Ada Apa Dengan Bunga?

Saat tulisan ini mulai diketik, malam hampir berakhir, dan hari hampir berganti. Tinggal lima menit menuju jam 12 malam, saya masih stuck di depan komputer. Sudah sekitar 2 jam (total, diselingi bolak balik nonton tipi hihi) saya berusaha fokus kerja, but I don’t feel like working…. Saya malah pengen blogging. Haiyah. Iyah, memang kesulitan bisnis sendiri adalah sulitnya memotivasi diri setiap saat setiap waktu. Hayo para freelancer dan business-man se-ibukota tereak AMIN bareng-bareng!!!!! Hihi.

Cukuplah ya pendahuluannya, saya mau mulai bercerita. Ini cerita yang udah ketahan sekitar seminggu, baru sempet saya posting sekarang. Intinya berkisar tentang permusuhan Mas Ben dengan bunga. Bunga? Ya! Bunga!

Dulu…. saya pikir saya bukan tipe wanita yang suka dikasih bunga sama pria. Dan seumur hidup, gak sekali-dua kali saya dapet bunga. Maklum – entah kenapa – pria-pria yang sempet ngejar saya tipenya romantis semua. Tipe yang suka nulis puisi, kasih surprise, dan gak pernah absen kasih bunga di hari-hari spesial…

kecuali Mas Ben.

Ya, cuma Mas Ben yang sejak awal saya sadari, tipe pria yang gak ngerti apa itu romantisme dan teramat straight to the point. Kalo dia bilang gak bisa dateng pas saya ultah, means dia emang gak bakal dateng. Jangan harap bakal ada surprise tiba-tiba dia dateng dengan rombongan orkestra. Hihi *lebay*.

Dan soal bunga, mungkin karena sifat dasar manusia  suka pengen hal yang gak dimilikinya (atau mungkin karena saya lagi jatuh cintrong aja), saya malah pengen banget dapet bunga dari Mas Ben. Tapi  sejak saya dengan sadar memutuskan menjadi pacarnya, saya udah punya feeling gak bakal dapet bunga dari pria lagi seumur hidup saya.

 

Jadi ketika saya wisuda di tahun 2009, terjadilah percakapan ini:

D: “Ben, aku punya satu permintaan”
B: “Apa?”
D: “Nanti aku wisuda, kasih aku bunga, dong!”
B: (ketawa)
D: “Iya, daripada nanti aku pengen tapi kamu gak kasih terus aku bete, kan mendingan aku ngomong.”
B: “haha iya iya”

Mas Ben meng-iya-kan…. Tapi dalam selang waktu dari percakapan itu sampai ke hari wisuda saya, berkali-kali dia menyiratkan keengganannya beli bunga buat saya. Muncullah statement-statement macam:

“Beli bunga buat kamu bagusnya di mana ya?”
“Aku gak ngerti nih gini-ginian, yang bagus bunga apa ya?”
“Aduh….aku bingung nih…”

Ya sebagai wanita normal yang masa kecilnya diracuni film Disney dan masa abegenya diracuni film comedy-romance, tentu saja saya jengkel bukan kepalang. Akhirnya saya ngambek dan bilang ke dia dengan muka serius…

D: “Ya udah deh, kamu tersiksa banget kayanya. Gak usah kasih bunga deh”
B: “Aduh…aku jadi ga enak”
D: “Gak usah ga enak, gak apa kok”
B: “Beneran nih?”
D: “Iya, beneran”

Dan sebagai wanita pada umumnya yang lain di mulut lain di hati, tentu saja saya sebenernya tetep ngarep dia beliin bunga, walaupun di kepala saya yakin pada kenyataannya dia memang gak akan beli.

Saya berusaha jadi wanita yang konsisten dengan kata-kata, tetep bersukacita, dan meyakinkan diri sendiri tentang ‘apalah artinya bunga’. Tapi hati yang udah damai sentosa ini terusik dengan ‘gangguan’ dari Utin, pacar Dea (sekarang suaminya) yang sibuk menggali informasi dari saya buat kasih surprise ke Dea di hari wisuda, termasuk di dalamnya, rencana ngasih bunga. *cih*

Nasip ya nasip….

Sejak kejadian itu, saya bener-bener secara resmi mengubur harapan buat dapet bunga dari sang kekasih hati. *case closed*

Etapi…. dengan tak terduga di tahun 2011, di ultah saya ke 24, Mas Ben malah ngasih bunga!!! Bener-bener surprise luar biasa, sampe Mami saya terheran-heran waktu saya pulang nenteng bouquet bunga. Kayaknya dia malah lebih shock daripada saya. Hihi.

