Tersandung Fisheye Photobooks

Warning: postingan ini bakal puanjaaang dan lamaaaaa.

Udah lamaaaa saya pengen nulis tentang ini. Tapi karena saya pikir pengen nunggu sampai masalahnya selesai (dan ternyata sampai sekarang tidak ada tanda-tanda bakal selesai), jadi saya putuskan buat nulis aja. Tujuannya, supaya teman-temin boleh lebih berhati-hati dan teliti, nggak bloon kayak saya. Hihi.

Latar belakangnya, pas saya dan Mas Ben engaged September 2011, saya iseng nyoba bikin photobook di Photoklip. Hasilnya saya sangat puas. Software nya sangat user-friendly, photobook saya dikirim sesuai schedule (atau malah lebih cepat, lupa), packagingnya bagus (dibungkus kantong spunbound tebal + dus yang sangat rapih), dan hasil cetak & finishing bukunya sendiri sangat memuaskan.

Dibungkus kantong spunbound tebal (dus nya udah dibuang)

Photoklip: Dibungkus kantong spunbound tebal (dus nya udah dibuang)

Photoklip: Jilidan, laminating, dan warna cetaknya bagus

Photoklip: Jilidan, laminating, dan warna cetaknya bagus

Jadi, saya lalu memutuskan mau buat photobook tambahan buat wedding (karena dari vendor kan cuma dapet 2 album), plus mau bikin photobook buat dokumentasi honeyweek kami.

Nah karena rencana bikin banyak album, saya itung-itung jatuhnya bakal mahal juga ya kalo bikin di Photoklip dengan harga normal. Jadinya waktu itu otak ngirit saya pun keluar, saya pikir ya mendingan saya tungguin kalo lagi ada harga atau paket promo aja. Kebetulan nggak lama sebelum saya bikin di Photoklip sebenernya lagi ada promo, tapi saya udah nggak keburu. Nah…saya nunggu-nunggu nih ada promo lagi, yang ternyata nggak nongol-nongol.

Waktu itu, saya lumayan rajin ngecek Disdus, Livingsocial, Dikotakita, dan sejenisnya….Ini bikin saya tahu kalo vendor-vendor photobook sering jualan paket promosi di sana. Jadi, saya yakin suatu saat saya bakal jodoh sama salah satu vendor photobook itu. Nggak apa lah nggak Photoklip, pikiran saya waktu itu… ya nggak bagus-bagus banget juga nggak masalah deh, asal ada aja. Dan nggak lama, pucuk dicinta ulam tiba.

Demikian kronologisnya…

Juni 2012

Ada promo Fisheye Photobooks di Livingsocial.co.id. Tiga photobook seharga Rp 350.000,- saja. Saya udah cek di vendor-vendor lain dan di Fisheye sendiri, bahwa harga normal photobook dengan spek yang sama berkisar Rp 300.000-350.000. Jadi ini murce benerrrr.

Ini baru saya screeshot. Dulu nggak ada logo Memoir-nya loh

Ini baru saya screenshot. Dulu nggak ada logo Memoire-nya loh, jadi saya nggak tahu kalo dia dulunya Memoire

Saya udah beberapa kali beli voucher di website-website promo macam ini. Dan saya terbiasa langsung cek dulu websitenya, ngeliat-liat perusahaan dan kualitasnya gimana kira-kira. Waktu itu saya ngebuka websitenya, yang keliatan cukup rapih dan bonafide. Lalu saya liat alamat kantornya yang di MOI dan Kelapa Gading Square. OK, dekat jadi kalo ada masalah apa-apa, bisa saya samperin.

Okesip, akhirnya saya beli 2 paket 3 photobook (berarti saya bisa bikin 6 photobook dengan voucher tersebut). Pertimbangannya, karena saya mau bikin photobook buat honeyweek dan trip ke Hongkong, jadi kira-kira saya semuanya pasti kepake sebelum tanggal expired-nya (3 Desember 2012).

November 2012

Sebagai wanita sok sibuk, saya baru ngerjain photobook-photobook itu menjelang deadline, tepatnya di bulan November.

