The Birth of Raka – Day 2

Day 1 bisa dibaca di sini

Day 2 – 18 Agustus 2013

Sekitar jam 1 pagi, saya terbangun karena kontraksi yang semakin mengganggu. Saya berusaha tidur, tapi pada akhirnya nggak bisa terlalu nyenyak. Tiap kontraksi terasa makin maknyos dan ketimbang nganggur, saya putuskan mulai hitung lagi pakai Contraction Timer.

Waktu itu, kontraksinya ternyata udah sekitar 5 menit sekali. Sekitar jam 3 pagi, kontraksinya udah sekitar 3-4 menit sekali. Bidan di Bunda sempet ngomong kalo kontraksinya udah 3-4x dalam 10 menit, langsung balik ke RS. Ini berarti udah 3x dalam 10 menit. Tapi saya ngotot diem-diem aja, saya nggak mau kecewa udah ke RS tapi tau-tau bukaannya masih kecil. Pengennya sih begitu masuk RS udah bukaan 4 lah, kalo bisa malah udah lebih gede lagi, jadi nggak kelamaan nunggu di RS….

Eh tapi sekitar jam 3.30 pagi, Mas Ben kebangun. Saya tahu sih semalaman itu tidurnya emang udah gelisah. Begitu bangun, dia langsung tanya saya: “Gimana? Udah, belum?” —> maksudnya udah kontraksi 3x dalam 10 menit atau belum.

Saya jawab: “Udah tenang-tenang aja. Nanti aja pagi-pagi ke RS nya. Tadi sih sempet 3-4 menit sekali. Tapi masih tahan banget kok sakitnya. Kamu tidur lagi aja.”

Ya tentu aja si suami mana bisa tidur lagi. Yang ada, begitu denger angka 3-4 menit, langsung seger matanya. Dan lalu dimulailah perdebatan soal kapan harus ke RS. Mas Ben maunya ke RS saat itu juga. Saya pengennya nunggu nanti aja kalo udah lebih jelas kontraksinya.

“Aku nggak mau ya nanti aku nyetir ke RS, kamu udah teriak-teriak kesakitan di mobil”
“Nggak kok! Nggak bakal sampe kaya gitu. Tenang aja…”

Ya tapi akhirnya saya ngalah deh ya. Jadi mari mandi, keramas, dan dandan yang cakep lalu cus ke RS pagi-pagi buta.

Begitu nyampe di RS, kontraksi mulai dahsyat. Lalu kami kembali ke ruang observasi untuk CTG.

Bandelnya si Raka, begitu di CTG, kontraksi saya malah melemah dibanding kemarin. Dan emang saya juga berasa kontraksinya jauh lebih tolerable daripada pas di rumah tadi. Jaraknya pun kembali ke 10 menit. Hadeeeh…*melengos*

Eh tapi…begitu cek dalam, menurut mbak bidan udah bukaan 2 dan kepala baby letaknya udah tetap gak gerak-gerak lagi (istilahnya engaged ya? CMIIW) ! Yeay udah ada perkembangan nih. Mbak bidan menghubungi bu dok. Dan karena kontraksi udah teratur dan progres pembukaan udah jelas, kami nggak dibolehin pulang dan akan diobservasi dulu selama minimal 6 jam.

Langsung semangat deh kita! Sebentar lagi mau ketemu Raka!

Mas Ben ngurus administrasi, saya ganti baju RS, dipangkas daerah bawah, dan dipompa isi perut. Lalu ditinggal sendirian. Bosan, saya nyusul ke luar cari Mas Ben. Lalu ngapain kita? Nongkrong-nongkrong di cafe RS doooong. Mas Ben ngopi-ngopi, saya jongkok-jongkok *literally* dengan harapan kepalanya Raka lebih cepat turun dan membantu bukaan lebih cepat. Bodo deh diliatin orang-orang ada ibu hamil GUEDEEEE lagi jongkok-jongkok di sebelah suaminya yang lagi sante ngupi-ngupi.

Sekitar jam 8 kita pindah ke kamar perawatan. Most of the time, Mas Ben tidur, siap-siap supaya nanti pas lahiran udah seger dan siap jadi tempat cakaran saya. Saya? Sepanjang hari saya jalan bolak balik macam setrikaan demi memancing bukaan supaya lebih cepet nambah. Tadinya di dalam kamar aja jalan-jalannya. Tapi lama-lama bosan lalu mulai bolak balik sepanjang koridor. Urat malu pun putus dah.

Eniwei…buat Epi, Mel, Elrica, dan bumil-bumil lainnya, saya punya tips buat menghadapi kontraksi supaya terasa lebih ringan dan bearable. It works for me…semoga berguna juga buat kalian nanti.

Begitu kontraksi dateng, minta tolong suami (atau siapapun yang ada di situ) untuk menekan (atau mijet-mijet) keras daerah pinggang belakang. Titiknya di mana, nanti kalian bisa rasain dan arahin sendiri deh. Serius, ini membantu banget buat saya, rasanya sakitnya tuh jadi jauh lebih mendingan deh.

