Prahara Sekolah

Saya sebenernya lagi kerja ngejar deadline. Tapi gatel pengen posting sebentar tentang SEKOLAH! Ya…sekolah.

Sekitar setengah tahun belakangan, topik hangat di antara Cici dan Cici Ipar saya adalah topik memilih sekolah. Mereka galau banget milih sekolah, dengan begitu banyaknya faktor yang harus dipertimbangkan, mulai dari jarak, kualitas, kurikulum, dan tentunya….biaya. Saya, tentu saja merasa perlu ngerti juga buat anak saya nanti. Tapi sungguh saya pusing dengernya. Dulu jaman saya sekolah, perasaan pilihannya ‘cuma’ antara sekolah negeri atau swasta. Lalu kalo mau swasta, mau sekolah dengan basic agama atau nggak. Lalu….kalo udah gitu, tinggal dikit deh pilihan sekolah berkualitasnya.

Sekarang…ada yang namanya sekolah berkurikulum Nasional, Bi-Lingual, National Plus, International….lalu ada yang double certificate, dan berbagai istilah baru lainnya yang bikin saya keder. Hwahahaha.

Kenapa saya jadi nyinggung soal pendidikan? Gara-gara saya barusan denger pendapat Deddy Corbuzier soal ini. Btw sejak bawain Hitam Putih (terutama sejak interview Om Farhat Abbas), Deddy Corbuzier kayak jadi lebih keren gitu, peningkatan positioning nih, bukan sekedar mentalist aja. Hehe

Berikut rekamannya

Jujur, saya dengernya setuju! Hehe. Sejak dulu saya emang pengen anak saya nanti cerdas di bidangnya. Gak perlu pinter di semua bidang, yang penting serius di bidang tertentu.

Dan gara-gara denger ini saya jadi merasa ortu saya tuh modern juga ya. Di masa lalu, mereka udah bisa mikir kaya gini. Saya jadi pengen cerita pengalaman saya dulu jaman sekolah.

SD

Sedari kecil, saya BENCI sama pelajaran afalan. Tapi karena saya juga sedari kecil GENGSIAN, saya benci dapet nilai jelek, dan bangga banget kalo dapet nilai hampir sempurna. Selama SD, saya nggak mengalami kesulitan, karena afalannya nggak terlalu banyak kan. Tapi saya paling nggak suka pelajaran IPA dan IPS, karena IPA-nya banyak belajar soal batuan dan IPS nya banyak belajar soal geografi. Dua-duanya saya SEBEL. Jadi ya saya afalin alakadarnya, asal nilai saya lumayan bagus lah.

Saya CINTA matematika. Soalnya saya cukup ngerti prinsip dasarnya, lalu….saya nggak usah belajar. Nggak ada yang perlu diafalin.

Selama 6 tahun di SD, saya cuma 2x dapet merah. Sekali ulangan IPA tentang nama-nama tulang *itu afalan ya, nek. Eke malesssss*. Dan satu lagi matematika, prinsip susul menyusul, karena saya belom dapet logikanya. Tapi abis itu, setelah ngerti, ulangan saya langsung bagus dong. Haha *sombong*

Kelas 6 SD, ada lomba mata pelajaran nasional. Waktu nama saya dipanggil sebagai salah satu peserta mewakili sekolah kami, saya udah seneng dong, yakin bakal disuruh maju untuk matematika. Eh taunya saya disuruh ikut lomba PPKn dong!!!!! *EMOSI*. Saya komplen sama guru saya *iye masih SD udah jago komplen*. Saya bilang, saya bisanya dan pengennya ikut matematika. Tapi si guru bilang kalo yang bisa matematika banyak *maklum ya saya sekolah di Penabur yang emang mengutamakan matematika*, tapi yang nilai PPKn nya bagus cuma dikit banget.

Dan…of course saya langsung kalah di tingkat kelurahan. Bwahahahahahaha. *sampe sekarang masih dendam*.

SMP

Di SMP, saya mendadak kehilangan kemampuan bergaul *padahal temen saya di SD lumayan banyak*. Saya berubah menjadi seorang nerd sejati, lengkap dengan kacamata tebal bermodel kuno.

SMP adalah masa-masa saya begitu ambisius dalam ngejar prestasi akademis. Saya paling bersemangat kalo guru matematika kasih soal bonus yang levelnya buat anak SMA/kuliahan. Dan 2 semester berturut-turut, rata-rata rapor saya di atas 9,5, sampe guru saya bingung mau tulis berapa di rapor. Harusnya dibuletin ke atas, tapi nggak boleh nulis 10 di rapor.

