Honeyweek Day 6 – Movie World & Ripley’s Odditorium

Baca dulu cerita honeyweek sebelumnya di:
– Cincinku Sayang Cincinku Malang,
– Kenapa Melbourne, dan
– Honeyweek Day 1,2,3,
– Honeyweek Day 4 ,
– Honeyweek Day 5

…………………………………………………………………

Sekitar 7-8 tahun lalu, saya pernah ke Dream World, Sea World, dan Movie World Gold Coast, ikut program homestay-nya EF. Ingatan saya mengenai trip waktu itu nggak terlalu jelas, yang saya ingat cuma bahwa saya HEPI LUAR BIASA main-main di theme park itu. Dan kayanya paling berkesan ya Movie World karena suasananya paling tematik. Dreamworld lebih ‘biasa’ (gak tematik), berbentuk taman besar dengan wahana-wahana di dalamnya, konsepnya mirip Dufan lah. Sedangkan Sea World… kami bukan pecinta binatang, jadi pass aja deh.

Karena cuma punya waktu sehari untuk ke theme park, kami pilih ke Movie World

Dan…ini peringatan pertama dan mahapenting yang saya akan bagikan sebelum anda-anda pergi ke Movie World:

1. Jangan datang terlalu pagi! Paling cepat jam 9.30
2. Makanlah yang kenyang sebelum ke Movie World

Haha…. Yah peringatan bloon itu muncul setelah belajar dari kedodolan kami.

Jadi karena hari sebelumnya, kami nyampe hotel udah malem banget dan udah cape, kami nggak sempet survey. Movie World buka jam 10 pagi, dan saya pernah baca di blog orang kalo antrian buat masuk aja panjang. Jadi kita parno dong. Udah mana kan Movie World itu rada di ujung ya lokasinya, tapi dodolnya kita gak survei berapa lama perjalanan ke sana. Kedodolan lainnya adalah, kita gak survei juga di mana bisa beli makanan buat sarapan (kita nggak ambil breakfast di hotel).

View dari balkon kamar hotel

view dari kamar hotel juga… bagus yaaaaa❤

Nunggu bus *merem melek kepanasan*

Jadi kronologisnya adalah, sekitar jam 8.30 kita udah keluar kamar, tanya-tanya naik bus yang mana sama concierge-nya QT Hotel, terus langsung jalan. Rencananya sih, pengen cari breakfast dulu di sekitar hotel. Kita pikir, masa sih gak ketemu 7-11 di sekitar hotel? Tapi JRENG, keluar hotel, celingak celinguk kiri kanan, bingung harus ke mana. DOWENG. Ternyata hotel kita bener-bener pojokan ya, jauh dari keramaian.

Karena parno nanti pas kita nyampe Movie World udah rame banget, kita pun memutuskan, jalan aja lah…cari makanan di sana. *pede bener* Dalam bayangan saya tuh ya… Movie World mirip-mirip Universal Singapur. Walau gerbangnya belom buka, di depan-depannya juga ada aja food stall ato coffee shop yang udah buka.

Jadi, kita naik bus (FYI, rate bus nya AUD 7 / orang), dan sekitar jam 9 pagi udah nyampe di Movie World. Ternyata nggak sejauh itu ye. Daaan….. SEPI, SODARA-SODARA!

Movie World bener-bener berdiri sendiri di pinggir jalan besar (yang sekelilingnya nggak ada apa-apa, cuma ada theme park lain). Boro-boro deh ada tempat makan yang buka di sekitar situ. Dan…kata siapa rame? Ada sih segelintir pengunjung, yang kemungkinan juga turis-turis macam kami yang kurang survei. Mereka semua menunggu gerbang dibuka, duduk-duduk di rumput, di pager, di mana aja bisa duduk, MATI GAYA.

Ude mana panas bener hari itu.

Dan cacing-cacing di perut pun mulai demo. Saya dan Mas Ben mulai mencari spot duduk yang teduh lalu mengorek-ngorek tas, cari apapun yang bisa dimakan. Lumayan, ketemu setengah batang energy bar (hari sebelomnya kita beli iseng-iseng), dan sebungkus kecil kacang dari pesawat. Huhu semacam kasian gitu deh kita… *Siapa suruh situ bloon!*

Jam 9.30, kayanya tante-tante staff Movie World mulai kasian ngeliat calon-calon pengunjung yang mati gaya dan ilang mood ini. Kita pun dibagiin peta, dan yang udah beli tiket online, bisa masuk duluan. Hore!!!!

Pas kita masuk, tamannya belum officially buka. Jadi yang pertama dicari ya tempat makan. Lumayan…cacing-cacing nggak ngomel lagi. Hehe. O ya, peringatan juga… makanan di dalam Movie World perasaan nggak ada yang enak (dan lebih mahal pula – bedanya sekitar AUD 1 dibanding di luaran). Jadi… ya itu tadi, mending sarapan di luar deh yaaaaaa.

Yasudah, lupakan ke-bloon-an kami, let’s have fun!

