Banjir, Kawan!

Kamis, 17 Januari 2013….

Tengah malam, saya terbangun disambut gedoran hujan guedeeeee. Dan paginya, masih tersisa hujan lumayan gede, walau gak segede malamnya. Cepet-cepet saya bangunin si Mas Ben, karena walaupun kantornya masih di Gading, kalo udah ujan, judulnya bisa macet setengah gila. Hari sebelumnya (hujan juga), Mas Ben telat lumayan parah, padahal biasanya, dia nyampe kantor hanya dalam waktu 15 menit.

Jam 6.30 pagi, dan saya langsung cek laporan lalu lintas pandangan mata ke Cici saya. Sopirnya pasti udah berangkat nganterin kedua keponakan saya ke sekolah mereka di Kemayoran. Saya mau tahu kondisi jalanan gimana, dan katanya Cici saya lancar jaya (mereka berangkat sekitar jam 6.10 pagi). Cici saya aslinya orang yang super parnoan, jadi kalo dia bilang lancar dan aman, sangat bisa dipercaya.

Saya pun tenang, dan laporan ke Mas Ben kalo jalanan masih aman, lancar, dan gak banjir. Walaupun kita udah ngecek timeline dan berita di TV, bahwa Thamrin udah kerendem air 10 cm (waktu itu). Walau berasa aneh karena rasanya bunderan HI ga pernah banjir gitu. Tapi kita masih mikir ya genangan biasa aja kali ya, karena hujannya emang gede banget.

Jam 7.30 Mas Ben pun berangkat ke kantor. Sementara hujan semakin mengerikan.

Lalu nggak lama, saya dapet ‘laporan’ dari ART kalo gudang dapur bocor. Saya nengok dan karena hujannya guede, bocorannya sukses bikin dapur lumayan banjir. Ternyata hujannya nyelip lewat pinggiran exhaust-fan yang kepayahan ditabrak-tabrak hujan yang intensitasnya gila-gilaan.

Dan lalu saya menemukan 2 titik bocoran lagi. Yang satu untungnya di atas wastafel (jadi nggak udah ditadahin. Saya udah keabisan ember!). Dan yang satu lagi di kamar kerja saya, yang untungnya jauh dari komputer. Thanks God!!!!!

Lalu….Mas Ben telepon, bilang kalo dia muter balik, gak jadi ngantor. Karena jalanan di depan ruko kantornya udah 50 cm. What!!!!! Saya masih setengah nggak percaya. Masa sih jam 6-an tadi cici saya bilang masih lancar, dalam 2 jam kok jadi chaos gini. Di saat yang sama, Cici ipar saya udah ribut suruh saya ngungsi ke rumah Mami aja, supaya aman tentram, dan gak kuatir kalo listrik mati (karena di rumah Mami ada genset).

Saya pikir ya udah nunggu Mas Ben nyampe rumah, abis itu berangkat ngungsi.

Ditunggu-tunggu kok si suamih gak nyampe-nyampe. Mulai kuatir nih.

jam 8.50 Akhirnya dia nyampe sekitar 1 jam dari sejak dia bilang mau muter pulang. Astagah. Katanya banjir udah tinggi di mana-mana dan di bunderan Gading udah macet luar biasa. Mas Ben bilang nggak usah ngungsi, yang penting belanja barang kebutuhan aja. Kita pun berencana ke mini market. Tapi….kita nggak jadi pergi saat itu juga karena mau nonton Friends dulu *toyor diri sendiri*. Waktu itu kita mikir, sekalian nunggu hujannya reda sedikit.

Jam 10.15 setelah Friends nya kelar, hujan juga sedikit mereda, kita pun naik mobil, maksudnya mau ke mini market seberang komplek. Dan ternyata oh ternyata….banjirnya udah tinggi sodara-sodaraaaaaah!!!!!! Pas di depan komplek, kira-kira sebetis, tapi di seberang komplek udah di atas lutus (maab ya gak pake centimeter hahahaha). Dan kita pun muter balik dengan tangan kosong.

Depan komplek-ini kedalaman banjirnya belum maksimal

Depan komplek-ini kedalaman banjirnya belum maksimal

IMG-20130117-01365

Ketinggian air, masih di jalanan depan komplek

Sampai rumah, langsung nonton TV One dan Metro TV, dan terkaget-kaget liat banjir di Bunderan HI yang udah tinggi banget. Dari atas, udah kayak sungai. Baru kali ini liat bunderan HI banjir gila gitu. Biasa cuma banjir di sekitaran Sarinah kan.