Sungguh, kalo dipikir sekarang, saya heran ngapain juga kayak gitu? Hwahahaha. Yang jelas, saya 2x ikut lombat matematika, 1x lomba cerdas cermat, 1x lomba siswa teladan, dan juga dapet kesempatan ikut seleksi beasiswa ke Singapur. Hampir semuanya, paling nggak, saya lolos seleksi awal, dan bisa maju sampai tahap terakhir walau gak menang. Puncaknya, saya pernah menang juara 3 kompetisi matematika se-Jakarta. Gilak lah kalo inget-inget masa itu, saya heran otak saya yang itu udah ilang ke mana ya?

Tapi yang paling berkesan adalah…..di kelas 3 SMP, pertama kalinya saya dapet tugas presentasi. Waktu itu pelajaran fisika, dan harus ngejelasin cara kerja motor. Bener-bener itu pengalaman public speaking pertama saya. Grogi luar biasa.

SMA

Di SMA, orientasi saya berubah. Saya, si kutubuku yang sangat tidak terkenal, begitu terobsesi buat masuk geng populer dengan cara….MASUK OSIS. Hehe. Sedikit latarbelakang, di SMA saya ini, sekalipun masih sekolah Penabur, cenderung kurang ‘menghargai’ anak ‘pintar’ bernilai bagus. Yang ‘dihargai’ dan populer adalah anak gaul yang punya peranan di organisasi.

Oke…saya pun berpikir gimana caranya saya menjadi social climber di tengah rimba SMA yang begitu kejam *lebay*. Akhirnya…ketika pendaftaran pengurus OSIS dibuka, dengan liciknya cerdiknya, saya milih bidang yang paling tidak populer dan menuliskan visi misi yang begitu wah. Saya nggak peduli saya beneran suka bidang itu atau nggak, yang penting saya masuk OSIS dulu. Hwahahaha.

Sukses! Saya langsung melesat ke jajaran atas, menjadi Koordinator bidang IV, Koperasi dan Kewirausahaan. *woohoo*.

Dan sungguh, saya nggak pernah menyesali tindakan saya itu. Di SMA, saya bertransformasi dari seorang kutubuku yang pendiam dan kerjanya belajar mulu, jadi salah seorang aktifis di sekolah yang nyaris nggak pernah belajar di kelas, karena ijin rapat melulu.

Di organisasi, saya belajar memimpin, belajar mewujudkan ‘mimpi’, belajar mengatasi masalah, belajar kerjasama, belajar mendoakan sesuatu, belajar kerja keras, bahkan belajar jualan minuman! Haha dulu tiap Sabtu saya jualan minuman ke anak-anak cowo yang main bola, demi nyari dana sedikit demi sedikit sambil nyari jodoh *niat bener*.

Nilai saya gimana? Ya lumayan anjlok lah, titik terendah, ketika nilai ulangan Fisika saya dapet 2. Gila itu berkesan banget. Dan parahnya, udah dapet 2 pun, saya masih nggak ngerti salah saya apa. Berarti ke-tidakmengerti-an saya akan pelajaran itu parah banget kan. Tapi ya thanks God, saya masih selalu bertahan di 5 besar.

Tapi gitu-gitu juga…saya masih sempet ikut olimpiade Kimia dan jadi Top 10% walaupun urutan terakhir. Hwahahahahahaha.

Dan di SMA ini, saya ketemu guru favorit saya, guru Bahasa Indonesia, yang bikin saya berubah dari sebel sama pelajaran ini sampe jadi suka. Berkat dia, saya banyak belajar lagi soal public speaking, soal puisi, soal berekspresi, soal sastra, dan tentunya soal menulis.๐Ÿ™‚. Berkat dia juga, saya yakin buat masuk DKV.

Kuliah

Suatu hari, saya diundang pengurus OSIS ex-SMA saya untuk jadi salah satu pembicara di Education Fair. Saya diminta sharing tentang kuliah di jurusan saya, DKV (Desain Komunikasi Visual). Wah ya tentu aja saya excited.

Sebelum mulai giliran sharing, saya main ke ruang guru, ketemu dengan mantang guru-guru SMA saya. Dan… mereka semua memberikan tatapan heran sekaligus sedikit ‘kecewa’ pas denger saya kuliah DKV. Kayaknya mereka rada ngarep saya masuk kedokteran dan sejenisnya. Haha.

…………………………………………………………………………………

Kenapa saya cerita panjang lebar soal masa sekolah saya? Saya cuma mau angkat topi buat orangtua saya, sekaligus supaya nanti kalo waktunya anak saya sekolah, saya bisa baca posting ini dan inget lagi.

Orangtua saya, sekalipun angkatan lama *peace, Mam* tapi pikirannya modern bener dah.

