Udah Isi Belum?

Iye iye…seperti pernah saya curcolin di posting jaman duluuuu, saya tahu kalo pertanyaan-pertanyaan orang tuh gak akan pernah habis selama hayat masih dikandung raga *eh bener gak sih istilahnya*?

Saya juga tahu semua pertanyaan itu cuma basa-basi, jadi sebaiknya dicuekkin aja.

Cuman saya tetep sebel juga boleh dong? *lempar garpu*

Iya iya… dan kalian semua juga pasti tahu, pertanyaan apakah itu yang paling saya benci saat ini?

“UDAH ISI BELOM?”

*Noh kurang gede gak tuh pertanyaan?*

………………..

Pada kesempatan ini, marilah kita jabarkan beberapa tipe pertanyaan dengan tema “udah isi belom” ini. Tipe? Iya bener ada bebeberapa tipe loh!

  1. Tipe yang menganggap pertanyaan “udah isi belom” sebagai pengganti kata sapaan “Hai”, “Halo”, atau “Apa kabar”
    Ciri-cirinya:

    • Biasanya kita bertemu orang seperti ini di event khusus yang berukuran relatif besar seperti pernikahan
    • Biasanya sang penanya berusia relatif sama dengan kita, dan hubungannya nggak terlalu akrab dengan kita.
    • Dan yang pasti sang penanya tahu kalau kita udah merid
    • Ciri khasnya, menghampiri, dan segera meluncurkan kalimat pamungkas: “Hey apa kabar? Udah isi belom?”
    • Perhatian mereka sungguh mudah teralihkan, karena menganggap itu kalimat sapaan dan nggak terlalu pengen tahu jawabannya.
    • Kalo lagi beruntung, mereka udah ganti topik atau pindah ngobrol sama orang lain, sebelum kita jawab.

    Solusi: Jawab aja “Kabar baik! Eh sekarang gue kerja di… bla bla bla…”. Mostly sih mereka nggak akan sadar kalo pertanyaannya belom dijawab. :p

  2. Tipe yang menganggap bahwa perut kita adalah fasilitas umum
    Ciri-Cirinya:

    • Mirip seperti tipe pertama, biasanya kita bertemu mereka juga di event besar, atau berpapasan secara random
    • Biasanya sang penanya berusia jauh lebih tua, dan udah punya anak.
    • Kemungkinan besar, mereka adalah teman (yang tidak terlalu akrab) atau saudara jauh dari Mama atau Mama Mertua kita
    • Ciri khasnya, menghampiri, dan tanpa ba-bi-bu, langsung mengusap-usap perut kita sambil bilang: “Udah isi belum?”
    • Dan kalau dijawab belum, biasanya dilanjutkan nasehat-nasehat ini-itu supaya cepet punya anak.

    Solusi: Kalo dia datang bersama Mama atau Mama Mertua, terpaksa pake sumpelan kuping. Tapi kalo dia dateng sendiri, silahkan pura-pura lagi infeksi kuping. atau pura-pura ada yang manggil dari ujung ruangan :p

  3. Tipe kepo aja
    Ciri-cirinya:

    • Biasanya ini teman yang ada di lingkungan sekitar kita, misalnya di kantor, di gereja, teman sekolah.
    • Mereka biasanya seumur, dan sebagian besar belum merid, atau udah merid dan lagi hepi-hepinya karena baru punya anak.
    • Mereka nggak bermaksud buruk, cuma kepo aja
    • Mereka kepo karena punya anggapan bahwa setelah merid, seorang wanita biasanya wajib segera hamil
    • Ciri khasnya, menyelipkan pertanyaan di tengah obrolan casual.
    • Dan mereka menuntut dan menunggu sampai kita jawab ‘udah’ atau ‘belum’

    Solusi: Boleh pilih jawaban berikut:

    • versi bloon: “Udah, isi nasi uduk tadi pagi!”
    • versi penganten baru: “Belom, mau pacaran dulu.”
    • versi jujur: “Emang belum rencana”
    • versi nyolot: “Kenapa? Lo mau biayain anak gue?”
    • versi drama queen: “Haaah? Emang kenapa? Gue gendutan ya sampe lo kira hamil? Ngaku! Ngaku!” :p
  4. Tipe bijaksana
    Ciri-cirinya:

