Hongkong-Shenzen-Macao: DISNEYLAND (D2/6)

Cerita D1 bisa dibaca di sini

Yeay Disneyland!!!

Saya sukaaaaa banget Disneyland. It’s the happiest place on earth! Bukan rides-nya yang utama buat saya, tapi suasananya… di mana orang-orang bermuka ceria, antusiasme di sana-sini, staff-staff yang friendly, lampu-lampu dan dekorasi warna-warni. Kayak masuk ke dunia mimpi.

Tapi…hari itu…(sayangnya) Disneyland Hongkong was not the happiest place on earth…

Kita sampe di Disney sekitar jam 11 siang. Dari mau masuk aja, kita udah disambut antrian sedemikian panjang. Ini bukan antri buat beli tiket loh ya… tapi cuma antrian buat cek tas (Disneyland punya peraturan cuma boleh bawa 2 botol minum per orang, lebih dari itu disita) dan antrian masuk Disneyland-nya.

Mungkin karena cuaca yang panas dan gerah, antrian dipenuhi wajah-wajah nggak sabaran dan nggak hepi. And worst part of it….mereka suka dorong-dorongan dan serobot-serobotan. Kita meleng dikit, udah ada orang nyelip yang berusaha nyelak kita (dan ini terjadi juga tiap kali kita antri rides di dalam). Serasa lagi di Dufan. Sebel deh…

Antrian masuk yang saya ceritakan: bagian penuh payung di sebelah kiri

Rombongan tour lengkap – yang biru-biru itu rombongan keluarga kami

Mas Ben-saya-Phia-Charli >> Bete pun tetep foto

Seolah segala ke-rese-an itu belum cukup, begitu masuk, staff Disney yang scan tiket, kasihtau kalo semua rides yang outdoor nggak berfungsi karena ada warning typhoon. Gile kesel banget deh dengernya!!! *nangis*. Walaupun ya saya ngerti sih ini juga untuk keselamatan kita… tapi kan tetep sedih. Rides di Disney kan hampir semuanya outdoor! Kecewa, tapi kita tetep berusaha hepi. OK, segera lari ke Space Mountain (indoor roller coaster di Tomorrow Land).

Sampe di sana… antrinya bujubile bin jali. Jadi ya, karena semua yang outdoor tutup…semua yang indoor jadi nggak karuan antriannya. Puanjaaaaaang. Jadi kita memutuskan ambil fast pass (yang mana kita baru dapet giliran jam 1.55-2.55), dan sementara nunggu, bisa antri yang lain.

Kitapun menuju ke Grizzly Gulch, area paling baru di Disneyland Hongkong. Di sini baru ada 1 ride berupa roller coaster (namanya Runaway Mine Cars) bentuk mining trolley yang keluar-masuk gua. Ini ride yang paling bikin kita excited sejak kemarin. Dan hari itu kita berharap, roller coaster ini bentuknya indoor jadi tetep buka.

Yang ternyata…roller coaster-nya outdoor, dan tentu aja tutup. Dengan kecewa kita meninggalkan area Grizzly Gulch lalu ketemu Mickey & Minnie! Yeay! Langsung hepi lagi deh. Lumanjen…kita dapet foto dengan Mickey & Minnie di area yang teranyar *halah apa itu teranyar*. Dan karena di area Grizzly Gulch, mereka pake baju ala-ala cowboy. Lucuk aja, tematik.

Grizzly Gulch

Kumbangkita- KUMpul BAreNG Keluarga tercInTA *sungguh maksa*

Abis foto, kita langsung lari-lari buat nonton Golden Mickey yang jadwal show-nya jam 12.00. Kita nyampe sana jam 11.45 dan udah tutup. Kita disuruh balik lagi setengah jam sebelum next show nya. Golden Mickey ini bikin saya frustasi, karena kita baru berhasil masuk setelah 3x bolak-balik. Ya nanti saya ceritain juga deh kronologisnya.

Singkat cerita, karena udah kecapean (dan kepanasan) lari-lari dari Tomorrow Land (tempat Space Mountain) ke Grizzly Gulch yang lokasinya dari ujung ke ujung, para ortu memutuskan untuk makan siang dulu, tepat di seberang Golden Mickey.

