Honeyweek Day 5 – Melbourne Culinary

Baca dulu cerita honeyweek sebelumnya di:
– Cincinku Sayang Cincinku Malang,
– Kenapa Melbourne, dan
– Honeyweek Day 1,2,3,
– Honeyweek Day 4

…………………………………………………………………

Hari terakhir di Melbourne, emang kami gak bikin apa-apa, cuma mau keliling-keliling Melbourne aja.

Sehari sebelumnya, Hendra ngajak brunch bareng di St. Ali, sebuah tempat brunch terkenal yang konon sampe dapet award segala. Karena janjian jam 11, kita berencana ke Victoria Market dulu paginya.

Jadi, pagi-pagi, sekitar jam 9, kami udah check out dari hotel, lalu titip barang di lobby. Kami tanya ke resepsionis gimana cara ke Vic Market yang ternyata tutup tiap hari Rabu. Huks huks. *kenapa gak kemaren aja yah ke sananya?* *sebal*. Yaudah sebagai gantinya, kami tanya jalan ke St.Ali aja deh. Si ‘mbak’ resepsionis langsung nyari di Google Maps dan print-in petanya buat kita.

Beres-beres buat check-out. Sekalian ‘pamer’ interior Pensione yang simple tapi pewe

Tapi, sambil nunggu jam 11, kita mau ke mana ya? Akhirnya saya ngajak Mas Ben ke Fitzroy Garden yang konon salah satu taman paling bagus di melbourne. Sekalian mau ngeliat Cook’s Cottage. Karena agak jauh, kita mau naik tram. Menurut Hendra, tiket tram bisa dibeli di 7-11, tapi ternyata mereka udah gak jual. Mereka cuma bisa isi ulang Myki (kartu tram isi ulang). Dan mereka nggak tahu bisa beli tiket tram di mana. *hiks* Saya BBM Gitta, gak dibales-bales (yah soalnya baru jam 6 pagi di Jakarta).

Yaudah, karena waktu itu udah mau jam 10, akhirnya naik City Circle Tram lagi (tram ini baru mulai jalan jam 10 pagi). Etapiiii kita kelewatan 1 stop, dan jadinya turun di Parliament Station, dan berniat jalan kaki ke arah Fitzroy sambil foto-foto.

Nunggu tram dengan manis

Gedung parliament nya bagus! Gaya-gaya kolonial dan banyak patung-patung. Tapi baru jalan beberapa langkah, BRES. Hujan deras, men!!!

Kita sih bawa payung, tapi ridiculous aja maksa jalan ke taman di tengah ujan. Kalo udah sampe taman, terus mau neduh di mana? Udah gitu, malem sebelumnya tuh hujan semalaman, jadi udara dingin setengah gile. Ditambah hujan deras, kita bukan takut kebasahan, tapi takut kedinginan!!!!

Gedung Parliament

Maksa foto di tengah hujan

Di seberang jalan, ada kafe Excello. Satu-satunya kafe sepanjang mata memandang. Karena udah kedinginan, kita masuk aja. Lumayan, di sana pesen latte dan lamington. Lamington setahu saya emang cake khas Ostrali. Intinya sih semacam bolu vanilla biasa, dilapis coklat dan taburan kelapa. Dan dari dulu saya emang suka sama lamington (karena dulu pernah dioleh-olehin). Kita nggak pesen makanan besar soalnya kan mau brunch di St.Ali.

Gedung di daerah Swanston *kalo gak salah yang ada kafe Excello nya*

Lamington!

Setelah hujan mereda, dan Hendra nggak ada kabarnya (sepertinya belum bangun tidur), kita memutuskan berpetualang dengan pergi sendiri ke St.Ali yang letaknya di luar Melbourne CBD (tepatnya di Yarra Place). Pertama-tama, kiita menuju ke Parliament Station yang ternyata pas ada di depan Excello. Waktu kita di dalem cafe, akhirnya Gitta bales BBM dan kasihtau beli tiket tram bisa di station mana aja dan yang terdekat sama kita si Parliament Station ini. Hehe karena ada Gitta, serasa punya virtual tour guide, bisa jawab BBM kapan aja.

Jadi kita beli tram ticket. Abis itu, kita bingung: harus naik tram yang mana dan ke arah mana?

Kita pun terpaku menatap dan (berusaha) menelaah rute tram, sambil nempel ke tembok station. Sepertinya kami menampakkan wajah bengong cukup lama sampai disamperin seorang Om Om Ostrali yang dengan ramahnya nyapa kita dan tanya mau ke mana, lalu jelasin kita harus naik tram apa.

