The Birth of Raka – Day 1

Prolog – The Birth Plan

Day 1? Iya karena kelahiran si ganteng Raka ternyata berjalan lumayan panjang. Lumayan bikin deg-deg-an keluarga dan teman-teman selama hampir tiga hari. Hihi. Dan kalo diceritakan sekaligus, kayanya bakal kepanjangan. Jadi mari kita bagi per-hari aja.

Sebelumnya, saya ceritain dulu plan awal kelahiran bayi kami.

Sebelum merid, saya pernah baca artikel tentang waterbirth. Dan waktu itu langsung berkhayal kalo nanti hamil, mau lahiran dengan cara waterbirth. Iya cuma berkhayal, soalnya saya merasa pasti seluruh keluarga dan keluarga suami masa depan saya (waktu itu belum ketemu Mas Ben) nggak akan setuju dengan metode kontroversial ini. Tapi ya berkhayal boleh dong ya.

Lalu suatu hari setelah menikah, temen saya tag video seminar Reza Gunawan & Dewi Lestari yang ceritain tentang gentle birth dan water birth. Khayalan saya tentang waterbirth bertahun-tahun yang lalu kembali muncul. Saya semakin tertarik dan makin rajin cari-cari info tentang water birth. Nggak lama setelah nonton video itu, saya hamil.

Dan dimulailah proses meyakinkan orang-orang terdekat supaya saya dapet restu buat melahirkan dengan water birth. Di luar dugaan, restu itu saya dapat dengan mudah. Ternyata Mas Ben yang open-minded, nggak keberatan setelah saya jelasin kelebihan dan kekurangannya. Asalkan tetap dilakukan di RS dan bukan di rumah.

Karena itu juga, kami memilih kontrol dan melahirkan di RSIA Bunda, soalnya RS yang paling deket jaraknya yang punya fasilitas water birth ya RSIA Bunda. Kami milih dr. Nana Agustina sebagai dsog saya, karena saya prefer dokter perempuan, dan dia biasa menangani waterbirth.

Sejak awal, dr.Nana menyetujui water birth sebagai pilihan kami asalkan ‘syarat-syarat’ nya terpenuhi. Misalkan: nggak ada lilitan sama sekali, ukuran panggul cukup besar, dan nggak ada kondisi yang mengharuskan pakai induksi.

Sebenernya di trimester tiga, sempet ada lilitan di leher Raka. Tapi saya rajin doain dan ajak ngobrol dia: “Raka, ayo puter-puter badannya, lepasin lilitannya, kan kita mau lahiran di air”.

Yang mana dia nurut dong…Kontrol berikutnya, lilitan itu udah lepas. Dan menurut syarat-syarat dari dokter, saya udah lolos nih buat lahiran water birth, kecuali ada kondisi-kondisi yang tak terduga nanti ya.

Etapi…menjelang due date, dr. Nana kasih tau, kalo baruuuu aja ada konferensi para obgyn dan dokter anak yang akhirnya menyepakati nggak boleh lagi merekomendasikan water birth ke pasien, karena adanya beberapa kasus bayinya kenapa-kenapa (walaupun sebenenernya belum tentu juga karena metode water birth nya).

So, ya udah, sekalipun harus membunuh harapan selama 9 bulan buat water birth, saya nggak keberatan harus lahiran normal di ranjang aja. Asalkan bukan c-section. Jujur aja saya ngeri ngebayangin perut dibelek berlapis-lapis. Belum lagi ngebayangin repotnya pemulihan yang lama sambil harus urus seorang bayi baru lahir.

Jadi…gimana proses kelahiran Raka? Demikan kisahnya… *macam infotainment nih*

Day 1 – 17 Agustus 2013

Setelah rajin melakukan berbagai metode induksi alami selama seminggu sebelumnya, akhirnya tanda yang ditunggu-tunggu datang juga. Kira-kira jam 9.30 pagi, flek merah muda itu muncul. Mas Ben excited, saya tenangin. Saya bilang kalo flek ini belom tentu bener-bener udah mau lahir, bisa hari itu, bisa juga minggu depan. Jadi tenang-tenang dulu yuk sambil tunggu kontraksi.

Tapi Mas Ben tetep paksa saya hubungin bu dokter. Jadilah saya BBM dan kata bu dok, saya disuruh ke RS, langsung ke bagian kamar bersalin buat CTG. Nanti bidan di sana yang akan lapor ke dia (waktu itu hari Sabtu dan tanggal merah pula, nggak ada dokter yang praktek).

Waktu itu saya hitung kontraksi pake aplikasi Contraction TImer, udah 10 menit sekali dengan durasi hampir 1 menit tiap kontraksinya. Tapi intensitasnya sepertinya masih rendah soalnya cuma bikin saya meringis dikit. Jujur aja saya males ke RS waktu itu karena yakin pasti disuruh pulang lagi. Tapi ya demi membuat sang suami tenang, OK lah kita ke RS.

Di jalan, intensitas kontraksi makin terasa, tapi masih sangat tolerable. Ya kira-kira cukup buat bikin saya terdiam sejenak (kalo lagi jalan atau ngomong) sampai kontraksinya selesai.

