Week 20-26

Gak terasa, 6 bulan lewat sudah, dan mari kita masuki trimester ketiga *eh ini bener gak sih itungannya? Kalo udah lewat week 24 berarti trimester tiga kan ya?*

Saya bikin ‘laporan’ ini supaya nanti kalo hamil lagi bisa diinget-inget lagi (atau dibandingin) pengalamannya *maklum short-term-memory* dan moga-moga bisa jadi referensi juga buat calon emak-emak lain di luar sana.

Note: Laporan kali ini nggak dibikin minggu per minggu karena saya emang udah lupa detailnya.

Tentang gerakan bayi

Gerakan bayi adalah hal yang paling signifikan sekaligus menyenangkan!!! Masuk week ke-20, gerakannya makin nyata terasa. Kadang rasanya seperti badannya lagi sliding ngegesek bagian dalam perut saya, kadang simple kayak tendangan atau sundulan, kadang rasanya seperti dia kayak lagi salto di dalam.

Seperti yang saya baca di forum-forum, Mini Bendi juga biasanya aktif bergerak kalo saya abis makan atau nyemil, atau kalau lagi duduk santai selonjoran dan tiduran. Yang saya rasa agak unik, sejak awal-awal gerakannya kerasa di week 16, dia SELALU aktif bergerak kalo saya lagi nonton bioskop! Yaaaa entah dia nanti bakal demen nonton macam bapak emaknya…atau simply karena terstimulasi suara di bioskop yang berisik aja kali ya.

Ada masa-masa, dia begitu aktif dan gak bisa diem, sampe perut saya bisa keliatan goyang-goyang sendiri. Beberapa kali mau saya coba rekam pake kamera HP, tapi seolah-olah dia ngerti dan langsung diem. Ampun!

Dan ini terjadi berkali-kali loh. Pernah suatu kali, perut saya ‘gempa’ dan saya biarin cukup lama karena udah nyerah gagal terus ngerekam gerakannya. Tapi karena dia terus-terusan bergerak, saya pun pelan-pelan meraih smartphone, nyalain kamera, dan ngeshoot perut sendiri.

Lalu…dia diam.

Ngeledek ya, Nak?

Tentang back pain

Back pain saya semakin parah rasanya. Selain karena beban berat di bagian depan, juga karena saya terpaksa harus sering-sering duduk di depan komputer buat kerja *hix*. Yang resenya lagi…entah sejak week berapa (saya lupa), rasanya seperti ada sedikit keseleo di antara bagian pinggang bawah dan pangkal paha sebelah kanan.

Kalo nggak lagi hamil, saya pasti udah ke sinshe/tukang pijet langganan buat dipletek sana sini dan sembuh secara instan. Lah sekarang, saya cuma bisa meringis-ringis tiap kali lurusin badan setelah duduk lama di depan komputer.

Ya sebenernya sih, kalo saya rajin menyelingi posisi duduk dengan tiduran, back pain ini nggak terlalu parah harusnya, tapi kalo lagi terlalu serius kerja atau main Candy Crush kan suka lupa waktu ya…

Dua minggu belakangan ini, keluhan saya nambah lagi… tangan kanan sampai ke punggung rasanya kemeng. Saya nggak ngerti bahasa bagusnya kemeng tuh apa ya? Yang jelas rasanya bener-bener nggak enak sampe saya susah tidur. Tapi rasa nggak nyaman ini ilang kalo abis dipijet-pijet dikit sama Mas Ben *ini mah manja aja kali ya*.

Tapi…lalu kemengnya malah pindah ke kiri!!! *apa-apaan?!*

Note: Akhirnya sang kemeng membaik setelah saya membiasakan dan memperbaiki postur tubuh waktu lagi dalam posisi duduk.

Tentang nafsu makan

Nafsu makan saya nggak terlalu melonjak. Tapi….saya jadi cepet laper. Untungnya, dalam sekali makan, saya nggak bisa makan porsi besar karena rasanya macam space dalam perut saya nggak cukup. Jadi solusinya ya saya harus siap sedia roti/biskuit dan makan sedikit-sedikit tiap kali lapar. Soalnya…kalo saya lapar lalu telat makan, jadinya cepet eneg parah.

