Surat Cinta

Sejak dulu…saya bermimpi pengen punya kehidupan pernikahan yang tetap seimbang sekalipun udah punya anak. Saya nggak pengen kayak ortu-ortu jaman dulu yang begitu punya anak, semua waktu, daya, dan pikiran buat anak, dan lupa buat mesra-mesraan sama pasangannya.

Kenapa? Soalnya menurut saya, suami/istri lah yang disebut sebagai pasangan HIDUP. Means…merekalah partner yang bakal mendampingi seumur hidup kita. Kalau anak, nanti akan tiba saatnya kita melepas mereka sepenuhnya, membiarkan mereka menata hidupnya masing-masing. *Tsah*.

Jadi…sayang banget kalo selama masa-masa pengasuhan anak, hubungan suami-istri merenggang karena dua-duanya terlalu fokus ke anak tapi lupa memperhatikan satu sama lain. Bukan gak mungkin, begitu anak-anaknya keluar rumah, bingung deh mereka gimana caranya berinteraksi, berikrib-ikrib, dan bermesraan. Lupa total kenapa dulu mereka saling jatuh cinta.

Kalo baca blog-blog para ibu muda jaman sekarang sih emang rata-rata sepertinya juga mengusahakan hal yang sama. Di samping ngasih yang terbaik buat anaknya, juga nggak lupa menjaga intimacy dengan pasangan. Bahkan saya pernah baca (lupa siapa) ada yang ‘mendisplinkan’ hari tertentu buat waktu ‘pacaran’ tanpa anak. Meskipun cuma dinner keluar sebentar, tapi harus kudu disempet-sempetin. Saya juga cita-citanya nanti tetep bisa begitu.

Lalu… minggu lalu, saya singgah di blog seorang ibu muda berbuntut dua hampir tiga *wow*, Ci Lia, yang baru aja nulis posting ini.

Dari situ, saya jadi dapet ide buat minta tolong Mas Ben nulis hal-hal apa yang dia suka dari saya. Jujur aja, saya sih udah ngerasa saya yang lebih potensial untuk berubah ke arah negatif begitu ada anak. Saya yang lebih berpotensi mengabaikan sang suami tercintah. Tapi kayanya emang para ibu-ibu lebih potensial kayak gitu daripada para bapak-bapak, ya gak sih? *cari pembenaran*

Makanya…mumpung saya masih ‘manis’, hubungan kami masih mesra, dan saya masih rajin menyenangkan dia, saya pengen Mas Ben nyatet hal-hal apa yang dia suka dari saya. Supaya nanti di masa depan, saya bisa baca-baca lagi dan diingatkan untuk kasih hal-hal yang terbaik buat suami saya.

Sebenernya saya pengen copas semua point-point yang dia tulis, tapi ternyata nggak diijinin sama si penulis. Hihi. Tapi ada beberapa hal yang buat saya agak unik dan selama ini saya nggak sadar kalo dia suka waktu saya melakukan hal-hal itu.

…………………………..

“aku suka kalo kamu orang yang nyari harga paling murah, orangnya hemat banget. istri mana yang bisa kayak gitu selain kamu. aku suka waktu kamu cerita dapet barang yang murah and bagus”

LOL. Saya emang suka cerita dengan over-excited kalo berhasil dapetin barang yang saya butuhin dengan kualitas OK dan harga OK. Selama ini, kalo saya cerita, suami saya itu suka ngeledekin. Apalagi kalo saya ceritanya dengan bangga udah milih barang yang lebih murah ‘cuma’ Rp 10 ribu *emang rada lebay sih* *namapun juga wanita ya*…. Mas Ben bisa ketawa terbahak-bahak sambil komen: “ya ampun kirain lebih murah berapa duit…taunya 10ribu aja”. Haha.

Eh ternyata dalam hatinya dia bangga toh saya bisa kaya gitu. Hihi.

…………………………..

“aku suka waktu kamu garukin badan aku pas aku suruh tanpa malu dilihat orang”

Mas Ben itu emang seriiiiing banget minta digarukkin punggungnya…dalam keadaan apapun! Entah itu lagi nyetir mobil, lagi makan di restoran mahal, atau sambil jalan di mall. Jadi kalo kalian ketemu pasangan berwajah oriental dan bertubuh subur yang lagi jalan-jalan sambil tangan si istri garukkin punggung si suami, kemungkinan sih itu kita deh. LOL.

Jujur aja saya kok nggak pernah merasa itu memalukan ya *walau setelah dipikir-pikir lagi emang rada dodol sih haha*. Tapi bener-bener nggak nyangka yang kaya gini-gini pun diperhitungkan sama dia.

