3rd Trimester-Highlights

Banyak yang bilang kalo trimester kedua adalah trimester yang paling menyenangkan. Soalnya udah nggak mual-mual seperti trimester pertama, dan hamilnya belum guede-guede banget jadi nyaman ngapa-ngapain.

Mmm… ada benernya sih buat saya. Trimester kedua, rhinitis saya udah nggak kambuhan lagi, bumps udah nongol, tapi sama sekali nggak mengganggu. Nggak heran dengan berbangga hati saya masih bisa menyusuri jalanan di Singapore dari Esplanade sampe Clarke Quay tanpa keluhan.

Tapi emang nggak boleh terlalu hepi deh…soalnya beberapa minggu kemudian, begitu masuk trimester tiga, tiba-tiba bumps bertambah besar dengan teramat cepat, tanpa permisi. Lalu sebagai akibatnya, muncullah keluhan ini itu. Tapi… di trimester tiga juga banyak hal-hal yang bikin saya excited.

Cukup basa-basinya. Mari kita bahas highlights di trimester tiga, sampai dengan hari ini (hari ini kehamilan saya tepat 33 weeks).

SPD (Symphysis pubis dysfunction)

Sejak trimester dua, saya udah mulai merasakan sakit di bagian pantat kanan. Rasa sakitnya seperti di sambungan antara tualng panggul dan tulang pangkal paha. Dan karena itu ketutup lemak dan otot pantat yang tebel, gak bisa diuyek-uyek buat meringankan sakitnya (atau karena pantat saya aja sih yang ketebelan LOL). Udah gitu, karena titik sakitnya di bagian dalam dan letaknya ajaib, saya nggak ngerti gimana caranya stretching atau exercise buat ngilangin sakitnya itu.

Tadinya saya pikir ini karena saya kebanyakan duduk aja di depan komputer. Saya tanya ke Mami, Cici, dan temen saya, nggak ada yang pernah ngalamin itu pas hamil. Lalu karena sakitnya masih bisa ditolerir, saya abaikan aja.

Bulan Mei kemaren, saya dan Mas Ben jalan-jalan ke Bandung sama geng Coca Cola *akan dijelaskan lain kali mengenai geng ini, kalo saya gak males :p*. Pulang dari Bandung, sakitnya jadi mulai nggak tertahankan. Saya pikir karena pas pergi dan pulang Bandung kan terpaksa duduk berjam-jam di mobil dalam posisi yang sama ya, jadi tambah parah.

Saking ga tahannya, saya nekad manggil tukang pijit langganan, minta dia urut-urut dikit di bagian situ. Hasilnya? Sakit nggak ilang, memar-memar datang. LOL.

Eeeeh besok paginya datang e-mail dari Whattoexpect yang ngebahas tentang SPD. Saya baca sekilas, loh kok gejalanya menjelaskan apa yang saya rasakan ya? Ternyata ini memang salah satu sindrom yang dialami ibu-ibu hamil toh. Dari situ, saya googling lebih jauh, dan dapet salah satu exercise-nya di Youtube, namanya clam shell exercise. Dan ajaib! Sejak saya praktekkin exercise simple itu tiap pagi dan malam sebelum tidur, SPD pergi jauh-jauh….sampai sekarang. Yihaaaa!!!

Note: Buat para bumil, penting banget deh subscribe di www.whattoexpect.com. Setiap hari kita bakal dapet e-mail tentang perkembangan janin sesuai usia kehamilan dan gejala-gejala yang biasa dialami ibu hamil. Situs ini lumayan ajaib loh buat saya. Selain tentang SPD ini, udah beberapa kali mereka ngirim e-mail yang tepat seperti kebutuhan saya. Pernah saya tiba-tiba sakit kepala, eh tau-tau dapet e-mail yang ngejelasin kenapa saya sakit kepala. Waktu saya rhinitis juga gitu. Dan pernah juga waktu Mas Ben mempertanyakan soal keamanan hubungan sex saat hamil, tiba-tiba dikirimin e-mail tentang itu. Saya sampe curiga mereka nyadap henpon saya *lebay*.