Selama sekolah, ortu saya juga nggak pernah nyuruh saya harus ranking. Malah saya inget ya… sering banget Papi saya ngajak pergi malem-malam di hari sekolah. Sekedar buat makan di luar, ato kadang-kadang malah nginep semalem di Puncak. Sampe pernah sekali, saya baru pulang dari Puncak subuh-subuh (karena macet), sampe rumah cuma ganti baju seragam, dan langsung sekolah. Padahal hari itu ada ulangan.

Kalo saya menolak dengan alasan ada ulangan atau ada PR, Papi saya bilang: “Ulangan nggak usah bagus-bagus, yang penting naik kelas”

Hwahaha asoy banget kan tuh Papi saya. Mami saya sih rada manyun kalo Papi saya ngomong gitu, tapi tetep diijinin.

Tapi dasar emang saya rada rebel. Gara-gara ortu saya cuek gitu, saya malah pengen membuktikan diri kalo saya bisa berprestasi. Saya yakin kalo mereka maksa nilai saya harus bagus, saya pasti sengaja nggak mau ranking. *gila rese banget*

Selama sekolah, sekalipun saya merasa lumayan jago di ilmu pasti, ekskul saya selalu berhubungan dengan art. Entah itu ekskul gambar, menari, seni rupa, kolintang, ensamble, atau paduan suara. Dan walaupun bukan yang nomor satu, saya jadinya lumayan bisa berprestasi juga di bidang itu. Saya nggak pernah jadi yang paling jago, tapi minimal kalo ada pemilihan tim buat ikut acara atau lomba, saya pasti masuk. Hehe.

Banyak di antara semua ekskul itu, yang bikin saya pulang jauh lebih telat daripada seharusnya. Dan nggak jarang, Mami saya harus nganterin ke tempat yang lumayan jauh-jauh karena lagi ada pertunjukan atau latihan gabungan di luar sekolah. Yang pasti, semua ekskul ini mengurangi waktu belajar saya, tapi ortu saya nggak pernah menghalangi dan nggak pernah marahin saya tuh, malah didukung.

Di SMA, saya sebenernya kesulitan sama Fisika dan Matematika. Bahkan selama SMA, kalo ada soal geometri di ulangan, saya udah pasrah nggak bakal saya sentuh karena nggak ngerti sama sekali. Saya cuma konsen sama soal-soal lain supaya minimal nilai saya nggak merah. Fisika juga gitu, saya nggak mudeng sama sekali soal atom-atom-an. Jadi saya konsen di soal-soal lain aja dan pasrah sama si atom.

Tapi ortu saya nggak pernah nyuruh saya les mafia tuh. Saya malah inisiatif sendiri buat ikutan les selama….SATU SEMESTER saja. Karena ternyata saya emang pada dasarnya males banget ngeles pelajaran. Akhirnya saya cuma pasrah sama nilai pas-pas-an. Dan sekalipun saya sering pulang malam selama aktif di OSIS, ortu saya juga nggak kepo-in cara belajar saya. Pokoknya selama saya naik kelas dengan nilai lumayan, mereka nggak komplen.

Waktu saya bilang mau masuk kuliah di jurusan yang ortu saya tidak mengerti…. *angkata ortu kita rata-rata nggak kebayang kan DKV itu apa*, mereka juga percaya dan dukung-dukung aja. Nggak ada tuh mereka berusaha mempengaruhi saya “Sayang banget udah masuk IPA, tapi sekolahnya design”.ย  *seperti beberapa ex-guru SMA saya* Dan…saya seneng banget kuliah DKV.

Intinya…ortu saya selalu mendukung apapun pilihan saya. Waktu saya begitu ambisius ikut lomba akademis ini-itu, mereka mendukung dan ikut bangga waktu saya berprestasi. Tapi waktu saya memilih berorganisasi, mereka juga nggak komplen, dan ikut bangga waktu saya aktif jadi panitia atau koordinator.

…………………………………………………………………………………

Kenapa saya merasa penting nulis ini? Karena saya ngeliat sendiri betapa sibuknya keponakan-keponakan saya ngeles pelajaran ini itu sepulang sekolah. Saya tanya Cici saya, katanya temen-temennya juga hampir semua kayak gitu. Persaingan tingkat tinggi deh pokoknya.

Saya sebenernya nggak pengen anak saya kaya gitu nanti. Saya pengen pulang sekolah, mereka bisa main sepeda di luar, bisa bikin art & craft kesukaan mereka, bisa ngelakuin hobby dan olahraga. Belajarnya sendiri aja nggak usah pake les.

Tapi…beneran bisa nggak ya?

