Hidung Plong dengan Yoga

Cieeeeee keren dan serius banget judulnya…serasa udah jago yoga aja. Hwahahaha.

Jadi begini ceritanya… Hidung saya itu emang sensitip abis sejak kecil. Penampilannya aja yang keliatan tangguh (karena super gede maksudnya), nyatanya kenyik banget nih idung. Kedinginan dikit, langsung meler. Kena debu dikit, langsung bersin-bersin. Sampe temen-temen deket saya udah tau dah penyakit langganan saya ya pilek (yang sebenernya sih bukan flu, tapi ‘cuma’ karena alergi). Bangun pagi, yang pertama saya cari bukan smartphone, tapi tissue. Soalnya saya pasti bersin-bersin beberapa menit, sebelum akhirnya situasi kondisi kembali menjadi tentram dan damai.

Waktu kuliah, karena saya abis flu berat, lalu mengalami post nasal drip yang lumayan ganggu, ahirknya nyerah pula ke dokter THT, dan dikasih obat semprot Nasonex buat dipake setiap malam dan pagi. Saya pakai teratur beberapa lama, tapi lalu berhenti karena bosen dan males. Dan…..MEJIK! Setelah saya berhenti, ternyata efeknya lumayan permanen. Saya cuma bersin-bersin pagi kalo lagi bener-bener kedinginan atau nggak fit aja. Hidup pun menjadi lebih mudah. *halah*.

TAPIIIIII sejak hamil, tiap subuh saya pasti kebangun karena bersin-bersin sekitar 10 menit, lalu berhenti. Dan setelah itu baru saya bisa tidur lagi. *cih*. Tapi karena dulu juga udah biasa kayak gini, saya nggak merasa terlalu terganggu.

Hidup saya mulai terasa tidak mudah lagi, ketika di minggu ke-8, hidung saya sepertinya merasa bersin-bersin udah gak lepel lagi, dan dia malah MAMPET SEPANJANG HARI.

My…oh my….

Setelah googling, ternyata saya baru tau emang ada yang namanya Pregnancy Rhinitis. Sumprit saya kira tanda-tanda orang hamil ya standar, kayak mual, muntah, pengen pipis terus, pusing, atau lower back pain. Mana kepikiran kalo bisa nyangkut ke idung juga? Dan makin googling, saya makin kicuk karena katanya bisa tambah parah dan bisa berlangsung sampe lahiran. Tambah mengkeret lagi, karena temen saya sendiri juga ternyata ngalamin, dan dia juga baru sembuh setelah lahiran.

…………………………………………….

Sebagai langganan alergi, saya sebenernya punya beberapa jurus jitu buat mengatasi hidung tersumbat:

  1. Kalo hidung yang mampet sebelah kiri, tiduran miring ke kanan (dan sebaliknya).
    Yah ini emang cuma pindahin mampetnya ke hidung bagian lain sih. Tapi, lumayan ‘nolong’ kalo lagi tidur buat saya. Soalnya kadang terasa lebih nyaman kalo mampetnya di bagian hidung tertentu (kiri aja atau kanan aja).
  2. Pijit-pijit bagian belakang leher.
    Kebanyakan orang mijit-mijit daerah kiri dan kanan hidung ya. Tapi buat saya, cara itu nggak terlalu mempan soalnya hidung cuma terasa lega sementara aja. Pijit bagian belakang leher ini, saya tahu dari Mami saya. Dulu kalo dia kerokin punggung saya pas sakit, dia selalu bilang kalo di bagian leher itu untuk mengatasi pilek. Dan buat saya sih emang manjur. Pijit-pijit aja sendiri kalo lagi mampet, dan most of the time, idung lumayan plong. Kayanya saraf/otot nya nyambung kali ya?
  3. Hirup uap air panas atau menthol/minyak angin/Vicks
    Nggak terlalu mempan sih buat saya, tapi kadang bisa feel better juga kalo mampetnya nggak terlalu parah.
  4. Semprot Nasonex
    Menurut dokter saya, Nasonex lebih aman daripada Otrivin kalau dipakai dalam jangka panjang. Walau nggak langsung plong, efeknya lebih jangka panjang.
  5. Tetes Otrivin
    Nah ini yang paling mantep sebenernya. Dalam beberapa menit langsung plong selega-leganya. Tapi… otrivin ‘cuma’ mengobati gejala dan nggak boleh dipakai dalam jangka waktu panjang.