Okedeh. Jadi kita jalan kaki ke arah Collins buat naek tram yang ke arah Yarra Place, tempat St.Ali berada. Sampe tram stop, kita galau lagi: Harus turun di stop apa? Jadilah kita tanya seorang tante yang juga lagi nunggu tram. Dia nggak yakin, tapi ngeliat print-an Google Maps St.Ali yang kita dapet dari resepsionis hotel, dia kasihtahu sepertinya berhenti di York. Dia bakal naik tram yang sama, dan bakal kasihtahu kita kapan harus turun.

Nah, inilah kekurangan tram di Melbourne menurut saya: nggak ada pemberitahuan lagi berhenti di stop mana. Kalo MRT di Singapore kan bawel ngasihtahu ya, ini stop apa gitu. Tram di Melbourne ini pendiem-pendiem banget. Nggak pernah kasihtahu lagi mau berhenti di stop apa namanya. TransJakarta aja masih mendingan karena ada kenek yang tereak-tereak. Nah kalo di tram, turis kayak kita sih bisa kelimpungan sambil gelisah ngeliat tiap stop yang udah dilewatin.

Untungnya si tante baik gak lupa sama kita, dia nyamperin dan kasihtahu begitu udah sampe di York Stop.

OK, kita pun udah nyampe di deket St.Ali, tapi terus kita galau lagi: Sekarang harus jalan ke arah mana? Udah mana ini daerah sepi aje. Kita sih pegang peta, tapi karena buta daerah itu, buat cari patokan jalan pun udah bingung.

Eh ketemu seorang cowok Ostrali ganteng *tapi oon* hehe. Begitu kita tanya St.Ali, dia bilang itu coffe place yang OK banget, sambil nyebutin recommended menu-nya. Dari dia juga kita tahu kalo tempat itu sampe dapet award untuk kopinya.

Sambil ngajak ngobrol, dia buka IPhone nya, buka Google Maps *rada bingung kalo dia tahu St.Ali, kenapa harus buka Google Maps ya?*. Teruuuuuuus kenapa saya bilang dia oon? Karena dia terlihat bingung baca petanya. Diputer-puter itu IPhone, terus galau gitu mau nunjuk ke arah mana.

Sampai akhirnya dia menunjuk ke sebuah arah:

“I’m not sure, but I think… that way… then you can turn right”

Abis itu dia masih ngajak ngobrol lagi. Kita dikira mahasiswa. Hihiy!!! *kalo di sana itungannya baby face*. Kita jalan beberapa langkah ke arah yang dia tunjukkin, tapi feeling kita gak enak karena dia gak meyakinkan. Jadi kita stop dan merenungkan peta lebih lanjut, lalu yakin kalo arah yang dia tunjukkan itu SALAH, sodara-sodara!!!!!!!

Justru harusnya kita jalan ke arah sebaliknya. Jiaaaah! Untung belom jauh. Udah laper, gempor pula. Haha.

Dan ternyata gak jauh, nyampe deh di St. Ali…yang mana… terletak di sebuah gang kecil dan…GAK PUNYA PAPAN NAMA JUGA! *pengsan*. Pada tengil-tengil bener sih kafe di Melbourne?! Haha.

Gak lama, Hendra pun tiba dengan rasa kagum yang mebuncah *apa ini membuncah?!* bahwa 2 orang anak Jakarta yang jarang naek TransJakarta bisa nyampe ke St.Ali di Melbourne naik tram sendiri! Yeay! *hidung kembang kepis* Thanks to orang-orang Melbourne yang ramah, baik hati, dan tidak sombong *kecuali cowo ganteng oon yang hampir menyesatkan kita* *eh tapi makasih juga kok karena udah ramah dan mau bantuin walau salah*. Hihi.

St.Ali, kita duduk di pinggir jendela, ini difoto dari luar

Nah yang ini foto dari dalem *liat porsi makanan kita!*

Interior St.Ali

Pose di depan St.Ali *liat signage nya gitu doang tuh yang ada nomornya di belakang*

Aaaw we love St.Ali! Recommended place deh! Harap sempatkan diri mampir ke sini kalo lagi di Melbourne. Hehe. Makanannya enak, kopinya maknyos, waitressnya lucu, dan ambience-nya unik. Rekomendasi menu dari saya: Steak Sanga (sandwich berisi steak). Ini sebenernya pesenan Hendra, tapi paling enak. Kalo gak mau makan yang seberat itu, Omega Love (salmon, egg pouch) pesenan saya juga enak.

Kelar makan dan ngobrol, saya ngajak ke Fitzroy Garden lagi. Saya tuh emang suka banget sama taman-taman kota gitu… masa udah sampe Melbourne yang banyak tamannya, saya gak mampir sama sekali? Jadilah kita naik tram ke Fitzroy.

