Postingan Berkeju

WARNING: Buat kalian-kalian yang mudah mual karena membaca/melihat/mendengar segala sesuatu yang cheesy, harap menjauh. It will be one cheesy (but sweet) posting.

Tadi malam, saya menerima kecupan di kening beserta ucapan: “Happy 6th mensiversary, sayang!”
Dan saya beneran lupa. Hahaha.

Tapi ucapan itu sakses membuat pikiran saya melanglang buana, merefleksikan 5,5 tahun hubungan kami (5 tahun pacaran+6 bulan merid) sebelum tidur.

Mas Ben adalah pacar pertama saya. Yup saya pertama kali pacaran di usia 20. Sebagian orang mungkin mengernyitkan kening ya. Saya sih emang dulu sering dituduh boong sama temen kuliah kalo bilang belom pernah pacaran.

Bukan berarti saya nggak pernah deket sama cowo juga sih. Tapi emang saya dari dulu udah mikir kalo pacaran ya tujuannya harus buat merid. Jadi kalo si pria sepertinya kurang cocok dan nggak bisa menjadi pasangan yang sepadan bersama saya, nggak akan saya pertimbangkan.

Gimana cara ‘seleksinya’? Saya punya beberapa kriteria pokok yang harus dipenuhi. Abis itu saya bakal rajin doain dia, termasuk minta ‘masalah’ selama pedekate, yang bisa bikin saya yakin untuk ngelanjutin atau nggak. Dan jujur aja, saya sempet sutresno juga, karena ngerasa kriteria saya nggak berat kok, tapi kenapa yang deketin saya kok nggak cocok semua ya. Apalagi jujur aja, saya sebenernya ngerasa sifat saya yang keras, sensi, to-the-point, dan super-serius (waktu itu) bakal bikin para pria nggak tahan dekat-dekat. Ahahahahahahah.

Lalu masuklah Mas Ben dalam kehidupan saya. Saya sempet nggak percaya dia beneran lagi pedekate. I thought he was just being nice. Maklum ya, saya merasa sifat-sifat saya di atas bikin reputasi saya jelek. Mas Ben kan walaupun tahun lahirnya sama, dia satu angkatan di bawah saya (karena lahir Desember). Saya mana nyangka pria yang lebih muda dan grogian ini (dulu dia itu grogian bener dah. *sekarang sih banci tampil*) beneran mikir buat jadi pacar saya. Wong yang seumur dan lebih tua aja ogah deket-deket. hahahahahaha.

Eniwei ternyata dia beneran pedekate. Dan amazingly…. kriteria-kriteria pokok saya ada di dia. Lucunya, bahkan ada hal-hal yang saya ucapkan nggak sengaja, ternyata dikasih sama Tuhan. Contohnya, waktu SMP atau SMA, saya sempet ngomong ke Mami saya, kalau punya pasangan, maunya yang juga punya hati untuk pelayanan bareng ke luar gereja. Tapi waktu itu saya nggak bener-bener doain itu, karena sejujurnya saya nggak berani berharap banyak. Cowo-cowo yang suka melayani orang lain kan nggak banyak ya… (kebanyakan lebih milih pelayanan yang sifatnya organisasi, leadership, atau perlengkapan). Dan Mas Ben waktu itu adalah ketua bidang OIKMAS (Oikumene Masyarakat), yang bidang pelayanannya memang ke luar gereja. Karena itu, kita memang sempet beberapa kali aksi kasih bareng (walau bareng temen-temen yang lain juga sih).

Waktu saya doain dia, juga seperti banyak ‘tanda’ yang dikasih Tuhan. Di masa awal pedekate, kita cuma berhubungan lewat SMS. Dan Mas Ben itu sering tiba-tiba ngilang. Jadi misalkan kita rajin SMS-an tukar kabar selama seminggu penuh, lalu setelah itu dia bisa ngilang tanpa kabar selama 2 minggu. Ya iya kita ketemu di gereja, tapi selama pedekate, kita nggak pernah ngobrol berdua kalo di gereja. Haha. Tapi yang menurut saya luar biasa, pada masa dia ngilang, dan saya mulai panik dan bingung, saya selalu berdoa sama Tuhan: “Ih ini orang ke mana sih Tuhan? Dia serius nggak sih? Kalo besok dia gak SMS, saya nggak mau consider dia lagi ya, Tuhan.”

And guess what…? Besokannya dia SMS.