Pas download software nya, saya udah rada kecewa. Beda sama photoklip, software nya Fisheye kurang user friendly menurut saya. Terutama buat designer kayak saya yang pengennya semua di-custom sendiri. Bukan apa-apa sih, soalnya semuanya udah di template dari sononya, dan kalo saya mau ngubah-ngubah, harus dihapus satu persatu. Rempong, cyin.

Tapi ya sudah lah…mau murah kok komplen?

Dan karena udah mepet, akhirnya saya cuma bikin 3 photobook dari 6 yang jadi hak saya. Saya itung-itung, ya masih nggak rugi juga lah, tetep sedikit lebih murce daripada harga normalnya.

Ketiga file photobook itu saya submit secara terpisah antara tanggal 20-an November sampai 3 Desember.

Nah pas saya mau submit ini, mulailah muncul keanehan.

Biasanya, kalo kita transaksi online, memang suka ada space untuk masukkin kode voucher/promosi kan. Di situ, saya masukkin kode voucher saya, tapi dibilangnya nggak valid. Bingung dong?

Saya coba beberapa kali telepon ke Fisheye, nggak diangkat. Lalu saya coba kirim e-mail, tapi (seinget saya) responnya agak lama. Akhirnya saya cari Facebook page-nya nggak ada. Mmm mulai heran. Akhirnya saya tulis di wall FB-nya Livingsocial, minta bantuan soal voucher ini.

NAH…. di sinilah perasaan saya makin gak enak. Soalnya di wall saya itu, ada orang (saya nggak kenal siapa) yang komen kalo dia juga berurusan sama Fisheye ini dan service nya bener-bener kacau, photobook dia udah berbulan-bulan nggak sampai dan ditanyain nggak ada pertanggungjawabannya. Alasannya, nama (customer) nya banyak yang sama-lah jadi susah nge-track nya *apa-apaan?!*

Tapi… nggak lama, lalu e-mail saya dijawab oleh pihak Fisheye. Saya jadi sedikit tenang karena tek-tok-an e-mail kami waktu itu sangat lancar.

Walao begitu…jawaban mereka bikin saya mengernyitkan dahi. Intinya, mereka bilang nggak usah masukin kode voucher, langsung proceed aja. Saya bilang gimana submitnya nanti? (saya pikir, kan biasanya kalo submit biasa gitu, saya harus bayar lalu konfirmasi pembayaran, baru bisa upload kan. Sedangkan statusnya waktu itu saya kan udah bayar di depan).

Mereka bilang, pasti bisa kok, coba aja proceed, next, next aja, nanti bisa upload.

Dan bener loh. Tanpa konfirmasi pembayaran, saya bisa upload. Dan orderan saya udah masuk.

Waktu itu feeling saya makin nggak enak, karena menurut saya kalo software nya aja udah nggak bener gini, gimana cara kerja orang-orangnya? Udah pasti berantakan nanganin klien yang banyak. Tapi ya udah, saya ikutin aja.

O iya…ada lagi yang saya lupa ceritain… Pas saya nyari-nyari FB page mereka, saya menemukan fakta bahwa mereka itu tadinya bernama Memoire. Dan saya inget Memoire juga sebelum-sebelumnya sering ikutan promo di Disdus dan website sejenisnya. Loh kenapa ganti nama ya? Tapi saya cuma bertanya-tanya dalam hati.

Desember 2012

Di website mereka, dibilang bahwa proses pengerjaan 2 minggu. Tapi udah lewat 2 minggu, status order saya masih ‘in production’ aja. Di bulan ini pun saya mulai e-mail mereka lagi.

Proses e-mail berjalan lancar. E-mail saya selalu dibalas cukup cepat. Tapi jawabannya ya gitu-gitu aja, belum lah, sedang di-cek lah…. Dan ini saya terus-terusan e-mail loh kira-kira 1-2 minggu sekali, minta orderan saya dikirim. Tapi ya jawabannya selalu kaya gitu.

