Klarifikasi

Baiklah

Posting ini dibuat demi mengembalikan nama baik saya sebagai istri yang berbakti dan melayani dengan setia.

Dilatarbelakangi dengan adanya 3-4 percakapan dengan 3-4 teman yang berbeda, dengan topik yang berbeda-beda pula (walaupun semuanya memiliki benang merah: menanyakan gimana kehidupan pernikahan kami)…. Tapi semuanya diakhiri dengan komentar:

“Alaaaah…. kan Ko Benny juga yang cuci piring”

atau

“Ih cici tega, Ko Benny terus kan yang disuruh cuci piring?!”

Sakit hati? Tentunya! *Hiks* *Elus-elus kulit tangan yang pecah pecah*

Baiklah saya memang lebay abis. Apalagi kalau mengingat semua ini terjadi mungkin karena kedodolan diri sendiri, yang membuat pencitraan terlalu baik tentang si suamih waktu men-tweet foto ini:

Cuci piring dengan muka bantal

Dengan ini saya mau meng-klarifikasi bahwa sehari-hari SAYA LOH YANG NYUCI PIRING! *gak sante*. Mas Ben cuma kadang-kadang aja nyuci piring (kalo lagi abis bikin dosa sama saya).

Iya sebenernya saya gak suka nyuci piring… tapi kan terpaksa yah, wong piringnya gak bisa mandi sendiri. Kalo saya nggak cinta lingkungan mungkin saya udah pake piring sterofoam aja kali. Eh gimana kalo pake daun pisang aja? Ramah lingkungan dan gak usah nyuci piring *salah fokus*.

Jadi karena harus, ya saya lakukan juga dengan sukacita. Kan prinsip saya melakukan segala sesuatu yang terbaik seperti untuk Tuhan, jadi anggep aja lagi nyuciin piringnya Tuhan. Hehehe. Sayangnya, Mas Ben gak segitu heroiknya buat berinisiatif bantuin saya nyuciin piringnya Tuhan. *tetep usaha kasih kode*

…………………………..

Ehtapi tadi pagi tau-tau saya keinget salah satu tindakan heroiknya Mas Ben waktu kita masih pacaran. Ya secara saya abis menghancurkan citra dia sebagai suami pencuci piring, saya mau angkat-angkat lagi citranya sebagai suami heroik.

Jadi waktu itu tahun 2010 kayaknya. Ada acara Youth Gathering sama komisi pemuda gereja kami, dan acaranya river trekking, jalan menyusuri sungai yang mana buat saya, jalurnya cukup berat. Dan di tengah jalan….salah satu sandal saya putus. Waktu itu, kami harus melewati jalanan penuh batu kerikil yang tajamnya lumayan jahanam, dan karena waktu itu lagi tengah hari bolong, panasnya lumayan sadis di kaki.

Thanks God, secara kebetulan, saya dan Mas Ben ada dalam satu rombongan. Dan dia dengan heroiknya langsung kasih sandal dia ke saya. Dia pake sandal saya yang sebelah doang. Waktu itu, dia bener-bener bagaikan ksatria berbaju zirah yang datang menyelamatkan kaki saya. *eh*.

Setelah direnung-renungkan sekarang, pengorbanan dia waktu itu besar banget. Mas Ben itu punya flat feet (kita baru nyadar belakangan ini). Flat feet tuh kaki yang permukaannya bener-bener rata. Dan orang kayak gini, gak kuat jalan lama. Jangankan di jalanan berbatu tanpa alas kaki, di mall dengan alas kaki berkualitas nan empuk aja dia gak betah lama-lama. Idealnya dia harus pakai sepatu yang memang khusus buat flat feet. Jadi, kalo dipikir-pikir, ah so sweet banget dah. Haha.

Dan selain adegan sandal ituh… buat saya dia juga sangat heroik waktu jemput saya subuh-subuh dari kantor (sebelum tobat kerja di advertising), atau waktu tau-tau datang bawa makanan waktu saya sendirian nungguin Papi di ICU, atau waktu dia berinisiatif ngeberesin barang-barang belanjaan waktu saya lagi pengen ngejogrok di depan TV nonton Bones season 7… *eh*

Yah intinya….

saya loh yang lebih sering nyuci piring *tetep*

7 thoughts on “Klarifikasi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s