Baby-R’s Wish List

Dulu…setiap ada temen yang hamil, saya demen banget ngomporin mereka bikin baby’s wish list. Buat saya, baby’s wish list ini praktis dan mempermudah buat sang calon orangtua, sekaligus para keluarga dan sahabat yang sedang excited menanti hadirnya si baby.

Buat kedua calon ortu, baby’s wish list bisa men-cut sebagian pengeluaran mereka. Karena mereka bisa tahu barang-barang kebutuhan bayi esensial mana yang udah (atau akan) dibeliin sama para teman dan keluarga. Apalagi kalo dikasihnya memang sebelum kelahiran, kan lumayan tuh ya jadi udah ada kepastian, apa-apa aja yang nggak perlu dibeli sendiri.

Dan buat para keluarga dan sahabat, gunanya malah lebih banyak lagi (menurut saya). Pertama, karena nggak pusing mau beliin apa. Tinggal milih dari list yang ada, udah pasti itu barang yang memang diincer/dibutuhin sama kedua calon ortu dan bayinya. Kedua, bisa memilih barang apa yang sesuai dengan budget. Dan ketiga, bisa yakin kalo barang yang kita kasih nggak akan disia-siakan. Males juga kan ngebayangin udah keluar duit ratusan ribu (atau bahkan mungkin jutaan) tapi  lalu barangnya dobel, dan akhirnya hadiah kita berakhir di gudang atau flea market. What a waste!

Makanya, saya dulu suka rada heran dan sedikit sebel kalo temen saya menolak bikin wish list atau menolak menjawab kalau ditanya “Butuhnya apa?” atau “Apa yang belum ada?”….karena menurut saya, ke-enggan-an mereka itu bikin saya harus berpikir keras dan kreatif….mau kasih barang apa yang jelas-jelas berguna tapi nggak kepikiran sama orang banyak, supaya jangan sampe kedobel. Hwahahaha.

……………………

 

Tapi ketika mengalami sendiri…saya pun galau kalo disuruh bikin baby’s wish list. *toyor diri sendiri*

Ya abis…saya ternyata juga nggak enak hati… Mungkin aja ada temen atau keluarga saya yang malah mikir saya kok ngarep amat atau malah dikira tukang palak. Padahal kan maksud saya baik ya mempermudah mereka. Haha.

Sementara itu, kalo ditanya “Butuhnya apa?” atau “Apa yang belum ada?” saya juga nggak enak jawabnya, karena takut nanti jawaban saya nggak sesuai sama budget mereka. Nanti mereka jadi terbeban sama permintaan saya. Sebaliknya, kalo ternyata mereka udah budgetin gede tapi saya mintanya kecil kan saya rugi. *eh yang terakhir ini cuma bercanda loooooh* hwahahahahahahahaha.

Memang balik lagi, enakanya bikin wish list yang jelas, dengan range budget yang beragam, jadi kalo ditanya, tinggal kasih list itu. Betul, saudara-saudara???

Sebenernya kalo mau enak sih, tinggal bikin baby registry di baby shop. Setau saya, Bird & Bees dan Mothercare udah menyediakan layanan baby registry. Tapi masalahnya…harga-harga di baby shop tersebut suka lebih mahal daripada online shop atau ITC. Jadi saya berasa sayang aja kalo para pemberi hadiah harus beli barang dengan harga yang nggak semestinya *tuh kurang baek apa coba, saya?*

Jadi setelah berpikir keras *lebay* dan berdiskusi dengan 2 orang sahabat, akhirnya saya memutuskan bikin private photo album di Facebook sebagai wish list buat Baby-R. Kenapa di FB? Supaya saya bisa cantumin dengan lengkap gambar, nama barang, merk, di mana belinya (atau link OL shop nya). Soalnya, temen-temen saya yang single udah wanti-wanti kalo saya harus kasih data lengkap karena mereka belum ngerti masalah per-bayi-an. Hehe.

Selain itu, kalo di FB, orang bisa langsung komen dan nge-tag barang yang mau dipilih, jadi nggak akan kedobel.