Naaaah karena lagi hamil, saya pengen meminimalisir penggunaan obat dong ya. Kalo bisa malah bersih dari obat sama sekali. Sayangnya cara nomor 1-3 bener-bener nggak ada efeknya. Memang rasa mampetnya beda deh. Bukan seperti tersumbat lendir kalo kita lagi pilek. Rasanya lebih seperti bagian dalam hidung saya bengkak dan nutup jalan napas, soalnya saya sama sekali nggak meler atau bersin. Cuma mampet aja gitu.

Nasonex big No No….. karena saya udah googling dan dibilangnya malah untuk ibu hamil, lebih baik pakai Otrivin daripada Nasonex.

Usaha terakhir? Sesuai hasil googling dan tanya tante saya yang dokter….pakai air garam. Pertama, saya alirin air garamnya untuk ‘bilas’ hidung, seperti yang diajarin dr.Oz. Karena nggak punya neti pot, saya pakai kantong plastik yang dibolongin. Hasilnya? Nggak efek. Hidung tetep mampet total. Lalu saya coba ngikutin tante saya, air garamnya ditetesin ke hidung seperti tetesin Otrivin. Sedikiiiiiiiiit mendingan, tapi tenggorokan saya jadi sakit karena air garamnya ikutan ngalir ke tenggorokan.

Setelah sekitar seminggu megap-megap cari nafas, dan aktifitas saya mulai terganggu karena kerja jadi nggak konsen dan tidur jadi nggak nyenyak, saya pun SMS dokter kandungan saya, tanya boleh nggak saya pakai Otrivin. Dia mengijinkan, dan saya pun menyerah pada Otrivin.

Walau mampetnya seharian, saya berusaha sedapat mungkin cuma pakai Otrivin di malam hari, cuma supaya saya bisa tidur nyenyak aja. Saya takut malah jadi sakit kalo kurang tidur. Repot kan akhirnya beneran harus minum obat. Tapi setelah sekitar seminggu bergantung sama Otrivin, saya pun mulai parno lagi.

…………………………………………….

Nah sekarang cerita tentang perkenalan saya dengan yoga dulu ya. Jadi saya udah tertarik sama yoga sejak beberapa taun lalu. Tapi karena waktu itu masih kerja kantoran, dengan jarak kantor dan rumah yang lumayan, saya nggak pernah menemukan kelas yoga yang jadwalnya sesuai. Yang ada, lokasinya jauuuh bener, atau kelasnya dimulai sore-sore dan saya nggak akan keburu nyampe.

Tapi jodoh emang nggak kemana. Temen gereja saya yang udah duluan yoga, ternyata jadi jatuh cinta banget, jadi super jago, dan malah ambil training buat instruktur. Jadilah dia seorang instruktur yoga yang buka kelas di apartemennya yang berlokasi di Kelapa Gading! Yeay! Ditambah harga yang sangat bersahabat, saya pun resmi ikut kelas yoga 2x seminggu sejak sekitar bulan Juli *lupa tepatnya*

 

Akhir November saya berhenti yoga, karena mau baby program, dan menurut cici ipar saya (yang juga udah yoga duluan), sebaiknya saya cuti yoga dulu aja, takutnya gerakannya bikin saya kecapean dan jadi kurang fit buat konsepsi. Ya ini sebenernya nggak berlaku buat semua orang sih, malah yoga sebenernya bagus buat badan. Tapi ya karena waktu itu memang udah beberapa bulan TP belum positif juga, saya pun nurut.

Di salah satu sesi yoga, saya pernah diajarin sebuah teknik latihan nafas *saya lupa namanya*. Intinya nafasnya gantian lewat lubang hidung kiri dan kanan, dengan hitungan tertentu. Dan waktu baru belajar itu, saya suka iseng nyoba di rumah sebelum tidur, dan paginya bersin-bersin saya berkurang.