Kalau kamu…. *terutama yang udah jadi Mama-Mama*…pro atau kontra sama les-les pelajaran?

 

 

 

37 thoughts on “Prahara Sekolah

  1. kalo gw Di.. belajar dari masa lalu diri sendiri, gw ga pingin maksa anak untuk les2.. kecuali emang les yang emang dia suka. Soalnya waktu gw dulu, terpaksa banget untuk masuk ipa, itung2an padahal gw ga suka blas.. waktu kuliah masuk desain, ga kepake aja doong itu segala kimia, dll.. malah gw nyesel ga banyak2 les lukis/gambar (walau pernah juga sekali waktu kecil sama persis sebelum masuk kuliah)..

    • Haha iya. Ya untungnya gue sih emang suka IPA. perkara akhirnya di kuliah nggak dipake juga sih….ya tetep aja gue lebih demen IPA ketimbang harus ngafal geografi ato ekonomi. Kenapa di SMA nggak ada jurusan seni aja ya? Hwahahahaha

  2. kok gw kurang stuju ya sama komennya si Dedi.. karena anak kecil itu gak tau apa yang mereka suka, makanya semuanya harus dipelajari.. dan anak kecil itu labil, masih berubah-ubah, kadang suka A.. ehh terus bosen… suka B.. ehhh bosen lagi.. Terus kalo dari SD dia demen matematik, pas SMP demennya IPS, lah dia gak tau IPS dasar karena dari awal belajarnya matematik melulu, gak bisa pindah jurusan dong.. rempong kaaan?

    gw aja sampe S1 tahun pertama masih mempelajari teknik secara global, padahal gw udah milih mau teknik kimia.. trus knapa masih mempelajari elektro, sipil dll? jwbannya yaaa karena basic itu penting. Gw gak bisa mempelajari kimia doang tanpa tau eletro/sipil seperti apa, karena nanti di dunia kerja semuanya satu team, dan yaaa harus lah tau tentang materi team walopun hanya dasarnya saja (Dedi bilang gak perlu pelajari peta buta mentang2 bkn geologist. Tapi apa gak malu kalo gak tau Mesir itu dimana?)

    Btw gw setuju sama yg lo tulis dan ajaran ortu lo, tapi omongannya si Dedi sih totally gak stuju dey…

    wahh komen gw kok jd panjang gini yak? hihihii…

    • Oh gue juga ga setuju sih kalo bener-bener penjurusan sejak kecil. Tapi kok gue nangkepnya dari omongan si Om Deddy, bukan berarti belajar pelajaran tertentu doang *karena dia bilang, bukan berarti nilai yg lain boleh jelek-jelek tapi cukup saja*. Ya gue juga setuju lah kalo anak-anak harus belajar SEMUA pelajaran dasar. Tapi lo liat deh kurikulum kita. Anak SD tuh ada PLKJ (Pendidikan Lingkungan bla bla bla Jakarta *lupa*), Kesenian Jakarta, model-model kaya gitu, yang sebenernya nggak seberapa esensial *menurut gue*. Dan di mata pelajaran lain juga banyak hal-hal detail yang sebenernya gak terlalu perlu *sekali lagi, menurut gue*

      Lalu lalu…yang gue paling setuju ya, anak-anak di-les-in sesuai minatnya, bukan karena pelajarannya jelek. Ya abessss gue sering liat anak sekarang tuh dapet 7 aja kayaknya dosa banget, lalu di-les-in. Ini sih yang gue ga setuju.

  3. aku pernah liat ada anak kicik di kolam renang di marah2in ibunya karena nilai sekolahnya jelek, trus sambil ngomel2 si ibu trus ngingetin dia abis renang mesti ikut inilah itulah…..kesian itu anak gak sempat nafas rasanya. btw…salam kenal ya hehehe.

    • Hai, salam kenal….tadi udah sempet ngeliat blog mu yang foto2nya keren suangat. Tapi besok saya perhatikan lebih saksama, maklum udah malem, mata siwer.
      Eh iya, sekarang banyak anak bernasip demikian. Kasian ngeliatnya.

