Future Baby’s Shopping: Car Seat

Aduh sebelumnya…maap ya kalo blog ini dipenuhi dengan postingan ala ibuk-ibuk tentang berbagai macam benda-benda bayi. Ya abess pemiliknya udah mao jadi emak-emak. Hehe.

Nah posting kali ini (dan berikutnya) dikasih judul FUTURE Baby’s Shopping, yang berarti saya BELUM beli benda ini, tapi akan beli. *penting banget dijelasin* LOL.

Di kalangan keluarga besar kami (saya dan Mas Ben), car seat bukanlah benda yang ‘populer’. Dulu waktu Cici saya punya anak, dia beli car seat sih, tapi begitu anaknya nolak, langsung nggak tega lalu diangkat. Bisa ditebak, tentu aja usaha mendisiplinkan anak duduk di car seat gagal total.

Nah, pas saya baru hamil, saya udah ngomong ke Mami saya kalo nanti saya pokoknya mau sedapat mungkin mendisiplin anak buat terbiasa duduk di car seat.

Ini sama sekali bukan buat keren-kerenan. Tapi bener-bener karena kami concern sama keselamatan. Mas Ben aja suka negur saya kalo males pake seat belt pas naik mobil jarak dekat, lah masa anak kami malah dibiarin aja duduk (atau digendong) tanpa pengaman yang jelas.

Apalagi, sampai saat ini (nggak tahu ya nanti gimana hehe), kami berencana nggak pakai babysitter atau nanny. Yang berarti kemungkinan akan banyak kesempatan di mana saya harus nyetir sendirian dan bawa Baby-R. Duh…mana bisa saya tenang nyetir kalo dia cuma ditidurin di jok tanpa pengaman?

Kalo alasannya nanti gimana kalo anaknya nggak mau atau nangis? Menurut saya sih segala sesuatu bisa diajari dan dijadikan habit. Ditambah lagi, saya merasa ‘dikuatkan’ banget setelah baca cerita para ibu-ibu Indonesia yang berhasil mendisplinkan anaknya duduk di car seat. Kuncinya ya disiplin dan konsisten. Kalau mereka bisa, kami juga harus bisa dong. Dan kalo dipikir-pikir….anak-anak luar negeri bisa kok diajarin (karena aturannya emang gitu, jadi mau nggak mau), masa kita nggak bisa?

Lalu kenapa saya perlu ngomong ke Mami saya? Ya karena biasanya yang suka komplen dan gak tega kan para Oma-Opa yaaaa. Hehe. Untungnya Mami saya sangat open minded. Setelah saya jelasin, dia malah mikir kenapa dulu dia nggak beli car seat waktu saya masih bayi. Soalnya saya pernah terguling ke lantai mobil dari gendongan Cici saya pas Mami saya ngerem mendadak. Hwahahahaha *untung nggak kenapa-kenapa ya*.

Yaaa tapi jaman itu mana ada car seat sih? Wong mobil-mobil jaman dulu kan nggak ada seat belt di kursi belakang. Gimana masang car seat-nya juga.

Karena sama sekali buta soal car seat, saya banyak baca sana sini. Ternyata car seat dibagi dalam 4 group, bukan berdasarkan umur, melainkan berdasarkan berat bayi:

  • Group 0: 0-10 kg
  • Group 1: 9-18 kg
  • Group 2: 15-25 kg
  • Group 3: 22-36 kg

Ada jenis car seat yang cuma mencakup salah satu group, tapi ada juga yang mencakup dua group sekaligus, biasanya group 0 dan group 1 (jadi bisa digunakan bayi 0-18 kg). Jenis yang terakhir ini dikenal juga dengan convertible car seat.

Kelebihan convertible car seat tentu saja karena jadi lebih ekonomis, nggak harus beli car seat baru setiap anak kita ‘pindah group’. Kekurangannya, umumnya harganya jadi sedikit lebih mahal dan ukurannya jadi lebih besar.

