19 weeks

Jadi ceritanya…, saya nggak (atau belum) terlalu excited share detail soal kehamilan di blog. Mungkin karena dulu waktu belom plan punya anak, saya juga nggak terlalu excited baca posting orang-orang soal update kehamilan kali ya? Atau simply karena saya lagi enjoy sendiri aja *ansos ceritanya*. Hwaha.

Tapi karena ini lagi ilang mood buat kerja *sementara kerjaan menumpuk* dan obat ilang mood saya adalah nulis…. dan lagi karena belakangan ini saya lagi super-excited tiap kali ditendang makhluk kecil di dalam sana…kali ini saya menetapkan hati buat mencatat ‘gejala-gejala’ dan pengalaman kehamilan saya. Ya kali aja berguna buat calon emak-emak lain…atau berguna buat saya kalo nanti hami lagi *maklum short term memory*. Hihi.

…………………

Minggu 1-3

Berlangsung di pertengahan November – pertengahan Desember 2012. Tentu saja di minggu-minggu ini saya belum tahu hamil ya. Sebelumnya, sejak rencana hamil, saya dan Mas Ben puasa konsumsi alkohol dan mengurangi konsumsi kafein secara ketat dan lumayan disiplin. FYI, kita berdua biasanya minum kopi hampir tiap pagi dan minum minuman beralkohol (Dikit ya! Catet! Nggak pernah sampe mabok kok hihi) kira-kira 1-2 minggu sekali. Iya maklum ya…kita berdua emang suka sih…

Nah di minggu-minggu ini, kami lagi ‘bosen’ puasa 2 minuman itu, dan lagi rada kuciwa karena udah beberapa bulan masih dateng aja tuh tamu bulanan. Plus…waktu itu ada event kita Honeyweekend di Mercure Simatupang, dan ada ultah Mas Ben juga di awal Desember. Jadilah, saya sempet nyobain cocktail. Sedikit sih…beneran sedikit, nyobain doang. *hiks*. Eeeeh…malah positif. Saya pun sedikit parno *hiks lagi*.

Yaudah cuma bisa berdoa semoga dia baik-baik saja…

Minggu 4

Seperti pernah saya ceritakan di sini, minggu ke-4 plus 1 hari (dengan kata lain, baru telat sehari), saya udah testpack dengan hasil positif. Nggak ada gejala berarti. Nafsu makan biasa saja. Sedikit mual dan kurang napsu makan malah di sore dan malam hari *jadinya evening sickness?* tapi nggak pernah parah. Cuma… tiap subuh saya terbangun karena bersin-bersin sekitar 30 menit-1 jam. Tapi setelah itu berhenti dan bisa tidur lagi *aneh*.

Minggu 5

Kontrol pertama ke dr. Bambang W.S. di RS Mitra Keluarga Kelapa Gading. Dari awal nggak berniat melahirkan di RS ini karena kurang sreg, tapi memutuskan untuk awal-awal, kontrol yang deket dulu aja, sambil survei-survei RS lain mencari yang sreg. Kandungan saya dinyatakan rawan keguguran karena posisinya di bawah. Tapi dokternya cukup komunikatif dan menenangkan. Dia juga mengijinkan saya ke Bali di akhir tahun (udah terlanjur kita plan) karena menurutnya cukup aman karena udah dikasih penguat kandungan (progesteron). Waktu saya memastikan : “Ya gapapa ya, dok? Asal nggak cape-cape?” Dia malah bilang: “Masa udah ke Bali, nggak cape-cape-an sih?” Hihi. Cuma disuruh kontrol 2 minggu kemudian, sepulang dari Bali.

Minggu 6-7

Akhir tahun di Bali. Karena Mami juga ikut, saya pun nempel dia dan menjadikannya ‘indikator’. Kalo Mami saya udah cape jalan dan milih duduk, berarti saya juga harus istirahat. Haha. Ya soalnya saya nggak boleh cape-cape, sementara energi di badan saya kan sehat-sehat aja. Mual tetep aja, hampir nggak pernah. Cuma saya jadi nggak suka segala sesuatu berbau daging-dagingan. Pilihan saya selalu pasta yang dagingnya udah nggak berasa.

Di minggu-7, saya kontrol kedua kalinya. Jantung si bayi udah keliatan detaknya. Tak terlukiskan liat ekspresi amazed-nya Mas Ben waktu lagi memandangi jantung anaknya. Haha. Kehamilan saya dinyatakan baik-baik saja dan pak dokterpun tenang *apalagi saya!*.

Minggu 8-12

Mulailah masa-masa ‘penderitaan’ di mana hidung saya mampet puol. Awalnya cuma malam aja, tapi lalu idung mampet tanpa sebab ini mulai kambuh semau-maunya. Kadang pagi, kadang siang, kadang tengah malam waktu saya udah lelap lalu kebangun gara-gara mendadak nggak bisa napas. Semakin lama semakin parah, sampai saya harus menyerah pada obat tetes hidung *tentunya setelah diijinkan sama pak dokter via SMS ya*. Tapi di minggu ke-10, waktu kondisi hidung saya agak mendingan, saya mempraktekkan latihan nafas tiap malam, dan sukses melegakan hidung tanpa obat.

Di akhir minggu ke-12, kami kontrol yang ketiga-kalinya. Bentuk badan si bayi udah mulai keliatan wujudnya. Sekali lagi, saya disuguhi pemandangan ekspresi amazed Mas Ben. Hihi *senang*. Kehamilan saya dinyatakan aman, bahkan udah dapet ijin buat renang dan yoga.

