Nah loh…!

Jadi begini ceritanya…

Kamis lalu (1 Agustus 2013) memang jadwal saya kontrol ke dsog. Kebetulan Rabu-nya juga saya mulai flu dan radang tenggorokan. Jadi mau sekalian minta resep obat deh.

Seperti biasa… ditanya ada keluhan nggak. Saya ceritain gejala flu dan radang tenggorokan saya. Oke langsung dibikinin resep. Lalu seperti biasa juga, dilanjutkan dengan USG.

Pertama… cek irama jantung. Saya pas denger udah berasa kok agak beda sama biasanya. Ditambah si budok kok kayanya lama banget bolak balik ngeliatin grafiknya. Wah feeling saya langsung ga enak nih.

“Ini irama jantungnya agak beda ya sama biasanya. Nanti CTG ya. Takutnya ada tali pusat yang kegencet jadi oksigennya kurang”

DEG!

Saya langsung rada jantungan. CTG bukannya buat yang uda masuk proses persalinan? Kenapa kok saya disuruh CTG? Trus kenapa ya dengan jantung Baby-R? Bahaya nggak ya? Apa harus cepet ditindak dan dilahirkan? Pikiran pertama saya waktu itu apa saya bakal melahirkan hari itu ya? *maklum awam…jadi dodol dikit*

Tapi saya diem aja sambil nyimak penjelasan dokter sambil USG bagian-bagian yang lain.

Semua bagus. Dan highlight pertama adalah berat Baby-R udah 3.1 kg aja. Ya ampun nak… kamu maksimal banget sih nyerep gizi yang Mama makan. Oke deh… harus kurangin carb dan gula lagi.

Highlight kedua… satu lilitan tali pusat yang sempet keliatan pas kontrol sebelumnya, udah lepas! Yeay! Nggak percuma tiap hari saya doain sambil ajak ngobrol biar dia muter sampe tuh tali lepas. Pinter deh kamu, nak!

Kelar USG, cek dalam buat cek panggul. Budok bilang bagus, dan ukurannya cukup. *perasaan kasat mata juga uda keliatan panggul saya bomber deh hehe*. Lalu katanya kepala baby-R udah masuk panggul, udah bisa kesentuh tangannya, tapi masih bisa goyang-goyang jadi belum terlalu turun.

Dan belum ada bukaan….

Note… banyak yang bilang cek dalam itu sangat nggak nyaman dan bahkan sakit banget. Tapi saya ngerasa baik-baik aja loh. Kalo pengalaman saya kemaren itu sih cuma sebatas agak nggak nyaman *wajar lah ya*…tapi nggak sampe sakit. Mungkin banyak ibu-ibu yang udah ketakutan duluan baca pengalaman orang lain cek panggul jadi malah parno dan nggak rileks. Kalo nggak rileks kan otot jadi menegang. Mungkin ini yang bikin sakit ya… IMHO. So… jangan terlalu parno, tarik nafas dan rileks aja.

Lanjut… saya pun ke ruang bersalin buat CTG. Lumayan deh sekalian survey ruang bersalin nanti biar gak buta-buta banget.

Alat CTG dipasang. Satu di bagian tengah perut (sedikit di atas pusar) dan satu di bagian bawah perut.

Lalu bidannya ngomong: “saya tinggal dulu ya,bu. Kira-kira setengah jam”

Jiaaaah saya kira CTG bentaran doang. Ternyata lama toh? Udah mana saya laper dan udah lewat jam makan siang *hiks*. Untung hari itu nggak kontrol sendirian, pas ada Mami saya yang lagi sempet nemenin. Lumayan jadi nggak garing bengong-bengong. Soalnya kan walau lama gitu, nggak boleh tidur juga. Saya harus tetep aware mencet tombol tiap si baby bergerak.

