Hongkong-Shenzen-Macao (D1/6)

Wacana buat jalan-jalan ke Hongkong kayaknya udah ada sejak 2 tahun lalu. Waku itu cicinya Mas Ben udah bikin undangan massal: “Ayo-ayo nabung! Tahun depan kita ke Hongkong ya!!!”. Undangan massal dilanjutkan dengan survei tour sejak awal tahun lalu… dan seperti wacana-wacana lainnya, rencana ke Hongkong di Lebaran tahun lalu pun gagal. Haha.

Lalu mendadak di bulan Juni, ternyata sang cici (dan keluarga) dan tante (dan keluarga) udah fix berangkat ke Hongkong di libur Lebaran. Lanjut deh saya dan Mas Ben ikutan daftar, dan akhirnya Papa-Mama yang tadinya emoh, juga tergoda dan ikutan daftar. Pada akhirnya, total yang berangkat 14 orang, dari 4 keluarga. Hihiy!

Tour yang teramat beruntung itu (karena dapat orderan 14 orang sekaligus) adalah Vaya Tour dengan rute Hongkong-Shenzen-Macao (6D 5N), dengan tour guide-nya Priska. Sejujurnya saya nggak suka pergi pake tour, karena ke mana-mana harus ikutin jadwal dan terlalu ‘proper’. Soalnya saya sukanya jalan-jalan sendiri, nyari hotel murah meriah, sambil googling tempat-tempat yang dituju, baca peta, naik kendaraan umum, nyobain makanan pinggir jalan…dan saya sangat menikmati nyasar di negeri orang. Haha.

Nah kalo pake tour, semua itu kan udah nggak mungkin. Kita bakal ke mana-mana naik bus yang udah siap sedia, hotel udah dipilihin dan tinggal masuk kamar, tujuan wisata udah nggak bisa complain tinggal manut aja, makanan juga udah tinggal duduk aja di dalem restoran. Rasanya pengalamannya nggak maksimal.  Ditambah lagi, 3 tahun lalu, saya pernah ikut tour bareng Dea ke Hongkong-Shenzen-Macao, di mana tour-nya kacrut banget, bikin saya kapok banget ikut tour. Eniwei inisial tour nya GV. Pikir-pikir lagi deh kalo mau pake tour itu. Hehe.

Tapi yah karena perginya sekompi, di mana ada orang-orang tua juga, emang lebih pas pake tour lah ya. Bisa gempor kan opa-oma kalo sampe nyasar-nyasar naik MTR. Dan jujur aja Vaya Tour ini recommended banget. Saya puas banget sama service dan time management mereka. Kita jadwalnya padat banget karena pindah-pindah tempat, tapi rasanya semua tempat kebagian dengan pas. Nyaris gak ada complain sih dari saya.

Day 1 {Hongkong-Causeway Bay}

Kita berangkat hari Kamis, 16 Agustus 2012 dengan first flight nya Cathay menuju Hongkong. Impression saya tentang Cathay, kok pesawatnya kayak pesawat SQ jaman dulu (yang pernah saya naikin waktu SD) ya? Saya inget soalnya waktu SD itu saya main Mario Bross terus jadi layarnya familiar banget. Apa pesawat SQ yang lama, dibeli sama Cathay? :p

Ci Olin-Papa-Mas Ben-Charli-Phia di Soekarno Hatta]

Sebelum berangkat, di A&W Soetta

Selain makanan yang *menurut saya* rasanya kurang enak, complain saya tentang Cathay cuma beberapa pilihan movie nya yang gak sesuai channel. Sebel deh, saya udah napsu banget pengen nonton The Cabin in The Woods tapi ternyata tuh film nggak ada tuh. *kecewa*

Singkat cerita, kita sampai di Hongkong di sore hari, dan langsung menuju Novotel Century di daerah Wanchai. Daerahnya ada di pusat kota, dan perjalanan ke sana lumayan jauh dan sedikit macet. Hehe. Hotelnya kecil, kamarnya pun lumayan mini (mungkin karena di pusat kota, yang mana tanahnya pasti muahal), tapi interiornya modern. Lumayan mirip sama Pullman Hotel Thamrin. Plus point nya, karena di pusat kota, ngesot ke kiri dan ke kanan udah banyak tempat makan dan mini market.