USG 4 Dimensi

Sebenernya yang dimaksud dengan USG 4 dimensi adalah USG dengan gambar 3 dimensi plus bisa liat gerakannya. Kami tadinya nggak berencana USG 4D karena mahal dan merasa nggak terlalu penting. Kami pikir, buat apa ngeliat mukanya, toh nanti bentar lagi lahir, dan seperti apa pun mukanya, pasti tetep disayang juga kan.

Tapi setelah baca-baca manfaatnya yang bisa mendeteksi kelainan janin sejak dini, plus hasil tes tokso saya sempet borderline, jadilah kita memutuskan buat USG 4D, supaya kalo *amit-amit* ada apa-apa, kami bisa mempersiapkan pas kelahirannya, dan kemungkinan selamat dan sehatnya jadi lebih besar.

Kami disarankan USG 4D di usia 28weeks, karena di usia itu semua organnya udah lengkap, dan ukurannya belum terlalu gede jadi masih lega di dalam. Kalau terlalu sempit, suka nggak maksimal hasilnya. Karena hasil tokso yang sempet borderline itu, saya deg-deg-an banget menanti jadwal USG ini.

Thanks God, semua hasilnya bagus. Thanks God banget. Baby-R yang di awal kehamilan sempet dibilang kekecilan dan telat berkembangnya, pas di USG malah cenderung sedikit endut. *ya gak heran sih liat aja bapak-emaknya* lalalala.

Mukanya? Ganteng! *ya iyalah emaknya yang ngomong* LOL. Mukanya bulat sempurna bagai dibentuk dengan jangka kayak bapaknya. Bibir dan jidatnya kayak saya. Dan yang paling aneh, hidungnya mancung…entah gen dari mana. *curiga*

Posenya harus alay gitu ya, Nak?

Posenya harus alay gitu ya, Nak?

Yoga & Senam Hamil

Masuk week 30, saya dianjurkan ikut senam hamil oleh dokter. Tapi saya sebenernya lebih tertarik buat ikut prenatal yoga, karena kata orang-orang sih lebih berasa manfaatnya. Apalagi saya juga kan sempet ikutan kelas yoga sebelum hamil, walau cuma sebentar.

Sayangnya, kelas prenatal yoga di Jakarta tuh sedikit ya *hiks*. Setelah browsing, yang paling deket adalah di Jakartadoyoga, Menteng. Yaudah dengan penuh niat (dan muka bantal), sang suami siaga pun mengantar si istri di Sabtu pagi buat ikut prenatal yoga *dengan iming-iming bisa sekalian jalan-jalan sesudahnya*. LOL.

Awalnya, saya pikir prenatal yoga bakalan enteng karena buat ibu-ibu hamil kan. Eh ternyata nggak loh! Beratnya perasaan nggak jauh beda sama yoga biasa, cuma ya gerakan-gerakan sun salutation yang sifatnya cardio nyaris nggak ada. Dan tetap seperti biasa, saya nyerah kalo disuruh pose downward facing dog *apalagi ditambah perut semangka di depan* *hix*.

FYI… biaya ikut kelas prenatal yoga di sini adalah Rp 150.000/kedatangan. Mihil…tapi udah lebih murah dibanding studio-studio yoga lain. Karena alasan biaya…selain itu, karena cuma bisa ikut Sabtu, kelasnya rame banget. Ditambah bentuk ruangan yang nggak full cermin, saya ngerasa fungsi instrukturnya jadi kurang maksimal. Jadi, saya cuma nyoba ikut kelas 2x.

Selanjutnya, saya beli DVD antenatal yoga buat dipraktekkin di rumah. Lumayan sih walaupun jauh lebih enteng dan kurang menantang.