Tentunya alasan albumnya di-private, supaya nggak mengundang pemikiran-pemikiran negatif dari orang-orang yang memang nggak berharap ada wish list dari Baby-R *hehe*. Jadi, album ini akan saya ‘buka’ buat temen dan sodara yang emang menanyakan saja. *So, buat teman & keluarga yang butuh dibukakan wish list nya, silahkan hubungi saya ya….*

Di luar itu…segala bentuk tanda kasih pasti akan tetap kami terima dengan penuh syukur. Itu tandanya Baby-R banyak yang sayang walaupun wujudnya pun belum keliatan. Hihi.

Akhir kata…yang paling kami butuhkan adalah doa. Doa supaya baby-R betah di dalam dulu sampai waktunya nanti, supaya dia bisa lahir secara normal dengan damai dan hepi, dan semoga nanti dia bisa menjadi bayi yang sehat jasmani dan rohani.

Cheers!

40 thoughts on “Baby-R’s Wish List

  1. Hahahaha gue suka komennya si mas ben yg minta ditemenin hahahaha.

    Soal baby registry gue mah ga pernah malu untuk bilang kebutuhan. Biasa malah gue dengan santai nanya budgetnya kira2 brapa hihihi. Seringkali malah ada yg ksh mentahnya trs suruh gue blanja sendiri dan gue ksh liat si pemberi receiptnya. Tapi mostly sih gue dpt brg dobel2 krn yg ngasih jg ga nanya butuhnya apa. Ya udah diterima aja dgn lapang dada.

    • Haha gw juga suka *oops*

      Kalo yang tanya orang-orang deket banget n seumuran sih, gw juga OK2 aja tanya ‘budgetnya berapa’. Tapi kadang tuh orang yang ditanya juga ga mau jawab budget nya berapa. Kalo udah gitu, gw ga enakan deh jawabnya. Haha *Teteup ke jawa-jawa-an gak enakan mulu*

      Iya kalo yang dobel2 sih…gw juga akan terima dengan lapang dada lah. Gw nya gak rugi kok, tapi kan sebenernya sayang aja buat para pemberinya.

  2. Ini tuh berguna banget deh din beneran!!!! Sbnrnya gift registry itu beneran tepat guna bangetttt, berlaku juga utk wedding, apalagi buat baby macam begini. Ribet banget kan kalo tiba2 10 orang muncul dengan 10 hal yang sama udah gitu ternyata lo gak butuh tuh barang lagi.
    Dan yahhh ini tuh berguna banget buat cewek2 (apalagi cowok) single jadi untung dah lu tulisin tuh beli dimana, drpd lo kena amuk massa. :p

    • Iya.. sebenernya justru lebih banyak gunanya buat para pemberi kado sih ya. Penerima kado mah kalo terima dobel2 pun, sekarang tinggal masuk flea market *asal jangan ketauan sama yang ngasih aja* :p

  3. jaman dulu kan banyak yang ngasih barang double2 pas wedding, bonyok gw katanya sampe dapet jam dinding bisa 10 biji. Akhirnya berubahlah ke sistem angpao. Pas giliran baby kenapa gak pada kasih angpao aja ya? hihihi…

    • Beberapa ‘tetua’ di keluarga gw sih mulai demen kasih angpao. Nyokap gw salah satunya. Dia selalu ngasihnya angpao, atau sekalian perhiasan emas gitu (anting or gelang baby)

  4. saya sayaa.. kalo saya masih malu2 bikin baby wish list. hehehe. ya itu dia, ntr dikirain malakin orang atau yang lebih parah ntar dipikirinnya tukang ngarep😡
    bisa2 aku berkoar2 kalo dibilangin kayak gitu.
    jadi, kalo ada orang yang nanya mau dibeliin apa hadiah buat baby nya?
    palingan tak jawab, apa aja seikhhlasnya, yang penting mah doa.
    udah gitu aja deh. hehehe. ntar mau ada barang kembar, ya ditrima aja lah. kali aja emang butuh dua, atau.. buat adeknya😛

    *setuju sm melissa, “kenapa gak pada kasih angpao aja ya?” wkwkwk

  5. Hai Din, ide lu bagus banget loh yang bikin album di fb selain ga bikin bingung mau ngasi kado apa, yang ngasi juga exactly tau bentuknya kaya gimana apalagi buat org yg belum punya anak khan rada dudul tuh –> tunjuk diri sendiri dalam hal perbarangan bayi jadinya kita merasa “bener” nih barangnya stlh liat gambar aslinya. Thumbs up buat ide lu !