  4. gua sama ama lu, demennya matematika. dan paling sebel ama pelajaran biologi. gak bisa gua ngafalin nama2 latin. huahahaha.

    iya sekarang orang lebih concern ama sekolah anak ya. walaupun emang sekolah bagus/gak itu gak menjamin 100% anaknya jadi pinter/baik, tapi ya emang pasti ada pengaruhnya sih ya. kalo bisa dapet sekolah bagus ya pasti lebih baik.

    gua sendiri dulu, dari sd sampe smp, sekolah gua walaupun swasta tapi bukan sekolah bagus. bukan sekolah unggulan. malah pas smp, temen2 gua itu termasuk orang2 yang suka tawuran ama sekolah sebelah. gile deh.๐Ÿ˜› tapi buktinya gua baik2 aja. huahahhaa. *sombong*

    tentang les.. kalo gua sih kurang setuju ama les pelajaran ya. karena kan bukan akademik doang yang the most important thing. kalo di sekolah udah belajar hal2 itu, ya kalo mau les mendingan belajar hal2 lain dong. kayak musik atau sports. masa les nya pelajaran sekolah lagi… ngapain juga ya…๐Ÿ˜›

    • Iya, gue juga pengennya nanti anak gue gitu. Les macem2 ya boleh aja, bagus malah. Tapi jangan les pelajaraaaan! Les pelajaran cukup sebatas les bahasa aja lah. Inggris dan/atau Mandarin. Dan iya bener, berprestasi di sekolah, atau lulusan sekolah unggulan, tidak menjamin kualitas hidup di masa depan kok. Tapi tetep aja sih, sekolah unggulan/nggak suka mempengaruhi kualitas pergaulan, ini yang suka bikin anak jadi gak bener. Lo contoh bagus lah, suka clubbing tapi tetep baik-baik. Hihi

  5. Waaahh… kamu pintar sekali ya!! Berkilau sekali loh kamuuuh….

    Gw antara setuju & gak setuju sama si Dedi sih sebenernya. Tapi bagus juga apa yang dia bilang. Baru kali ini gw mikir, bener juga, ntar anak2 mestinya dilesin bidang yang dia suka & berbakat, bukan bidang yg dia jelek. Itu logically bener banget sih.

    Susahnya, orang tua itu suka saling berkompetisi & saling ga mau kalah, jadi mereka mau anaknya terlihat berbakat di dalam segala hal. Moga2 gw (dan elo juga din), cukup bijaksana untuk tidak jadi orang tua yang egois ya….

    • ya gue juga ga 100% setuju sih sama si Om Dedy. Dia rada radikal ya. Tapi garis besarnya gue setuju. Soalnya kita suka gitu kan, kalo anaknya jelek di mafia, dipaksa les mafia biar nilainya excellent. Padahal dia minatnya di musik misalnya, kenapa malah gak di les in musik, karena di anggep udah jago? Sebenernya kan itu kurang logis, tapi suka nggak nyadar.
      Iya, makanya di akhir posting gue mempertanyakan diri gue sendiri ‘Bisa gak ya?’. Soalnya ya idealisme sekarang sih pengennya gitu. Tapi nanti kalo udah punya anak, dan tertantang sama anak-anak lain yang nilainya bagus-bagus, bisakah gue tetep nyantai sama anak gue? hehe

  6. Gua ga setuju sih tar kl anak gua ngeles pelajaran lg di luar jam sekolah. Kasian bo belajar melulu. Gue soalnya jg dl gitu, nyesel banget ga lebih kursus yg sesuai minat bahkan kuliah sampe salah jurusan karena di setir nyokap hahahah (skrg nyokap sampe nyesel2 dieh). Lo hebat banget din dr kecil da sering ikut2 lomba gt๐Ÿ˜€

  7. Waduh Din, dulu juga ci mikirnya kaya kamu. Jangan les pelajaran. Yang jadi masalah kan jaman sekarang pelajaran tambah banyak, jam pelajaran tetep, guru mah enak aja tetep jalan terus tanpa mau tau muridnya udah ngerti atau belom. Jadi kita yang ortu yang harus bikin ngerti anaknya. Kalo anak 1 sih ga apa (makanya seperti mami bilang, bikin anak harus pake planning. Hehehehe…jangan 3 berurutan kaya ci ya). Dulu waktu anak 1, ci kepegang buat ngulang2 dan nerangin di rumah. Begitu 2, masih bisalah, walaupun mulai sering naik darah karena mereka berebutan minta diajarin. Begitu yang ke-3 mau SD, udah nyerah deh. Daripada kita ajarin anak sambil ngamuk2, anaknya ga tambah bisa malah jadi benci sama kita (mikirnya kenapa mami marah2 sih, padahal aku kan cuma mau tanya pelajaran, bukan minta ipad. Hehehe….). Itu gunanya les. Kalo yang punya anak 1 tapi les-in anaknya, artinya maminya males atau sibuk banget. Dan lagi kita mami2 sadar kemampuan kok. Kaya mandarin, itu mah buta banget, tapi pelajaran tetep jalan terus. Terutama sekolah nas plus atau inter. Dan payahnya guru mandarin bisa ga masuk padahal cuma ada pelajaran seminggu 1 hari untuk mandarin, 2 jam pelajaran. Tapi jadwal ulangan tetep ada. Jadi jalan satu2nya ya les-in lah.hehehe…

    • Waduh, yang diomongin dateng nih. Hwahahahaha. *gawat*
      Tuh, teman-teman yang masih ibu muda, atau yang belom punya anak, demikianlah kesaksian dari ibu-ibu senior beranak tiga.
      Moral of the story: Punya anak jangan banyak-banyak dan jaraknya jangan kedeketan.