Dan jam 10.45. PETTT. Listrik mati. Lengkap sudah. Dan kami pun menghabiskan waktu di tengah ke-remang-an *iya belum gelap total karena di luar masih ada matahari* dengan hal-hal produktif seperti baca Alkitab dan main piano *padahal biasanya boro-boro tuh piano disentuh*. Hihi.

Di saat yang sama, 2 keponakan saya yang sekolah di Kemayoran dan akhirnya dijemput paksa, terdampar di parkiran MOI. Di depan MOI banjir udah sepinggang, jadi mereka gak bisa masuk ke Kelapa Gading. Kasian juga karena keponakan saya nggak dibawain uang jajan hari itu, dan mereka cuma dijemput sopir yang juga nggak bawa uang, jadi nggak bisa beli makanan. Thanks God, siangnya, koko saya berhasil jemput mereka pakai mobil yang lebih tinggi.

Sekitar jam 6 sore, saya menyadari kalau air PAM di rumah kami mulai menipis. Maklum pompanya kan mati yak. Mulailah saya panik, dan ngajak Mas Ben ngeliat keadaan di luar komplek. Kita jalan kaki ke depan komplek dan menyaksikan pemandangan keluarga-keluarga yang ngobok banjir jalan kaki menuju mall, para ART yang bawa belanjaan segunung, dan kumpulan pengendara motor yang stuck nggak bisa melanjutkan perjalanan. Dibandingin tadi siang yang sempat sepinggang, sore itu memang sedikiiiiit lebih surut. Saya akhirnya berhasil ngerayu Mas Ben buat ngungsi ke rumah Mami saya. Tapi apa daya ya…. di tengah-tengah ternyata banjirnya masih sepinggang aja gitu. Daripada mogok di jalan, akhirnya kita muter balik lagi.

Jam 8 malam, akhirnya kami memutuskan buat numpang mandi di rumah cici saya. Rumah cici saya sekomplek, tapi bisa-bisanya beda gardu listrik, jadi ternyata mereka nggak ada pemadaman. Thanks God lagi deh. Memang dari sore sebenernya cici saya udah ngajak saya ke sana aja. Tapi karena sungkan, nggak enak hati, dan masih berharap listrik bakal nyala segera, kita menolak.

yah, malam itu, akhirnya kami nyerah. Saya, Mas Ben, lengkap dengan ART kami, berangkat ke rumah Cici buat numpang mandi. Dan apa yang terjadi? Setelah merasakan terangnya lampu, segarnya mandi air hangat, dan ademnya AC….kita MEMUTUSKAN BUAT NGINEP AJA SEKALIAN. Cih ke mana perginya itu si sungkan dan si nggak enak hati? Ditawarin AC dikit aja mureeee. Haha.

Jadilah malam itu kami bisa tidur dengan nyaman di kamar Jason (keponakan saya). Ketiga keponakan saya sih sepertinya malah hepi didatengin 2 pengungsi ini, secara jadi berasa liburan. Mereka main bareng di kamar sampai saya ‘usir’ karena udah teler. Gile itu anak-anak nggak ada capenya ya…

Besok paginya 18 Januari 2013, listrik akhirnya nyala, tapi saya udah parno kalo hujan deras lagi lalu mati listrik lagi. Jadi…. kita segera menembus banjir yang masih lumayan tinggi menuju rumah Mami. Thanks God, hari itu nggak ada hujan deras yang membanjirkan. Malah malemnya kita udah bisa ke mall dan makan Sushi Tei *penting* walaupun masih banyak genangan sedalam 10-15 cm di Kelapa Gading.

Nias, 18 Januari 2013

Kelapa Nias, 18 Januari 2013

Depan komplek rumah, 18 Januari 2013

Depan komplek rumah, 18 Januari 2013

Samping MKG, 18 Januari 2013

Samping MKG, 18 Januari 2013

Belakang Pasar Mandiri, 18 Januari 2013

Belakang Pasar Mandiri, 18 Januari 2013

……………………………..