Btw…kalo ada yang mau tahu kontraksi itu rasanya apa (soalnya dulu saya no clue banget dan pengen tahu rasanya kaya apa). Buat saya, rasanya kaya sakit mau mens. Sakitnya seperti pegal yang menjalar dari pinggang belakang ke perut bagian bawah, dan sementara itu perut mengencang kayak batu. Ya bener-bener mirip sakit mau mens deh, tapi ya lebih terasa aja.

Singkat cerita, saya di CTG. Jantung Raka bagus, kontraksi saya udah teratur tiap 10 menit, dan di-cek dalam, saya udah bukaan satu. Seperti dugaan, kami disuruh pulang, dan diminta segera balik kalo ada air ngalir (ketuban pecah), atau jarak kontraksinya tambah deket.

YEAY! Udah ada bukaan dan kontraksi udah teratur, pertanda bagus buat kami. Dalam beberapa hari kami sepertinya bisa ketemu Raka. Waktu itu saya sih jujur aja berdoa berkali-kali dalam hati supaya Raka lahir hari itu juga. Kan lucu aja ya lahir pas 17-an.

Pulang dari RS, kami masih sempet makan di luar, dan bahkan janjian jalan bareng geng Coca Cola malemnya. Saya jujur aja semangat banget jalan bareng malam itu. Udah kebayang deh nanti kalo udah ada Raka, saya nggak bakal seleluasa itu kalo mau jalan bareng temen, jadi harus dipuas-puasin sampe titik darah penghabisan *tsah*. Lagipula…saya pengen banyak jalan supaya bukaan nambahnya cepet.

Jadi malam itu, rame-rame sama temen-temen, kita luntang-lantung keliling MKG dan Gading Walk. Lalu pulang, dan tidur seperti biasa. Ngumpulin energi karena sepertinya esok hari akan melelahkan.

Ini dia rekan-rekan yang menemani bumil memancing bukaan

Ini dia rekan-rekan yang menemani bumil memancing bukaan

………………….

Bersambung ke Day 2

17 thoughts on “The Birth of Raka – Day 1

  1. Eh gila to be continued dong…!
    Kenapa dokter ga boleh lagi rekomen waterbirth? Pdhal seems very good ya. Coba dilanjutin cerita nya, gue tunggu episode bagian drama2 teriak2 nya.😀

    • Ya seperti gw bilang ada beberapa case bayinya sampe meninggal. Sempet rame juga tuh beritanya. Sebnernya sih menurut gw mungkin bukan krn waterbirth nya. Yg lahiran normal pun ada yg bayinya meninggal kan. Tp krn metode ini masi kontroversial… jadi mungkin para dokter ga mau take risk ya

  2. Ayo lanjutkan ceritanya! Gue paling seneng nih baca birth story.
    Oh sekarang udah nggak boleh ya waterbirth? Padahal rencana anak kedua nanti (yang entah kapan) mau coba waterbirth, kan ceritanya udah punya pengalaman melahirkan sebelumnya. Kalo pas Madeline dulu kan gue nggak punya pengalaman apa-apa, jadi ya nggak mau neko-neko dulu lah, yang biasa-biasa aja dulu.

  3. Walah, baru kepikiran mau pake waterbirth juga nanti.. tapi ternyata di Swedia katanya ga ada.. hahahaha.. ternyata di Indo malah ga dibolehin lagi yaa..

    trus trus trus.. ini kok gantung ceritanyaaaa.. huhuhu

  4. Bagaikan ntn drama Korea lg seru eh bersambung… he he he…

    Mantep jg ya sampe 3 hari prosesnya…

    Ben itu suami yg bener2 mengerti istri ya.. mau water birth didukung, udah pembukaan 1 mau jalan2 masih dikasih.. klo g bgitu, boroooo-borooo dikasih jalan2. G yakin disuruh ngeremin telor dirumah.. kecuali dokter yg nyuruh..tp itu jg mungkin dikasihnya jalan mondar mandir di rumah aja.. *eh jadi curhat*

    • Gw pernah tanya ke dia, kok ijinin sih waterbirth. Dia bilang: “Ya kan kamu yang ngejalanin, jadi terserah kamu”. Tahu diri banget dia cuma menanam benih, eke yang ngelahirin, jadi dia dukung-dukung aja. Haha.
      Ya intinya sih dia open minded banget kok. Kalo dikasih pengertian dan argumen yang masuk di akal dia, dan gw bisa menjawab semua pertanyaan dia, pasti dukung-dukung aja.
      Kalo soal jalan-jalan mah bukannya emang kalo bukaan tuh harus rajin jalan ya supaya tambah cepet ngebukanya? Gw mah malah disuruh tuh banyak jalan.

  5. Aiyooohh… mungkin 3 hari dijadiin 1 kepanjangan Din. Tapi ini kependekan!!! Gw baru mulai seru dia selesaaii… huhu…
    Din, tau gak, waktu gw baca cerita lo ini, kan lo bbrp kali nyebut nama “Raka”. Gw makin suka sama nama dia. Namanya emang bagus banget yah. Kalian pinter deh milihnya🙂 (salam dari penggemar nama Sanskrit)

  6. Pingback: The Birth of Raka – Day 2 | Cerita Bendi

  7. Pingback: The Birth of Raka – Day 3 | Cerita Bendi

  8. aduh bacanya jadi inget kaka gueh waktu lahiran anak pertamany jga…
    masuk rs dari hari senen dinihari, lahirannya selasa malem…wedew, di induksi ampe 2x bow,,,

  9. Pingback: Si Model Cilik | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s