Saya sebenernya dapat lungsuran car seat, tadinya punya keponakan saya yang terakhir. Saya lihat kondisinya masih sangat bagus, saya baca di labelnya termasuk convertible car seat, cuma nggak ada infant insert-nya (entah hilang, atau dari awal memang nggak ada). Jadi tadinya saya pikir tinggal beli snuzzler aja.

Tapi setelah ‘belajar’ lebih jauh, saya tahu kalau car seat itu ada masa expired-nya. Setelah 7 tahun, car seat sudah dikategorikan nggak layak pakai. Lah keponakan saya aja udah hampir 7 tahun umurnya, berarti udah ‘expired’ dong.

OK, maka kami memantapkan hati (dengan agak berat sambil menatap nanar dompet LOL) untuk mengalokasikan budget buat beli car seat baru. Dan lalu mulailah saya memabukkan diri dengan review-review car seat di berbagai forum dan blog.

Beda sama stroller, saya bener-bener clueless soal car-seat. Karena itu, saya juga tadinya nggak punya kriteria pribadi. Yang penting asal bisa dipakai dari 0-18 kg, dan review-nya bagus.

Hasilnya, ada tiga car seat yang kami pertimbangkan. Tadinya, saya cuma survey online dan belum liat barang aslinya, karena ternyata nggak semua baby shop jualan car seat. Kalopun ada, seringnya yang saya incer ini malah nggak ada. Haha. Lucky me, hari ini, saya berhasil ketemu sama ketiga-tiganya secara nggak sengaja waktu lagi random masuk ke baby shop di MOI.

Cocolatte Omniguard

Ketemu lagi deh sama si Cocolatte. Eniwei… tadi saya tanya sama shopkeeper di baby shop, kalo menurut dia sih Cocolatte itu brand lokal. Hmm tapi jujur aja saya juga nggak yakin sih si mbak itu bener-bener tahu atau asal jawab, soalnya mukanya ragu-ragu.

Ya… walaupun brand ini masih misterius, nyatanya review produk-produknya bagus-bagus, termasuk car seat Omniguard ini.

Cocolatte Omniguard - Modelnya cantik dan langsing

Cocolatte Omniguard – Modelnya cantik dan langsing

Harga car seat ini sangat terjangkau, di bawah satu juta rupiah. Ini murah loh buat ukuran car seat. Udah gitu, penampakan fisiknya pun saya akui cukup cantik, dan bisa di-recline. Nggak heran car seat ini jadi populer banget. Dan menurut para ibu yang udah pakai, anak mereka pada betah di sini.

Tapi sekali lagi saya ragu karena brand nya nggak jelas. Saya nggak yakin sama standar keamanannya. Belakangan, saya udah berkompromi sama hal ini. Karena pikiran saya, seringnya kan kita nggak bakal nyetir macam di luar negeri, di highway yang ngebut. Di Jakarta, yang penting car seat nya bisa terpasang dengan benar (nggak oglek, goyang, atau copot) dan seat belt nya cukup aman. Dan balik lagi, review-nya kan bagus, jadi masih bisa dipercaya deh.

Tapi selain itu, ada hal lain yang bikin saya nggak sreg, yaitu feature recline-nya. Feature recline Omniguard bukan model yang sliding ke depan, melainkan model yang ada porosnya di bagian bawah, jadi kalau di recline, justru senderannya yang bergerak ke belakang. Buat jelasnya bisa lihat di gambar di bawah:

cocolatte_CL800_ feature-500x500

Dengan model gini, berarti butuh space yang lumayan gede di mobil kalau mau recline. Bukan masalah besar, karena mobil kami model family car, senderan kursi bagian tengah masih bisa di recline ke belakang untuk space recline car seat. Tapi…ya  tetep aja jadi bikin kurang sreg.

