Salah

Alkisah….pagi ini saya emang bangun dengan badan yang kurang fit. Pagi-pagi, saya ngurus perpanjangan paspor yang sebenernya baru tahap pertama (yang mana sebenernya cuma kasih fotocopy dokumen, formulir, dan cek dokumen asli), tapi makan waktu 2,5 jam karena sistem sempet error *oh well….*

Jam 11 saya udah mulai lapar, ditambah telat makan karena belum kelar ngantri ngurus paspor, berakhir dengan sakit kepala teramat sangat, yang ternyata nggak hilang walau udah makan siang.

Karena hari ini nggak ada deadline apa-apa, saya milih tidur siang daripada minum obat. Berharap sakit kepalanya bakal mendingan begitu saya bangun.

….yang ternyata…gagal. *bleh*

Saya cuma bisa minum 1 obat sakit kepala merk tertentu, stock nya abis di rumah, dan saya nitip Mas Ben buat sekalian beliin begitu pulang kantor.

Waktu Mas Ben udah ngabarin kalo dia mau jalan pulang, seperti biasa saya mulai nyiapin makan malam. Soalnya menu hari ini adalah soto ayam, yang bakal butuh waktu buat manasin dan nyiapinnya, saya cuma pengen pas dia pulang, bisa langsung makan.

20 menit berlalu. Ini adalah durasi terlama (biasanya) waktu tempuh dari kantor ke rumah, tapi Mas Ben belom nyampe-nyampe juga. Kepala saya makin menggila dan saya mulai gelisah nunggu obat yang nggak datang-datang.

Berasa kayak pecandu yang lagi sakaw nungguin obat. Hahaha.

30 menit berlalu, saya mulai curiga dia mampir mana dulu, dengan full kegeeran, saya udah curiga dia berusaha melakukan something sweet buat saya sebelum nyampe rumah, walau saya nggak kepikiran apa bentuknya. Saya telepon buat bilang supaya cepetan balik, karena SAYA BUTUH OBAT! *tuh kurang sakaw apa*. Tapi teleponnya nggak diangkat.

Sekitar 45 menit kemudian, Mas Ben baru nyampe….saya buka pintu dengan rada sebel, serasa ada ratusan paku nancep di kepala….dan terlihatlah kantongan di tangannya.

Dia beli bubur kesukaan saya.

Duh, Mas Ben, kenapa hasrat surprise-nya malah keluar di saat yang SALAH sih? :p

…..

Errrr..tuh bener kan feeling geer saya.

Jadi begitu di denger saya sakit, dia pun langsung mikir buat beli bubur (Entah ya apa karena stereotype orang sakit makan bubur? haha), yang emang bubur kesukaan saya. Ya mungkin supaya saya napsu makan ya.

Dan saya pun menatap 2 mangkok soto ayam yang mulai dingin, yang kalo disimpen semalem lagi, suun nya bakalan bonyok. Hwahaha.

Antara pengen ngomel karena bukannya buru-buru bawain obat saya dan malah mampir dulu beliin bubur, sama pengen berterima kasih karena sudah begitu manisnya mikirin saya.

Jujur, gedean hasrat pengen ngomelnya sih. Hwahahahahahahahahahahahaha

…..

Ehtapi, tau gak, di saat-saat seperti ini (waktu saya sebel sama Mas Ben), hal apa yang muncul di kepala saya dan hampir selalu berhasil menenangkan saya dan bikin saya nggak jadi ngomel?

Yang pertama adalah potongan-potongan ayat Alkitab tentang kasih, kesabaran, etc.

Yang kedua adalah adegan-adegan dalam FILM COMEDY ROMANCE.

Haha.

…..

Kalo nonton comedy romance, kita suka gemes sendiri kan liat adegan-adegannya. Kita suka pengen gaplok kelakuan tokoh-tokoh pria yang nggak peka dan nggak tepat sasaran, tapi juga suka ketawa sambil mengernyitkan dahi ngeliat kelakuan tokoh-tokoh wanita yang nyebelin.

Ya…contohnya kelakuan nyebelin macam ngomelin tokoh pria yang kasih surprise nggak sesuai keinginannya. :p

Kalo jadi penonton, gampang kan nyalah-nyalahin tuh cewe, tapi kalo lagi di posisi dia, senep juga ya ternyata. Haha.

Tapi ini beneran sukses loh bikin saya bisa menenangkan diri, bisa ucapin terima kasih, makan buburnya dengan tenang, dan nyimpen makanan yang saya udah siapin kembali ke peraduannya di kulkas :p

…..

Ya lagian mau ngomel karena apa juga? Emang ada yang SALAH?

Mas Ben kan cuma pengen kasih kejutan manis buat saya yang lagi sakit. Lagian saya juga SALAH, karena biasanya baru nyiapin makanan setelah Mas Ben nyampe rumah atau minimal tanya dia dulu mau makan di mana. Mana tau kan dia kalo saya udah nyiapin makanan?

Jadi SALAH-nya kita dalam kejadian ini hanyalah karena kita masing-masing berasumsi sendiri dan terlalu so sweet to each other *eaaaaaa*

………………………………………………………..