Nah waktu lagi galau sama ketergantungan Otrivin, saya keinget teknik ini. Ya saya pikir nggak ada ruginya dicoba. Walau udah setengah mampet, malem-malem sebelum tidur, saya latihan teknik ini beberapa menit, dan nekad nggak pakai Otrivin sama sekali.

Memang pas latihan itu, rasanya ada sensasi seperti otot/tulang hidung bagian atas saya bergerak-gerak, seperti dipijit-pijit bagian dalamnya. Bingung juga kok bisa kayak gitu. Tapi rasanya nyaman deh.

Hasilnya? Tidur saya nyenyak saudara-saudara!!!!! Ya hidung saya gak se-plong kalau pake Otrivin sih. Tapi tetep aja. Setidaknya saya bisa nafas dengan lumayan lancar, dan paginya cuma sedikit bersin. Hwoaaaaa bahagia banget saya rasanya. Akhirnya nemu solusi tanpa obat.

…………………………………………….

Jadi saya bersyukur banget deh sama Tuhan, dengan cara-Nya yang luar biasa, udah ngijinin saya latihan yoga walau cuma beberapa bulan. Dan berterima kasih juga sama temen saya yang hatinya udah tergerak buat jadi instruktur yoga. Kalo nggak mungkin saya nggak jadi-jadi kenalan sama yoga. Hehe. *dia punya blog juga, tapi link nya ilang nih. Di-update kemudian deh.

Dan…kalo ada yang bilang ini pengumuman terselubung tentang kehamilan saya….ya emang gitu sih. *sibak rambut*

*siap-siap ditimpuk* *timpuk gepokan duit aja yak*

 

41 thoughts on “Hidung Plong dengan Yoga

  1. waaaahhh… dina… congratz ya…🙂

    btw, gua juga suka bersin2 di pagi hari nih, kemaren uda ke THT juga dan katanya alergi… dikasih obat semprot2 juga… hahahaha… trus gua juga suka mijit2 belakang leher buat ngurangin mampet, lumayan nolong sih… hahahaha…

  2. Wah Dina, kirain gw kelewat berita di post2 sebelumnya :p ngga taunya emang pengumuman terselubung hahahah😀
    Anyway anyhow, congratssss yaaa.. You surely will be a really good mom🙂

  3. Waaah congrats, Dina !!
    Udah berapa weeks sekarang?

    Klo gue lagi kena idung mampet dan ga mau minum obat, paling caranya ngirup uap air panas.

    Klo bisa selama hamil jgn sampe deh kena flu. Apalagi combo ama batuk. Bisa sakit banget rasanya, apalagi klo udah hamil gede. Batuk keselek aja sakit.

    Sehat2 ya, bu…🙂

    • Minggu ini berarti….ehm 13 minggu. Hehe
      Iya Thanks God belom pernah sampe kena flu beneran sih. Ya ‘baru’ flu flu alergi menyiksa aja. Moga-moga gue gak nge-jinx ini gara-gara ngomong gini ya. haha

  4. Congrats yah dinaaa!😀 gue pas baca ditengah2 lo tulis hamil, gue kira ada postingan lu yg gue kelewatan sampe pgn buru2 abisin baca n cari di previous post lol. Eh gue dulu waktu SMA jg tiap pagi bersin2 mulu, tp sejak di jkt uda ga pernah lg. katanya sih alergi udara dingin pdhl lampung kagak ada dingin2 nya

    • Ternyata banyak ya yang ‘anak ingusan’ kaya gue. hahaha. Liat aja tuh di komen banyak banget yang bilang ngalamin yang sama juga.
      Eh Lampung bukannya panas? dan bukannya hawanya lebih bersih daripada Jakarta? lo mungkin alergi udara bersih? :p

  5. Wah! Selamat ya Ci Dina atas berita terselubung soon-to-be Mom nya hehehe #langsungkomen #ketauandehsilentreader

    Anw, aku dulu juga pake Nasonex abis Operasi, terus sama juga cuma pake beberapa kali terus makin jarang dipake kelupaan dan akhirnya sekarang gatau dimana hahaha. Emang ampuh banget idung meler jadi berkurang😀

    • Operasi apa? Sinus ya? haha iya manjur tuh Nasonex tapi sekarang ga boleh pake *nangis*. Haha makasih ya, Kiel. Laen kali jangan jadi silent reader dong, sering2 komen lah rame2in gitu.