Minggu 13-16

Masuk minggu ke-13, muncul ‘gejala’ baru. Kepala saya sering pusing sangat di pagi hari. Dan kalau berubah posisi (tidur ke duduk, duduk ke bangun), mata suka jadi gelap. Ya emang rasanya macam tekanan darah rendah *emang dulu saya sering kaya gitu*. Karena dokter udah pernah bilang boleh minum kopi maksimal segelas tiap hari, pusing ini pun teratasi oleh kopi (tentunya udah saya encerin kopinya, atau kalo sachetan, cuma diminum sebagian).

Sekitar minggu 13-14, si hidung mampet kembali datang. Kali ini lebih parah daripada sebelumnya. Tiap sore menjelang malam, secara teratur, mulailah hidung saya ‘nutup’. Selain di malam hari, si mampet juga datang semaunya tanpa peringatan di pagi atau siang hari. Boro-boro mau latihan napas, seringnya si mampet dateng duluan. Akhirnya, kembali ke Otrivin *hiks*.

Di minggu-16, kami pindah dokter ke dr. Nana Agustina di RSIA Bunda Menteng. Saya pribadi cukup sreg sama RS ini, karena kata forum-forum sih termasuk yang pro IMD dan ASIx. Ditambah, Mama (mertua) saya pengen bener saya lahiran di sini, sementara Mami saya masih lumayan pro sama RS ini (dibanding Carolus yang disiplin banget pro-ASI tapi udah tua bener itu gedungnya hihi). Mas Ben? Soal pilihan RS dan cara melahirkan, Mas Ben memutuskan nggak mau ikut campur, karena katanya yang sakit kan saya. Hwahahaha. Suami teladan.

By the way, jenis kelamin anak saya sudah teridentifikasi. Buat Cici dan Mami yang udah ngeliat bump saya dari awal sih udah yakin kalo anak saya itu….cowo. Yak demikianlah kalender Cina sekali lagi bener *halah*. Dan kami udah punya nama dong buat si bayi. Rencananya, tebak nama ini nanti bakal dijadiin giveaway perdana *wink*

Minggu 17-19

Secara ajaib dan tak terduga, di suatu malam si mampet raib begitu saja. Bahagia banget hidup saya rasanya….segala keluhan kehamilan hilang seketika *untuk sementara*. Yang tersisa palingan ya lower back pain. Tapi itu juga bukan sepenuhnya karena hamil kok, tapi karena saya lagi banyak job, jadi duduk terus di depan komputer sepanjang minggu. Itu mah nggak usah hamil juga bisa lower back pain

Lalu di minggu ke-17, waktu saya lagi tengkurep di kasur sambil main Line Pop *OK silahkan ocehin saya karena masih berani tengkurep*, di minggu ke-17 lewat beberapa hari, tiba-tiba kerasa kedutan di perut. Hwaaaa akhirnya akhirnya akhirnya yang saya tunggu-tunggu datang juga.

Dan sejak itu, saya berasa nggak pernah sendirian lagi. Kalo dia lagi diem dan saya kangen, saya tinggal usap-usap sambil nyariin denyut jantungnya di perut saya. Kalo lagi beruntung, dia bakal bales dengan nendang tangan saya. Hihi. Kalo nggak…ya saya cukup seneng ngerasain denyutan jantung aja.

Soal napsu makan, nggak terlalu bertambah. Masih tetep nggak napsu sama daging-dagingan. Sementara itu, saya malah jadi nggak bisa makan banyak karena perut rasanya kayak mau pecah nggak ada space lagi. Tapi…dalam beberapa jam, saya bakalan laper lagi. Ya pokoknya saya perlu makan sedikit demi sedikit dengan frekuensi yang meningkat dan….semakin meningkat *mulai kuatir sama timbangan* hihi.

…………………

Yak sekian diary 19 minggu. Nanti kalau lagi mood, bakal saya update lagi🙂

18 thoughts on “19 weeks

  1. Pertamaaxx.. hihihi..

    Wahh bumil.. jadi jarang update nih.. Ahh.. Gw aja yg pegang perut temen kantor lgsg teriak histeris pas ada tendangan kecil dari dalam perutnya, apalagi yg ngerasain sendiri yah..hihi.. Semoga sehat terus ibu dan bayinya yah..

    • Eeeh…. gak selalu gitu sih. Gue termasuk yang ‘beruntung’ nggak ada tanda2 signifikan yang mengganggu. Tapi banyak juga yang langsung tepar, mual2, dan morning sickness parah.

      Baby bumps menyusul ya…secara harus nyari angle pas. Soalnya yang nonjol bukan cuma perut tapi bemper belakang juga haha

  2. din, gua kok baca nya jd ikutan sesek naapas ya bayangin idung lo mampet terus gitu hahaha. semoga lancar2 aja yahhh sampe hari debut nya tiba😀

  3. Yeaaayy!!!! Gw justru tiap bacain diary bumil kaya gini ikutan seneng. Terus ntar liat anaknya lahir, tumbuh, seru aja🙂 Ayo din, sering-sering nulis biar kerekam semua (padahal pengen kepo baca, hahahaha)

  4. yeay ^^ tebakan gw bener!! welcome to baby boy club hihihi.. yg bikin kangen hamil memang tendangan2 dari dlm itu hihihi.. enjoy the moment yah, din😀 sehat2 selalu!

  5. Pingback: Penantian | Cerita Bendi

  6. Pingback: The Birth of Raka – Day 3 | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s