Pertama

Menurut saya sendiri…
Saya ini adalah seorang wanita yang lumayan demanding.

Dan karena itu, saya punya beberapa ketakutan ketika akan memasuki kehidupan pernikahan.

Saya takut sulit memaafkan ketika suami saya berbuat salah.
Saya takut tidak bisa menerima ketika satu persatu kebiasaan negatifnya terbuka.
Saya takut kecewa demi kecewa akan melunturkan kasih saya.

Dan bahkan saya mempertanyakan apakah yang saya rasakan selama 5 tahun ini betul-betul kasih.
Ataukah saya hanya merasa mengasihi pasangan saya karena ‘kebutuhan’ saya akan perhatian dan kasih sayang masih terpenuhi.

Tapi selama 365 hari pernikahan kami, ternyata Tuhan memberi saya anugerah itu. Anugerah untuk belajar mengasihi dengan sungguh-sungguh.

Bukan berarti satu tahun ini berjalan dengan baik-baik saja.

Tentu ada malam-malam di mana saya nangis sampai tertidur dengan hati dongkol. Ada juga hari-hari di mana saya rasanya ‘pengen’ kabur tapi stucked.

Herannya…di moment-moment itu saya bahkan gak bisa berhenti mengasihi dia,suami saya.

Dan semakin dipikir, semua itu bisa kejadian cuma karena anugerah Tuhan. Karena diri saya sendiri yang saya kenal, gak mungkin bisa kaya gitu.

Sebagai contoh…

Selama 5 tahun pacaran, beberapa kali kami hampir putus dan semua gara-gara saya. *self toyor*. Saya terlalu mudah menyerah, sulit bertoleransi akan perbedaan, dan sulit mengampuni.

Makanya hal yang paling saya syukuri adalah karena suami saya nggak pernah berhenti memperjuangkan hati saya. Dia nggak pernah berhenti yakin kalau saya pasangan hidupnya.

Dan bahkan sampai saat ini dia nggak pernah berhenti berjuang jadi pasangan yang lebih dan lebih lagi buat saya.

Dulu waktu baru mau pacaran, saya uda pasrah gak bakal diromantisin wong Mas Ben itu pikirannya lempeng banget.

Tapi yaaa kalo ada pria yang lebih manis pas pacaran daripada pas pdkt… dan lebih manis lagi pas udah merid daripada pas pacaran… ya suami saya ini orangnya!

Ya saya tahu kami baru aja melewati tahun PERTAMA kami. Dan akan banyak tantangan lain di depan kami. Tapi dengan anugerah-Nya, saya yakin kami bisa senantiasa berdua berjuang membangun kasih.

Akhir kata…
Dear suamiku…

Terima kasih karena sering memandangku sambil tersenyum dari kejauhan sambil bergumam “cantik” *macam pelem india* sekalipun mukaku dekil keringetan dan bodi kaya buntelan…

Terima kasih karena sudah menjadi semakin manis waktu demi waktu…

Dan terima kasih karena sudah berjuang untukku….

Selamat ulang tahun pernikahan yang PERTAMA

28 April 2013

image

Batavia marina - setahun kemudian kami berdua 'hamil'

43 thoughts on “Pertama

  1. Happy Anniversary yaa,semoga semakin langgeng, happy dan semuanya dilancarkan yaa

    Btw Kata pembukanya so sweet banget, bikin merinding

  2. awww..aawww.. So sweet :’)

    Happy Anniversary yagh BenDi.. Moga langgeng terus sampe maut memisahkannn *nyanyik*

    Dan selamat ulang tahun juga buat Dina. Tuhan berkati setiap aspek hidupmu. Amin.

  3. Saya tidak bisa berkata apa-apa lagi selain bersyukur terharu krn Dia menganugrahi Benny Dina yg tidak pernah berhenti menyerah memperjuangkan kasihnya.. God loves you so much din. Saya sempat ragu akan kejadian yang mampir dalam hidup saya, tapi kisah Benny-Dina benar2 meneguhkan saya kembali utk yakin bahwa suatu saat saya akan bertemu dgn orang yg mengasihi saya dengan tidak pernah menyerah. Thanks BenDi🙂

    • Ah kamu terlalu terlalu deh mujinya. Ya thanks God kalo dirimu diberkati🙂. Ya kan lo tau dulu juga gue sempet ragu ada laki-laki yang baik dan benar. Tapi akhirnya dijawab Tuhan juga kan

  4. Cicitcuitttt!! Selamat merayakan ulang tahun pernikahannn!!! Cari pacar gampang, tapi cari suami itu susah. Nikmatilah setiap hari dengan penuh cinta, karena anugrah Tuhan itu, more than what we could imagine😀

  5. Pingback: Berburu Maternity Wear | Cerita Bendi

  6. Aaaaaawww Di!!! Lo bisa manis juga yaaa!
    Gue ngerti banget deh perasaan lo waktu nulis ini. Gue suka misuh2 kalo denger temen2 cowok gue curhat ttg cewek2nya yang demanding, pdhal gue ga sadar diri banget sebagai cewe gua juga demanding, dan most girls are demanding loh!!! Dan step pertama udah lo lewatin Din, yaitu sadar diri kalo lo demanding (haha. eh tapi ini serius) dengan gitu lo jadi lebih menghargai si benny. =)
    Aww Mas Ben sabar banget deh, udah setahun belum muak yah sama Dina. Hahahahah
    Peace ah. Tapi seriusan Di, Happy anniversary yah dear.. One year, ten years to infinity. :*

    • Ih! Eke emang manis kali ah. Hwahahahaha.
      Emang iya ya most girls tuh demanding?
      Kurang ajyar looo masa iye setaun die udah muak sama ekeee!!!! Eh bukan setaun, ini udah 6 tahun total, tapi eke juga heran sih dia gak pernah muak sekalipun *ngakunya*.

      Yes yes amen!!! to infinity!

  7. Pingback: Babymoon Day 3 | Cerita Bendi

  8. Pingback: Berburu Maternity Wear |

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s