Udah nyampe di Hongkong nih😀

Novotel Century Hongkong

Sejak di bus, kita udah diperingatkan kalo malam itu bakal ada typhoon jadi nggak dianjurkan keluyuran ke luar malem-malem. Serem ya denger kata typhoon? Tapi kalo dari penjelasannya, typhoon ya sama aja kayak hujan gede+angin yang suka ada di Jakarta dan bikin ambruk papan-papan reklame. Cuman di Jakarta nggak dikasih label typhoon aja (dan nggak dikasih peringatan) jadi nggak terlalu serem. Juli-September memang katanya musim typhoon di Hongkong, dan ini bikin cuaca jadi gak nyaman banget. Bayangin kalo Jakarta lagi mau hujan? Panas, lembap, dan anginnya luar biasa gede (sampe payung kita bisa ngebalik).

Karena udah sore, kita cuma jalan-jalan ke Causeway Bay yang jaraknya cuma sekitar 15 menit jalan kaki dari hotel. Causeway Bay itu jalanan yang kiri-kanannya penuh toko-toko. Ya mirip Pasar Baru tapi versi elite nya aja karena kiri kanan brand-brand gede.

perjalanan menuju Causeway Bay

Causeway Bay

Causeway Bay juga *tuh liat brand-brand besarnya*

Saya dan Mas Ben pada akhirnya nggak beli apa-apa di sana, karena mahal-mahal semua, dan kita bener-bener nggak betah sama hawa-nya, bikin cepet capek. Saran saya sih, emang kalo ke Hongkong mending pas winter deh, bulan November/Desember gitu. Dulu saya pergi sama Dea ke Hongkong di bulan Desember dan cuacanya menyenangkan banget.

To be continued ya… di sini

PS: Semua foto adalah hasil karya (dan milik) Charlie Ng. Nggak boleh nyolong ya… Bolehnya ngasih job 😀 *tuh saya kasih link ke FB nya*

26 thoughts on “Hongkong-Shenzen-Macao (D1/6)

  1. Hihihihi^^ Saya tahu kamu ke hongkooonng!!! Entah gimana yah, salah satu rombongan tur lo itu menge-tag elo & another temen kuliah gw di FB. Terus muncul dong di FB gw, “Dina & Felicia was tagged by XXXXXX…”. Langsung kepo dong gw, “Eh… si Dina kenal ya sama dia??”, gw buka lah fotonya. Jreeenngg!!!

  2. wahh asiknya ke hongkong😀 jd inget waktu gue ke hongkong pas musim typhoon juga, payung kesayangan yg dibawa jauh2 dr jkt rusak ngejeblak ke belakang :)) ditunggu lanjutan cerita nya😀

  3. peserta tournya cuma keluarga kalian aja atau masih ada rombongan lain?

    emang ga enak ya kalo ikut tour, semua serba diatur2 gitu, ampe makanan jg diatur hahaha. dulu gua ke cina 9 hari pake tour ampe eneg2 makan chinese food mulu hahahaha…

    • Iya gue kebayang penderitaan lo tur ke Cina… udah mana makanan di Cina gak ada yang enak kan?! (at least… resto-resto tempat tour pada bawa turisnya biasanya emang gak enak). Peserta tournya masih ada yang lain, Mel. Total 33 orang kalo ga salah, jadi rombongan keluarga Benny udah mengambil alih separoh lebih.