Singkat cerita, setengah jam berlalu, si bidan masuk ngeliat hasil CTG nya lalu ngomong

“Wah udah ada kontraksi ya, bu?”
“Oh ya, sus? Masa sih? Emang kontraksi kaya gimana rasanya?
“Kenceng gitu bu perutnya. Ibu nggak ada mules-mules?”
“Nggak, sus”

Sampai di situ saya masih cuek aja. Saya pikir oh wajar kali ya uda ada kontraksi sekali-sekali di usia kehamilan segini.

Selesai CTG, saya disuruh nunggu, sementara si bidan ngelaporin dulu hasilnya ke dsog saya buat mutusin saya boleh pulang atau harus stay untuk treatment tertentu.

Nggak terlalu lama, nama saya dipanggil. Buku kehamilan plus hasil CTG saya dikembalikan bidan sambil ngomong:

“Bu, ibu nggak ada mules-mules, kan?”
“Nggak, sus. Emang kenapa?”
“Kontraksi ibu udah 10 menit sekali. Tapi karena belum mules, ibu boleh pulang. Nanti kalau kontraksinya udah 5 menit sekali, ada flek, atau keluar air banyak, segera balik ke sini ya, Bu. Kalau nggak ada apa-apa, bisa kontrol sesuai jadwal minggu depan”

NAH LOH?!

Saya bengong… cuma bisa “iya-iya” aja sambil ambil buku dan jalan ke pintu keluar.

Di pikiran saya berkecamuk beberapa pertanyaan

“Kok bisa sih saya nggak berasa kalo udah kontraksi”
“Emang kayak apa rasanya kontraksi?”
“Kok kontraksinya udah teratur? 10 menit bukannya udah lumayan deket ya? Berarti nggak lama lagi dong?”

Perasaan saya waktu itu?

Antara excited sebentar lagi bakal ngeliat wujud asli Baby-R… dan kuatir karena saya sungguh lagi teler karena flu dan radang tenggorokan *dan seperti saya mention, biasanya sembuhnya agak lama*. Gimana mau ngejan buat ngeluarin Baby-R kalo bernapas saja saya sulit, kakaaaak?

Saat itu reflek saya cuma doa dalam hati sambil ngomong dalam hati juga ke Baby-R…supaya Tuhan atur waktunya sedemikian rupa, yang terbaik menurut-Nya. Kalo harapan saya sih, tentu aja saya sembuh total dulu baru Baby-R launching.

Iseng, malam itu saya ‘konsultasi’ sama 2 temen saya yang dokter. Sekalipun masih pada muda-muda, mereka kan udah sering liat berbagai kasus persalinan selama kuliah dan praktek yaaaa. Apalagi temen sendiri, biasanya opininya sangat jujur nggak pake ditutup-tutupin.

Pertama, tanya Abon… Menurut dia paling cepet 2-3 hari lagi. Paling LAMBAT *beneran di caps-lock sama dia* dua minggu lagi.

Kedua, tanya Teen2… Dengan santainya dia bilang: “Aaaaah lo kan bumil aktif yaaa… Paling 1-2 hari lagi. Seminggu? Kelamaan deh kayanya!”

OK… tebakan si Teen2 sukses bikin saya rada parno. Besoknya, walau hidung meler dan badan lemes, saya paksain beres-beres segala sesuatu di kamar Baby-R yang selama ini saya tunda. Plus kelarin kerjaan-kerjaan saya yang belum kelar. Hihi.

Sejak CTG itu juga, saya jadi lebih perhatiin gimana rasanya kontraksi. Dan kayaknya saya mulai bisa ngerasain ‘sensasi’ kontraksi yang dimaksud, tapi emang belum sakit. Cuma bikin nggak nyaman aja. Abon bilang, mungkin karena masih awal-awal jadi belum heboh kontraksinya dan belum sakit. Saya tanya juga ke Teen2, apa jangan-jangan itu kontraksi palsu aja? Tapi menurut Teen2, justru hasil CTG biasanya lebih akurat daripada yang dirasa-rasa sama si ibu hamil.