Januari 2013

4 Januari, mereka akhirnya minta nomor telepon saya, tapi saya baru ditelepon 12 Januari. Dan nomor teleponnya beda sama yang ada di website. Ternyata mereka udah pindah ke Kepu Barat (lupa nomornya, kalo gak salah nomor 30?). Itu adalah daerah rumahnya Mas Ben sebelum merid, dan saya tahu banget kualitas printing daerah sana *nyengir pahit*. Tapi ya sudah lah, gak mau komplen lagi, yang penting photobook saya dikirim.

Akhirnya photobook saya kapan nyampenya? Akhir Januari aja dong! Daaaan yang nyampe cuma 1 buku (dari 3 buku). Capcai!

Dan gimana hasilnya? Kecewa loh saya. Bukunya cuma dibungkus plastik tipis (seperti plastik undangan) waktu nyampe. Ya OL shop aja kalo ngirim barang kan setidaknya dibungkus amplop coklat ya. Ini nggak loh.

Warna hasil cetak nggak sesuai ekspektasi saya, tapi not bad lah. Bahan kertasnya juga di bawah kertas-nya Photoklip (padahal sama-sama pilih kertas standard) tapi no complain for that.

Yang saya sebel, finishingnya super gak rapih! Tapi ya males juga komplen lagi.

Eniwei, setelah saya baca lagi, di ketentuan Livingsocial, harusnya saya dapet kalender meja 2013, tapi nggak ada tuh.

6

Kedua photobook yang sampai dengan ‘selamat’

5

Laminating lecek dan baret di bagian cover!

4

Lem binding yang udah setengah lepas

3

Ini paling parah *sigh* Dan dua-duanya kayak gini

Februari – akhir April 2013

Di antara bulan-bulan ini, photobook kedua saya akhirnya nyampe juga (lupa di bulan apa, kemungkinan Februari atau Maret). Tapiiii masih ada 1 buku lagi yang nyangkut. Anehnya, kalo berdasarkan nomor order, buku yang nyangkut ini sebenernya yang saya submit pertama kali (Akhir November).

Dan selama itu….saya rajin loh nelpon mereka tanyain orderan saya. Ya setidaknya 2 minggu sekali saya telepon dan jawabannya selalu mirip-mirip: “Saya cek dulu ya, Bu…Nanti saya telepon lagi”

Yang mana setiap kali nya…saya TIDAK PERNAH ditelepon balik sekalipun. Karena saya udah agak males ngurusin (dan udah mulai rela kalo ilang pun), saya nggak terlalu ngejer juga.

Sampai akhirnya di akhir April, saya nggak bisa lagi telepon mereka. Kedua nomor yang mereka kasih (1 nomor rumah dan 1 nomor HP), nggak pernah diangkat atau nggak nyambung. Padahal kedua nomor ini tadinya aktif loh tiap kali saya hubungi.

26 April 2013

Akhirnya saya kembali ke jalur sebelumnya: E-mail. Saya ngoceh lumayan panjang (tapi tetep sopan) di sana. Baek bener dah saya *muji diri sendiri*. Surprisingly, dibalas dengan sangat cepat. Mereka bilang mau refund uang saya karena katanya di sistem mereka bilang udah tercetak.

Saya sebel banget sama responnya. Saya bilang: “Kalo udah tercetak, udah dikirim belum? Udah ada tanda terima dari pihak saya, belum?”

Jawaban mereka simply: “Kemungkinan hilang di T*KI” —> sembarangan aja nyalahin pihak ketiga. Kalopun memang dikirim dan hilang, harusnya mereka nge-track dong ya. Kan ada resinya.

Saya males di refund. Kan saya nge-layout photobook pake energi dan waktu juga. Jadi saya minta dicetak ulang dan segera dikirim. Mereka akhirnya menyanggupi dan bilang akan dikirim dalam 5 hari.

Saya udah gondok. At that point, saya bener-bener udah gak peduli loh buku saya bakal jadi apa nggak. Dan saya juga nggak peduli duit saya mao di-refund ato nggak. Saya cuma penasaran aja mao liat itikad baik mereka.

