koala Conservation Centre, dan Penguin Parade. Tour kami cuma ke 2 tempat terakhir.

Karena judulnya Conservation, jadi tempatnya semacam hutan kecil, dimana para koala hidup di sana. Ada sebuah boardwalk yang bisa kita telusuri sambil ‘nyari’ koala di antara pepohonan. Ya elah… tuh koala sih demennya nangkring di pohon yang tinggi-tinggi banget, dengan posisi pantatin broadwalk. Jadi yang ada, pengen liat koala, cuma dapet pantat koala. Huks.

Ada spot di mana bisa liat koala dari ‘agak’ dekat. Koalanya entah gimana (dirante mungkin?) ditaro di cabang pohon yang rendah. Tapi ya deketnya gak deket banget, tetep aja liat pantat doang. Haha. Kenapa kayak gitu sih??

Ternyata…koala itu hewan yang buas karakternya. Jiah saya salah lagi *kayaknya emang pengetahuan hewan saya aja yang minim*. Saya pikir, koala itu hewan lucu nan jinak yang bisa dielus-elus (kan mukanya kayak baik gitu ya). Ternyata kalo diganggu, mereka gak segan-segan nyakar dengan kukunya yang tajam. Dan mereka mudah terganggu, makanya model konservasinya kayak gitu.

Kalo kata tour guide nya sih, kalo lagi hoki, kadang ada koala-koala yang jalan-jalan di boardwalk-nya, tapi itu jarang banget.

Seperti layaknya turis – mejeng di depan tulisan nama tempat

“Ini koala beneran apa bukan sih?”

Ini suasana boardwalk-nya

Satu-satunya koala yang bisa dilihat dari jarak cukup ‘dekat’, malah mantatin penonton *huuuuu*

Yaudah foto sama yang boongannya aja deh

Dari konservasi koala, kita langsung menuju ke Penguin Parade! Yeay! Ini highlight acara hari ini.

Apa sih penguin parade? Jadi tuh Phillip Island adalah habitat little penguin. Mereka adalah penguin kecil (jangan bayangin penguin di Happy Feet ya) yang tingginya gak jauh beda sama burung camar, dengan punggung berwarna biru tua dan perut berwarna putih. Mereka hidup dan cari makan di laut. Karena kecil, banyak predator yang ngincer mereka. Warna tubuh mereka membantu buat kamuflase. Kalo lagi berenang di laut, warna biru punggungnya nyaru sama warna air laut (jadi gak keliatan sama burung-burung predator di langit) dan warna perut mereka yang putih, nyaru sama warna cahaya matahari dari atas (jadi gak keliatan sama ikan-ikan predator di dalam laut).

Nah, kalo di darat, gimana? Kan pasir semua, mereka pasti jadi keliatan banget dong? Makanya itu…mereka baru naik ke darat kalo matahari udah terbenam dan hari udah gelap. Warna biru gelap bulu mereka, nyaru sama kegelapan malam.

Gak semua penguin akan balik ke darat tiap malam. Yang balik hanya mereka yang mau berkembang biak. Dan karena ini peristiwa alam, jam-jam mereka naik ke pantai bisa beda-beda setiap harinya. Di itinerary tour, disebutkan umumnya mereka naik ke darat sekitar jam 9-10 malam. Tapi waktu kami di sana, mereka naik ke darat sekitar jam 6 sore (karena udah gelap di jam segitu).

Terus? kita para manusia ngapain?

Di pantai, udah disediakan semacam platform menghadap ke laut dengan bangku-bangku nyusun ke atas (mirip di stadion olahraga), dan menjelang waktu yang diperkirakan, kita diajak duduk di sana. Ngapain? Nungguin penguinnya naik ke darat!

IT – WAS – AMAZING!

Amazed banget rasanya waktu ngeliat penguin ini satu persatu naik ke darat. Dimulai dari keliatan beberapa sosok kecil gelap di air laut di kejauhan yang tau-tau meluncur cepat ke arah pantai. Lalu mereka bakal mengambang-ngambang di tepi pantai sambil teriak-teriak. Tadinya saya bingung kenapa mereka gak cepetan naik ya? Ternyata setelah diamati….mereka lagi nunggu anggota grup nya! Keliatan karena beberapa waktu kemudian, datang satu sosok yang meluncur ke pantai sambil teriak teriak histeris (mungkin dia ketinggalan rombongan ya) dan waktu si anak ilang itu nyampe, baru mereka bareng-bareng naik ke pantai, menyusuri pasir di pantai, lalu naik ke bukit menuju sarangnya.