Dan…tamannya….baguuuuuuuuuus deeeeeeeh. Romantis banget Hwaaaa sayang banget waktu kita sempit, jadi gak bisa berlama-lama. Kalo gak sih, saya pengen banget pacaran tidur-tiduran di rumput situ *tendang Hendra* Jadi pengen pacaran di kebun raya Bogor. Hwahahaha.

Aaaw…. keren ya…! kayak lagi di luar negeri *ditimpuk paspor*

Ih apalagi yang ini, beneran kayak di luar negeri…. *ditimpuk duit aja boleh gak*

Di dalem Fitzroy Garden, ada Cook’s Cottage. Ini konon rumah aslinya James Cook (penemu benua Australia) di Inggris sana, yang diangkut ke Melbourne dan dibangun ulang bata demi bata. Gatau deh bener apa nggak. Karena emang nggak tertarik buat masuk soalnya bayar sih, kita cuma foto-foto di depannya aja.

Di depan Cook’s Cottage. Pendek banget rumahnya

Di seberang Fitzroy Garden ada katedral yang juga jadi spot foto buat turis-turis macam kita.

Katedral di kejauhan

Dari Fitzroy, Hendra ajak kita makan es krim favorit dia, Il Dolce Freddo di Lygon Street. Dan dia ngajak kita jalan kaki ke sana (gak tahu alasannya apa). Bagai kerbau dicucuk hidungnya, kita sih nurut aja.

Ternyata…jauh ya, boook jalannya. Hehe tapi saya sih hepi ya… Kapan lagi bisa jalan kaki dengan nyaman dikelilingi pemandangan bangunan-bangunan indah gini. Dan sekian puluh menit kemudian, nyampe juga di Lygon Street.

Lygon Street dipenuhi berbagai tempat makan di kiri-kanannya, dengan bangunan yang katanya sih gaya-gaya Italia. Di sini kita makan es krim Il Dolce Freddo yang rasanya enak sih, tapi gak terlalu istimewa menurut saya, setipe sama gelatonya Kafe Pisa sebelah sekolah Theresia. Hehe. Kalo sempet, boleh lah mampir sini soalnya suasananya uni. Tapi saya sih mungkin lain kali *eh , lain kali?* milih nyoba makanan unik lain deh, soalnya di sini bener-bener banyak makanan dari mancanegara.

Jangan terkecoh! Disuapi bukan tanda romantis! Hanya berusaha memastikan saya tidak menjajah jatahnya

Kenyang makan es krim, kita ke mana? Kita disesatkan Hendra nih, diajak makan Gyu Tan Don di restoran jepang, Menya, di Elizabeth St. Omigod, perasaan makan mulu yeeee. Tapi karena tiga temen saya yang pernah di Melbourne semuanya rekomen si Gyu Tan Don ini…okelah kita coba.

Gyutandon adalah ricebowl dengan topping lidah sapi yang dimasak dengan cabai dan bumbu ala Jepang. Kata si Hendra, om nya ada yang sampe beli beberapa porsi buat dibawa ke Jakarta. Owalah segitu hebohnya…

Pas saya coba, personally menurut saya not that great. Enak sih enak banget, tapi ya gak bikin saya nagih gitu sih. Hehe. Oiya, belakangan, saya ke Tokio Kitchen Central Park, dan ternyata di sana ada Gyu Tan Don, yang enak juga loh! Malah menurut saya sedikit lebih enak karena bumbunya lebih strong dan taste-nya lebih manis. Sayang nih gak kepikiran buat foto-foto di Menya.

Dari Menya, kita diajak Hendra ke Melbourne Central, mall di Melbourne, just to take a look. Saya dan Mas Ben sama-sama kurang suka mall dan gak minat belanja. Jadi ya cuma lewat aja, liat-liat mall yang kecil itu (gedean mall-mall di Jakarta), lalu foto-foto.

Di dalam Melbourne Central, pas-pas-an jam dindingnya lagi nyanyi *tapi masih kalah sama yang di PS ya…*

Lalu… Hendra ajak kita ke Manchester Press, coffe place yang suka bikin latte-art lucu-lucu dari foam-nya. Letaknya ternyata gak jauh dari Brother Baba Budan yang kita kunjungi kemarin.

Sepanjang perjalanan, kami sempet foto-foto.