    • Haha makasih. Iya kan gw merasakan juga dulu-dulu waktu temen-temen gw pada lahiran. Bingung boo mau kasih apa. Maunya kan yang berguna, tapi gw kurang pengetahuan. Kalo ada wish list kan lebih gampang. Hehe

  6. Budaya indo yang malu-malu ati nanya itu lho kadang bikin kesel. Dulu gue juga banyak dapet dobel-dobel, untungnya ada beberapa yang nanya dan ya udah aja gue jawab terus terang, kayak high chair, sterilizer, stroller dan dikabulin, lumayan menghemat pengeluaran hihi…

    Mau juga dong di-tag albumnya Din.

    • Haha iya gw juga suka sebel sama temen gw yang udah ditanya trus malu-malu jawabnya. Padahal kan gw beneran bingung. Haha. Iya ini juga sebagian untungnya pada tanyain sih, jadi gw bisa jawab butuhnya apa. Lumayan deh, yang besar-besar dan esensial mulai ter-cover satu persatu :p

      Eh udah di tag *udah WA juga ya tadi* thanks again!

  7. enakan memang pake baby registry.. kalo cuma bikin wishlist sebutin jenis barang kadang ntar dapetnya barang yg sejenis tapi beda dengan yang kita mau🙂

  8. waaaaa…kek yg di wedding luar negri gitu ya ci???hehehehehe… seru juga idenya…
    semoga lancar smua ya ci…

    btw cici lulusan penabur ya ternyata??

      • hah serius??

        daku penabur kelapa gading di SD n SMP ajah, angkatan Brigitta Cindy…taunya jga dari Cindy lhooo..

        ci Dian jga ya??penabur manakah??

      • Lah Brigitta Cindy mah juga seangkatan sama gw atuh… *pengsan*. Malah pas SMA, sebidang OSIS sama dia.

        Gw Penabur Gading SMP-SMA dan to be honest gw emang kuper banget sih di SMP… LOL!!! Nama asli lo siapa sih? Vira siapa?

      • lhoooo kemaren dy bilang kaka kelas deh…
        brarti kita seangkatan dong yah???
        hahahahahaha…
        samalah gueh juga kagak gahoel…Maria Ludovira, kelas 1B,2A, sama 3F…

      • looo masuk SMP th 99, lulus 2002 kan?
        gw rada lupa sih kelas gw… kalo ga salah 1E, 2D, 3A. Kalo ga salah ya =))
        Eh berarti ada di yearbook dong? Etapi yearbook gw masih di rumah nyokap, belum diambil, kapan2 cek aaah

      • iyaaaakkk…masuk 99 lulus 2002… whoaaaa, yearbook ada dskolah, untung besok masuk, langsung liat ah…
        jadi penasaran…SD nya bukan penabur kelapa gading ya???

      • iyaaakkkk…sekarang kerja di penabur, tapi penabur cikarang…
        din, gueh ude liat tuh yearbook nyaaaa…ada namanya Dina Isyana, en gueh agak ngeh sih…tp kan emg kita g pernah kenalan or temenan yak, scara g pernah satu kelas…hihihihihi…

        iya nih jd panjang dsinih…

  9. Wah ide lo bagus banget din!! Soalnya gw tau dari bbrp temen gw, kalo ternyata kado buat baby itu suka “direcycle”, alias dioper ke temen yang ngelahirin berikutnya. Sedih ya kalo kaya gituuuu😦

  10. hahahhaa gue dl juga postingan wishlist gue, en lumayan beberapa temen (terutama temen kantor) pd baca.. jd pas ngasi kado nya bs pas ma yg gue emang pingin en butuhkan hihihihi.. cm emang sih pas posting itu rada2 tengsin.. kesannya jadi nagih dikado gitu yah ahhaha😀

  11. Pingback: Sakit! | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s