Kalo di awal kehamilan, saya sama sekali nggak bisa makan pedas (kalau makan pedas sedikiiiit saja, perut saya langsung melilit), sejak trimester dua sampi sekarang, saya malah lebih suka pedas dibanding sebelum hamil.

Lalu kalau di trimester pertama saya benci banget sama bau daging dan bau bawang putih mentah sampai saya nggak bisa masak….sekarang saya udah bisa makan apa aja, dan udah bisa masak lagi tapi malas.

Dan…akibat dari semua ini adalah…tentu saja kenaikan berat badan yang bikin pening. Hwahahaha. Sampai bulan kelima, kenaikan berat badan saya stabil dan pelan-pelan (rata-rata 1 kg/bulan), bulan kemaren, tau-tau naik 3 kg! *pengsan*. Masih normal sih sebenernya…tapi ya ini bikin saya aware buat milih makanan yang lebih bergizi, dan bukan malah ngemil-ngemil berlemak dan bergula.

Tentang rhinitis

Seperti udah pernah saya ceritain, selama hamil saya sempet diserang rhinitis parah yang bikin idung saya mampet setiap hari. Tapi tiba-tiba si mampet hilang begitu saja di trimester dua dan thanks God sampai sekarang belum balik lagi. Iye…saya paling nggak tahan sama ‘cobaan’ yang ini. Haha.

Sekarang, rhinitis saya kalopun kambuh, biasanya cuma karena kedinginan waktu tidur atau kecapean aja karena tidur kemaleman. Gejala yang muncul pun separah-parahnya adalah meler-meler dari pagi sampai siang.

Yaaa dulu sebelum hamil juga saya juga udah sering kaya gini sih. Cuma kalo dulu kan tinggal minum obat anti alergi aja ya kalo parah. Nah sekarang kan sedapat mungkin maunya mengurangi (atau nggak sama sekali) konsumsi obat. Ya kan? Thanks God, sekarang saya punya beberapa tips jitu buat menangkal rhinitis tanpa obat. Manjur buat saya, semoga juga manjur buat para pembaca yang suka rhinitis tapi nggak mau (atau nggak memungkinkan) untuk minum obat.

Tapi tips nya di posting berikutnya yaaaa. *tsah*.

Tentang kegerahan

Karena rhinitis itu pula (dan karena tekanan darah saya agak rendah), dari kecil saya nggak tahan dingin. Seinget saya, dulu Aina pernah cerita kalo dia sering kegerahan pas hamil. Saya jadi agak bertanya-tanya kok saya nggak kegerahan ya.

Nah…dalam periode ini, lupa tepatnya di week berapa, saya mengalami juga tuh akhirnya kegerahan parah. Minggu-minggu itu emang Jakarta lagi panas-panasnya sih. Tapi…. di saat orang-orang yang lagi seruangan sama saya adem ayem, saya udah gak betah karena keringat di tengkuk ngocor segede bulir-bulir jagung *lebay sungguh*.

Tentu aja yang hepi Mas Ben lah ya. Soalnya, selama ini, dia terpaksa ngalah tidur kegerahan, karena saya nggak kuat sama suhu dingin di kamar. Di minggu-minggu itu, Mas Ben pun bisa tidur lebih nyenyak karena saya dengan sukarela menurunkan suhu kamar.

Tapi…ini cuma berlansung 1-2 minggu aja loh. Sekarang ini saya emang lebih tahan dingin sih dibanding sebelum hamil, tapi nggak sampe ekstrem kegerahan.

Tentang duduk tegak

Suatu hari, waktu lagi duduk di depan komputer buat kerja, saya merasakan perasaan yang aneh di perut saya. Rasanya mirip sakit kalo masuk angin, kayak ada gas yang terjebak di perut tapi nggak bisa dikeluarin lewat kentut *oops*.