Update sampe hari ini… udah lewat 3 hari dan belum ada sign of labor lagi. Semalam sih saya sempet itung kontraksi, lumayan teratur sekitar tiap 6 menit tapi tetep aja masih mild, nggak sakit, cuma nggak nyaman aja. Hari ini, saya malahjarang banget ngerasa kontraksi.

Jadi jujur aja… saya tambah bingung, sebenernya kenapa bisa gitu. Dari yang pernah saya baca, kontraksi palsu biasanya nggak teratur. Kalo udah teratur, ya itu berarti udah mulai sign of labor, dan nggak akan hilang kontraksinya, malah frekuensinya makin deket dan makin intens. Lah ini kok timbul tenggelam ya?

…………………………………………

UPDATE Selasa, 6 Agustus 2013

Karena Rabunya sang dsog udah cuti, kami memutuskan kontrol mingguan di hari Selasa.

Di-USG, dan berat badan Baby-R udah nambah lagi sekitar 100gram *tepok jidat*. Sementara itu pas cek dalam, tetep belum ada bukaan, dan tetep, kepalanya masih floating.

Kalo kata budok, berdasarkan pengalaman dia, yang kaya gini masih 2-3 minggu lagi lahirnya. Errrr tapi kenapa udah kontraksi ya? Braxton-Hicks (kontraksi palsu) dong? Tapi kok udah teratur pas di CTG? Ya entahlah…

Saya sih cuma beriman aja, Tuhan lagi nyiapin moment yang pas buat saya dan baby. Yang saya imani, nanti si baby baru akan bener-bener launching tepat setelah saya sembuh total. Dan update sakit saya, ternyata saya membaik lebih cepat daripada biasanya. Thanks God banget. Tadinya sempet curiga bakal lanjut jadi batuk karena tenggorokan saya mulai gatel, tapi kayaknya nggak nih. Gejalanya mulai meringan satu persatu. *happy*.

Buat saya sendiri, rasanya mulai nggak nyaman… Kontraksi udah terasa lebih intens dibanding minggu lalu, badan berat banget, begah, dan kalo lagi kontraksi, rasanya sesek nafas plus rada mules sekaligus. Dari kemaren saya mulai browsing tentang induksi alami. Soalnya si dokter udah bilang kalo lebih dari 4 hari setelah due date, dia sih maunya di-induksi *ya kalo bisa sih saya nggak mau di induksi dong ya*. Lagipula berat badan Baby-R udah gede banget… jadi better dia nggak kelamaan di dalem deh.

Pesan moralnya… Baby-R makin nggak jelas nih kapan launching-nya…jadi kalo yang masih minat ikutan GA, cepetan ya! *pesan moral apa pesan sponsor yaaaa*

…………………………………………

Percakapan sepulang dari RS:

B: “Baby-R kapan mau keluarnya sih? Papa udah mau gendong-gendong”
D: “Gendong aku aja, sekalian kok gendong Baby-R juga”
B: *melengos*

:p Have a great holiday!

7 thoughts on “Nah loh…!

  1. @dyna : emang ada yang lama dyn setelah kontraksi teratur. Temen gue ada yang uda bukaan 1 dan 1 minggu kemudian baru bukaan berikutnya. Jadi dia ngalamin kontraksi seminggu lebih..Kalo kontraksi biasanya suka nyaru sama sakit perut mau pup or dapet..😀 sukses ya lahirannya…

  2. Pingback: Penantian | Cerita Bendi

  3. Gue dulu juga gitu. Kontraksi teratur tapi terus ilang. Kayaknya sih bukan Braxton Hicks lagi ya, udah early stage of pre-labor.

    Cek dalem itu tergantung eksekutornya. Kalo orangnya gentle nggak sakit. OB gue kalo cek dalem gak sakit, tapi beberapa bidan pas cek dalem berasa sakit.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s