…………………………..

“aku suka waktu kamu excited jalan2 liburan kayaknya bahagia kayak anak kecil jalan2 kan seneng tuh lihatnya”

Saya langsung senyum-senyum sendiri membayangkan dia merhatiin ekspresi saya yang lagi jalan-jalan…emangnya se-excited itu ya?!

Haha. Selama ini emang kalo plan liburan, selalu saya yang heboh browsing sana-sini, bikin itinerary, nyusun budget, cari hotel, cari flight. Saya tinggal kasih 2 atau 3 pilihan dan Mas Ben tinggal bikin final approval *yang seringnya juga diakhiri dengan ‘terserah kamu mau kemana’*.

Jujur saya nggak pernah keberatan, nggak pernah juga merasa repot atau merasa dia nggak peduli. Cuma…jujur juga, saya beberapa kali suka ngerasa insecure: “Mas Ben sebenernya seneng nggak ya sama liburan yang saya plan? Apa dia cuma sok-sok keliatan seneng aja buat nyenengin saya?”

Eh ternyata tak diduga, dia keluarin statement ini…kalo dia hepi ngeliat saya hepi. Gile hati mana yang nggak meleleh ngebaca ini?

…………………………..

Udah ya…3 point aja. Aselinya, Mas Ben mention 20-an point. Saya seneng banget baca keseluruhan ‘surat cinta’ nya. Bikin hati hangat dan berbunga-bunga *tsah*.

Eh sebaliknya, saya nulis  juga nggak buat dia? Tentu saya nulis juga dong hal-hal yang saya sukai dari Mas Ben. Malah sebenernya saya yang nulis duluan, maksudnya buat ngasi contoh apa maksud permintaan saya.

Tapi ya… saya sebenernya tuh ngerasa nggak terlalu perlu nulis itu buat dia. Karena, seperti sering mention, Mas Ben itu dari sejak pertama kami kenal lalu pacaran lalu nikah, malah berubah semakin lama semakin mendekati pria pujaan saya. Banyak hal-hal kecil yang dia lakukan tanpa pernah saya minta, yang selalu sukses bikin saya merasa jadi wanita paling spesial di dunia.

Bayangin ya… bukan sekali dua kali, waktu kita ketemu papasan dengan orang yang kita kenal, dia ngomong:

“liat deh Dina dari belakang, kayak nggak hamil ya… tetep seksi kaya gitar spanyol”

*saya rasa sih yang diajak ngomong udah pengen howek-howek sebenernya tapi cuma bisa senyum sambil meng-iya-kan dengan terpaksa* LOL.

Note: dilarang komplen dilarang menghina. Namapun juga penganten baru ya!!!!

Kalau kamu… masih inget apa yang kamu suka dari pasanganmu?

 

 

25 thoughts on “Surat Cinta

  1. Perubahan pasti ada, din.. setelah ada Anak kan udah ga semuanya buat istri.. tapi buat anak dulu.
    Perhatiin aja nanti, klo suami pulang kerja, yg dicium duluan siapa. Ato yg dicium siapa.. * krn kadang setelah cium anak, lupa klo istrinya nangkring disebelah* *ya nasib *

    Cuma ya ga boleh protes lah ya, namanya jg udah punya anak, masih bayi, lebih butuh banyak perhatian. Ga guna juga misuh-misuh, coz yg namanya laki ga bakal nanggepin. Pasrah aja.

    G ada sih protes dikit waktu dia udah lupa kasih g goodnite kiss tiap malem, harus g yg nyosor duluan. tapi dia ga gitu nanggepin, yaudah g jg jadinya pasrah aja. Lama-lama g sedikit bales dendam, g ga nyosor duluan, g langsung tidur aja. Eh ga tau dia dapet pencerahan darimana tiba-tiba skrg mulai biasa lagi kasih goodnite kiss tanpa diminta.

    Yg masih butuh perbaikan adalah gandengan tangan klo lg pegi bedua. Sumpe, skrg klo lagi pegi bedua udah kaya lagi berantem. Kaga pake gandengan. Bgitu salah satu inisiatip, kok rasanya agak asing. Yakali, abis klo peginya bawa baby tangan masing2 sibuk bawa alat perang. Jadi agak lupa rasanya gandengan mesra.

    Ih g jadi curhat gini sih.. ntar bikin post soal ini deh ah..hahahah

    • LOL…. hahahahah iya perubahan pasti lah ya. :p
      Eh tapi bukan biasanya maminya yang lebih rempong jadi lupain papinya ya? kok lo kebalikannya? Haha.