Ngelewatin China Town – akhirnya ada background foto yang matching sama muka :p

Ngelewatin Bourke Street, jalanan elite di Melbourne *kayak Orchard kalo di Singapur kali ya*

Dan begitu nyampe Manchester Press, sekali lagi sodara-sodara…tempatnya di gang kecil, eh yang ini punya papa nama sih…tapi gak jelas! Hwa hwa hwa ada apa dengan para pemilik kafe di Melbourne?

Etapi tempat-tempat ini rame banget loh walaupun gak keliatan gitu.

Dan…inilah latte favorit saya di Melbourne! Bukan cuma karena latte-art-nya yang unik, tapi rasa kopinya juga paling enak! Ternyata di sini juga bisa brunch. Jadi nyesel baru tahu tempat ini di hari terakhir. *hiks*

Nih depannya kayak gini aja…

Interior MP

Latte art. Lucu yaaaa! Gimana bikinnya sih?!

Seperti biasa – ala ala turis – pose di depannya sebelum pulang

Dan…berakhirlah hari kami di Melbourne. Kami harus segera kembali ke Pensione Hotel, ambil koper, lalu menuju ke Southern Cross Station, naik skybus ke Tullamarine Airport, untuk kemudian terbang ke Goldcoast…

Bye, Melbourne! Hope to see you again in the future! Love yu so much!

…………………………………………………………………

Penerbangan dari Melbourne ke Goldcoast sekitar 2 jam. Kami naik Jetstar, salah satu budget airlines, yang ternyata penerbangannya mulus banget mulai dari take off sampe landing. Nyaman banget deh.

Sampe di Goldcoast, kita beli tiket shuttle AUD 19 perorang, karena kayaknya sih lebih ekonomis daripada naik taksi. Soalnya menurut majalah yang kita baca di pesawat, ongkos dari airport ke Surfers Paradise naik taksi sekitar AUD 50-70 *pengsan*.

Okedeh, gak enaknya naek shuttle, jadi banyak stop-nya karena nganterin tamu-tamu ke hotel masing-masing. Dan hotel kita termasuk yang akhir-akhir. Tapi ya udah lah ya….cukup nyaman dan ekonomis.

Kita nginep di QT Hotel, Surfers Paradise. Surfers Paradise katanya semacam pusatnya Goldcoast, daerah paling ramai, penuh dengan mall dan tempat makan, dan dekat pantai. Di sini kita gak punya tour guide, jadi penting buat cari hotel yang aksesnya deket ke mana-mana.

Herannya, hotel-hotel di daerah sini kok tua-tua semua ya. Gak menarik buat kami. Sementara hotel yang bagus-bagus, harganya ajubile, di atas AUD 200 semua. Padahal, kami udah rencana mau hotel yang standar aja di Melbourne karena bakal banyak jalan-jalan, sedangkan di Goldcoast pengen yang agak bagusan.

Lalu saya menemukan QT Hotel, hotel lama yang baru direnov dengan management baru, rate-nya medium (AUD 165). Interiornya terlihat cutey banget (ngerti ye kenapa namanya QT), dan review-nya bilang lokasinya strategis dan deket bus stop.

Okedeh book QT

Dan ternyata…beneran bagus hotelnya!!!! Puas puas puas! Lucu-lucu banget interior dan semua props nya, sampai ke gelas kumurnya aja lucu! Staff-nya juga ramah luar biasa.

Cutey Hotel

Negatifnya cuma letaknya yang ternyata lumayan jauh dari pusatnya Surfers Paradise. Tapi sebenernya doesn’t matter sih buat kita yang udah latian jalan kaki terus-terusan di Melbourne *songong*

Malam itu diakhiri dengan tidur aja di hotel. Ya eyalah wong nyampe hotel juga udah jam 11 malem.

Besok… kita ke Movie World!!! Yeay!

To Be Continued KLIK DI SINI

7 thoughts on “Honeyweek Day 5 – Melbourne Culinary

  1. Pingback: Honeyweek Day 4 – Phillip Island « Cerita Bendi

  2. Masa sih si gyu tan don itu ga segitunya?? Temen gw sampe bungkus bawa pulang loh!!
    Terima kasih ya review-nya. Gw jadi tau mesti ngapain aja kalo ke melben, hihihi^^

    • Iye 2 temen gw yg di melbourne mendeksripsikannya dengan ‘nagih’. Tapi gw n benny kok ngrasa biasa aja ya… gak special banget
      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  3. Pingback: Honeyweek Day 6 – Movie World to Ripley’s Odditorium « Cerita Bendi

  4. Pingback: Honeyweek Day 7 – Tamborine Mountain « Cerita Bendi

  5. Pingback: Honeyweekend-Mercure Jakarta Simatupang « Cerita Bendi

  6. Pingback: Valentine 2015 | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s