Saya dan Mas Ben yang belom laper dan masih semangat berpetualang, memutuskan jalan-jalan di sekitar situ sambil cari camilan aja. Daaaaan ternyata parade udah mau dimulai! Tadinya kita nggak ngeh karena lupa liat schedule, tapi saya jadi sadar karena uda mulai banyak petugas yang ngumpul di kiri kanan jalan. Jadi, saya, Mas Ben, Phia (adenya Mas Ben), dan Charli (pacarnya Phia), mutusin buat nungguin parade aja.

Seperti biasa, parade di Disney nggak mengecewakan. Selalu bagus dan bikin senyam-senyum sendiri. Tapi sekali lagi, hawa yang panas nggak bersahabat, dan orang-orang yang nyebelin suka dorong-dorongan, bikin suasana jadi kurang nyaman. Ditambah lagi ya… para staff yang mukanya jutek-jutek. Heran….seinget saya, staff Disney tuh selalu friendly dengan senyum nempel di muka, tapi ini kok ya jutek-jutek amat… mungkin saking panasnya ya? Kebayang sih, di cuaca seperti itu harus ‘ngatur-ngatur’ pengunjung yang bandel-bandel.

Parade-nya. Cakep ya?

Setelah parade, baru kita makan siang, dan lalu jalan menuju Space Mountain buat pake fast pass kita, sementara para ortu tetep nunggu di restaurant. Sedih banget deh… 3 jam di dalam Disneyland, dan belum satupun ride yang kita mainin. *hiks*

Tapi setelah Space Mountain, semuanya jadi mulai girang lagi dan semangat buat nyari mainan lain. Saking hepinya *dan desperate karena nggak ada ride lain yang menarik* kita ambil fast pass Space Mountain lagi, untuk main kedua kalinya, yang mana dapetnya jam 7.00-8.00. Malem aje ya boook. Keluar Lalu, kita balik ke Golden Mickey, tepat setengah jam sebelum schedule next show. Eh mendadak ujan gede, kita tetep ngantri sambil berpayung-payungan….

Lalu staff nya ngasih tahu kita kalo antrian kita itu bukan buat next show (karena buat next show udah full). Antrian kita cuma stand-by line buat show yang 1,5 jam lagi dan itupun mereka nggak ijinin kita ngantri sekarang. Dan disinilah… di tengah hujan yang hawanya panas, pertama kalinya saya liat ada staff Disney yang marah-marah ke pengunjung. Saya nggak ngerti sih dia ngomong apaan, tapi dari gesture nya jelas banget lagi marah. Sampe buka-buka jas hujan segala *macam di film silat ya*.

Kecewa, kita pindah ke Mickey Philharmagic, yang ada di sebelahnya. Mickey Philharmagic adalah show 4D, yang mana….bagus! Iya saya udah pernah nonton dulu. Tapi kelebihan (atau kekurangan) saya adalah cepet lupa. Ya menurut saya sih itu kelebihan ya, jadi tiap kali saya ngulang nonton yang sama, saya excited lagi. Haha.

Keluar dari sana, kita ngeliat beberapa ride outdoor udah jalan! Yeay! Kita langsung ngacir ke Grizzly Gulch yang ternyata belum buka aja tuh si Runaway Mine Cars. Katanya bakal baru buka sekitar jam 6 atau 6.30. *sedih*.

Jadi, kita lanjut ke area sebelahnya: Toy Story Land. Dan ternyata ini jadi area favorit saya! Ironis sih ini bisa jadi area favorit saya, di mana nggak ada satupun ride-nya yang bisa saya mainin. Kenapa? Soalnya mainan-mainannya tuh yang gerakannya bolak-balik. Yang satu kayak Kora-Kora (RC Racer), yang satu kayak Ombang-Ombang (Slinky Dog Spin), dan yang satu kayak Histeria (Toy Soldier Parachute Drop) di Dufan. Saya paling nggak bisa main yang gerakannya bolak balik (mutar-muter atau kiri-kanan) karena langsung mabok parah. Bahkan saya lebih milih main roller coaster yang muter sampe kepala di bawah daripada carousel! Haha. Yang Parachute Drop sih saya bisa main, tapi waktu itu belum beroperasi.

Karena mabokan itulah, ketika sebagian ngantri Slinky Dog Spin, saya dan Phia (yang juga mabokan) muter-muter aja di sekitar situ *dan belanja*. Saya suka Toy Story Land karena konsepnya seperti dunia Toy Story yang ada di film, di mana banyak mainan-mainan berukuran besar. Saya suka banget karena warna-warni, dan konseptual bahkan sampe ke toilet nya. By the way, Slinky Dog Spin gak rekomen ya. Antrinya panjang banget, mainnya ya gitu doang. Mending main di Dufan deh. Hehe.