      Iya perubahan pasti ada, tapi maksud gw… ya setidaknya kita harus aware dan bersiap-siap lah ya…biar gak semakin kronis😀

  2. kayaknya itu blognya ci Tia deh… yang suka dinner malem2 hehehehe… gua ama Seno juga uda ngomong dr skrg… pokoknya kalo nanti uda punya anak, tetep harus sesekali ada waktu pegi2 berdua tanpa anak…

    waktu bina pranikah kan juga dikasih tau, kalo anak itu posisinya bukan di tengah2, melainkan di pinggir, jadi ga ada yg bisa menggantikan posisi suami atau istri, bahkan oleh anak sekalipun… huahahahaha… gaya bener gua ngomongnya…

    • Oh di pranikah pernah diomongin ya? Gw inget sih pernah dinasehatin soal itu juga, tapi lupa di mana dan oleh siapa. Ternyata di pranikah ya. Ya ampyun padahal baru setaun yang lalu, gw udah lupa aja haha. Yang penting inget intinya lah ya.

  3. Ah dina… Lo membuat marriage life doesn’t seem so scary to me. Hehe. Gue suka baca yang manis2 gini, lagi mencari keyakinan sebanyak2nya kalo marriage life is as sweet as single life.🙂 and yours seems so sweet.
    Eh justru kalo lagi hamil makin semok jadi makin kayak gitar spanyol tauuu. Bener tuh pasti masben. Hihi

    • Gw malah ngerasa hidup pernikahan gw lebih manis daripada sebelum nikah loh. Rasanya sayang2an nya bisa pol2an dah.

      Logika lo soal makin semok itu bener juga ya. *grrr*

  4. cieeeeee~ Ko Ben ternyata so sweet sekaliii❤
    ngomong2 soal yang kalo udah punya anak ntar jadi distant tuh bener banget lho ce, malah banyak ortu yg akhirnya ngga suka sama anaknya gegara ngerasa kalo 'pasangan hidupnya direbut si anak' hahahaa
    dan berhubung daku masih single jadi kaga bisa jawab pertanyaan terakhirnya nih hihihi

  5. wah bener jg ya din, klo orang jaman duu biasanya akan lebih mendahulukan anak, apalagi klo anak pertamanya laki-laki…
    mw ah nanti klo lagi hami bikin surat cinta kek gituh…hihihihi…gpp ya din nyontek…

    • Haha, jangan nunggu hamil, Vir. Justru bikin pas lagi berbunga-bunga asmara dong biar gampang nge-list nya. Jangan pas lagi wedding preparation juga, pasti lagi high-tense :p Nanti aja pas lagi honeymoon kan banyak waktu tuh

  6. hihihi gua jg uda mikir gitu din, kasian rasanya kl suami sampe terlantar gara2 gue cuma fokus urusin anak. Tapi belom tau jg ntar prakteknya gmn, semoga aja sih bisa tetep mesra *halah* btw gue jg ga malu sih garuk2in atau minta di garukin di tempat umum hahaha gue ama him2 cenderung cuek sama sekitar. Pokoknya dunia milik berdua, yg laen numpang :p

    tapi tapi si mas ben so sweet sekali ya bs ngomong gitu hahahaha.

  7. Bener bgt Din, gw justru ngeliat ke ortu gw. Mereka tetap selalu mesra dari dulu sampe detik ini. Gak pernah gw liat tuh yg kata org klo udah lama kawin trus tetiba istrinya mau jatuh malah disukurin suaminya…haha..

    Nyokap gw itu kan PNS yah, jadi pulangnya duluan dari bokap. Begitu sampe rumah dia beberes trus mandi trus dan2. Jadi pas bokap pulang nyokap udah rapi mewangi :p Jadi ga ada istilah suami pulang istri masih bau dapur. Hal2 kecil yg bisa bgt dipraktekin yah😀 Mereka juga seneng tuh jalan berdua, pegi2 makan kmn gitu😀

    Semoga kalian terus mesra yah :p Sweet bgt deh mas Ben..hehehe

    • Hehe sama tuh… Nyokap gw juga selalu tampil rapih di depan bokap. Walau dia sehari-harinya ngurus rumah dan sibuk di dapur, begitu bokap pulang, dia udah siap sedia. Gw juga jadi selalu berusaha kaya gitu, walau gak perfek banget sih.

  8. Bener din, si benny makin lama makin sweet, makin jadi pria idaman. untung uda ada cincin di jari manisnya, jadi lo ga usah ketar ketir dia berpaling ato diambil orang hahahahhahaa.

  9. Pingback: Menanggal, Finally! | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s