Graco Myride 65

Waktu saya cari best-rated-car-seat 2013, nomor satunya adalalah dari brand First Year. Sayangnya, waktu saya cari, jarang banget yang jual car seat model ini. Dan waktu akhirnya ketemu yang jual, stock nya lagi kosong, dan lagi ternyata harganya cukup mihil, jauh di atas budget kami.

Lalu, masih di 5 besar best-rated-car-seat 2013, ada Graco Myride65. Nah, yang ini ternyata dijual di beberapa OL shop dan harganya masuk budget kami. Review-nya benar-benar bagus dan dari segi safety juga sangat di-rekomendasikan. Di salah satu forum, bahkan ada juga yang rekomen car seat ini sebagai salah satu car seat favorit di Amerika dengan harga terjangkau.

Graco Myride65 - Macho dan keren

Graco Myride65 – Macho dan keren

So, car seat ini kita pertimbangkan. Apalagi modelnya pun keren. Mas Ben langsung demen *emang modelnya macho bener yak*, dan keliatannya nyaman banget buat didudukin.

Yang bikin saya nggak sreg adalah waktu ngeliat angka dimensinya. Kok kayaknya gede banget ya. Dan tadi, waktu akhirnya saya ketemu benda aslinya…ternyata bener-bener gede boooo!!!!! Ituh sih kayanya kalo ditaro di Avanza deret tengah, bakal memenuhi setengahnya (horizontally). Beneran deh.

Emang sangat sturdy dan keliatan nyaman banget sih karena empuk. Tapi tapi tapi…bener-bener gede!!!

Combi Coccoro

Saya kenalan sama Combi Coccoro waktu lagi baca-baca ulang blog-nya Angela. Hehe, waktu mulai persiapan baby’s shopping, saya emang buka-buka lagi posting lama Angela karena inget dulu dia pernah bahas macam-macam babygear pilihan dia, lengkap dengan feature-feature-nya.

Begitu dapet nama Combi Coccoro, saya cari review-nya, ternyata ini car seat yang cukup populer juga di kalangan ibu-ibu. Review-nya pun banyak yang positif. Dan waktu saya liat pilihan warnanya, ih cakep-cakep banget sih yaaaaa!!! Langsung naksir. *namapun juga cewe yaaaa*.

Cakep-cakep banget warnanya!!!!!

Cakep-cakep banget warnanya!!!!!

Si Coccoro ini nampaknya memang khusus dibikin buat mobil-mobil tipe city car, karena design-nya memang sangat compact dan bobotnya pun ringan. Walaupun mobil kami bukan city car, kalo bisa sih saya tetep lebih suka car seat yang compact dan langsing, biar di sebelahnya masih nyaman buat didudukin penumpang.

Thanks to Angela, karena setelah saya tanya-tanya, dia akhirnya malah bikin postingan khusus buat nge-review Combi Coccoro.

Setelah baca review-nya Angela, apa yang terjadi? Saya tambah galau. Hwaha.

Soalnya… kalo bisa saya pengen car seat yang bisa di-recline dalam posisi forward facing, biar kursinya bisa saya recline dalam kondisi ada anak di dalamnya, supaya kalau dia tidur, posisinya lebih enak. Nah Coccoro ini sistem recline nya ‘cuma’ dari bentuk base nya yang melengkung. Jadi technically, dia bisa di-recline dengan sudut sesuaka hati. Tapi prakteknya, kayanya karena bentuk melengkung itu, dia bisa balik sendiri ke posisi tegak karena gaya gravitasi.

*nggak tahu sih bener atau nggak, karena Angel belum nyoba katanya*

Selain itu, yang bikin nggak sreg, safety rating-nya kurang bagus, bintangnya cuma 1 atau 2. Balik lagi hal ini akhirnya bisa saya terima dengan alasan yang sama waktu saya berkompromi dengan Cocolatte Omniguard.