      *btw cici kok sekarang udah bisa baca & komen blog sih? Gawat nih harus difilter deh postingannya* :p

  8. Halo Dina! Hahaha sama, gw jg pengen nya kl punya anak tar ga usah les2 pelajaran ini itu kecuali dia yg mau. karena dari dulu gw jg ga pernah les pelajaran dan ngeliat anak2 di sg kynya kesian bgt deh banyak les ini itu padahal dari dulu gw sekolah di sini gw rasa ga stress / susah2 amat. tapi bagi mereka semua nya stressful.

    TAPI dari dulu mami gw ga kerja, plus background nya teknik sipil. jd ada waktu dan bisa selalu nerangin segala macem mata pelajaran, dari tips2 ngafal sampe mat-fisika. kalo si mami kewalahan masih ada si papi yg bisa dimintain tolong setelah pulang kerja. dan seinget gw dulu gw masih nanya2 / butuh bantuan soal pelajaran dari mami papi sampe gw pindah ke sg (mid smp). hehehe… nah kenyataan hidup di singaparna adalah kemungkinan gw harus kerja dan ga bisa selalu di rumah dengan anak.. HIKS… jadi bagaimana itu nanti masih ga tau deh… *sigh*.

    • iya bener KECUALI dia nya yang mau.
      O iya kalo case kedua orangtua ngantor sih…susah ngomong juga ya. Walaupun gue sebenernya cuma dibimbing ortu belajar pas masih TK sampe SD awal-awal sih. Pas udah kelas 4-6 SD paling cuma pelajaran tertentu yang gue gak ngerti. SMP ortu gue udah terima beres aja deh. Temen gue juga ada yang ortunya kerja, tapi bisa belajar sendiri. Tapi emang susah sih ya, gue akui. Ya kalo dua-duanya kerja, kayanya itu kondisi TERPAKSA harus les pelajaran ya. Ketimbang anaknya nggak ngerti dan nggak ada tempat bertanya. Kasian juga

      Btw lo uda lama gak apdet blog ya.

      • Hahaha iya bener. Sebenernya tergantung anaknya jg yah.. ada yg ga terlalu mikirin (ky gw dulu suka lupa bikin pr!!), ada yg mau belajar sendiri dari kecil, ada yg emang ga bisa… dsb.. Semoga tar anak gw bisa ngikutin pelajaran tanpa perlu les jadi bisa les yg fun2 aja. Hehehehe..

        Dan iya nih gw sempet lama bgt ga ngeblog, baru januari mulai lg dikit2.. banyak yg pengen di-blog tp ga sempet2…

      • Haha iya, tergantung anaknya juga memang. Dan gue sih berharap gue masih bisa lah ngajarin anak gue sendiri di rumah (ya karena itu juga, gue milih kerja freelance, demi masa depan :p). Tapi kalo ternyata ga bisa…ya nyerah. Hehe

  9. maunya gw sih TK gak les pelajaran din hehehe tapi lg les in music soalnya emang anaknya minta kan, buat fun & hobby juga…minta les balet gak kesampean repot gak bs anter soalnya tpt les yg bagus jauh dr rumah (prinsip gw kl cr tpt les yg bagus bukan yg abal2, kl abal2 mending kaga usah les di rumah aja main hehe)

    jd di rumah ajarin sendiri baca, nulis, mewarnai…beli buku aja di gramed kl kt org2 anak loe masih 1 coba kl udah 2 mana sempet ngajarinnya…yah gw juga belom tau yah secara yg ngomong itu anak 2 tapi emg emaknya aja type hura2 cm bs bikin anak tp gak mau urus anak

    kl SD gw belom tau yah soalnya anaknya masih TK, nanti banyak teori pas praktek lain kan susah juga, jd jalanin aja gimana nanti..yg bingung nanti anak SD udah harus baca tulis, sdkg kmrn ambil rapot kt missnya sama pemerintah dilarang ajarin baca tulis makanya mereka cuman menyisipkan aja…kata2nya nanti kurikulum hapus bahasa inggris di SD..menurut gw penting, kenapa bukan PLKJ aja yg diapus yah hahahah

