Drama Post-Lebaran

Ya…sama lah sama Jeng Angela…saya pun menjadi korban drama klasik setelah Lebaran. Entah kenapa, perasaan tahun ini lebih banyak yang jadi ‘korban’ termasuk Mami, temen, dan cici ipar. Cerita dan kasusnya macem-macem. Mulai dari yang SMS nggak dibales, telepon nggak diangkat, sampai yang kalo ditanya cuma jawab ‘insya Allah’ tapi lalu nggak balik. Kalau nyimak komen para ibu-ibu di posting Angela, malah banyak yang lebih parah kasusnya sampe cuma bisa bikin cengar-cengir pahit. *sigh*

Berikut ini adalah drama post lebaran versi saya *tsah*ART saya sebutlah namanya S, kerja sejak November 2012. Baru sebulan kerja, udah ‘ngancem’ minta berhenti karena merasa gajinya kurang. Saya nggak mau langsung naikkin wong kerja aja baru kok. Akhirnya di-nego…boleh cuti ke luar tiap bulan, dan dia pun mau.

Kerjanya lumayan lah. Anaknya cukup pintar dan bisa diajarin. Jeleknya, dia ini nggak rapih dan suka nunda-nunda kerjaan. Alhasil cucian suka nggak keputer, padahal cuaca lagi terik melulu, dan baju yang dicuci cuma baju dua orang kan (saya dan Mas Ben).

Selama kerja, sempet bikin kami naik darah ke ubun-ubun. Gara-garanya waktu itu dia sakit demam. Setelah 2 hari gak turun, kita bawa ke klinik, pake periksa darah segala beberapa kali, ternyata demam berdarah. Tapi karena masih ringan, dokter cuma suruh istirahat dan perbanyak minum.

Saya langsung sediain obat, Pocari Sweat, susu kotak, dan makanan buat dia. Tapi nih anak manja bukan kepalang. Dia ceritanya ogah makan, padahal tinggal ngesot juga nyampe tuh ke dapur, dan makannnya pun udah jadi, tinggal hap. Lah gimana mau sembuh? Sampe kita ancem mau masukkin RS aja supaya makan teratur, akhirnya dia milih minta ijin pulang.

Eeeeeh setelah diijinin, nggak balik-balik sesuai janji. Sampe akhirnya harus di ultimatum dan akhirnya dia pun balik.Ya waktu itu mah saya berani banget ‘ngancem’ dia, wong udah tinggal sebulan sebelum Ramadhan. Emangnya dia nggak mau dapet THR?

Sebelum Lebaran, dia bilang bakal pulang tanggal 2-14 Agustus 2013. Saya bilang, tanggal 12 aja deh jalan dari sana, dan dia cuma iya-iya aja. Saya juga nggak banyak omong, karena saya tahu lah posisi saya nggak ‘kuat’. Saya mau ngomong tanggal 12, kalo dia baru jalan tanggal 14 juga saya nggak bisa apa-apa.Nah tanggal 11 Agustus, saya SMS dia

D: “S, kamu jadi balik tanggal berapa?”
S: “Emang ibu udah repot?” —> gubrak!
D: “Loh kok tanya gitu? Saya butuh kepastian aja kamu kapan baliknya”
S: “Niatnya tanggal 13 kalo ada temen” —> dobel gubrak!
D: “Jadi harusnya paling lambat tgl 14 udah sampe sini ya. Sampai ketemu” —> saya cuma mau menyudahi sambil menyatakan ketegasan *tsah*

Tanggal 14 jam 10, kok dia belum nyampe juga. Jadilah saya SMS lagi, tanya kapan dia nyampe rumah. Soalnya sore itu saya harus kontrol ke Dsog, repot kalo dia dateng pas saya nggak di rumah.Dan di sinilah drama dimulai.S bilang, dia ga jadi berangkat, karena uang ongkos pulangnya dipinjem kakaknya dan dia ga enak minta balikin, jadi gatau kapan bisa jalan, tergantung kapan kakaknya bakal balikin uangnya. Kalo saya nggak mau nungguin yaudah dia suruh cari orang lain aja. —> biasa deh…lagu lama.

Saya minta dia pinjem uang dulu ke Mbak W (Mbak W ini semacam makelar ART yang dulu bawa si S ke Jakarta), nanti saya yang gantiin ongkosnya *tuh kurang baek apa coba?* Katanya Mbak W udah jalan ke Jakarta dari hari sebelumnya *cih*.