Toy Story Land >> Ci Olin-Phia-Reynard-Saya-Yosi-Mas Ben-Arvin

Toilet yang lucu

Toy Story Land — udah malem, makin keren aja

Lalu kita balik ke Golden Mickey. Di perjalanan, tiba-tiba Mas Ben berhenti dan nunjuk seseorang yang waktu itu saya kira tukang sapu jalan. Dia bawa sapu lidi dan pengki seperti tukang sapu pada umumnya. Tapi etapi…. ternyata *dengan muka nge-cool aja kayak gak ada apa-apa* pria itu lagi nge gambar di tanah… tepatnya di jalanan yang dipenuhi debu.

Ternyata itu pengki isinya air dan sapunya dia jadiin kuas. Hwaaa hal-hal yang kecil tapi unik yang kayak gini nih yang bikin saya sukaaaa Disneyland. Dan si seniman-yang-ternyata-bukan-tukang-sapu ini, bikin atraksi itu dengan cool aja, seolah dia emang tukang sapu biasa yang lagi kerja, walaupun mulai banyak yang ngerumunin buat nontonin.

Hasil karya si ‘tukang sapu’ – sebagian udah ilang karena airnya udah kering *saking panasnya*

Lalu lanjut ke Golden Mickey, dan kali ini kita ngantri sejam sebelumnya. Dan akhirnya setelah ngantri berdiri dan kepanasan selama satu jam, kita sukses juga masuk ke Golden Mickey. *sigh* Gile bener masa sampe 3x bolak-balik baru bisa masuk. Dan…lagi-lagi itu yang ngantri bikin sebal. Tiap kali pagar tali pembatas dibuka, semuanya langsung heboh lari semacam fans yang lagi ngejar idolanya. Padahal itu posisinya kita semua udah pasti masuk loh, gak perlu serobotan lagi sebenernya.

Golden Mickey, gak usah ditanya ya… ini kan emang semacam show utama di Disneyland. Semua tokoh-tokoh dan lagu-lagu populer film-film Disney keluar di sini. Jadi ya emang bagus banget. Saya cuma terganggu sama penggunaan bahasa Cantonese sebagai bahasa pengantar…. soalnya nggak ngerti sih! *salah lo sendiri kali*. Iye biarpun ada text Inggrisnya, tetep aja kan ya, jadi gak total gitu rasanya.

Golden Mickey

Golden Mickey – Toy Story Scene

Golden Mickey – all stars

Keluar dari Golden Mickey udah jam 6-an, dan kita langsung lari lagi ke Grizzly Gulch. Sumprit deh kaki saya hari itu macam mao putus rasanya, cape ya boook bolak-balik di 2 area yang jaraknya hampir dari ujung ke ujung.

Dan thanks God, gak sia-sia deh lari-larian kami, karena Runaway Mine Cars nya udah buka!!! Dan antriannya juga nggak seberapa panjang (60 menit untuk ukuran Disneyland tuh normal banget hehe). Ternyata…ride nya nggak seberapa keren ya menurut saya. Buat ukuran thrilling, jelas ride di Disneyland nggak mungkin terlalu thrilling. Tapi buat ukuran ‘coolness’ juga masih kalah sama Space Mountain. Yah tapi itu opini saya aja sih.

Keluar dari Sana, Mas Ben tiba-tiba menyadari kalo fast pass Space Mountain kita masih berlaku sampai 20 menit lagi! (tadinya kita udah mau give up aja fast pass itu biar bisa main di Runaway Mine Cars). Jadilah kita lari-lari *lagi* ke Space Mountain yang adanya di ujung buanget. *hiks kasian kakiku*. Dan Space Mountain emang gak pernah mengecewakan saya walaupun udah berkali-kali naik. Rasanya selalu keluar dari sana dengan muka hepi.

Dan kembalilah sang kaki diuji. Kelar main Space Mountain, kita langsung lari lagi buat main Many Adventures of Winnie The Pooh. Iyah, harus lari-lari juga, soalnya kita mau ngejar fireworks jam 9 malam kan. Tapi juga kalo nggak main Winnie The Pooh kok ya sayang banget…. masa ke Disneyland nggak main rides yang tematik sama sekali?!

Keluar dari Winnie The Pooh, tepat jam 8.45, dan para pengunjung udah diarahkan ke main street, depan Sleeping Beauty Castle, buat nonton fireworks. Sayang banget, spot kita nonton ketutupan pohon. Tapi yah tetep bagus sih fireworks nya, karena nggak sekadar jedar jeder, tapi disesuaikan dengan musik dan permainan lighting.