Saya juga nyoba ikut kelas senam hamil di RS Gading Pluit. Alasan milih ikut kelas di sana karena deket rumah dan ada kelas di weekdays (hari Rabu). Eh saya dateng di hari Rabu itu, akhirnya private dong karena nggak ada peserta lain. LOL. Awkward deh jadinya.

Dibanding yoga, gerakan di senam hamil super super enteng. Sama sekali nggak menantang deh. Tapi lumayan juga karena diajarin teknik napas waktu kontraksi dan mengejan. Yaaa I know…. kayanya semuanya bakal buyar begitu sakit kontraksi melanda, tapi ngga ada salahnya dilatih, toh?

Harga kelasnya Rp 35.000/kedatangan, plus dapet buku panduan senam hamil dan goody bag berisi produk Seba Med. Lumayan. Saya baru ikut sekali kelas nya. Selanjutnya, saya latihan ikutin bukunya aja.

Nivea Cream

Ada sebuah gejala kehamilan yang saya selama ini abaikan sampe lupa ceritain. Sejak hamil, kulit saya di bagian bawah leher hingga bawah dada kering luar biasa. FYI, buat yang nggak tahu, hamil bukan hanya memperbesar size perut, tapi juga size boobs. Dan karena kulitnya super kering plus boobs membesar, akhirnya sejak bulan ke-2 atau 3, kulit saya di area itu mulai merah-merah dan seperti ketarik.

Saya bingung ini apaan. Dibilang stretch mark juga bukan, karena bentuknya nggak seperti stretch mark. Cuma seperti kulit yang terlalu kering lalu merah-merah. Tapi untuk pencegahan, saya pun mulai pakai produk-produk pencegahan stretch mark yang banyak disarankan di forum bumil-bumil.

Pertama, saya coba Shea Body Butter dari M&S. Nggak efek. Lalu coba cream anti stretch mark-nya Mothercare. Nggak efek. Lalu coba Mango Body Butter-nya Body Shop. Lumayan tapi nggak terlalu efek juga. Lalu coba pake extra virgin olive oil. Malah macam nggak bisa nyerep ke kulit.

Sampai akhirnya, memasuki trimester tiga, memuncaklah kegalauan saya karena kulit saya bener-bener mengerikan penampakannya. Campuran merah-merah, berkerut-kerut di beberapa spot, plus ngelotok di banyak bagian sampai keliatan kayak rontokan ketombe *ewwww*.

Kesel plus frustasi rasanya, tiap kali ada yang liat bagian leher saya dan langsung komen: “Kenapa itu? Digaruk ya?”

Kagaaaaaaa…. gak digaruk kooook. Sumprit deeeee. *Hix hix*

Akhirnya saya minta saran dsog, dan diresepin Mustela Cream yang harganya bikin saya pengen mohon ampun dulu sambil minta ijin ke Mas Ben. LOL. Yang mana ternyata dia mengijinkan beli dengan senang hati, demi kecantikan istrinya *padahal dia juga udah stress liat kulit saya*.

Hasilnya? NOL BESAR! Malah perasaan masih mendingan Mango Body Butter Body Shop deh.

Putus asa, Mami saya iseng-iseng suruh saya coba pake Nivea Cream. Dulu kaki mami saya kering, dan dia udah coba segala macam cream dari merk umum sampe merk mahal sekalipun, tetep aja tuh kaki kapalan. Eeeeh sejak pake Nivea Cream, kakinya jadi halus.

Akhirnya saya coba, dan hasilnya…. TADAAAAA….kulit saya mulai kembali normal hanya dalam 1 minggu-an!!!! Hepi luar biasa dah. Plus harganya cuma 15ribu sajah! Hebat dia mengalahkan krim yang harganya 30x lipat!

Penyelamat dada saya *eh*

Penyelamat dada saya *eh*

Maternity Photoshoot

Sebagai calon emak-emak narsis, sejak awal kehamilan, maternity photoshoot udah masuk dalam agenda saya. Nggak muluk-muluk, saya nggak perlu paket foto jutaan dengan fotografer ternama. Saya cuma pengen dokumentasiin perut buncit saya aja, biar bisa ditunjukkin ke Baby-R kalo udah gede *nih dulu kamu di sini nih*.  Lah foto biasa kan juga bisa? Iya sih…tapi maunya kan yang cantik-cantik gitu.