    • Biasanya sang penanya termasuk orang-orang yang hubungannya masih dekat.
    • Biasanya usia sang penanya jauh lebih tua, hampir seumur orangtua kita.
    • Biasanya mereka mulai nanya ‘udah isi belum’ ketika mulai kehabisan topik, di tengah percakapan casual
    • Ciri khas-nya, ketika dijawab ‘udah’, mereka nggak akan banyak komen atau kasih nasehat.
    • Tapi ketika dijawab ‘belum’, komennya sangat bijaksana, seperti: “Oooh… ya udah nanti juga dikasih Tuhan tepat pada waktunya”

    Solusi: Nggak ada. Karena mereka nggak ganggu, jawab jujur aja.

Eh.. kalo ada yang tersinggung, maap yak… Ini cuma lucu-lucuan aja kok.😛

Jujur saya nulis ini, lebih karena merasa prihatin daripada merasa terganggu.

Saya merasa pertanyaan macam ini, sifatnya cuma memuaskan rasa ingin tahu si penanya, tanpa memikirkan perasaaan yang ditanya. Btw tentunya ini nggak berlaku, kalau yang tanya memang orang yang sangat dekat (keluarga, sahabat), yang benar-benar bertanya karena peduli.

Coba pikirin deh, kalo yang ditanya udah hamil dan dia mau dunia tahu, dia akan umumin sendiri kok ke seluruh dunia dengan sukacita, tanpa harus ditanya lebih dulu. Dan kalau dia hamil tapi nggak mau sebarin berita, toh nanti dalam beberapa bulan juga terlihat kan kehamilannya.

Lalu coba pikirin, kalo yang ditanya memang belum hamil…. Bayangkan…. Apa sih alasan wanita yang udah merid tapi belum hamil? Cuma ada dua alasan. Yang pertama karena dia memang belum (atau tidak) berencana punya anak. Yang berarti ini sifatnya pribadi, rasanya nggak perlu bikin konferensi pers supaya semua orang tahu. Alasan yang kedua, si wanita sangat ingin punya anak tapi belum dikasih. Nah kan kasian banget. Bayangin perasaan wanita yang kesulitan punya anak, ditambah cecaran terus menerus oleh pertanyaan yang sama. Bayangkan gimana luka di hatinya.

Dan lucunya, yang sering nanya “udah isi belum” adalah kaum wanita dan bukan pria. Saya heran sebenarnya. Apa iya sebagai sesama wanita, nggak bisa menempatkan diri di posisi wanita lain? Apa iya udah lupa rasa terganggunya terus-menerus ditanya demikian waktu masih muda dulu?

Sekali lagi, jujur saya nulis ini karena prihatin….dan karena rindu. Rindu budaya kepo yang berpotensi melukai orang lain bisa memudar. Dan rindu perubahan itu bisa dimulai dari diri kita sendiri. Ayo berusaha lebih peka sebelum bertanya. Dan uji lagi motivasi kita bertanya. Kalau pertanyaan kita cuma buat memuaskan rasa penasaran, dan bukan buat kepentingan yang ditanya, mendingan diem aja deh. Gimana? Setuju gak?

53 thoughts on “Udah Isi Belum?

  1. hahaha gw akan jadi orang pertama yang setuju sama pendapat lo, dan gw akan jadi orang pertama juga yg siap ngebela lo kalo kalo aja ada yang kontra dengan budaya kepoisme di negara kita yang menurut gw makin parah hahahaha.

  2. wkwkwkwkwkkw…… tambah satu lagi non…
    yang belum merid… kl ketemu pasti yg ditanya udah merid belum wkkwwkkwkw….
    sepertinya itu pertanyaan klasik yg turun menurun yaa….
    single… ditanya ud punya pacar belum….
    ud punya pacar ditanya,… kapan merid…
    ud merid.. ditanya ud isi belum???
    kl ud isi… anaknya berapa…
    begitu anak ud gede dan dewasa ditanya lg.. kapan gendong cucu.. kwkkwkwkw

    thats life… krn siklus yang ada dan kebudayaan yg sering seperti itu yaa…
    dan kadang benar2 mengusik juga seh hahahhaha,….

    so.. balik lagi.. kalau itu berita bagus toh jg ga ungkin ditutupi yaa..
    i like that….🙂