    untuk sekolah terus terang gw sama adik gw masuk sekolah katolik unggulan, jd maunya anak2 juga gitu…habis bingung sama inter2 kalo gak sampe sma inter yg bagus percuma juga, sdkg kl sampe sma kl mau cr inter yg bagus harus siap2 budget…jdnya yah mudah2an kesampean kuliahin anak aja di LN, kaya angkatan gw kita semua fine2 sekolah swasta biasa katolik tapi yg agak bagus…trus kuliah baru ke LN…

    emang sih resenya kl sklh swasta itu belajar hafalan yg gak penting dan gak kepake hahaha…bahkan gw kuliah design interior aja ada loh pelajaran pancasila, bahasa indonesia, agama, ilmu sosial dasar sejenis ips sama ilmu alamiah dasar sejenis ipa kaga tau elo ada gak tuh di dkv, harusnya ada yah itu kan pelajaran MKU semester 1 hehehe

    pengaruhnya kalo sekolah bagus beda pergaulan sama lingkungannya, ini gw alamin sendiri…temen2 lebih bervariasi dan segala jenis jadi kita gak SARA, kita juga lbh berwawasan luas…tapi tergantung lingkungan keluarga juga loh (ini pegang peranan penting) suka ketemu org yg kerja di kantor sama penjaga toko (owner) di tanah abang…walaupun gede pendapatan toko dibanding gaji kantor…tetep gw lbh demen gaya kantor…krn gaya bahasanya udah ketularan gak sopan hahaha…kaya ng*nt*t gitu2 hal biasa…sama gw jumpai sama temen atau sodara yg sekolah rumahan alias komplek, pergaulan kan temen2 yg komplek rumah itu aja jd ngomong juga tat tet tot (kuping gw gerah loh)

    sorry yah panjang…ini pendapat pribadi

    • Hehe lengkap banget komennya!
      Iya…ya emang rata-rata kalo bisa gak mau anaknya les pelajaran lagi ya. Kasian. Tapi kan kadang-kadang keadaan memaksa. Soal sekolah unggulan, emang bener sih yang bikin jadi pertimbangan ya pergaulannya itu ya. Kan pergaulan buruk bisa merusak kebiasaaan yang baik

  10. Wahh,, Tos kita Di, kita punya orang tua yang sama.. hehe.. bener sih, intinya orang tua itu wajib mendukung apa yang diingin anaknya. Mungkin bisa ngasih pendapat, tp keputusan akhir ya tetap dianak itu sendiri. Prinsip ortu gue simple: “Toh hidup ini yang ngejalanin mereka”๐Ÿ˜€

  11. ih kamu pinter banget sih din.. Dulu gw paling oon deh pelajaran mafia makanya gw milih sekolah di SMK yg mana selalu dipandang hina sama org-org. Tapi gw gak nyesel karena pas di SMK gw yg rada banci tampil ini bisa ikutan lomba ina inu.

    masalah sekolah anak, gw kepengen bgt anak gw nanti sekolah yg lebih mengedepankan EQ dan SQ ketimbang IQ. jd bukan sekolahan yg ngejer prestasi akademik mulu. jadi setiap individu dihargai. Gw lebih bangga anak gw bisa jadi wirausahawan dengan segala kreativitasnya (jait, masak, gambar, etc) ketimbang jadi pegawai kayak mamaknya.

    tapi susahnya sekolahan tipe gini biasanya cuman sampe SD doank. nah klo SMP dan SMAnya dia kudu saingan dgn murid2 yg nilai akademiknya bombastis, gw takut dia jadi kelimpungan. semoga kelak ada sekolah2 yg cukup baik dgn visi yg sama kyk gw dengan budget yg sesuai kantong *penting* duh rempong ya gw, si baby belom brojol udah pusing juga mikirin sekolahnya dia hehhehe..

    • Haha bingung kan milih sekolah? Gue juga kalo denger diskusi cici-cici gue, jadi bingung sendiri. Padahal mah dulu mikirnya, kalo udah punya anak, ya masukin aja ke sekolah Kristen kayak gue dulu. Sekarang jadi rada galau deh. Hehe

  12. Din….. percaya atau ngga, lain dulu lain sekarang loh… Dulu gue juga anti les pelajaran, apalagi pas SD. Tapi gedean sih les2 dikit lah, walaupun kalo dibandingin di Sanur, guru2 sekolah laen biasa kewalahan ngerjain PR kita sampe gue berhenti les berkali2 krn gurunya gak bisa ha ha ha.