Tadinya sih ngarep ada temen or saudara yang berbaik hati nawarin foto. Tapi karena nggak ada, saya pun mulai cari-cari tahu paket maternity photo yang kualitasnya lumayan bagus tapi harganya ramah di kantong.

Eh nggak sengaja, pas lagi buka Disdus, ada paket foto dari D’Studio. Setelah ngeliat-liat hasil foto-nya, sepertinya lumayan OK, dan studionya lumayan cantik. Paketnya sebenernya untuk group photo (6 orang), tapi setelah saya tanya, boleh nggak dipakai untuk foto kehamilan dengan suami saya. Dibilang boleh. OK deh saya langsung purchase.

Menjelang hari-H, saya janjian jadwal. Eh ternyata dibilang nggak bisa untuk foto maternity (waktu saya tanya pertama kali, mereka nggak notice kalo buat foto kehamilan. Dipikirnya cuma foto couple biasa). Kenapa? Karena untuk kehamilan, mereka maunya artistik dan berkonsep, tentunya dengan harga paket yang lebih mihil.

Setelah ngobrol, saya jelasin kalo saya cuma pengen foto couple aja, asal baby bumps saya keliatan. Untungnya para staff D’studio tetep ramah dan mengerti. Akhirnya kita foto deh.

Kami belum terima file-nya, jadi belum bisa di-upload ke sini. Tapi… waktu lihat hasilnya pas hari-H, kami sih puas banget loh dengan price yang bener-bener murmer. Pilihan background-nya cukup banyak dan modern. Model-model background 3D jaman sekarang lah, yang penting bukan background kain kayak photo studio jaman dulu. Make up nya cukup bagus. Dan fotografernya cukup artistik dan pinter ngarahin gaya. No complain deh.

FYI, harga paket standar mereka (di luar promo Disdus) juga nggak terlalu mahal loh. Recommended deh.

Konseling Laktasi

Sejak sebelum hamil, saya udah bertekad mau IMD dan kasih ASIX buat anak saya. Tapi karena di keluarga saya maupun Mas Ben, nggak ada yang sukses kasih ASIX, jujur aja saya rada nervous takut saya nggak bisa. Saya jadi rajin banget baca artikel ini itu, dan tanya-tanya sepupu saya yang baru melahirkan. Nggak lupa juga ‘rada maksa’ Mas Ben buat baca buku Catatan Ayah ASI.

Buku wajib para calon ayah ASIX

Buku wajib para calon ayah ASIX

Nah, Sabtu lalu, akhirnya kami dateng ke klinik laktasi RS ST.Carolus. Kenapa di Carolus? Karena RS ini udah kondang sebagai RS yang strict buat pelaksanaan pro-ASI sejak jaman dahulu kala. Plus…lokasinya lumayan deket, dan buka di hari Sabtu (di RS Bunda tempat saya kontrol juga ada klinik laktasi tapi bukanya di weekdays).

Hasilnya…saya dapet banyak pengetahuan baru, pertanyaan-pertanyaan terjawab, dan semakin optimis bisa kasih ASIX. Mari sinsingkan lengan baju!!! *atau kerah baju?* *eh*

FYI, biaya konseling laktasi di RS Carolus Rp 145.000 ditambah Rp 21.000 (biaya administrasi & biaya lain-lain *gak tau lain-lain apanya*).

Hasrat Nesting

Apa itu hasrat nesting? Menurut Whattoexpect.com:

Reorganizing the closets, alphabetizing the spice rack, and thwarting dust-bunny breeding efforts under the bed? Welcome to a pre-labor ritual that helps get your home ready for the baby, and helps you pass the time.