  6. Wahh congratss!! Gw kira ada kelewatan post ttg pengumuman hamil.. Ternyata!! Hehehe.. Dulu gw jg alergi bersin2 gt Din..plus agak asthmatic. Terus sama dokter disuruh berenang utk kuatin paru2 eh malah semua alergi nya ilang.. Anyway all the best!! Rajin2 update ttg pregnancy yah.. Haha..

  7. Sama seperti teman-teman yg lain, gw pikir gw kelewatan postingan lo!!! Aaaarrggh… Congrats ya dinceee!! Pas dong, pas ngumpul2 CNY bisa jawabin pertanyaan “kapan mau punya anak?” Hihihi… Have a smoooooth journey ya.

  8. waaa, sama dong sm gw. Gw juga tiap pagi passssti nyari tissue. Sampe udah mandi dan dikantor pun masih meler.. biasa jam 9-an gitu deh baru sembuh.
    Selamat tahun ular ya, Be&Di… dan selamat juga dapet anak di tahun ular.. katanya shio ular bagus lhooo *kata siapaa?* *kata guee hahaa*

  9. ya ampyun!!! gw baru baca!!!! aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa …. selamat dinaisyana lalala dan mas ben lalalala .. wohoooooooooo!!!🙂 happy for both of you!!!!!! priktiuw lalalalala dhe🙂

  10. Hi Dina, mampir balik nih.

    Dirumah gue juga selalu sedia larutan air garam. Pake Breathy. itu cairan yang paling ringan buat anak2 sih. kalo gue yang mampet, tinggal tetes minyak angin ke tissue, trus tidur sambil cium tissuenya. lumayan membantu😀

  11. oooh…ternyata yoga bisa melatih pernapasan dan menyembuhkan hidung tersumbat gitu yah Din…

    Kalo buat yang ngorok gimana yah…hihihi…Itu si abah ngoroknya parah banget…suruh ikutan yoga aja kali yah…hihihi…

    anyway, congratz buat kehamilannya yah🙂

  12. Hi Din, selamat buat kehamilannya yah.. Keknya baru kemarin ngikutin wedprep km..ehh..udah isi aja..hehe.. Semoga lancar semuanya sampe brojol yah.. Tuhan berkati buah kandunganmu.😀

  13. Pingback: Pertanyaan paling aneh | Cerita Bendi

  14. Pingback: 19 weeks | Cerita Bendi

  15. halo Dina, masi inget gue ga ya? Kayaknya kita ga perna ngobrol, tapi gue satu SMP n SMA ma lo. hehehe… gue suka ngikutin blog lo, lucu2 soalnya n refreshing kl lagi bosen kerja :p anyway, buat blocked nose, bisa coba pakai sterimar http://www.sterimar.com/en/ ini benernya salt water spray, aman buat baby di atas 6 bln n ibu hamil, anak gue juga pake soalnya kl lagi flu. hope it helps, tapi gue ga tau beli dimana di indo, kl d sg banyak jual sih di apotek2 gitu. mungkin kl ada yg lagi k sg, bisa nitip beli🙂

    • Hai hai…iya gue tau kok dirimu. Kan kita temenan di FB. Ya ampun gue baru balik dari SG dan baru baca ini lagi. *tadinya sempet baca tapi buru2*. Tapi sekarang udah hampir gak pernah blocked nose sih, tapi boleh lah nanti gue nitip yang lagi ke sana, buat jaga-jaga aja. Thank infonya!

      • haha… baru liat reply kamu, Din… maklum jarang browsing2 blakangan *nasib working mum* ur welcome, bagus deh kalo dah ga blocked nose. biasanya emang kalo hamil, dari ga ada apa2, bisa tau2 kenapa2… hehehe… kapan due date nya nih?😀 baby boy or girl? ^^

  16. Pingback: Tips Mengatasi Rhinitis Tanpa Obat | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s