Waktu kita hampir kelar makan, di sebuah pojokan, udah keliatan ada kumpulan keramaian yang ternyata lagi ngantri foto sama karakter. Yiha! Mau dong foto sama karakter. Saya pun nyeret Mas Ben (yang ogah-ogahan) buat foto sama dua karakter ini. Okedeh, foto berikut ini, didedikasikan untuk Om Arman *nyengir lebar*

Marvin the Martian & Sylvester *bukan Stallone*

Mas Ben ngajak main yang thrilling dulu. Jadi kita awali hari dengan Arkham Asylum, roller coaster yang bentuknya bangku aja yang sambungan ke relnya justru di atas kepala (kebayang gak? Mirip yang di Universal Singapur kayanya). Dulu waktu saya ke sini udah ada juga, tapi dulu namanya Lethal Weapon. Dan dulu itu waktu main ini, sensasinya LUAR BIASA!!!! Hepi luar biasa! Seru banget! Nggak bisa dijelaskan dengan kata-kata. Dan ride ini jadi ride favorit buat saya yang pernah saya coba. Makanya excited banget pas mau naik ini lagi.

Tapi SEKARANG?! Saya berasa jantung saya ketinggalan setengah di atas. Mirip kayak dulu juga sensasinya LUAR BIASA! Tapi kalo dulu, sensasi itu bikin saya mau naik berkali-kali, sekarang sensasi itu bikin saya pengen kabur jauh-jauh. *hiks* Apa iya 8 tahun mengubah seseorang sedrastis itu? Aku tak terima!!!!! *drama* Etapi kalo jantung kuat, suka yang thrilling gini, harus coba nih Arkham Asylum. Bener-bener beda sama naik roller coaster biasa soalnya kaki kan gantung-gantung gitu, rasanya beneran kayak dilempar-lempar. Gak tau ya kalo dibandingin sama yang di Singapur soalnya saya belom pernah naik. Tapi kalo liat model rel nya sih kayanya malah sereman yang di Singapur ya.

Abis keleyengan dari situ, Mas Ben langsung ngajakin ke Superman Escape. Nah kalo ini roller coaster lumayan baru. Bentuknya biasa sih, kereta gitu…rel nya yang nggak biasa… NYARIS VERTIKAL! *pengsan*. Saya sempet jiper juga ngedenger teriakan histeris yang lagi naik. Tapi masa udah sampe sini, gak nyobain semua? Maka naiklah kami. Dan…. oh my goat…. ini lebih gila daripada Arkham Asylum!!! Gila gila gila gila!!!! Saya gak bisa mendeskripsikan apa-apa lagi rasanya.Kepala ke kaki, kaki ke kepala rasanya. Dari semuanya, ini yang paling dahsyat menurut saya.

Siapa yang gak histeris kalo rel nya vertikal gini?!

Abis Superman Escape, ride yang lain, seketika jadi terasa cemen. Jadi kalo ke sini, mendingan main Superman Escape nya di akhir-akhir aja ya. Salah satunya yang sebenernya dahsyat tapi jadi super cemen adalah roller coaster terbaru mereka: Green Lantern. Saya sempet jiper juga sih pas mau main, ngeliat bentuk rel nya yang keliatan heboh. Apalagi setelah nyobain si Superman, ekspektasi saya bakal segila itu.

Serem kan ngeliat nya?! Bentuk relnya terlihat lebih mengerikan daripada Superman Escape. Tapi pas dicoba, malah rada cemen deh. Entah kenapa, mungkin karena rel nya curam tapi pendek-pendek, jadi sensasinya kurang. Kalo mau lebih thrilling sih, pilih seat yang paling pinggir (ada 4 seat dalam 1 row). Banyak bagian yang dilalui dalam kondisi miring hampir 90 derajat, dan seru banget kalo duduknya di pinggir! Kayak mau kelempar ke bawah. Jadi karena udah lulus Arkham Asylum dan Superman Escape, kita main yang ini sampe 2-3x dooong *lupa tepatnya berapa kali*.

Selain 3 roller coaster itu, kita cuma main Journey to the Center of the Earth 4D Adventure dan SCOOBY-DOO Spooky Coaster). Kenapa? Karena mainannya udah abis. Haha. Dikit ya!!!! Yang lain tinggal rides untuk anak-anak. Masih ada sih WILD WEST Falls Adventure Ride (tapi kita gak main karena cuma mirip Niagaragara di Dufan dan bikin basah doang) dan BATWING Spaceshot (kita juga gak main karena cuma mirip Histeria di Dufan, dan kita sama-sama gak enjoy perasaan ‘geli’ di perut waktu dijatohin).

Selain itu kita nonton show-show nya…yang biasa banget *kecewa*.

Overall, pengalaman di Movie World kurang berkesan. Gak ngerti deh, saya ngerasa kok theme park-nya kecil banget ya… dan detil-detil kecilnya kurang dikemas dengan cantik aja. Terus mungkin karena memang theme park nya udah tua (dan udah ngeliat Universal Singapur yang baruan), jadi kurang ‘wow’. Satu lagi…waktu kita dateng tuh sepi banget deh! Waktu main Arkham Asylum, kita bener-bener cuma berdua loh naiknya. Gimana ya… serba salah deh. Kalo ke theme park yang rame banget, males kan ngantrinya. Tapi ternyata sensasi rame di theme park itu ngebangun suasana ya. Garing loh rasanya main di theme park yang sepi.