Sebelnya, hasrat nesting ini baru muncul pas udah masuk trimester ketiga. Bukan apa-apa ya…berberes rumah dengan adanya perut semangka itu berat booook. Pinggang langsung encok rasanya…dan itu baru ruang kerja saya aja yang kelar. LOL. Tapi tetep aja seneng banget rasanya pas ngeliat semuanya udah rapih, dan udah cukup space buat naro baby box *senyumbangga*

Diet

Diet? Iyeeee. *Ini sekaligus buat menjawab kegalauan Melissa dan Epi yaaaa*.

Di trimester satu dan dua, kenaikan berat badan saya stabil. Setiap bulan naik 1 kg aja. Itu aja saya udah berasa kegedean, gara-gara teman-teman saya seperjuangan yang lagi hamil bareng, kenaikannya pada kecil-kecil. Di saat saya naik 3 kg, ada yang baru naik 1 kg. Ya gitu deh…malah jadi berkebalikan sama Mel dan Epi.

Tapi karena berat baby-nya normal (gak kegemukan) tiap kali di USG, ya saya tenang-tenang aja. Eh ternyata ketenangan itu tidak bertahan lama, saudara-saudara!!!

Temen saya yang baru melahirkan udah warning kalo nanti di trimester 3 nafsu makan bakalan menggila dan berat badan bakal naik semena-mena. Saya dong sombong…tenang-tenang aja soalnya ngerasa hasrat makan saya biasa aja tuh.

Tapi begitu nimbang di RS, saya pun syok karena dalam sebulan, BB saya bisa naik 3 kg *pengsan*. Saya pikir “oh mungkin bulan ini aja kali ya” lalu bulan depannya naik lagi 3 kg *pengsan beneran*. LOL.

Dan tahu-tahu berat Baby-R udah 2,5 kg aja. Udah kayak usia 35 minggu padahal usia kehamilan saya baru 33 minggu. Jadilah secara resmi, saya diharuskan membatasi asupan carb dan gula. *hix*

Setelah direnung-renungkan….nafsu makan saya emang biasa aja sih. Tapi…. dengan alasan kelapa baik buat bayi, saya minum es kelapa… lalu dengan alasan es krim mengandung susu, baik buat ibu hamil dan bayinya, saya makan es krim….dan seterusnya….dan seterusnya.

Ya sami mawon!!!! *toyor diri sendiri*

………………………

Sekian highlight trimester ketiga. Semoga berguna buat calon emak-emak di luar sana.

Doakan saya yaaaa! Tinggal beberapa minggu lagi! *excited*

40 thoughts on “3rd Trimester-Highlights

  1. wah postingan lo full inpoh bermanfaat nih buat gue. nanya dong, harga USG 4d berapa sih? terus dapet CD bisa bawa pulang yah?

    terus2 laktasi itu apa? kok sampe ada kelasnya segala? waduh kayaknya gw harus baca2 website yg lo kasih itu deh.. banyak hal yg gw blm tau hihihihi…

    tinggal bbrp minggu ni ye.. banyak2in tidur deh, soon bakalan jadi burung hantu bangun tiap malem haha

    • Sama kaya usg 2D, harga usg 4D juga beda2 di tiap RS. Sebaiknya cari yg dokternya sub spesialis di fetomaternal (Kelainan janin) supaya bisa lebih jago detect kalo *amit2* ada hal2 yg harus segera ditangani.

      Di bunda, sama admin dll biayanya 1 juta.

      Konseling laktasi tuh buat kalo lo berniat mau kasih ASIX. Ga wajib sih… cuma gw merasa gw dan Mas Ben kurang pengetahuan dan butuh dikuatkan makanya kita ikut konselingnya.

      Ada juga kelas kaya gini yg lebih komprehensif, diadakan sama AIMI. Tapi gw rada males karena jauh hahaha.

      Btw nanti kalo ada masalah pas menyusui juga bisa konseling lagi di klinik laktasi yg kaya di carolus atau bunda gitu.