  3. Hahahahahaha… pertanyaan standar dan wajar kali ya bok?
    Paling kasian gue, dong. Serign banget ditanya, “Udah isi lagi belom?”
    Kalo g jawab belom, rata-rata respond nya: nggak usah ditunda-tunda lah. Yang dulu meninggal gak usah ditangisi, cepet ngisi lagi aja, ya. nggak baik lo nunda lama-lama. Sotoy banget, sih! *curcol

  4. gw nambahin din…. buat yang lagi hamil:
    barusan gw di KEPO-in org kantor, nanti abis lahiran masih kerja atau ngurus anak aja dirumah aja?
    gw jawab tergantung kesepakatan berdua suami (sok bijak ngejawabnya ga mau dia tau urusan gw)
    eh dia malah nyolot! arrgggh cape deh!!! grrr

  5. issshh.. been there banget !!!!

    mau udah isi juga ya, pertanyaan masih berlanjut booo.. MAU NORMAL APA CAESAR?? *menurut looooeeee???*
    cewe apa cowo? *udah tau masih kecil, dikata gue bisa ngeramal*
    mual ngga? *menurut nganaaa???*
    dll dsb dst.

    lom wejangan2, ga boleh ini ga boleh itu yg sebenernya ga berlaku buat semua orang dan kadang malah salah besar.

    iisssshhhhh….. banyak2 latian senyum palsu, din…

    it will never ever ever stop.

      • embeeraaaann… setujuh sedelapan sesembilan sama aina.

        waktu belon isi ditanya mulu kapan isinya. tambah meratapi nasib karena tiba-tiba yg seangkatan udah isi semua. Skrg begitu udah isi tetep juga ditanyain. Cewek atau cowok? normal atau caesar? yg terbaru ya, naik berapa kilo?? *tutupin perut buncit*

        abis lahiran juga bakalan ditanya ASI atau sufor? dan another long and never ending question..

  6. sebelnya, pertanyaan2 model gitu selalu ada di fase apapun
    belom punya pacar: kog masih sendiri aja?
    punya pacar belom merit: kapan nikah?
    udah merit blom punya anak: udah hamil belom?
    udah punya anak: udah waktunya kan kasih dede buat yang gede?

    biasanya sih gw diemin aja sambil ketawa ketiwi biarin dianggap gila
    abisnya gw tipe yang bakalan pake jawaban versi nyolot hahaa.. ntar pada tersinggung..

  7. Orang Indonesia gitu looooohhhhh!!!! Pilihan topik bahasannya: Gosipin orang lain, dan kepoisme sama kehidupan kita. Kalau ngomongin science dan technology, tar dibilangnya geek. Hahahaha…

  8. hahaha gue uda mulai perubahan dr diri sendir sejak keki ditanyain orang “kapan merit?” jadi skrg kl ketemu temen gue sendiri ga perna nanya2 hal2 sensitive tersebut :)) karena tau gmn perasaan orang yg ditanya. Mending ganti sama pertanyaan2 laen yg lebih berbobot yahhh din😀

  9. pernah mngalami d tanya ama semua type di atas -.-
    dluuuu g suka kepo nanya2 gt tuh *byk yg keki ama g jg yah berarti hahahaa* tp smnjak g jd posisi yg ditanya, g jd tau gak nyaman rasanya ditnya2 gt. jd skrg gakk prnah nanya2 org lagi, kcuali emang dket bgt ^^

  10. Jadi udah isi belom Din? *ditusuk garpu*

    Bok! Pertanyaan kepo itu nggak akan ada habisnya! Gue dong sekarang udah ditanyain aja kapan mau punya yang kedua. Gila ya! Nginget-nginget kontraksi aja masih ngilu, mau gantiin gue kontraksi?

    Terus ntar kalo udah hamil beneran, itu perut udah beneran fasilitas umum banget. Bete gue dielus-elus, langsung gue tolak mentah-mentah, biarin deh dikatain sombong, enak aja ngelus-ngelus perut orang sembarangan.

    Terus sama kaya Aina pertanyaan Caesar & Normal? Itu gengges juga!!! Mau tau aja deh.

    Terus nanti kalo anaknya udah lahir, ASI atau Formula? Mau gue kasih air tajin juga anak-anak gue sendiri gitu lho!

    Sungguh budaya kepoisme ini kapan berakhir aku tak tahu.