Sekian cerita tentang si SALAH.

Hari ini udah tanggal 4 Februari 2013.

Tepat 1 tahun 2 hari sudah kami ditinggal Papi. Terasa begitu cepat juga begitu lama.

Pada hari peringatan setahun perginya Papi, kami sekeluarga nggak melakukan hal yang terlalu istimewa. ‘Cuma’ berkunjung ke makam beliau aja, pasang-pasang bunga, seperti biasa.

Tapi ternyata hari itu, Mami udah nyiapin sesuatu yang istimewa…dan sangat mengejutkan minimal buat saya. Tepat sebelum kita pulang, Mami ngajak kita doa bareng sambil ngeluarin selembar kertas bertuliskan tangan dari tas-nya.

Ternyata Mami udah nyiapin teks buat mimpin doa hari itu. *Belakangan, dia ngasih tahu saya kalo dia bikin teks itu selama 2 hari hehe*.

Mengejutkan luar biasa buat saya, karena Mami yang saya kenal *seperti sebagian besar keluarga kami* paling anti disuruh ‘public speaking’, termasuk anti buat mimpin doa di depan banyak orang. Waktu Papi baru meninggal aja, saya yang mimpin doa di RS, dan Mas Ben yang kasih kata sambutan keluarga di rumah duka.

Jadi adegan itu special banget buat saya pribadi.

Dan yang lebih special lagi adalah isi doanya Mami. Ya, doa yang dirangkai oleh pasangan seumur hidupnya Papi🙂

Isi doanya apa? R-A-H-A-S-I-A. Yang jelas sukses bikin saya berkaca-kaca dan Cici saya sesenggukan *ngga tahu deh koko saya gimana, matanya ngumpet di balik kacamata*.

Mengutip sedikit dari doanya Mami yang ‘rahasia’ itu….:

“….Kami bersyukur, Tuhan selalu menyertai kami, walau tanpa Papi yang selalu meramaikan suasana, walau tanpa Papi tempat kami bertanya mengenai pekerjaan dan kehidupan, dan walau tanpa Papi yang selalu mengingatkan bahwa hidup ini semuanya sudah diatur Tuhan…”

22 thoughts on “Salah

  1. aduh… baca endingnya jadi ikutan mellow banget…😦

    btw, iya gak tau ya kenapa kalo sakit mesti makan bubur ya… mungkin karena berkuah dan anget2 jadi bisa bantu badan gak kedinginan kalo lagi masuk angin kali ya? tapi gua setelah gede kalo sakit gak pernah makan bubur lagi, makan biasa aja…

    • Kayanya sih biar pencernaannya gak kerja berat ya, bubur kan cair. Udah gitu, kalo orang sakit kan ga napsu makan, nelen juga pahit, jadi kalo bubur kan tinggal di gelek aja. Ya gue juga uda ga pernah sih sakit makan bubur, malah makin gak napsu. *kecuali bubur abang-abang yang jorok* *tambah sakit*

  2. Hiks.. Jadi mellow baca bagian terakhirnya..😦

    Tapi kadang kejutan2 salah sasaran gitu malah kerasa lebih manis ga sih udahannya. Karena jadi ada cerita baru.. Hihihi..

  3. awalnya baca judul postingan lu gue kira salah beli obat din, ga taunya surprise di situasi yg salah ya hahaha. orang sakit dikasi bubur mungkin krn kl lagi sakit kan pencernaannya kurang maksimal jd dikasi makan yg mudah dicerna kayak bubur biar ga nambah2 jd sakit maag :)) tp lama kelamaan jadi macem stereotype ya kl sakit pasangannya pasti bubur.

    • Ya sebenernya orang jaman dulu kalo sakit dikasih bubur biar makannnya gampang kan? Udah gitu gak berat dicerna nya kaya cari. Lah ini gue dikasihnya mah bubur abang-abang lengkap dengan kacang-kacangan dan cakwe dan krupuk! Hahahaha. Lagian sakit kepala mana ngepek dikasih bubur yak? :p

  4. Ngemeng-ngemeng, ben nggak lupa bawa obat sakit kepala toh? Hihihihihi…..
    G juga demen makan bubur, Din, baik waktu sehat maupun sakit *halah. Apalagi kalo pake acara disuapin suami, bijimane gitu. Hihihihihihi…….

    • Haha gue juga demen makan bubur kok terutama waktu sehat. apalagi bubur abang-abang yang rada jorok itu. hwahahaha.
      Kalo disuapin sih gue ga demen ya….nanti tingkat kecepatan dan volume makanan di sendok tidak sesuai keinginan *banyak maunye*
      Untung MasBen gak lupa sih bawa obat sakit kepalanya, bisa-bisa gue guling-gulingan itu mah.

    • Hahahahahahahaha. Dasar wanita ya. Dikasih surprise salah, komplen. Gak pernah dikasih surprise, lebih komplen lagi. Semoga Seno cepet bertobat. Sabar ya, Mel. Benny awalnya juga super parah, tapi makin lama makin siuman :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s