Hal lain yang bikin kurang sreg adalah harganya yang di atas budget yang udah kami alokasikan. Memang ternyata Coccoro ini udah keluar seri yang baru di 2013, jadi harganya naik lumayan banyak *hix*. Udah gitu…pilihan warnanya kok jadi kurang OK ya… nggak ada yang saya bener-bener suka. Ya tapi urusan warna, nggak jadi concern saya sih.

Saya sukanya yang merah-hitam, tapi itu lebih mahal lagi karena tipe nya beda.

Coccoro 2013 – Saya sukanya yang merah-hitam, tapi itu lebih mahal lagi karena tipe nya beda.

Jadi saya pilih yang mana? Saat ini sih masih berat ke Coccoro. Thanks God, setelah tanya sana sini, saya ketemu beberapa OL shop yang jual Coccoro dengan harga lumayan jauh lebih murah dan bisa COD pula. Masih sedikit di atas budget kami, tapi akhirnya di-ACC Mas Ben, karena toh bakal dipakai lumayan lama.

Sekarang ini, saya masih mikir-mikir mau purchase sekarang, atau nunggu agak mepet sama due date ya. Siapa tahu ada berkat lagi dan ketemu diskonan macam pengalaman waktu beli stroller. Tapi…Mas Ben sih suruh cepetan beli aja. Kayaknya sih biar saya nggak bawel ngomongin car seat mulu dan nyuruh dia milih mulu di antara ketiga pilihan ini.

Pertanyaan buat para ibu-ibu:

Ada yang pakai ketiga jenis car seat ini? Boleh dong review singkatnya😀. Makasih

33 thoughts on “Future Baby’s Shopping: Car Seat

  1. gw gak pernah pake ginian hahaha jd gak bs bantu, tp kl disuruh beli gw pilih merah hitam biar matching sama stroller hahaha lagian warnanya bisa utk cewe dan cowo

    kayanya leony tuh pake car seat wkt itu pernah baca posting soal ginian juga berikut kriteria2nya hehehe….

    • Leony pake Coccoro juga…gw tau pas dia komen di postingan review Angela soal Coccoro. Hehe.

      Iya merah hitamnya bagus ya, tapi ya itu dia lebih mahal karena tipe nya emang lebih baruan, dan jarang pula yang jual itu.

  2. Cocolatte merk mayan terkenal din klo di indo. Klo ga salah sih sama Capella itu sama.. dr Korea.

    Stroller Kenny cocolatte btw, he he he.
    Dan harganya emang relatif terjangkau dgn design yg lumayan..

    Soal car seat g ga bisa komen,krn g ga pake carseat.

    Cuma saran sih klo bisa sebelum beli,make sure dulu bisa fit di mobil, ga terlalu gede tp sturdy enough.

    • Iya harus dicoba dulu sih ya…bener juga. Kalo yang Coccoro sih gw lumayan yakin muat, kecil banget gitu. Tapiii kalo Graco, wasalam dah… Biar kata udah mobil gede, tetep aja gw ga yakin. Guede dan lebar gitu

  3. Jadi terusik jg baca2 posting baby gear hi3.. Iya gw punya Cocolatte yg krem itu. Bagus sih IMO dengan harga segitu yah. Tapi trus cuma kepake brp x doang hiks krn gw pake baby sitter dan anak gw ga betaaahhhh. Dulu pernah pake ke Bdg pas bucil umur 3 bln. Sepanjang jln dia tidur pules tu di car seat. Berarti mayan nyaman ya kudunya. Tambah gede hmmmm ga berharap banyak dah, udh ogah dia berasa kyk diiket kali.
    Oya Din better lo coba pasang loh di mbl sblm beli, itu Cocolatte pas gw coba pasang di Avanza dng posisi ngadep blkg ga cukup panjang seatbelt nya buat ngelingkerin tu car seat. Aneh gw mpe bengong. Pdhl kalo pake Livina masih bisa tuh seat belt nya. Kudunya kan seatbelt standar ya ukuran panjangnya.