Sebenernya banyak ocehan yang sedikit lebih berbobot yang pengen saya tumpahin di sini *yakin lebih berbobot?* *yakin gak ya?* Hihi. Cuma hari ini saya mau merekam kronologis pengalaman banjir pertama di rumah sendiri. Bersyukur banget air nggak masuk rumah, dan walaupun banyak bocor, nggak ada kerugian berarti. Bersyukur banget bisa-bisanya rumah Cici saya listriknya nyala walaupun sekomplek, jadi kami bisa tidur dengan sangat nyaman.

Dan sekaligus….berdoa buat para pengungsi dan korban banjir yang selalu bikin saya ngenes waktu liat di TV. Semoga semuanya dikuatkan, dan semoga kita juga bisa membagi berkat dan bantuan buat mereka ya…

Yang juga terpenting…Semoga untuk siklus kali ini, banjirnya udahan ya… Moga-moga isu puncak banjir tanggal 26-29 Januari 2012 itu tidak terjadi.

18 thoughts on “Banjir, Kawan!

  1. My sister was stuck sleeping inside her school for one night because she couldn’t go out from Kelapa Gading. =(
    Banjir tuh kayak jerawat, bener2 nyusahin, gak dibutuhin tapi dateng bulu dan nyebelin!

    • Sekolahnya di Gading? Iya banyak anak-anak SD yang diantar pulang dari sekolah-sekolah di Gading, naik truk, tapi tetep aja baru nyampe di rumah masing-masing berjam-jam kemudian.

  2. Rmh u di nias ya din? G pernah denger klo kelapa nias itu jawaranya ya klo udah banjir? 5 taon lalu,spupu g tinggal di nias, walopun rumahnya tinggi tp terpaksa ngungsi juga krn banjir ga surut2 dan udah keabisan makanan. Mana lagi hamil gede dia waktu itu.😦

    G juga pertama kali nih ngalamin kebanjiran di rumah sendiri, mana pake masuk rumah semata kaki. Huhuhu. Pasrah deh liat aer pelan2 masuk. Mana ga bisa bantuin beberes krn perut gede gini. Kapok deh bener. Untungnya ga sampe mati lampu sih.

  3. Din, saat ini elu lebih beruntung dibandingin sebagian saudara2 kita, mana ada yang kena palak pula di daerah Pluit, blm lagi yang dijarah. Mari doa bersama ya, biar banjir segera berlalu.

    • Ya ampun, new mommy… masa lo bandingin gue sama yang di Pluit? Jelas gue jauh lebih enak dan bersyukur lah. Gak kebayang yang di Pluit lama banget surutnya gitu.😦

  4. aduh kasian ngebayangin ponakan lu yang terperangkap di MOI dan gak ada duit! pasti mereka takut juga ya.. untung bisa segera dijemput…

    moga2 gak banjir2 lagi ya di jakarta!

    • Mmm mereka kayanya ga takut sih, man. Pas malem-malam itu, dua-duanya malah cerita kalo mereka seneng kalo banjir. Seru *dan libur tentunya*. hwahahahahaha. Enaknya jadi anak-anak.

  5. wah mas Ben masih rajin ya masih ngantor walau tau ujan guede. Gw begitu tau kanan kiri mulai banjir langsung gak berani kemana2, nongkrongin TV aja lihat berita sampe sore hehehe

  6. iya nih bener din siklus nya 5 taon sekali banjir gede ya, aneh bisa begitu. Makin hari malah makin parah. Untungnya kali ini gue ga kebagian mati lampu dan mati air kayak 5 tahun lalu. Tidur sambil digigitin nyamuk😀 semoga yg di pluit cepet surut n ga ada banjir lg spt ya diisukan itu yah

    • Siklus 5 th itu emang udah diprediksi. Duluuuu siklusnya lebih jauh macam 10 th sekali, dan makin ke sini, makin deket siklusnya. Mungkin lahan serapan kita udah makin berkurang dan makin ‘jenuh’ (susah nyerep air). Iya yang di Pluit semoga cepet surut…eh hari ini malah ujan lagi😦

  7. Waaahh kamu anak daerah situ toh!! Tapi gading kali ini surutnya cepet yak. Sungguh pelajaran yg sangat berharga din, lain kali friends itu belakangan!! Hehe… Semoga ya, ujan berkepanjangannya ga terulang di ssekitar sinchia…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s