Hari itu, saya baru pertama kali nyoba jeans hamil lungsuran cici ipar yang modelnya hipster (posisi karetnya ada di bawah perut). Jadi, saya langsung ‘menyalahkan’ si jeans dan melabelinya “nggak enak dipake” secara sepihak.

Tapi lalu… besoknya saya udah kembali ke legging waktu lagi kerja, tapi kok perasaan perut nggak nyaman itu balik lagi ya? Hmmm….

Sampai saya akhirnya menyadari, saya ternyata udah nggak boleh duduk terlalu tegak dalam waktu lama *tepokjidat*

Jadi…. saya itu emang terbiasa tegak kalo duduk, macam polwan *eh*. Nah kalo lagi keasikan kerja, lebih parah lagi. Saya duduk supertegak, dan kadang malah cenderung agak condong ke depan supaya lebih deket ke monitor *ceritanya fokus gitu*. Condong loh ya bukan bungkuk. Ya tentu aja sekarang posisi ini bikin perut semangka saya keteken. Dan dalam jangka waktu lumayan lama, saya jadi engap dan nggak nyaman sendiri.

Setelah itu, saya membiasakan duduk agak nyender ke kursi, dan masalah ini pun selesai.

Tentang ceroboh & begah

Kemaren, cici ipar saya tanya: “Kamu udah begah belom sih?” karena keliatannya saya tenang-tenang dan gesit-gesit aja.

Kenyataannya, saya emang merasakan perubahan yang signifikan dalam sebulan terakhir ini. Sampai bulan lalu, saya masih segar bugar. Yang udah baca postingan Babymoon saya pun (terutama yang hari ke-3), banyak yang terheran-heran karena saya kuat jalan segitu jauhnya sambil bawa tambur.

Sekarang…cuma beda sebulan dari hari itu, rasanya saya belum tentu kuat deh. Eh entah juga sih ya, soalnya kalo lagi liburan dan jalan-jalan kan energi saya suka macam abis diboost Kratingdaeng 4 botol tuh. Tapi yang jelas, sekarang saya udah mulai ngerasain yang namanya begah, dan ‘berat’ kalo gonta ganti posisi.

Udah mana saya tuh aselinya emang ceroboh, dan katanya kalo hamil tuh cerobohnya suka berlipat. Nggak tau bener atau nggak, tapi efeknya ke saya, jadi sering banget jatuhin barang-barang. Abis jatuhin barang, saya harus bungkuk or jongkok dikit kan ya buat ambil yang jatuh. Ya ampyun badan rasanya berat bener dah.

Lalu kalo saya abis duduk di sofa dan mau berdiri, harus narik nafas plus mengencangkan otot-otot perut supaya sukses nggak ngejeblak balik ke sofa. Hwahahahahahahaha.

Tentang cantengan

Ada yang ga tau apa itu cantengan? Bahasa sundanya ‘ingrown nail’. Googling sendiri aja ya.

Bentuk kuku jari kaki saya (dan keluarga saya) emang potensial menimbulkan cantengan kalo nggak dipotong dan dirapikan dengan benar secara teratur. Dulu waktu SMP, saya lumayan sering bolak-balik cantengan gara-gara belum ketemu ‘trik’ yang pas buat motong kuku kaki saya secara benar. Tapi…setelah itu, saya hampi nggak pernah cantengan lagi seumur hidup.

Sampai saat ini.

Sekitar sebulan lalu, saya mendadak cantengan di jempol kaki kanan dan jari manis tangan kiri. Sekaligus? Iya! Okesip.

Waktu itu cantengannya nggak parah, nggak sampe seminggu, dua-duanya udah kempes sendiri. Hati ini pun hepi.

Tapi… minggu lalu cantengannya balik lagi. Kali ini di jempol kaki kanan dan jari telunjuk kaki kiri. Jadilah saya mempopulerkan trend terbaru ‘jari kaki bersurban’ karena kedua jari kaki saya kiri kanan, saya bungkus pake kasa steril biar nggak kena kotoran dan tambah parah *plus biar jadi warning buat orang lain dan nggak keinjek*.