Untungnya, 3 roller coaster keren itu sukses menaikkan point Movie World di hati kami.

Selanjutnya, biar foto-foto yang bicara…

Zona Wild Wild West – mirip banget sama Dufan yang daerah rumah miring & rumah kaca *ehem*

Tokonya Harry Potter

Mas Ben dan stunt car (ada show stunt driver di sana)

Scooby Doo!!!

Cat woman-nya jual mahal, gak mau *toss* saya

Parade all characters – Tuh liat deh, sepi banget kan!

Kami memutuskan mengakhiri hari di Movie World bahkan sebelum mereka tutup (biasanya saya kalo ke theme park baru pulang kalo theme park-nya bener-bener udah tutup hehe). Lanjut ke tujuan selanjutnya: Ripley’s Odditorium !

Lokasinya ada di Cavill Mall, gak jauh dari hotel kami. Mungkin ada yang inget…duluuuuu (sekitar 15 th lalu kalo saya itung-itung), Ripley’s Odditorium pernah dibuka di Jakarta, tepatnya di Pondok Indah Mall. Sempet buka selama beberapa tahun dan selalu ramai pengunjung. Tapi mungkinrame di awal aja, lalu makin sepi, dan akhirnya tutup. Saya dulu suka banget kalo pergi ke sana. Dan di masa mereka buka, rasanya lebih dari 3x saya pergi ke sana, entah sama keluarga, sama temen, pernah juga sekali waktu karyawisata sekolah.

Waktu nyari-nyari aktifitas apa yang bisa dilakukan di Surfers Paradise waktu malam *selain clubbing tentunya*, gak sengaja saya nemuin tempat ini dan review-nya bagus. Kebetulan Mas Ben dulu gak pernah ke sana (waktu buka di Jakarta), dan saya yakin dia pasti suka yang beginian.

Buat yang nggak tahu, Ripley tuh seorang petualang di awal abad 20. Dia suka keliling dunia, lalu mendokumetnasikan hal-hal aneh dan unik yang ada di dunia (dan akhirnya bikin museum-museum buat memamerkan hal-hal unik itu). Kalo yang suka baca Suara Pembaruan, dulu (nggak tahu ya sekarang masih ada apa nggak) setiap edisinya ada kolom Ripley’s Believe It Or Not. Di situ ada ‘berita-berita’ singkat tentang hal-hal aneh yang pernah (atau sedang) terjadi di dunia. Waktu kecil, Mami saya pertama kali ngajarin anak-anaknya baca koran dengan baca bagian ini dulu.

Yang jelas, sesuai prediksi saya, Mas Ben seneng banget liat-liat koleksi di tempat ini. Saya juga hepi. AUD 23.90/ orang rasanya cukup worth deh.

Manusia tertinggi di dunia *kami macam liliput*

Shrunken head *itu kepala manusia beneran loh*

Pstt…. ganteng yaaaa *gak setuju tandanya sirik*

Berasa langsing *batal diet* *yang ga setuju juga tandanya sirik*

Tandatangan keren

Fakta keren *ini beneran gak ya? ada yang mau cross check?*

Kami menghabiskan sekitar 2 jam muter-muter di Ripley’s. Dan kami mengakhiri hari itu dengan makan mie di sebuah restoran mie beneran *lupa namanya*. Akhirnya baby di perut Mas Ben gak ngidam lagi ya…. soalnya mie yang ini enak layaknya mie seharusnya. Haha.

Foto berdua di resto mie

Dan itulah kisah Honeyweek hari ke-6. Besok kita ke day tour ke Tamborine Mountain!

To Be Continued KLIK DI SINI

4 thoughts on “Honeyweek Day 6 – Movie World & Ripley’s Odditorium

  1. Pingback: Honeyweek Day 5 – Melbourne Culinary « Cerita Bendi

  2. waaaaaaaaaaaa ada marvin!!!!!!🙂
    begitu lu nulis judulnay movie world, gua langsung excited ngebacanya. hahaha. karena dulu pas gua kecil, pengen banget ke movie world yah karena ada marvinnya itu…😛

    tapi ternyata disini ada di six flags. kayaknya movie world mirip six flags ya. cuma six flags mainannya lebih banyak.

    gua kirain movie world itu gede banget lho.. tenryata gak ya…

    toko2 merchandisenya banyak barang marvin juga gak?😀

    • Entah kenapa, gw juga ingetnya Movie World itu gede, kok ternyata kecil bener ya…

      Merchandise Marvin ada tapi ga banyak! Tepatnya jenis2 merchandise nya emang ga banyak sih *dan gak terlalu menarik*

      Powered by Telkomsel BlackBerry®

  3. Pingback: Honeyweek Day 7 – Tamborine Mountain « Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s