    • Konon sih seatbelt nya Avanza emang lebih pendek, jadinya ada beberapa car seat yang emang ga bisa dipasang. Aneh yeee. Solusinya katanya bisa tambahin extention seat belt, belinya kayak di Ace Hardware gitu.

      Iya bisa dicoba dulu gak ya bawa ke mobil? haha

  4. wah kl ini gue ga bs komen.. krn gue ga pake juga :p sebenernya dl sempet mao beli, en ada om gue yg sudah bersedia jadi sponsor pembelian car seat.. tp pas hari kelahiran anak gue.. om gue akhirnya kasi nya angpao en dia blg beli ndiri aja deh car seat nya, biar gue bs milih sesuka hati.. nah krn nunda2 mulu belinya (ditunda krn berasa pas newborn tuh masih kecil ringkih gt, ga tega kl ditaro di car seat ndirian), lama2 gue malah ga jadi beli bhuauahahhahh.. krn mikir mobil gue bukan tipe mobil besar, kalo diisi car seat, jadi sempit gt.. trus krn pake BS, biasa di mobil dipangku BS or kdg gue pangku (ganti2an):P

      • hooh bener tuh emang selama ini gue belom pernah pegi berdua doang ma anak gue hahhaha.. selalu either ma suster juga.. or sama nyokap gue.. or ma suami gue.. jd paling enggak pergi bertiga.. krn mikir2 kl tau2 baby nya pup, repot juga lho gantiin pampers ndirian di public toilet yg kadang ga ada fasilitas baby changing room nya..

      • Haha iya siiiih. Ya walaupun gw gak tau beneran bakal beneran sering pergi berduaan doang atau nggak…tapi I’d like to have that option :p

  5. ehem ehem😉
    salam kenal din. hohoho.
    ak mah silent reader mu dari jaman bahula, cuma baru sekarang comment n follow nyah😀

    kepengennya sih nanya sekaligus share ya sesama ibu hamil *yang kayaknya kamu lebih pengalaman jauh* hehehe
    kalo masalah car seat sih ak ga terlalu ngerti, tapi tapi..
    setauku yang merk graco itu bagus. soalnya rata2 yang make graco itu bule.
    naah, namanya bule. pasti konsern banget kan sama safety n comfortnya anaknya.
    hehehe.
    trus skarang mau nanyain nih, baby-R pake kelambu ga ntar nya?
    trus baby box nya gimana? hohoho
    *gak sabaran*
    maunya sih kontak kamu via email, cuma ga tau emailmu. dan ga nemu juga via blog ini. jadiii.. saya putuskan untuk comment dulu. wkwk

    • Iya, Graco memang terkenal bagus dan standar keamanan terjamin. Tapi seperti gw bilang, ukurannya ga kira-kira gedenya. Hwahahaha. Soooo kayanya dicoret deh. Sekarang hati berat ke Coccoro tapi dompet berat ke Omniguard. Gimenong dong? haha

  6. CL OmniGuard keren juga Din. CL walo brandnya nggak jelas tapi banyak yang pake dan ok-ok aja kok. So should be fine. Graco dari fotonya aja udah gede banget yaaaa…

    • Oh iyaaa kok. Gw ga ada masalah dengan CL Omniguard. Memang pertimbangan gw sekarang antara Omniguard dan Coccoro. *harganya beda 2x lipet sih ya* tapi…. Omniguard gak sreg nya karena gede nya aja sih, Ngel. Apalagi kalo di recline, makan space banget jadinya. Tapi ya… karena masih lama, gw mikir2 dulu aja lah. hehe

  7. ahhhh gw pun mengalami kegalauan serupa sama lo din. Dari anaknya belum netes ampe segede gini, nih carseat belum kebeli2 jg. dananya ampe kepake buat yg laen. gw napsir berat ama cocorro tapi kenapa harganya mahal amatan yak..

    beli CL keliatannya jumbo bgt buat mobil apansa. eh tapi gw pernah tanya katanya CL ada seri agak kecilan dikit. Jd omniguard itu ada seri CL dan CS, yg CS itu yg agak kecilan dikit. Tapi gak tau deh kecilnya seberapa.