Lalu saya merenung… Kenapa ya cantengan ini bisa datang lagi setelah sekian tahun? Esktrem pula kiri kanan.

Dan saya pun menyimpulkan… kemungkinan besar penyebabnya lagi-lagi perut semangka saya…yang bikin saya rada susah nunduk buat gunting kuku kaki, dan pada akhirnya bikin saya nggak gunting kuku kaki saya dengan benar. Make sense kaaaan????

Tentang mood

Kalo baca postingan ini dari atas, kesannya saya hamil ngeluh terus ya? Haha.

Nggak loooh sebenernya. Saya nggak mengeluh dengan segalah ‘keluhan’ itu *apasih ini kalimatnya* karena saya sesungguhnya ngerasa kehamilan saya ini termasuk yang ‘gampang’ dan saya sangat bersyukur. Kalo saya cerita hal-hal di atas, ya karena menurut saya unik aja dan pengen saya inget-inget.

Kalo ada yang bilang mood orang hamil itu naik-turun, macam PMS 9 bulan, saya nggak terlalu ngerasa gitu sih. Ya emang ada masanya saya stress berat tapi itu karena emang ada penyebabnya, bukan macam perasaan pengen senggol bacok tanpa sebab kalo lagi PMS.

Saya malah berasanya hepiiii terus selama hamil ini. Ya gimana nggak ya. Saya merasa terlalu banyak yang bisa disyukuri. Masih banyak di luar sana pasangan-pasangan yang pengen hamil tapi belum dikasih sama Tuhan. Banyak juga yang hamilnya harus bed-rest atau mual-mualnya parah sampai muntah berkali-kali setiap hari walau udah lewatin trimester pertama. Sedangkan saya, selama hamil aja nggak pernah muntah loh. Masa udah kaya gitu, masih mau ngeluh?

Lalu…moment-moment waktu merasakan gerakan Mini Bendi di dalam tuh spektakuler sekali dan nggak bisa saya deskripsikan dengan kata-kata. Rasanya magical, amazed, sekaligus jadi bersyukur sekali sama Tuhan.

Sekarang waktu favorit saya setiap hari adalah malam hari, sebelum tidur, saya rebahan di ranjang sambil megang perut saya. Kadang saya sekalian baca Alkitab, kadang ajak ngobrol aja, lalu Mini Bendi bakal ‘ngebales’ dengan nendang-nendang heboh, sampai akhirnya saya ketiduran (dan nggak tahu deh dia masi nendang atau nggak, soalnya emaknya kebo sih kalo udah tidur nggak berasa apa-apa *grin*).

Kehamilan ini juga membuat saya amazed bagaimana mungkin kita bisa jatuh cinta sama makhluk yang belum pernah kita liat? Jujur aja, saya susah sayang sama orang, butuh waktu perkenalan sebelum bisa jatuh cinta, termasuk ke anak sendiri sepertinya.

Awal-awal hamil, Mami saya sampe pernah tanya: “Kamu sebenernya seneng nggak sih hamil? Apa sebenernya belum siap?” karena dia menilai saya dingin-dingin aja menghadapi kehamilan ini. Ya waktu itu memang rasanya saya masih antara percaya dan nggak percaya dengan keberadaan makhluk hidup yang lagi tumbuh, anak kami. Tapi seiring waktu, saya terheran-heran betapa saya merasa sayang banget sama dia, dan pengen banget cepet-cepet liat bentuknya biar bisa diuyel-uyel. Haha.

Dulu…. saya juga suka mikir kok nggak enak ya kalo punya anak kecil. Kalo ke theme park jadi susah kalo mau main rides yang thrilling. Enakan jadi bapak-bapak kayanya ya…Bapak-bapak malah seolah punya ‘priviledge’ buat memperkenalkan thrilling rides buat anaknya yang mulai gede. Dan kalo pun anaknya masih kecil, seolah si Mama yang ‘wajib’ jaga anak sambil nunggu bapaknya main.

Cemen banget ya pemikiran saya waktu itu? Dan waktu itu saya kuatir loh saya bakalan jadi emak-emak yang kurang OK karena punya pikiran kayak gini.