Terus setelah ‘diskusi’ lebih lanjut, S sempet ngomong kalo dia BELUM PINGIN berangkat lagi *kerjanya berdasarkan kepinginan yak?*. Saya sampe tanya loh…jadi pengen berangkat laginya kapan? Terus daritadi saya tanya ongkosnya berapa nggak dijawab *mulai naik darah*.

Akhirnya saya minta tolong Mbak W buat hubungin si S. Yang lalu dilaporkan bahwa ternyata si S pengen minta naik gaji. Saya mulai sebel, kalo emang mau minta naik gaji kenapa nggak ngomong langsung sih. OK lah saya emang niat mau naikkin walau nggak sesuai permintaan dia.

Eh tapi lalu dilaporkan lagi bahwa sesungguhnya memang si S nggak niat balik, jadi meski gaji dinaikkin memang dia ga niat balik.

Lah di sini saya bingung, wong dia selalu ngomong bakal balik bahkan sampai saat-saat terakhir.

Lalu saya telepon langsung si S…dan telepon saya di-reject dong. Waktu saya coba telepon lagi, HP nya dimatiin.

*BANTING SAPU* *EMOSI*

Kalo emang nggak mau balik kenapa nggak ngomong dari awal sih? Kan saya bisa langsung nyari yang baru. Pake mutar muter dulu prosesnya. Cih cih cih. Emang nyebelin ya para ART dan BS ini.

Saya sih masih sangat-sangat-sangat bersyukur kondisi saya nggak terlalu tergantung sama helper. Saya kerja freelance di rumah, jadi masih bisa lah bagi waktu sama beberes rumah. Selain itu juga sesekali bisa ‘pinjem’ para helper dari rumah Mami saya buat bantuin.

Gimana coba kalo kami berdua pasangan bekerja (kantoran) dan punya anak? Bisa tidur tak nyenyak makan tak enak selama ART atau BS belum balik.

………………………………………….

Dan cerita selanjutnya…waktu saya lagi meng-ijah berberes rumah…saya nemu dong ember isi pakaian kotor yang ditinggalin gitu aja di tempat jemuran. Lalu saya nemu teko berisi teh dan panci berisi minyak yang belum dicuci. Dua-duanya bekas dipakai si S tuh lalu ditinggalkan begitu saja.

Lalu saya juga nemuin betapa berantakannya pojok-pojok rumah saya yang jarang saya kontrol. Itu plastik kresek bekas (memang sengaja disimpan buat dipakai jadi plastik sampah) terselip di mana-mana. Sepertinya selama ini si S males beresinnya, dan main masukkin aja ke segala tempat yang bisa dimasukkin. Saya sampai eneg ngeliatin plastik kemaren. LOL.

Ya sudah lah, S….makasih udah membantu saya selama hampir setahun ini. Walau nggak sempurna, saya sebenernya nggak banyak komplen ke kamu…tapi kalo kamu memilih jalan lain, semoga lebih sukses, lebih gede gajinya, dan lebih baik ya nyonyahnya😀

………………………………………….

Terakhir….Mau ingetin aja kalo Giveaway tebak-tebakkan nama udah ditutup yaaaa. Pesertanya sudah mencapai target, jadi tinggal tunggu aja pengumuman pemenangnya nanti kalo Baby-R udah lahir.

Kabar saya? Sesuai status BBM: 39 weeks and still pregnant. *sigh*. Mulai resah gelisah. Tolong bantu doa ya biar Baby-R cepet launching!

14 thoughts on “Drama Post-Lebaran

  1. Ha! Klasik banget ya Di, ngundur-ngundur dengan sejuta alasan itu udah udah tanda nggak niat kerja.

    Mantan bos gue ternyata punya peraturan: “Libur lebaran itu 10 hari, kalo 10 hari nggak ada kabar itu saya anggap kamu nggak balik kerja sama saya, bye bye. Saya nggak akan SMS/nelpon ngejar-ngejar kamu.” Kayaknya tahun depan gue mau gitu aja deh. Aku tak mau dipermainkan huh!

    Model mereka ini emang harus diultimatum deh.