      Tidur? Iya nih tapi gw malah ga niat tidur. Beberes mulu maunya. Haha

  2. gua jg br mikir ga pengen 4D , abis gua pikir ga penting2 amat toh tar jd bakal liat muka nya pas lahiran hehehe berarti usia 28 weeks itu waktu yg tepat ya buat usg 4D *catet* aduh baby R pipi nya hahahah pengen colek deh. oh btw usg 4D emg cuma muka doang yg dikasi liat din?

    Trimester ke 3 nafsu makan menggila? Ini aja gua uda menggila, kl menggila lagi bakal kayak apa😐 *gigitin bantal*

    lo perna denger hypnobirthing ga din? ga nyoba itu juga sekalian? tp gua baca2 sih mahal harga nya

    sabtu ini gua mo beli nivea ah… sama sabun buka sebamed yg lo blg itu, gile ni muka gue kayak abis bangun tidur iler nya mengeras di pinggir bibir berhari LOL padahal mah itu kulit kering mengelupas2 semua

    • Iya akhirnya gw usg 4D… gara2 sempet juga baca blog yang kelainan janinnya baru ke detect pas usg 4d. Usg 2d jg harusnya bisa nge detect kelainan sih tapi kalo 4d tentu bisa lebih teliti lagi.

      Gak dapet muka satu itu doang kok. Ada 2 angle muka tapi dia lagi cembelut jadi gak gw upload. Haha. Dikasih dvd video nya juga dia lagi gerak2. Lucuuuu.

      Hypnobirhing gw sempet baca bukunya pas awal2 hamil. Tapi ga terlalu sreg dan tertarik. Sebenernya sempet pengen ikut kelasnya juga tapi udah ketelatan. Kelasnya udah pada full dan gw dapet jadwal dimana gw udah 37 weeks by that time. Bisa2 udah brojol kali. LOL. lo kalo mau ikut cari tau dari skrg deh. Follow @infohamil for info. Kelasnya limited soalnya. Di gading tuh.

      Btw gw ngakak baca soal ‘kaya iler’ itu. Hahahaha. Kalo gw dong kaya ketombe *sama joroknya* tapi skrg udah ngga doooong

  3. Ya ampuuun itu bibiiiirrr… *uyel-uyel gemes*

    Nivea Cream itu emang ampuh Din. Gue juga cocok.

    Semangat buat ASIX-nya! Pasti bisa! Oh ya beli Medela Purelan deh, buat jaga-jaga lecet pas awal-awal nyusui. Dulu Purelan itu penyelamat gue banget, pas lagi sakit-sakitnya dikasih Purelan seperti mejiiiik… Langsung baikan. Beli yang tube kecil aja.

  4. bibirnya asoy banget yah Din hihihih…gw salut sama loe yah mempersiapkan semua langkah demi langkah hahaha..semoga semuanya lancar yah…eh btw gimana acara kawinan temen elo itu yg mau cari baju pesta penasaran nih gw…

    gw dulu juga mau foto perut secara gw menggendut cuman pas hamil itu pun yg berubah cuman perut sama dada yg lain biasaaaa….tapi gak kesampean krn gak nemu fotografer alias nggak tau hahaha…masa gw disuruh hamil lagi demi foto hahaha..

    • Lo sumpel aja perut lo trus foto2 deh, pokoknya kan keliatan gendut. LOL. Tapi lo emang kurus banget deh iiiih!!!! *rada iri*.

      Oiya kawinan temen gw besok nih sama minggu depan nih. Akhirnya dapet baju di Gingersnaps, ikutan discount pas group nya Mothercare ngadain Sale kemaren ini. Lumayan banget. Satu lagi, dapet lungsuran dari Cici gw akhirnya.

  5. Mantapp deh Di ini catetannya, yg gw highlight sih soal boobs yg bakal membesar pas hamil.. Aminn..hahaha.. Trus abis hamil tetep gede aja.. *doa pribadi*.. ahaha..