Tapi…waktu kemaren saya ke USS dan nggak bisa main rides yang pengen saya mainin… teranyata perasaan itu hilang begitu saja. Saya heran sendiri, kok bisa rasanya mendadak saya sama sekali nggak mempermasalahkan hal itu. Saya masih pengen main someday, tapi saya nggak keberatan sama sekali kalo sekarang nggak bisa main, selama anak saya hepi dan aman.

…………………………………..

Yah demikianlah catatan kehamilan saya sampai minggu ini. Semoga bisa berguna buat teman-teman yang parno sama kehamilan dan berguna buat saya di masa depan kalo hamil lagi.

Note: Tolong bantu doa supaya semuanya lancar dan kami sehat selalu.🙂

 

 

 

32 thoughts on “Week 20-26

  1. Hai kak Dina, udah lama ngikutin blog ini tapi cuma jadi silent reader aja hehe:-P

    Aku baca postingan ini malah nggak nangkep sama sekali kesan ngeluh, malah kesan yang ketangkep itu rasa syukur bisa ngalamin hal di atas itu. Semoga lancar ya semua🙂

  2. cantengannya timbul sendiri ya? kalo gua baru cantengan kalo gua ngopek2 kuku kaki. jadi bentuknya berantakan dan numbuhnya jadi nusuk ke dalem.😀

    • Timbul sendiri tuh, gw nggak hobi abuse kuku sendiri kok. Haha. Ya mendadak aja gitu mulai berasa sakit-sakit nyut-nyutan kaya mau cantengan. Kalo udah kaya gitu, besokannya biasa mulai muncul deh

  3. Din, gw bilang sih anak lo bukan hobi nonton bioskop. Tapi kayanya dia calon aktor/aktris gitu. Jadi dia kalo di bioskop rada suka begah kalo liat acting yang gak oke…. (abaikan saja komen ini😀 )

  4. Pray for the best buat Mama Di, Papa Ben dan Mini BenDi biar semua lancar dan sehat:D

    Pas baca postingan ini perut jadi agak2 geli gimana gituh.. Kebiasaan kalo baca sambil ngebayangin..hihih..

  5. wuiii asiknya gak pernah muntah selama hamil.. baby nya pengertian yah =)
    Bumil tu kadang harus disadarkan ya kalo sudah jadi bumil, harus mulai banyak istirahat jadi gak pegel2 hehe…
    Yak, semoga semuanya lancharrr ya 3 bulan kedepan. Ciayo!

  6. Dina.. stelah gw baca, kayakny gejala kita lumayan sama loh.. padahal jenis kelamin baby kt beda..

    Tapi asli gw beneran ga ngerti kemeng itu apa? Numb bukan?

    Ok deh, gw doain lo dan baby sehat terus yaa.. tetap ceria.. proses lahiran juga lancar! God speed.

    • Hahaha kemeng emang bahasa apa ya? Gue juga bingung. Kemeng itu rasanya kaya pegel semriwing, kaya agak nyut-nyutan. Biasanya kalo lo abis ngangkat barang berat banget, malemnya suka berasa kemeng. Itulah yang namanya kemeng. Jelas nggak? *ditimpuk sendal nih gw*.

      Btw iya ya gejalanya mirip? Ya makanya gw juga percaya ga percaya lah sama semua mitos anak perempuan/laki itu.

  7. Din, gua skrg mo baca blog seputar kehamilan suka takut2 loh hahahaha takut baca yg serem2 gt tar parno sendiri. pdhl kan gejala org hamil ga semua nya sama ya :)) kemeng tuh apa sih din?

    • Haha, Pi!!! Justru gw jadi nulis ini karena abis baca postingan lo yang takut hamil itu. Justru ini supaya lo ga takut! Inspired by Epi. LOL. Kehamilan mah ga perlu ditakutin, Pi. Hepi nya bakal ngalahin semua keluhan lo. Nah tapi kalo proses melahirkan, gw belom bisa ngomong deh karena belom ngerasain. Ya gw juga rada ngeri sih. Tapiiiii hampir semua yang udah lahiran bilangnya, pas liat muka si baby, langsung lupa semua sakit dan penderitaannya. So, gw sih ga terlalu parno ya.