Yang bikin makin sebel, waktu itu tuh pas-pas-an Fisheye lagi jualan lagi di Disdus dong! Gile ya, tanganin klien aja udah gak bener, masih berani loh promo-promo mulu.

Mei 2013

4 Mei 2013, belom ada kabar juga tuh buku saya. Padahal kan katanya 5 hari ya. Hari itu saya kirim e-mail lagi ke mereka, dan itu adalah e-mail terakhir saya. E-mail itu sendiri nggak dibalas, dan setelah itu kalo saya mu kirim e-mail, selalu mental karena katanya inbox penuh.

10 Mei 2013, Masih penasaran, saya SMS ke no HP nya. Kali ini saya minta refund aja. Dan SMS saya dibalas dengan cepat, mereka bersedia refund. Tapi waktu saya tanya prosedur refund-nya, nggak dijawab. Waktu saya SMS lagi, dibilang Senin akan ditelepon (waktu itu hari Sabtu).

Senin saya nggak ditelepon. Kamis saya SMS nggak dijawab, Senin depannya saya SMS lagi dan tetep nggak dijawab.

Jadilah kemaren ini saya iseng-iseng buka website nya dan ada banner gede ini:

Nah lo!!!!

Nah lo!!!!

Saya rasa mereka AKHIRNYA di-banned deh sama website-website promo itu. Fiuh…akhirnya….

Lalu saya iseng googling tentang Fisheye, ternyata ketemu BANYAK korbannya. Dan herannya tuh korban ada yang di Singapura & Malaysia juga. Apa emang cabang Fisheye di mana-mana kacau gini ya?

Berikut ini beberapa link-nya:

http://www.facebook.com/grouponmy/posts/458605314170359

http://growing-nook.blogspot.com/2012/11/review-on-fisheye-photo-book.html

http://fumofumoffu.blogspot.com/2012/08/review-fisheyephotobooks.html

Dan kalo teman-temin bacain komen-komen di postingan itu, ada yang cerita kalo dia telepon ke nomor ownernya, komplen, dan balasannya kaya gini…

At the end I texted her that I felt cheated and disappointed becoz I feel like fisheye tries to run away. And she replied arrogantly that she has terminated partnership with the voucher providers like Groupon. But then I replied that it is against the law it’s even a crime, it’s posteriori and neglect consumer rights and she said she is not afraid of being sued becoz her uncle is a lawyer. What kind of shit was that? (Dina Hapsari Savaluna)

Wah udah ngaco banget deh kalo gini ceritanya.

Sekali lagi, saya udah rela sama photobook saya yang ilang. Saya juga rela sama duit saya yang ilang. Tapi saya kaya masih penasaran aja sama itikad baik mereka. Jadi usaha terakhir saya adalah kirim e-mail terakhir ke bagian refund mereka. Kalo nggak direspon, saya nggak masalah sih. Sedangkan kalo direspon dan kasus ini selesai nanti, pasti saya update di sini lagi.

Untuk kasus saya, kalo waktu itu saya lebih teliti dan Googling dulu, pastinya saya nggak kesandung gini karena ternyata waktu itu udah banyak yang komplen tentang Fisheye di FB page nya Living Social. Udah gitu, kalo diperhatiin di website-nya, copytext nya tuh semacam template aja. Termasuk testimonialnya yang ‘penulisnya’ bernama orang barat, sebenernya udah rada mencurigakan.

Biar ini jadi pelajaran aja buat teman-temin semua. Kalo mau beli voucher dari website sejenis, please research dulu vendor aslinya. Apapun jenis jasa/produknya. Yang paling ‘jujur’, cari dulu di FB atau Twitter, karena di sana para customer bisa review dengan sangat terbuka dan komplen sekalipun *kecuali kalo langsung dihapus ya sama mereka*. Jangan sampe lebih banyak orang lagi yang kesandung kayak saya atau Dea. Ya masih mending kalo happy ending kaya Dea dan duit balik.

Sekian cerita saya tentang si Mata Ikan. Adakah reader yang juga jadi korbannya? Boleh dong cerita juga.