Awwww jadi ternyata mereka teriak-teriak tuh manggilin temennya. So sweet banget sih…

Dan ternyata emang kayak gitu. Mereka datengnya dalam grup-grup kecil, dan selalu nunggu gak mau naik kalo ada member grup nya yang ketinggalan. Cute banget deh.

Kalo udah bosen nontonin penguin naik ke pantai, kita bisa ‘ngikutin’ penguin-penguin yang lagi baris-berbaris menuju ke sarang. Cara jalan mereka lucuuuuuu banget. Megal-megol bloon gitu deh. Hihi. I love penguins! *akibat nge-date pertama nonton Happy Feet*

Kenapa saya cerita se-detail ini? Karena kita DILARANG FOTO di seluruh lokasi penguin parade! Soalnya penguin-penguin ini bisa terganggu karena flash kamera (dan event penguin parade kan di malam hari, jadi kecenderungan orang fot pake flash). Even di tempat parkir juga ga boleh foto soalnya ada beberapa penguin yang punya sarang deket tempat parkir.

Yah begitu deh…sebagai gantinya, bisa liat cuplikan videonya. Kira-kira kayak gini:

Dari lokasi penguin parade, kita pun bubar, langsung balik menuju Melbourne.

Kita di drop deket hotel dalam keadaan lapar. Tadi cuma sempet makan sedikit, suatu makanan yang katanya fried noodle, di tempat Penguin Parade. Fried noodle nya bule dan rasanya manis-manis (dipikir-pikir, gak heran ya, di Ostrali mana kenal kecap manis kan?). Jadi harap diingat, di negara barat, harap segera beradaptasi dan memesan menu barat. Jangan maksa nyari mie!!! *lirik tajam Mas Ben*.

Baiklah…karena lapar tapi udah malem dan capek, saya ngajak Mas Ben beli Pie Face aja. Pie Face ini franchise pie yang tersebar di Melbourne & Goldcoast (gak tahu di tempat lain gimana). Saya entah kenapa kurang tertarik sama segala sesuatu yang franchise, tapi karena direkomen Hendra, dan lokasinya deket hotel, yaudah coba aja deh.

Dan ternyata…UWENAK!

Serius deh, kalo lagi ke Ostrali, better try this pie! Kita nyoba yang chicken mushroom, take-away dalam keadaan masih hangat. Kita mampir ke 7-11 beli mineral water ukuran besar, lalu…makan di roof deck hotel.

Ini roof-deck romantis-nya

Roof deck ini salah satu alasan kita milih nginep di Pensione Hotel. Nikmat rasanya makan dengan suasana malam kota Melbourne. Romantis euy. *namanya juga lagi haniwik, kolong jembatanpun romantis*.

Tepat begitu kelar makan, tiba-tiba hujan aja gitu. Hujan pertama yang kita rasakan di Melbourne. Yaudah langsung ngacir deh ke kamar.

And that was Day-4 of our Honeyweek.

The next day, waktunya wisata kuliner Melbourne.

To Be Continued KLIK DI SINI

7 thoughts on “Honeyweek Day 4 – Phillip Island

  1. Pingback: Honeyweek Day 1,2,3 – Pullman Hotel to Melbourne CBD « Cerita Bendi

  2. Pingback: Honeyweek Day 5 – Melbourne Culinary « Cerita Bendi

  3. Are you sure pie face enak?????? *mikir, “apa selama ini gw salah pesen?”*
    Hotel lo bagus deh din. Kalo ke melben gw mau nginep disana juga deh🙂

    • Errr… Jadi ga yakin sama pie face… Tapi gw, benny, hendra (temen gw) bilang enak kok!!! *apa waktu itu lagi laper aja ya?* haha. Ah tapi enak ah.

      Iya hotelnya bagus dan murmer😀
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  4. Pingback: Honeyweek Day 6 – Movie World to Ripley’s Odditorium « Cerita Bendi

  5. Pingback: Honeyweek Day 7 – Tamborine Mountain « Cerita Bendi

  6. halo dina, boleh tau tour di melbourne untuk ke philip island pakai apa? apakah ada rekomendasi tour lain selain yang ditulis di blog ini? makasih ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s