Setelah fireworks kelar (sekitar jam 9.15), langsung deh semua pengunjung menyemut ke arah pintu keluar. Apakah kita langsung pulang? Tentu nggak dong…ini waktunya belanja! Hehe. Yes yes…buat yang nggak tahu, semua rides Disneyland tutup pada jam 9 malam, tapi toko-tokonya tutup jam 10 malam. Jadi kalo mau belanja, mendingan malem-malem.

Saya sih seperti biasa, cuma beli magnet aja, buat nambah koleksi. Plus kaos-kaos buat para keponakan. Tapi Pia dan Charli belanja buanyak banget kayanya, soalnya sampe Disneyland bener-bener sepi, mereka nggak keluar-keluar pula dari toko. Saking sepinya, sambil nunggu mereka, saya dan Mas Ben bisa foto-foto sambil tiduran di tengah-tengah main street.

Tengkurep di Main Street Disney

Kita baru benar-benar melangkah keluar dari Disneyland kayaknya menjelang jam 10.30. Hari itu kita (yang muda-muda: saya, Mas Ben, Pia, Charli, Yosi, Arvin) emang udah bilang sama tour leader kalo mau pulang sendiri, soalnya rombongan tour langsung jalan pulang begitu fireworks selesai. Lah kita kan mau belanja belanji dulu yaah ciiin. Lagian…kita pengen nyobain naik MTR.

Phia dan saya – MTR dari Disneyland bertema Mickey Mouse

Charli – bahkan pegangannya juga bentuk kepala Mickey

Dengan kaki serasa mau putus, kita pun selamat naik MTR bertema Mickey itu. Dan sampai di Wanchai, kita yang kelaparan ini, mampir dulu di Mc Donalds (satu-satunya yang masih buka di tengah malam) sebelum akhirnya nyampe di hotel dan tepar. Walaupun capek setengah modar, saya akhirnya bisa merasakan sedikit ‘petualangan’ di tengah jadwal tour yang teramat teratur.

Malam yang lelah itu diakhiri dengan beres-beres koper, karena besok kita pindah ke Shenzen.

To be continued…. ke sini

PS: Semua foto adalah hasil karya (dan milik) Charlie Ng. Nggak boleh nyolong ya… Bolehnya ngasih job  :D *tuh saya kasih link ke FB nya*

27 thoughts on “Hongkong-Shenzen-Macao: DISNEYLAND (D2/6)

  1. Pingback: Hongkong-Shenzen-Macao (D1/6) « Cerita Bendi

    • Gak nginep di Disney Hotel, Mel. Soalnya kan itu jauh dari pusat kota yah, sedangkan gue ke Disney kan cuma sehari, berikutnya langsung city tour.
      Fireworks gak difoto, Mel. Udah capek gue. Si Charli sih record fireworks nya kayanya, tapi gue males upload video. haha

    • Iya lagi musim liburan. Masa sih tahun lalu belum ada? Setau gue, Disneyland selalu buka area baru tiap tahun (sekitar bulan Juli). Grizzly Gulch bukanya Juli taun ini, jadi Toy Story Land harusnya buka Juli tahun lalu. Mungkin lo ke sana sebelum Juli ya.

  2. Haduh kasian banget sih u kena typhoon warning. Mana Disneyland HK kan kecil pula jadi gak ada options terlalu banyak ya untuk alternative. Gak kebayang deh betenya elu seharian cuma naik ride dikit banget yah…. Eh itu kaos Kumbang Kita itu bikin sendiri ya Di?

    • Iya jadi rada chaos gitu gara-gara typhoon warning. Tapi yah memory nya tetep lumayan bagus karena happy ending (akhirnya kan yang outdoor dibuka juga).

      IYa itu kaos Kumbang Kita bikin sendiri. Kumbang Kita tuh emang singkatan bikin-bikinan keluarganya Mas Ben buat acara kumpul keluarga besar

  3. Gue selalu suka Disneyland! Tapi dulu pas yang ke Paris, juga nggak maksimal! Emang paling nggak enak sih ke theme park barengan rombongan tour, pasti keburu2 dan mainnya nggak banyak.

    Pengen deh ke Disneyland HK buat ke Toy Story Land-nya. Nungguin Madeline gedean dikit kayanya udah keburu basi, dilemma.