31 thoughts on “Tersandung Fisheye Photobooks

    • Haha iya parah banget. Sebenernya jadi kepikiran sih emang mereka niatnya ngeruk duit dan nipu. Abisnya kok sampe yang di Sing sama Malay juga gitu kejadiannya. Jadi bukan sekadar bad service aja kan?

  1. waduh di…semoga masalah elo cepet selesai yah, misalkan emang dari mereka gak ada itikad baik elo merelakan dengan ikhlas…

    btw kok gw berasa familiar kisahnya sama kasus itu yg heboh di dunia bloggger hahaha…terakhir janjiin gw mau refund juga 250rb tapi pas gw sms gak dibales sama sekali, dan gw juga males ngejar lewat sms atau imel..emg dasar udah niat kali yah dikasih hati minta jantung…kita berdiri minta duduk, kita udah duduk minta berlutut, kita berlutut minta jongkok, kita jongkok minta tengkurep, udah tengkurep minta nyungsep halah!!! makan deh tuh duit…dari pada elo kesel2 lagi hamil gini, gak guna juga kan…nanti juga bakalan kena karma, nyari uang nggak halal gitu

    • Ahahaha iya gw juga udah ikhlas banget ini mah. Sayang-sayangin kapasitas otak gw aja kalo harus mikirin mereka. Gw cuma pengen supaya nggak ada yang kejeblos sama vendor ini lagi aja.

  2. Belum pernah sih sama si Fisheye, bahkan baru pertama kali ini denger namanya. Aduh… Mudah-mudahan bisa terselesaikan dengan baik ya.

  3. Waktu itu gue sempet tertarik juga din sama promo si mata ikan, tp gua sempet nanya dulu sm temen dan temen gua lgs blg jangaaann krn temen2 dia uda bnyk yg kesandung kasus sama si fish eye. Akhirnya batal deh gue order.

    Gue rasa kl kayak gini sih emg udah niatnya nipu ya soalnya dia sampe pake ganti nama segala.

    Btw photobook lu yg bikin di fotoklip bagus din, jd tertarik hahaha

    • Promo yang gw beli itu kayanya termasuk yang kloter-kloter awal dia ganti nama jadi Fisheye, Pi. Jadi belom terlalu banyak korbannya kali ya. Pas mau akhir tahun 2012 gw search baru deh tau kalo ternyata udah banyak yang emosi sama dia hehe.
      Iya bikin di Photoklip aja recommended deh. Temen gw juga udah berkali-kali bikin di sana sih puas ya.

  4. Gue gak pernah bikin photobook, jadinya kagak perhatiin Din. Tapi kok gue liat di sini seriiiinggg banget kejadian vendor APAPUN ya, yang udah jualan voucher, tau2 pas hari H, restonya udah tutup kek, servicenya brantakan kek, pokoknya ngilang aja gitu, sementara duit kita juga udah melayang. Mereka berharap kita “capek” minta refund, jadi akhirnya males kan. Dikit2 kan lama2 jadi bukit. Edan!

    • Hahahaha gw sih sebenernya udah beberapa kali beli voucher/produk dari website sejenis, tapi baru kali ini kejadian yang kayak gini, Le. Ya lagi apes aja kali.

  5. photoklip itu mahal ga din? gua deal vendor photo pas hari H ga pake album… abis gua ga demen ama albumnya… lumayan loh, ngurangin 5 juta hahahaha… eh, itu abis gua tawar2 juga sih hahahaha….

  6. wuiii parah banget!!! itu orang gak niat jualan ya… bagus nih pada sharing aja di internet biar lama2 orang pada tau kalo bisnis nya busuk.😛

    kita sih selama 5 th disini selalu mesen photobook di shutterfly gak pernah ada masalah. selalu puas kita ama hasilnya. dan kita selalu nunggu dikasih promo gratisan baru mesen. jadi bayar shipping aja $8. murah ya. hahahaha.