Dan kejadian ini terjadi berkali-kali selama 7 bulan masa pedekate. Saya jadi suka berpikir bahwa Tuhan sendiri yang secara supranatural kasih tahu dia kapan waktu yang tepat untuk hubungin saya. *grin*

Selama 7 bulan pedekate, seperti saya bilang, mostly kita cuma SMS dan telepon. Di antara itu, cuma 4x sesi di mana kita ketemuan. Yang pertama, nonton film kartun bareng sekompi sepupunya. Dan sisa 3x ketemuan adalah sesi ngapel ke rumah saya dari siang sampai sore. Sesi ngapel ini bener-bener diisi dengan duduk di sofa dan ngobrol. Tanpa TV, tanpa teknologi, kita cuma ngobrol berjam-jam. Karena biasanya terjadi di hari Sabtu, biasanya sesi ngapel berakhir di sore hari, dilanjutkan dengan kita berangkat masing-masing, untuk kemudian ketemu lagi di persekutuan remaja di gereja, dan berlaku seolah-olah nggak ada kejadian apa-apa sebelumnya.

Sebenernya lucu banget kalo diinget-inget. Old-style sekali ya…nggak beda sama gaya pedekate Papi-Mami saya dulu :p

Di sesi ngapel yang ketiga, di hari ulang tahun saya, kita resmi pacaran. Dan seantero gereja kami, termasuk temen deket saya sendiri, baru tahu kalo kami pacaran, sekitar sebulan kemudian. Temen saya ini, katakanlah namanya Brian *padahal emang itu namanya*.

Brian dan Vira (pacarnya, sekaligus temen KTB saya), main ke rumah Benny, sekitar sebulan setelah kami resmi pacaran. Brian shock ketika menemukan foto saya di kamar Mas Ben. Akhirnya Mas Ben ngaku kalo dia naksir sama saya. Brian sebagai penakluk wanita yang handal sekaligus sahabat yang baik, memberikan tips-tips panjang lebar untuk mendekati wanita. Dan sesi nasehat itu diakhiri dengan kalimat Mas Ben: “Sebenernya, gue udah jadian sama Dina, Bri”

JEGERRRRR!!!!

Ya gitu deh, karena pedekate kita old style dan gak pernah ketahuan, banyak banget yang shock waktu tahu.

Eh kok saya jadi ngelantur nostalgia masa pedekate. Hehe.

Foto waktu baru pacaran. Mas Ben langsing euy

Ya yang jelas, waktu pedekate, saya udah tahu kalo Mas Ben bukan tipe yang romantis dan kasih surprise. Tapi karena saya merasa dia pria yang tepat untuk menjadi suami saya di masa depan, saya anggap hal-hal berbau romantisme itu nggak seberapa penting dan bisa diabaikan.

Untuk memperjelas ke-tidak-romantis-annya dia, bisa baca cerita waktu kami menanggal pertama kali dengan makan sate babi atau waktu dia ogah ngasih saya bunga di hari wisuda sekalipun saya udah minta. Ada juga cerita waktu dia beliin kado saya ultah bareng Yohan (best man waktu kami merid) dan Yohan mati-matian supaya nggak bocorin kadonya apa, sementara Mas Ben malah langsung jawab begitu saya tanya. Dan banyak lagi hal lain. Tapi karena saya dari awal memang nggak ekspektasi apa-apa, saya hepi-hepi aja. Ya sekali-sekali komplen sedikit, tapi nggak bermaksud serius.

Makanya ketika sekarang dia berubah menjadi the most romantic person in my life, saya merasa dikasih bonus sama Tuhan.

Jumat kemarin, kami makan siang bareng Mami. Waktu turun mobil, dia khusus nyamperin saya dengan mata berbinar-binar cuma buat bilang: “Kamu cantik banget sih”. Ekspresinya waktu itu excited, seperti baru pertama kali ngeliat saya. Padahal mah saya udah bulet jerawatan gini yak. Dan entah kenapa, saat itu saya baru ngeh betapa sebenarnya dia sering melakukan itu, tau-tau muji saya, sekalipun saya cuma pake kaos dan celana pendek. Sebelumnya, I took it for granted. Tapi setelah ini, nggak lagi deh, saya bakal bersyukur atas tiap pujiannya, selagi dia masih inget muji saya😀

Lalu Jumat malamnya, kami bikin acara barbeque di rumah, mengundang keluarga Mas Ben. Setelah acara selesai dan setelah kami mengantar keluarganya ke depan pagar, dia balik badan, menghadiahi saya kecupan, sambil bilang: “Aku senang hari ini. Makasih ya”. Dia tahu, saya tadinya rada males nyiapin segala kerepotan barbeque-an. Senang rasanya ketika dia ternyata concern sama kenyamanan saya. Dan kerepotan saya ternyata gak ada apa-apanya dibanding ke-hepi-an dia hari itu.