  6. aii din.. posting kali ini membuat saya kembali mengiler untuk USG 4D *lap iler*
    tapi disini belon nemu loh dimana yang bisa 4D, padahal kepengeeeeennn banget liat n tau..

    kalau daku buat maternity photoshoot cukup di rumah aja dehh, tiap bulan di fotoin.. gitu aja cukup *walaupun udah bolong 2 bulan* hehehehe.

    trus buat yang terakhir, masalah berat badan.. ahuhuhu, daku galau nya sm kayak epi n mel.. udah 7 bulan cuma naek 6 kiloo😥
    badan ga ada rasa beratnya sih, *emang emaknya kelewat hiperaktip kali ya?* hehehe
    tapi ak tanya dokterku, katanya its normal aja. soalnya emang proporsi tubuh ak bisanya segitu untuk naek. kalo dipaksain malah tambah kacau.. jadilah sekarang diriku merasa aman.
    toh Tuhan kan selalu tau yang terbaik.. masak badan mungil dikasih bumps guede atau kebalikannya?😀 jadi bersyukur ajaa..

    oyaa, lalu untuk hasrat nesting itu bagus looh,
    katanya, scara ga langsung ntar juga bakal buat baby nya rajin bersih2😀
    dan sebaliknya kalo kita diem aja, baby nya juga males kerja ngapa2in.. *katanya para penatua2 di rumah yeee*wkwkwk

    maap kepanjangan loooh😛

    • Haha ya gausah USG 4D lah kalo sekarang, udah kegedean juga.

      7 bulan baru naik 6 kg? Lucky you! Gw sebenernya pengen naik 10 kg aja total, tapi apa daya udah bablas sampe kagetan gw. Pas trimester tiga bener2 gaswat naiknya *hix*

      Yaudah gapapalah, yang penting BB anak cukup

  7. Ihhh gak brasa yahhh… tau2 udah bentar lagi loh! Excited kagak lu? Gue sendiri gak USG 4D soale dokter gue yang ahli 4D sejakarta itu malah bilang: “Ngapain? Ga usah kali! Buat entertainment doang.” Gue malah makin seneng karena emang ngga ada rencana. Gue pengen liat langsung jeger gitu pas hari H huahahahah.

    Senam hamil dan gerakan2 gitu emang ngepek banget deh. Terutama menjelang melahirkan. Usia 35 mgg ke atas itu, elu at least seminggu sekali deh senam. Utamanya sih buat latian ngeden. Have funnn!!

    • Iya sebenernya dsog gw sendiri nggak nyuruh USG 4D. Gw nya yang tadinya gak rencana juga akhirnya pengen karena parno permasalahan borderline tokso itu. Eh tapi ga nyesel juga, karena ngeliatnya ternyata bikin mood keangkat banget. Gw sampe hepi berhari-hari. LOL. Jadi kalo kata dokter lo buat entertainment doang, bener sih. Entertaining banget buat gw :p

      Iya dari sekarang juga berusaha disiplin senam sih. Badan udah mulai rentek kalo kebanyakan jalan

  8. 33 weeks already?!?!?!? Cepat sekali (emang ye klo orang lain pasti berasanya cepet, yg ngejalaninnya yg berasa lama)

    Dan kau itu rajiiiiiin sekali ya. Sampe ikutan ini itu.. jadi ngerasa g cuek sekali, senam hamil pun engga.. pengetahuan asi cuma baca twitter ama googling doank sama nanya2 temen.

    Nivea cream nya bisa buat ilangin stretch mark ga ya?? Huhuhu *desperado*

    Lancar2 ya din sampe d-day..

    • Mungkin gw rajin karena gak pede ya…jadi merasa harus banyak cari ilmu. :p
      Ngilangin stretch mark sih konon nyaris mustahil. Cici gw ambil program pelangsingan di Marie France juga dokter di sana angkat tangan kalo stretch mark.
      Tapi konon kalo lo rajin pake cream anti stretch mark sih bisa memudar. Cobain aja.