  4. Wah gileeee…. elu selama 5 nights bisa ke HK-SZ- Macao??? Kalo gue, di HK aja bisa udah 5 hari kali hahhahahaa… shopping, makan, shopping, makan, tidur, dan berputar gitu terus hahahaha. Kalo mau shopping yg lebih murah kan bisa ke daerah Mongkok sih. Kalo Causeway Bay mah mirip2 Jakarta. Btw, are you sure elu stay di daerah Kowloon? Soalnya kalau Kowloon itu posisinya di seberang Causeway Bay kan? Terus elu kudu nyebrang naik MTR (alias gak bisa jalan kaki krn nyebrang laut).

    Kalo soal Cathay, itu tergantung penerbangannya juga sih Di. Kalo penerbangannya yang long haul, biasa entertainment systemnya lebih bagus juga. Cuma mungkin elu dapatnya bukan yang pesawat transit untuk long haul. Jadi agak-agak kuno heheheh…

    • Iyeee gue juga pengennya sih gitu, 5 hari di Hongkong aja. Tapi ikut tour ya apa daya. Yah mungkin someday bisa pergi lagi. Hihi. Btw iya bener tuh bukan Kowloon ternyata, tapi Wanchai. Entah kenapa gue kok ingetnya Kowloon. Lo afal banget sih peta Hongkong?!
      Soal Cathay, iya kali ya, masih category short haul jadi ya gitu deh.

    • Wah kalo milih di antara dua itu sih, gue jauuuuuuuuuh lebih milih Melbourne. Dan setau gue ya, hampir semua orang yang pernah ke Melbourne, jatuh cinta sama kota itu. Menurut gue juga pas banget buat honeymoon, kotanya cantik, bisa jalan kaki ke mana-mana, bisa gelesoran di taman-taman, wisata kuliner. Menyenangkan deh.

      Tapi kalo nyarinya theme park (Disneyland) dan belanja, Hongkong aja deh. Melbourne mah bukan tujuan belanja.

      Jadi kesimpulannya…tergantung selera. Hehe

  5. hallo..
    gue juga ga terlalu suka ikut tour tapi kalo rame2 gitu emang enakan tour sih, daripada cape ngurus segitu banyak orang. gue pernah ber 10 itu aja udah rempong nya neykk..apalagi kmrn banyak bawa orang tua, kadang ga enak kalo kita lagi di tempat yang menurut kita seru, tapi buat mereka ga. kayak disneyland gitu. mereka cm duduk2 di resto. kan kita jg jadi ga enak ya huhu

    eniwei gue malah ngerasa HK surga belanja karena lebih murah harga nya dari Jakarta hehe.

  6. Pingback: Hongkong-Shenzen-Macao: DISNEYLAND (D2/6) « Cerita Bendi

  7. emang tuh ci dina, cathay yang dari indo ke hk ga seru dan kursinya ga enak. aku tinggal di canada skrg, kmaren ini baru pulang indo.dari canada ke hongkong sih enak pesawat cathaynya baru, tapi pas dari hongkong jakarta, kecewa ama pilihan movienya. tapi makanannya lebih mending porsinya daripada dari canada ke hongkong (kan pake nasi ato mie sama lauk). hahaha. tetep ya perutnya perut indo.😀

  8. Pingback: Hongkong City Tour (D3/6) « Cerita Bendi

  9. Pingback: Shenzen City Tour (D4/6) « Cerita Bendi

  10. Pingback: 2012: Roller Coaster Year « Cerita Bendi

  11. Pingback: Pertanyaan paling aneh | Cerita Bendi

  12. Pingback: Babymoon Day 4 | Cerita Bendi

  13. Pingback: Tersandung Fisheye Photobooks | Cerita Bendi

  14. ingin mengajak teman2 group kaum ibu sejumlah 15 orang di bulan November 2013 diatas tanggal 20.
    .. Ingin berbagi dengan TKW di Victoria Park. Kebaktian disalah satu gereja pada hari minggu

  15. Pingback: Kebaya Karya Yasra - Sepatu Adalah Bagian Dari Fashion

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s