  8. Mari mari terus posting soal baby stuff..aku tunggu terus🙂
    Gw yang males ini bener bener terbantu banget loh sama postingan2 lu en calon ibu laennya…makasih ya!

  9. Bole minta info donk combi coccro nya d olshop mana yg murah… Susah bgt cari barangnya… Aq tertarik bgt tuh ama combi… Review nya bagus bgt drpd maxicosi.. Hehe thank u

  10. Mba..tolong banget info Olshop yg jual coccoro harganya lumayan,aku mau pulkam minggu depan,jd AsAP nih ceritanya klo ga ngerepotin..,makasi yah..ditunggu🙂

  11. Sis dina salam kenal.. Apa udah lahiran sekarang?
    Klo boleh tau akhirnya sis beli carseat yg mana dan dgn pertimbangan bagaimana? Dan beli dimn dgn harga berapa ya?
    Saya juga lg nyari carseat, babyku 3m utk di mobil jazz
    Mau hati sih pengen britax ir maxi cosi tapi isi dompet cuma bisa graco65 or cocoro mungkin..
    Gmn sis ada saran dan masukan?
    Thanks sebelumnya

  12. halo sis ikut nimbrung yaa..
    kebetulan aku emak2 yg cinta bgt sama carseat cocolatte Omniguard, i think this carseat is the best investment that ive ever buy in baby gear, bener2 ga nyesel deh mahal2 beli carseat..
    awalnya wkt sblm lahir aku beli Maxicosi cabriofix, tapi baru dipake pas baby 2bln, krn posisinya ngedengkuk (kaya meringkuk gt) aku ga tega liatnya buat ditaro dicarseat, jd baru berani pas 2 bln udah aga gemukan, enaknya infant carseat kaya MC bayi lg bobo dimobil bisa lgsg digotong dan diattachlah ke stroller (kebetulan lagi strollerku compatible sama MC)
    cm jeleknya infant carseat umurnya cm bentar bgt, usia 6bln anakku udah ga betah ngadep belakang, alhasil lgsg ganti carseat deh dan lgsg milih CL omniguard krn itu yg paling mendingan diantara merk lain (pliko,baby does) di toko bayi hahahaa jd aga2 downgrade nih dr maxicosi ke cocolatte.. tapi ternyataaa walopun mursidah anakku lgsg nyaman bgt duduk di cl, seatnya empuk, bahannya enak ga panas, tiap duduk dicarseat pasti bobo..
    krn aku sahm ngurus anak sendiri and no nanny jd, carseat ini berguna bgt dan disiplin duduk dicarseat jg berguna buat kedepannya, safety first yg paling penting..
    so… diantara ketiga produk itu aku pilih Cocolatte Omniguard😀
    klo masih ragu mending coba rental dulu aja, dicobain dl pasang dimobil, anaknya suka/engga dll.. hope it help:)

    • Si kecil kami yg sekarang udah gede, Dari usia 6 bulan sampai sekarang [3 tahun 4 bulan] dipakaikan car seat Coco Latte Omniguard. Nyaman buat dia karena sudah dibiasakan dari kecil baik waktu bangun nya maupun tidurnya. Pernah dipakai ber-jam jam di perjalanan, diapun tidak pernah rewel. Tapi berdasarkan riset sebenarnya anak-anak jangan sampai ber-jam-jam dipasangin di child seat, karena sifatnya adalah untuk tempat duduk temporer saja.

      Kami pakai Avanza, dan tidak masalah waktu seatbelt nya harus dililit secara “panjang-lebar” sewaktu dia masih usia 6-12 bulan karena car seat harus menghadap kebelakang pada usia tersebut, malah seatbeltnya masih bersisa sekitar 3 centimeter setelah dipasang sesuai instruksi di buku pedoman nya.