    Btw, ke HK paling enak bulan Februari-an. Masih winter, tapi nggak terlalu dingin, dan cuacanya relatif cerah. Dulu gue pernah ke HK bulan September-an, pas pulangnya stuck di dalem pesawat selama 3 jam, karena ada Typhoon!

    • Gue sih sebenernya langsung memisahkan diri sama rombongan tour. Bahkan rombongan keluarga gue pun dibagi dua. Yang ortu-ortu nongkrong di restaurant, yang muda-muda aja yang berpetualang. Hehe.

      Iya ke Hongkong pas musim typhoon tuh salah banget ya. Dulu gue pergi pas Desember juga menyenangkan banget sih. Winternya Hongkong kan gak dingin-dingin amat. Februari mungkin emang paling ideal ya

  4. Yaaah sayang banget ya pengalaman disneyland kali ini agak mengecewakan😦

    Petugas nya ampe marah2 berarti udah chaos banget ya. Soalnya pas gw kesana petugas nya helpfull dan baik2 semua. Malah anak gw dibolehin jalan paling belakang pas parade, ikut megangin tali penutup bareng anak2 yg lain.

    Toy story land lucu bgt yaa..aduh gw tuh berutung banget sempet kesana karena kita udah bookig pesawat+hotel disneyland+tiket jauh2 hari sebelum ada official announcement kapan toy story land buka.

    Sebulan sebelum berangkat baru ada announcement kl toy story land dibuka 1 hari sbelum jadwal kt ke disneyland. Deg2an jg sih soalnya disneyland itu hari terakhir dan takut opening date nya diundur.

    Btw parade nya ada yang siang ya?kirain cm jam 3 atau 4 ya pas gw itu.

    • Haha iya gak maksimal ke Disneyland-nya. Pengalaman yang dulu-dulu lebih memorable. Tapi untungnya karena happy ending (dengan dibukanya semua outdoor rides), jadi memory nya tetep gak buluk-buluk amat lah. Hehe.

      Iya chaos banget sih pengunjungnya. Dulu waktu gue SD, pernah ke Disneyland yang deket LA (Annaheim ya kalo ga salah namanya?), kan puanasnya lebih gila, dan rame nya pun lebih gila, tapi karena pengunjungnya tertib, staff nya tetep ceria-ceria.

      Toy Story Land lucu banget! Dan kayanya Azka suka banget Toy Story yah? Lucky boy!

      Parade nya 2x sehari. Siang (jam 12 atau jam 1, gue ga inget tepatnya) dan jam 4 sore.

  5. Gileeee petualangan sherina banget ya din, pengalaman disney HK elo ini… Gw aja yang baca bisa ngerasain tegangnya betis gw, dari point A – Z bolak balik…. Kardio abis :p

    Mo liat donk foto gegoleran elo pas tunggu ipar belanja dinnn.. Hehehe.

  6. itu slogan kaos nya beneran artinya Kumpul Bareng Keluarga Tercinta? :)) enak juga sih kalo buat pergi rame2 pas lg di keramean bisa langsung kliatan orang nya.

  7. Makin kesini cerita orang yang habis dari HKDL makin bikin ga pengen kesana lagi. Duh ga nahan kudu sikut-sikutan ama mainlander-nya.. Pastinya kuciwa banget yaa pas kesana pas banyak mainan tutup gara2 typhoon..
    Tumben ga ada foto kembang apinya hehee.. Biasanya yg abis dr sana pasti fotoin fireworks..

    • Iya, untungnya akhirnya dibuka juga, jadi memory nya tetap diakhiri dengan bahagia. Tapi ya kalo memang pengen ke Disney, okelah ke HKDL, kan paling deket. Tapi kalo bisa sih, nabung aja dikit lagi buat ke Tokyo. Hihi

  8. wahh asikknya yang jalan2 ke Disneyland….sayang yaah ada typoon warning..jadinya wahananya banyak yang gak bisa dicobain..tapi golden mickey nya kerenn banget tuhh!

  9. waaaa.. diriku udah lama ga mampir kemari.. *pilin2baju*

    Wah sayang banget ga bisa puas main di disneylandnya. Akhir bulan ini juga aku rencananya mau ke disneyland paris, semoga udaranya lagi bagus jadi bisa puas.

    Btw sampe bikin kaos khusus gitu buat keluarga? seru banget..

  10. Pingback: Hongkong City Tour (D3/6) « Cerita Bendi

  11. Pingback: Shenzen City Tour (D4/6) « Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s