Jadi tuh waktu itu saya sibuk jalan bolak-balik lalu mendadak lari ke Mas Ben sodorin pinggang tiap dateng kontraksi. Hihi.

Jam 12 siang, waktunya cek bukaan lagi (cek bukaan cuma boleh dilakukan tiap 6 jam sekali untuk mencegah infeksi, kecuali ada kondisi khusus yang mengharuskan). Dan….Masih bukaan dua!!!! Dan dinding leher rahim saya masih tebal. Padahal kontraksinya udah tambah maknyos. Bu dok akhirnya menginstruksikan pemberian induksi per vaginal (kalo gak salah ini intensitasnya lebih rendah daripada induksi yang infus). Setelah induksi ini, tentu aja kontraksi tambah asoy geboy.

Pantang menyerah, siang ke sore saya habiskan tetap dengan jalan bolak balik macam setrikaan.

Sore-sore. Masih tenang-tenang minum susu

Sore-sore. Masih tenang-tenang minum susu

Jam 6 sore, waktunya cek bukaan lagi. Udah di-induksi, saya berharap banyak dong. Ngarep tau-tau udah bukaan lima gitu.

Tapi hidup itu memang seringkali pahit, jendral! Saya masih tetap bukaan dua (Bidan bilang, bukaan dua longgar, tapi saya rasa sih itu cuma buat menghibur saya). Saya mulai gemes rasanya. Udah induksi, udah jalan sampe kaki pegel, kok nggak nambah-nambah sih? Saya lalu dikasih induksi per vaginal dosis kedua (katanya induksi ini boleh dikasih sampe maksimal 4x. Kalo masih gagal, biasanya akan dikasih waktu ‘istirahat’ dari induksi – lupa berapa lama -, lalu baru diinduksi lagi).

Suster suruh saya coba tidur, supaya kalo nanti waktunya melahirkan, nggak kehabisan tenaga. OK saya coba tidur, tapi susah ya secara kontraksinya datang tak jemu-jemu tiap saya mau memejamkan mata. Apalagi ditambah excitement karena gak sabar mau ketemu Raka. Sepanjang hari itu saya udah berkali-kali ajak ngobrol si Raka supaya cepet lahir, tapi sepertinya anak ini emang pengen sedikit ngerjain emak bapaknya.

Malem-malem. Masih sanggup cengar-cengir

Malem-malem. Masih sanggup cengar-cengir

Jam 12 malam, waktunya cek bukaan lagi. Saya masih penuh harap. Ngarep banget kali ini tau-tau udah bukaan lima. Bidan lalu kasih tau kalo sekarang naik jadi bukaan tiga dan dinding leher rahim saya yang sebelah udah menipis. Progres apapun ternyata sukses bikin saya semangat lagi.

Bu dok lalu menginstruksikan untuk nggak kasih induksi lagi, dan saya dipindahkan ke ruang observasi kamar bersalin. Soalnya kalo udah bukaan tiga, biasanya cepet nambahnya. Kami pun girang luar biasa.

Saya ditawarin pake kursi roda, saya bilang masih kuat. Suster-suster kebingungan kok saya keliatan kuat banget, nggak keliatan kesakitan, padahal FYI waktu mereka periksa itu kontraksi saya udah 4x dalam 10 menit dengan durasi 40-an detik per kontraksi (coba itung deh…it means itu ampir nggak ada jeda kosong sama sekali).

Ya jujur aja waktu itu saya mah emang udah kesakitan. Banget. Tapi latian napas di yoga sama senam hamil itu guna banget loh buat saya mengelola rasa sakitnya.

Bersambung ke Day 3

8 thoughts on “The Birth of Raka – Day 2

  1. Pingback: The Birth of Raka – Day 1 | Cerita Bendi

  2. Pingback: The Birth of Raka – Day 3 | Cerita Bendi

  3. ya ampuun diiin, masih kuat jalan2 itu emang kontraksinya ga bikin lu pengen garuk2 tembok ya?
    g waktu mancing bukaan tuh jalan udah sambil megangin tembok terus klo lagi dateng kontraksinya sampe diem dulu..klo ada bangku gue sampe taro pala gue di senderan bangkunya, klo cuma ada tembok, g bisa nyiumin temboknya… (T__T)

    • Gw sih waktu itu ngerasanya kalo pas kontraksi diem malah tambah sakit. Jadi pas kontraksi, either gw lari ke mas ben minta diteken pinggangnya ato malah jalan lebih cepet sekalian. Lebih tolerable jadinya

  4. ya ampun, ngakak2 sendiri baca yg ibu hamil jongkok2 di sebelah suaminya di dalem cafe supaya raka cepet keluar. hihihi. Dina nyeritainnya detail bgt deh, jd bingung mesti ngerasain apa. sakit bgt yaa kayaknyaa tapi sekaligus seneng juga. duhhh ._.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s