  8. Sehat-sehat terus mini bendi & mamanya. Hamil itu enak-enak nggak. Begah, susah gerak, berat, but at the same time menyenangkan sekali merasakan tendangan-tendangan kecil dari dalam.

    Oh ya dulu gue ikutan yoga hamil & senam hamil membantu banget lho ngurangin lower back pain dan sakit di selangkangan itu.

    • Gw nggak (atau belum?) ngalamin sakit di selangkangan sih… Cuma berasa berat aja bodi ini.
      Dulu sebelom hamil padahal gw rajin yoga, tapi pas awal-awal hamil, karena dibilang rawan, gw ga berani, cuma berani renang aja. Lalu…keterusan deh malas nya haha. Tapi ini emang gw lagi mikir-mikir mao cari kelas prenatal yoga deh di gading. Setidaknya seminggu sekali lah.

  9. Din, nanti pas week 34 dan selanjutnya, janglup senam hamil ya. Menurut gue sih ngebantu banget especially pas belajar pushnya😀 Walaupun mendadak pas kontraksi mah rada lupa ingatan, tapi seenggaknya pas pushnya itu kita bener🙂. Pegel2nya yaaaahhh dinikmati aja.

    • Siyap, buk!!!
      Gw juga udah diwanti-wanti sama nyokap tuh senam hamil. Soalnya dia dulu ngerasin 2 anak belom kenal senam hamil, yang pas gue baru senam hamil, berguna banget katanya

  10. aduh din baby elo ngeledek abis gempa lama pas mau direkam diem hahahaha…
    bahasa elo centengan, kemeng duhh gw kaga ngerti hahaha
    lancar terus yah sampe lahiran…btw udah ketemu outfit keren utk hamil belom?

    • Hwahhaha maab ya bahasa gw gajebo :p
      Kalo cantengan, bisa di googling kok. Tapi kalo kemeng….hmmm gw sendiri bingung jelasinnya.

      Outfit keren buat hamil? yaaa sementara belom beli lagi sih. Tapi kemaren ini sempet liat-liat lagi ke Bliss, Gading, ada beberapa baju pesta yang gue suka juga. Tapi karena wedding temen gue masih Juli dan ga tau akan sebengkak apa gue nanti, belinya nanti aja deh akhir2 Juni. Haha

  11. hhhahaha ngeledek ya si baby, din.. masih malu2 kucing difoto dia haha.. kapan jadwal USG 4D? kl udah USG posting ya foto si baby :p gender nya udah ketauan blom, din? sehat2 ya selalu.. tiap liat org hamil, gw jd kangen hamil lagi.. itu satu2nya moment dimana saat kita berasa paling jelek gendut tp justru semua org sekeliling pd blg cantik.. aneh tp nyata hahaha😛

    • Jadwal USG 4D nya minggu depan! Gak sabar deh gw. Gender udah ketauan sejak bulan ke-4, cowo, Liv.

      Btw gw sih perasaan gak ada yang bilan cantik. Malah dibilang jelek dan dekil dengan semena-mena, tapi gak tersinggung sama sekali sih emang. haha

  12. Hii,slm knall ya.. Kbetulan pas skrg akku lg ngalamin yg namanya begah n mulai brat n serbasalah posisi buat bawa ini prut semangka, ehhh nemu tulisan yg bkin rasanya ªķu̲̅ gk sendiri hhe. Smoga lancar ya mba n babynya sllu shat, oia akuu skrg hamil 22w.

    • Haha mari kita toss!
      Aku sih waktu 22w, masih gak terlalu begah, masih kuat banget jalan pas babymoon. Sekarang? wedeeeeh…mikir-mikir deh. Bersyukur banget waktu itu jadi babymoon, kalo dalam kondisi sekarang mugkin aku udah males deh bawaannya engap mulu bisa2. haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s