  11. gua uda kenyang ditanyain ‘kapan nyusul’ tiap kali dateng ke kondangan… hahahaha… mulai dari jawaban yang bener ampe yang jawaban ngawur juga uda pernah gua jabanin hahahaha… kalo satu dua orang yang nanya sih gpp ya, lah tiap kondangan yang nanya itu itu lagi… hahahaha…

  12. Jadi udah isi belom, din?? Haaaahahahahahahahaha
    Iyaaaaaa….. gw betenya lagi, suka ada orang yang udah pernah nanya, udah pernah gw bilangin gw belom rencana punya anak, eh besok2 bisa nanya lagi loh!!!

    Ah gw jadi rindu mengeblog lagi (terus mengapa gw curhat disini???)

    • *lempar garpu*
      Iyeeee gue juga sebel. Gue udah bilang emang belom rencana. Terus cuma selang 2 bulan, ditanya lagi. Bused deh, gue mao rencana kapan punya anak juga ga usah ditanya-tanya kaliiii. nanti juga kalo gue hamil kan keliatan melendung.

  13. haha..geloo basa basi org kita yah, kalo gw mah sering bgt ditanya “kapan nyusul?” wkwkwk..kalo orang bule biasanya ngomongin cuaca. Orang kita, ngomongin orang lain. Mmg married itu wajib? mmg punya anak itu wajib? mmg kalo single itu gak laku? mmg kalo gak married itu lonely? kita bisa bedakan lah mana yg tulus nanya krn peduli atau sekedar iseng dan gak ada juntrungannya…. *maaf skalian numpang curcol* gw juga udah eneg ditanya kapan nyusul, sampe kadang2 kalo ketemu di rumah duka pgn nanya balik wkwkwk

  14. omg din. Semua yg elo tulis BENER SEMUAAAA. gila men, gw baca 1 baris ngangguk 2 baris makin kenceng lagi anggukan gw. Ahahaha. Tag entry elo ini yang M. Y. O. B harus di kampanyekan untuk temen-temen, saudara-saudari kita. MIND YOUR OWN BUSINESS PEEEEEPSSSS. *curhat*

  15. Oh.. Emangnya knp nunda dinnn?? *minta ditabok* hahahaha 😝
    Tp gw setujuu banget ama lo.. Someone should stop this keponess!

  16. hi, bendi ^^
    gue jg ngalamin hal yg mirip
    dulu selama masa wed preparation, banyak orang kepo di bbm contact yg sering bgt bbm cuma nanya “kapan nikah?” pdhl kenal bgt juga kagak
    dan kebanyakan yg nanya adalah newlywed, antara kepo dan pamer kalo mereka lebih laku duluan dibanding gue kali yak wkwkwkwk…ga cewe…ga cowo…kepo dan noraknya sama

    gue jawabnya santai dan ga info apapun kl gue jg akan nikah
    begitu gue undang mereka, gue malah dituduh MBA lho cuma gara-gara ga ada hembusan gosip sedikitpun kalo gue lagi wed preparation wkwkwkwk…sori dori ya, gue bukan anak alay yg doyan pamer hasil prewed di PP bbm tiap 30 menit

    oh manusia kepo…banyak sekali ya jaman sekarang…tapi paling sakit hati, dituduh MBA rame-rame sama tmn2 sma gue wkwkwkwk…duh jadi kebablasan curhat de ^^

  17. halo br nge-link dr blognya angela nih.
    pertanyaan ‘kapan’ emang banyak variasinya tergantung umur dan status kita.. ga ada abisnya. biasa buat basa basi tp ga kreatif.

    gue ga suka nanya ky gitu ke temen yg dekat sekalipun soalnya sometime it hurts. kl emang mereka mo merid, hamil or whatever dan mereka mau ksi tau kita pasti dia akan bilang tanpa ditanya.

    moga2 postingan ini bisa jd campaign bikin orang2 makin sadar buat ga nanya pertanyaan pribadi dan pertanyaan yg ga perlu ya🙂

  18. Ahahahahaah.. gw malah tambah bete kalo yang nanyain kayak gini adalah temen2 deket gw loh. perasaan udah gw kasih tau kenapa alasannya dll, tapi kok masiih nanya ya.. *numpang curcol*😛

  19. Pingback: Pertanyaan paling aneh | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s