Gara-gara kejadian itu, harapan saya bangkit lagi. Sesekali terlontar juga celetukan: “Aku mau dong dikasih bunga lagi…” yang dijawab dengan cuek: “iyeeee nanti yeeee”

Lalu minggu lalu (lupa tepatnya hari apa), sepulang kantor, dia menyodorkan ini di hadapan wajah saya.

Bunga?!

Yah inilah ‘bunga’ kedua yang dia berikan pada saya. Ada apa ya dengan bunga, sampai dia ogah banget kasih bunga beneran? Haha.

Dear my sweet husband…. usahanya boleh juga…. *kiss kiss*

19 thoughts on “Ada Apa Dengan Bunga?

  1. huahahaha ya gak apa lah… yang penting masih ada unsur bunganya ya…🙂

    gua juga bukan penggemar bunga jadi jelas juga gak ngerti ama bunga2an. taunya cuma mawar melati semuanya indah.😛
    tapi sejak pacaran ama esther juga esther bilang kalo dia suka bunga. jadi mau gak mau deh akhirnya jadi dikit2 tau tentang bunga soalnya jadi beberapa kali beli bunga (at least setaun sekali dua kali lah). hehehe.

  2. gua juga selama 4 taon pacaran baru sekali dikasih bunga, mending 1 bouquet, ini satu tangkai doang, hahahaha….

    tapi emang dasar harusnya ga boleh ngasih bunga kali ya… karena seminggu kemudian putus, wakakakakak…

  3. hahaha trus lo ga tanya din kenapa dia bisa akhirnya ksh bunga di ultah 24? mungkin krn ultah terakhir sblm resmi jadi istri ya, dibae2in supaya ga berubah pikiran wkwkwwk *piss benny :p

    btw gw baru tau itu benny ga jadi kasih karena itu, kirain emang lo berubah pikiran (sincerely berubah pikiran, bukan ngambek hihi).

    • Ga inget tanya ato gak, si Mas Ben lagi korslet kali jadi keluar hasrat romantisnya. Lah ya gw berubah pikiran kok itu, bukan ngambek. Tapi berubah pikiran kan tetep boleh ngarep dong.

  4. HAHAHA. Gantian, Din. Sekarang gw yang terinspirasi sama postingan elo ini…. Tipe laki elo sama laki gw bener2 sama persis deh, gw sampe minat2 gitu di bawawin bunga tapi kaga pernah loh di beliin / di bawain bunga…

    Tapi girang juga ya kita, disaat engga expect bunga-bungaan malah di kasih… Sweet deh mas ben-nya dina🙂

  5. Kebetulan, suami gue walaupun suka ngasih bunga, dia tuh bukan tipe yang kalo ngasih bunga sampe yang gede-gede gimana sih hahahah… cuma tandanya doang. Pas Valentine kemarin, malah sebuket isinya cuma 6 batang! Wakakaak… Kalau mantan2 gue, minimal ngasih jg selusin kan isinya. Malah ada yang ngasih 2 lusin plus jambangan segala… Tapi jodoh itu juga bukan dari soal suka ngasih bunga atau ngga sih🙂

    Lagian gue sih lebih milih dikasih KUEH hehehe biar bisa dimakan🙂. Beneran! Jadi si Ben mu itu udah benerrrr….

  6. aaaaaahh.. gw minta2 bunga alesannya sama persiiisss kyk Mas Ben-mu “beli dimana ya? aku gak tau tukang bungaa.. duhhh beli dimana yaa?”
    Sampe gw tunjukin tukang bunga aja *niat* sampe sekarang dia blom pernahhhh ngasih bunga sama sekali *curcol booo*

  7. Hahahaha….. dasar laki-laki, yah. :p
    Si Ony ngasih g bunga juga cuman sekali, waktu g ulang tahun. :p Waktu itu g ngedumel, kenapa kasihnya yang ga tahan lama, sih. Khan lebih berguna. Tapi sekarang g jadi ngarep dikasih bunga lagi. Haiyaaaaaaaa

  8. Pingback: Postingan Berkeju « Cerita Bendi

  9. Pingback: 2012: Roller Coaster Year « Cerita Bendi

  10. Pingback: Tepok Jidat « Cerita Bendi

  11. Pingback: 24 Hal Manis | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s