    Tapi sekarang ini, kalo anak gak dijejelin kayak ada yang kurang. Nanti kalo kita udah ngadepin sendiri, it will be another story! Katanya loh ya! Soalnya gue jg liat cici ipar gue, dia les-in anak macem2 (non pelajaran) bukan buat ngejar nilai di sekolah, tapi lebih supaya anaknya banyak kegiatan positive, krn kalo ga disibukkin, anak2 sekarang tuh pada kegilaan main sama gadget.

    • PERCAYA KOK LE!! PERCAYA!!! *panik* hahahahahaha
      Iya, gue tau, kan gue punya ponakan berbagai umur jadi keliatan beda-beda jamannya. Hehe. Tapi ya tetep aja gue sih pengennya nanti anak gue ga usah les pelajaran lah, kecuali dia yang minta sendiri yaaaa.

      Dan kalo udah gede (SMP ato SMA) trus emang anaknya yang mau les sih gak apa-apa. Ituh mah beda case ya, bukan karena ortu nya yang maksain anaknya harus berprestasi.
      Nah kalo soal les non pelajaran, gue malah setuju kok, Le. Gue juga suka gemes liat anak yang kerjanya ngejogrooook terus seharian di depan TV ato gadget. Diajak main petak jongkok aja gak mau *hiks*

  13. saya bukan mamah2 tapi mo jawab xD

    kaga setujuuuuu~!!!!
    /dendam anak yang dulu dilesin tiap hari/
    secara, sekolah aja uda nyita waktu anak buat maen+have fun dari pagi sampe siang (ada yang sore malah), masa masih tega nyuruh anak belajar lagi? waktu sama ortunya kemana? waktu maennya kemana?
    ada juga sih yang bilang kalo ga dilesin anaknya ga bisa ngikutin pelajaran sekolah (kaya temenku), tapi daripada buang uang buat bayar guru mending juga ortunya yang bantuin belajar, kan seklaian ngemonitor belajar anak sekalian spending quality time gitu loh.. yah, kalo yang uda advance kaya kimia fisika ato mat ipa (yang aku ga ngerti secara anak ips haha) gitu mungkin perlu sedikit bantuan guru les yah, tapi ngga usah sampe dipaksain les2 mulu lah.. seminggu sekali kan cukup yang penting nilai tuntas terus naek kelas๐Ÿ˜„

    kalo les2an yang kaya les musik ato gambar ato bahasa ato nari gitu sih aku dukung 100%, secara bantuin buat dorong minat dan bakat anak๐Ÿ˜€
    hwahahaha

      • iyaa sih๐Ÿ˜€ yah, emang harus liat sikon juga yah.. sama kemampuan anak juga.. kalo emang uda bisa kan ngga usah di les in cukup di support belajar aja kan~ hihi

      • amiiin XDDD semoga juga mamah2nya nyediain waktu buat belajar bareng anak dan bukannya syoping ato icip2 makanan enak di resto /lho?!
        hahaha :p

  14. Gue malah kebalikan sama lo, afalan gue juaranya. Malah pernah pas kelas 3 SMA, gue ulangan umum PPKn nilainya 10 hahaha… gue bisa lho ngafalin 1 buku catetan sampe titik koma. Bahkan dulu saking lebaynya pas pelajaran biologi gue afalin tuh nama ilmiah segala macem binatang dan taneman. Tapi kalo udah MAFIA gue nyerah deh. Pas kelas 2 SMA gue masuk IPA kan, nilai IPA gue kedodoran, masih masuk 10 besar karena ketolong sama nilai IPS. Akhirnya pas kelas 3 pindah IPS, dan berjayalah saya, bahkan sampe juara umum sekolah segala. Ya emang dasarnya gue gampang menghafal.

    Menjawab pertanyaan lo, terus terang gue masih belom tau gue mau mendidik Madeline seperti apa. Based on pengalaman, nggak perlulah sekolah selalu ranking, toh kalo udah kerja nggak akan ditanya dulu kamu SD ranking berapa? Tapi kan itu sekarang, kenyataannya kalo nanti Madeline udah beneran sekolah apakah gue masih bisa senetral itu ato bakalan jadi emak2 ambisius juga? Semoga gak sih, tapi gue kan anaknya juga labil hahaha… i’ll just cross that bridge when I have to.

    • Woh gila PPKn bisa dapet 10. Gw ga pernah ngerti tuh pilihan-pilihan multiple choice di PPKn apa bedanya. Mirip-mirip semua, gw cuma pake feeling aja. Haha.
      Haha ya ya gue juga sama. Gw juga ga pengen jadi emak-emak ambisius. Tapi ya liat nanti aja ya, kalo ternyata anak gw emang butuh ‘bantuan’ ya bukan nggak mungkin gw lesin juga sih :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s