  2. Andai keahlian mereka mengarang bebas itu digunakan dengan lebih baik, jk rowling bakal banyak saingan ya.. hahaha

    Dinnaaa cepatlah brojol, ga sabar pengen liat baby R..

  3. kata om gua, pembantu di gading itu persaingannya ketat hahahaha… kalo gaji tetangga lebih gede, pasti dia minta naik gaji… kalo mereka sih intinya, duit masih ada…ga akan balik kerja… duit abis…baru balik kerja hahahaha…

  4. hahahaha…gw pernah dpt yg mau bunuh diri di rumah glek baygon (2 minggu hengkang) pernah dpt yg tau2 nangis minta pulang (1 minggu hengkang) dl pas clarissa 1th 8 bln gw gak pake bs lg cuman cuci gosok harian, gw pake lg sejak hamil tua conrad trus pake sampe lebaran berikut dia blg gak balik tau2 gw udah pesen sama sodara sus yg mau bunuh diri itu sus lama sms minta balik…sejak saat itu bye2 semua gw gak mau pake lg, tetep pake mbok harian aja cuci gosok (blom sanggup nyuci gosok sendiri) dan selamatlah gw dari derita prt emg jauh lbh capek tp gak makan ati kaya gw ketiban anak 1 lg hahahaha

  5. hahha…emang ART bener2 bisa bikin emosi jiwa dan cepet tua sebelom waktunya din…klasik banget alasannya. apalaagi klo jawabnya gak pasti…bikin kesel aja ya.

  6. Wah ini selalu menjadi drama tiap tahun yaa say
    ak sih ndk ngalami karna pembantuku dr jakarta hehehe tp ttp aja telat masuknya janji masuk tgl 12 malah tgl 13 tp it’s okee lah

    Tp klo temenku yang kasihan banget dah, pembantunya udh pulang dari tgl 3 agust dan balik tgl 10 agust tp tiba2 ilang pas d cari kerumahnya dan taanya ma org rumahnya pun ndk ada yang tau, di telp tp mati tlpnya dan bskny baru disms klo dia mau blk tgl 15 agust…agak tenang dah temenku *tp karna tiket kereta udh hangus akhirny sie mbak ikut mobil saudara temenku dah* eeeh tgl 15 ditunggu ditunggu ternyata it mbak udh kabur lagi ke bali….jadi dia kabur buat kerja dibali
    bener2 yaa tiap tahun selalu ada drama ttg lebaran, jadinya skrng temenku lagi keder cari mbak lagi

    *maaf yaa jadi curcol*

  7. Sebaiknya kalo emang uda ga sreg ama PRT, jangan di pake lagi. Dulu gue gitu ama si eneng PRT gue yang ajaib. Gue takut kalo dia resign susah nyari yang baru or belom tentu yang baru itu jauh lebih baik. Tapi ternyata gue salah. Setelah si eneng, gue dapet BS yang baik dan saat BS berenti ngasih penggantinya, gue juga seneng ama die. Seperti yang gue ceritakan di blog gue. Hehe.. So, PRT seperti itu jangan dah di pertahankan apalagi u punya bayi nanti. Kasian anak u..

  8. halo, ngelink dr angela nih. sama ya semua problemnya, ditelpon ga angkat, sms ga bales, padahal sebelum pulang katanya mo balik lagi.
    di rumah gue art selalu dipesanin dan diinspeksi buat bersihin kamar dan wc mereka sebelum pulang, soalnya uda pernah kejadian kita yg bersih2 kejorokan mereka, euuuh.
    smg kita semua cpt dapat penggantinya ya. apalagi dirimu uda mo lahiran, smg bisa dapat sblm lahiran.

  9. Sebenernya Sekarang enakan pake mbak harian yg ga pake nginep. Tp yaa untung2an juga sih yaa… Semoga engkau cepat brojol ya dinnn. Kebetulan ga ada inem Jadi bs goyang panggul sambil ngepel tuh haha

  10. haha kak dina.. ini biasanya mama aku yg berhadapan dngn drama2 kayak begini. emang susah kadang2 yahh.. dulu aku juga hidup ketergantungan sama helper karena tinggal di jkt. skrg udah tinggal disni. paling terkadang panggil part time maid aja. jadi ga pusing dngn yg gini2an. hehe.. mudah2an mba dina bs dpt helper yg okee deh kedepannya. hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s