      Karena berat si “gede” udah 18 KG sekarang, maka kami pun harus mencari child seat yang lebih besar dan punya fungsi sebagai “booster seat” juga kalau nantinya dia udah cukup tinggi, child seat nya bisa dipakaikan langsung seatbelt mobil, pilihan nya jatuh ke beberapa model: Graco Myride 65, Britax Evolva 1-2-3, Evenflo EV 12310 dan Coco Latte CS888.

      Graco Myride 65 langsung dicoret karena faktor dimensinya yang serba besar itu, jelas membikin seat ini muat di Avanza akan menjadikan masalah besar, disamping itu ada permasalahan dengan “seat buckle” nya yang sering nyangkut dan susah untuk dibuka dan sering dibahas di internet.

      Lalu kami putuskan untuk membeli Britax Evolva 1-2-3 yg kebetulan lagi sale di Mothercare. Setelah kami bayar mereka janjikan barngnya kan tiba ditempat kami sekitar 3 hari kerja. Tetapi dengan segala macam alasan yg tidak masuk akal, beberapa hari kemudian orang Mothercare bilang barang “out of stock” dan mereka juga bilang toko-tokonya kehabisan stock juga, yg ketahuan omong kosong karena di toko-tokonya [di GI, Kokas, MKG] barang masih di display, dan tidak ada salahnya mereka berikan barang display mereka kepada kami. Sesudah melalui banyak argumen, mereka bilang mau berikan kami voucher senilai dengan jumlah yg kami belanjakan. Kami cuma bisa geleng-geleng kepala saja dengan kelakuan Mothercare yang berkelakuan seperti penipu ulung ala “bait and switch”: Harga mereka boleh harga bintang lima, tetapi kelakuan mereka tidak ubahnya seperti pedagang-pedagang kaki lima. Singkat cerita, uang kami akan dikembalikan tapi akan butuh 7-10 hari. Luar biasa, memakan waktu sekian lama untuk mengembalikan uang kami padahal kesalahan semuanya ada pada mereka. Dan berarti si “gede” memang tidak berjodoh dengan Britax Evolva.

      Kami pergi ke Cempaka Mas, kebetulan ketemu toko yang jualan Evenflo EV12310 dan Coco Latte CS888 sekaligus. Evenflo EV12310 ternyata lebih ringan dari Coco Latte CS888, dari sini disimpulkan kwalitasnya di bawah Coco Latte. Kwalitas bahan cover-nya juga ternyata kalah dengan Coco Latte CS888. Setelah melihat dan mempelajari sistem pengamanan dari keduanya kami memutuskan untuk kembali lagi ke pangkuan Coco Latte lagi, kali ini yang model CS888.

      Menurut buku panduannya Coco Latte CS888 bisa dipakai sampai si “gede” berbobot 25 KG, yang menurut proyeksi dari kurva tumbuh-kembangnya, akan dicapainya di usia antara 6.5 – 7 tahun, jadi Coco Latte CS888 yang ini bisa bertahan sekitar 3-3.5 tahun pemakaian, Hampir persis dengan Coco Latte Omniguard yang sudah dia pakai selama hampir 3 tahun lamanya. Sayangnya kami kebagian warna biru/abu-abu, jadi si gede complaint dengan warnanya sekarang, sambil menunjuk Coco Latte Omniguard lamanya yang berwarna merah/abu-abu sebagai “tempat duduk ku”. Ternyata dia sudah menganggap Coco Latte Omniguard merah/abu-abu sebagai tempat duduknya kalau di mobil. Dan sekarang adalah masa-masa “sulit” untuk memindahkan “identifikasi” dirinya dari Coco Latte Omniguard lamanya itu ke Coco Latte CS888 yang baru.

      cs

  13. Pingback: Car Seat si Raka | Cerita Bendi

  14. Pingback: Berry’s Wish List aka Baby Registry | mamaberryjournal

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s