      Thank you, na… iya semoga semuanya lancar, lahirnya gak kecepetan dan gak overdue juga

  9. Halo salam kenal yaah, sesama bumil 33w !🙂 ternyata banyak bumil yaah, blogwalking kesana kemari isinya bumil semuaa! hahahahha

    pas 24w USG 4D tapi gak keliatan jelas, katanya sih gegera ar ketuban dikit! rugi dah dah bayar mihil

    emang what to expect to bantu banget yaah buat ngatasin kegalauan pas hamil..

    eh buat ngurangin sakit pinggang sama biar bantu debay masuk kepanggul coba deh exercise pake gymnastic ball/birthing ball

    • Hai hai!!! Haha iya ke sana kemari banyak bumil, soalnya merid juga seangkatan sih, hamilnya seangkatan pula :p

      Eh sama nih 33w? Toss dulu dong LOL.

      Yah USG 4D gak keliatan jelas? Gw sih nangis darah dah secara mihil gitu. Gapapa deh, yang penting sehat semua kan?

      Gym ball tuh ngefek banget ya? Emang kepikiran pengen beli sih buat dibawa ke RS pas nunggu kontraksi, katanya membantu banget. Tapi baru tau bisa bantu buat ilangin sakit pinggang juga ya? Mauk ah. Exercise nya gimana caranya? Cari di Yutub kali ya?

      • waah pantesan rame bumil :))

        Iya 33w/34w ..*Toss pantat* :p

        Mudah-mudahan sehat semuaa..aamin..iya nih rugi bandar

        Di gw sih ngefek buat nyei paha..kmrn kan abis yoga trus kayaknya ada salah gerakan gitu jadi otot paha sakit..eh nyoba excercise sebentar aja, langsung ilang sakitnya..

        yup liat dimana lagi selain di Yutup..
        Gymball beli di Ace ada tuh..
        Latian 30 menit tiap hari sambil nonton tipi

  10. Sebentar lagi yaa dikauuuu..huhuhu..semangad semangad!!
    Aku dong over weight..emak over weight..baby pun over weight..alamakjang.

    Nanti aku cerita panjang lebar di blog ku lah..nanti nye-pam comment box lu lagi😛

    • Eh baru liat komen ini, El. Iya sama lah eke juga emak overweight baby pun overweight *sigh*. Terakhir kontrol sih udah normal, gatau deh sekarang, udah lewat 2 minggu lagi nih, jadi deg2an

  11. Eh apa bedanya Maternity Shoot sama couple shoot? Bukannya maternity shoot itu foto berdua juga dengan liatin perut lo ya?
    Apa mesti yang setengah telenji kayak artis2 gitu? Hihihi.
    UPLOAAAAAADDD

    • Iya makanya kan!! Apa bedanya coba?
      Kalo menurut mereka sih maternity shoot itu lebih artistik dan berkonsep. Nah gw bilang yaudah foto couple aja, trus akhirnya dibolehin dengan syarat gak boleh buka-buka perut.
      Kalo kata Mas Ben mah: “yaudah gak usah. Wong kita yang telenji, masa dia yang dibayar” Ahahahahahahahahaha

  12. wakakkakak lo pinter juga ya din!!ide bagus nih.. nanti kl gue hamil lagi, gue ambil foto diskonan yg paket family aja kali yah (secara udah ada jaejun, so ga mungkin bs ambil paket couple lagi :D), abis kl maternity pasti mahal jutaan ..
    btw baby R pinterrr langsung tunjukin mukanya yah🙂 cakep din sptnya …
    udah mulai cuti u?

  13. Wah, sekarang teknologi makin canggih aja ya.
    Dulu foto 3D aja udah wow, eh sekarang giliran 4D yang sepertinya lagi hot😀
    Tapi kayaknya masih jarang ya yang nyediain foto 4D.
    Kalo di Jakarta sih mungkin banyak, tapi kalo di Jayapura sini kayaknya baru di beberapa tempat aja😀

  14. Pingback: Our Maternity Photos | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s