    • Gile murah banget. Itu promo gratisan dalam rangka apa? Ya sebenernya gw tadinya percaya sama si Fisheye ini karena keliatannya ada cabang di Sing dan Malay. Gw pikir kan franchise yang udah terpercaya gitu ya. hehe

      • gak dalam rangka apa2. ntar once in a while dia suka ngirimin (via email) promo code buat gratisan bikin photobook gitu. jadi kita mesennya selalu nunggu pas ada gratisan aja. huahaha

  7. Din, pertanyaan bodoh nih… atau gw bacanya ga teliti yah? Lo di awal bilang, lo udah puas sama Photoklip. Lalu mengapa pas lo mau bikin lagi lo gak bikin disana lagi?? Btw, share lebih banyak ttg photoklip dong! Eh atau gw japri aja yah? Gw pengen bikin photobook juga nih.

    Gw emang sering denger orang-orang yang beli voucher dikecewain gini. Ga perlu di Indo Din, disini juga sering kejadian nih… Yah, emang ada uang ada barang yah??

    • Oh iya kayanya gw kurang jelas ceritain bagian itu, jadi gak koheren ya ceritanya. Haha maklum banyak yang mao diceritain. Gw udah puas sama Photoklip, tapi karena mau bikin banyak dan gw tau banyak promo-promo photobook di Disdus dan teman-temannya, gw pikir boleh juga kalo gw nungguin ada promo dari vendor apa aja. Gitu loh. Jadilah saya tersandung.

  8. untung gw gak jadi beli vouchernya.. abis gw rada sangsi soalnya promo dia banyak banget di berbagai situs dan harganya sebagian bisa murah banget.

  9. Wahh..nyebelin ya kalo gitu. Dulu adek gue pernah sebel sama voucher icecream yg beli di vendor2 voucheran gini. Dari emosi sampe akhirnya dia udah males ngejer2.

    Gue jarang banget beli voucher ginian. Abis baca pengalaman orang suka banyak masalah pake voucher, jadi males.

    semoga cepet kelar ya din

    • Haha iya thank you ya. Gw udah beberapa kali beli, baru kali ini sih kesandungnya. Dan belum kapok juga, udah beli voucher foto buat pregnancy photo nanti *sigh* *jewer diri sendiri*. Moga-moga nanti baik-baik aja, nggak banyak masalah

  10. waduh kok jadi sering kena kasus ndk enak tentang voucher yang di beli online yaa? bukanny kita beli voucher biar lebih praktis dan lebih murce tapi malah sering ada masalah….
    beda banget yaa din hasil photobook dari photoklip ma sie mata ikan….lebih rapi hasil jilidan di tempat fotocopy pinggir jalan dibanding hasilnya sie mata ikan,apa karna lagi promo yaa makanya mereka kerja berantakan? makanya hasilny ndk bagus?
    iyaa boleh dishare tentang photoklip , tertarik ma hasil photobookmu kerennn

  11. Wah… mari kita toss dulu. Haha. Iya gw juga udah relain aja dah. Cape ati. Cuma ya gw sih nulis supaya nggak ada yang kejeblos lagi deh.

    Lo juga udah pernah pake Photoklip? Emang OK ya mereka, gw mau bikin di situ aja lah lain kali.

  12. waduh kasus lama ini mbak… saya jg ngalamin yg order dari disdus/livingsocial (saya lupa) tp ngga bisa masukin kode voucher. saya email bbrp kali ga dibalas, akhirnya saya lupa krn memang cuma beli 1 photobook… trus ga dikasih tau lg klo bs di refund.

  13. setahuku semua voucher yg beli disdus masih bisa di refund deh …. well gw kena 3 album, tapi temanku kena 10 voucher karena untuk buat album perpisahan toddler …. and guess …. fisheye buka cabang di australia, dgn nama flipflap photobooks …. silahkan cek ….

  14. saya juga. dari januari awal gak selesai2……
    email awal2nya dibales. sekarang malah enggak dibales sama sekali
    btw boleh bagi nomer fisheyenya buat di sms?makasih :’)

  15. Saya customer nya sudah lama dan pesan photobooks nya selalu di kirim dan hasil nya sangat memuaskan. tidak benar jika bilang owner nya penipu. saya himbau kan temen2 jika bertindak dengan akal sehat jangan asal menuduh orang lain..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s