Banyak hal-hal kecil dan konyol yang manis menurut saya. Seperti ketika dia tiba-tiba pulang bawa cupcakes dengan hiasan hand bouquet, karena ketika lewat counter cupcakes itu, dia tiba-tiba inget saya yang minta-minta dikasih bunga. Atau seperti ketika semalam, dia udah tidur duluan, udah ngorok bahkan. Saya kiss hidungnya. Tahu apa reaksinya? Dia tiba-tiba monyongin bibir. Ahahahahaha that moment was priceless!

Dan juga, yang terpenting, betapa sabar dan manisnya dia, ketika menghadapi kelakuan-kelakuan nyebelin saya. Termasuk ketika ngilangin cincin kawin waktu lagi honeyweek. Hwahahahahaha.

Di luar itu semua, ketika kami ‘berhasil’ sampe merid, Mas Ben jugalah pihak yang berjasa dalam hubungan kami. Di tahun pertama pacaran, saya sempet minta putus, tapi Mas Ben tetep yakin sama hubungan ini dan memperjuangkannya. Di tahun ketiga, malah saya yang takut setengah mati bakal diputusin :p. Waktu itu Papi baru kena stroke, keluarga saya harus beradaptasi mati-matian, suasana rumah nggak nyaman, dan saya stress berat. Selama hampir setahun, seolah tiada hari tanpa air mata buat saya *tsah drama*. Dan emosi saya bak roller coaster, di mana Mas Ben yang jadi punching bag-nya. Tapi dia bertahan di samping saya, mengingatkan saya akan Tuhan, dan menerima segala kekurangan saya.

Saya sadar, usia pernikahan kami memang masih muda banget. Masih banyak ujian dan tantangan yang harus kami hadapi berdua di masa depan. Tapi dalam masa 6 bulan ini, rasa syukur saya semakin besar dari hari ke hari. Dan saya percaya, selama Tuhan yang jadi dasar di keluarga kami, akan selalu ada hal untuk disyukuri.

Happy 6th mensiversary, Mas Ben!

Foto awal pacaran juga – waktu sama-sama pelayanan di Retreat Baptis Sidi

23 thoughts on “Postingan Berkeju

  1. selamet ulang bulan Bendi couple =)

    soo sweettt..

    Diiin, klo dia udah ngorok tapi masih bisa monyongin mulut brarti ngoroknya boongan donk..huahahahaha..

  2. Dear Dina…seneng deh bacain tulisanmu. Dari ga kenal kamu ampe jd kenal rasanya. Juga jd banyak tau ttg benny, krn walaupun ak n benny sepupu-an tp ga sering ngobrol. Hehe.. Ok deh.. Selamat menikmati pernikahan yg terus dipimpin Tuhan..

  3. Benny dina.. Kalian bener2 pasangan yg dijadikan Tuhan.. Ingin seperti kalian..🙂 Tuhan, denger kan?🙂 God bless your marriage BenDi.. Happy 6th Mensiversary..

  4. Jedengggg!!! KOK SAMA SIH umurnya sama gue dan suami? Kita tuh lahir di tahun yang sama, tapi dia lebih muda dikit, dan dia masuk angkatan setahun di bawah gue gara-gara lahirnya bulan DESEMBER! Yak! Hahahahahah…. Bedanya, gue gak pacaran lama-lama Din. Hihihi….

    Waduh, gue kok tiap bulan rasanya ga pernah mikirin ulang bulan loh hahaha. Apalagi pas udah hamil begini, kadang2 pikun hihi. Nanti aja deh, pas anniversary gue mau dirayakan pake kembang api dan petasan *lebay*. Selamat ya Din, semoga makin banyak lagi bulan-bulannya, dan makin lengket kayak prangko n amplop.

    • Ih kok suka banyak samanya sih? haha. Ya eke pacarannya pas belom lulus kuliah sih, jeng, jadi lama deh.
      Gw juga nggak spesial mikirin ulang bulan sih, cuma ya ngucapin aja biasanya kalo pas lagi inget di tanggalnya. Haha

  5. Pingback: F.R.I.E.N.D.S « Cerita Bendi

  6. Pingback: #1: Lagu Paporit | Cerita Bendi

  7. Pingback: 24 Hal Manis | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s