The Birth of Raka – Day 3

Day 1 dan Day 2 bisa dibaca di sini dan di sini

Day 3 – 19 Agustus 2013

Masuk kamar observasi jam 12 malam, dan katanya nanti jam 6 pagi akan cek bukaan lagi oleh bu dok langsung (karena pagi itu kebetulan bu dok ada jadwal c-sect). Sementara itu kontraksi makin sakit. Jujur aja sih kalo disuruh deskripsikan sekarang, saya udah lupa semua rasa sakitnya. Tapi ya saya inget waktu itu kesakitan lumayan parah.

Antara menahan sakit sama merasa perlu tidur dan menyimpan tenaga untuk melahirkan Raka nanti, saya berusaha tetep tiduran dan memejamkan mata.

Dihitung-hitung, waktu itu saya udah nggak tidur selama hampir 2 hari 2 malam dan tadinya sama sekali nggak merasa ngantuk (mungkin karena sibuk mengelola rasa sakit ya…). Tapi subuh hari ketiga ini, saya baru ngerasain ngantuk yang teramat sangat. Saya baru sadar karena…di antara kontraksi-kontraksi dahsyat yang hampir nggak berjeda itu, saya bisa ketiduran pules walau mungkin cuma 1 menit. Haha. Ngantuk bener boooo. Ngerjain DKV aja dulu nggak pernah sampe begadang 2 hari 2 malam.

Saya ngelarang Mas Ben tidur (padahal ranjang sebelah saya kosong, dan bidan udah ijinin Mas Ben tidur situ). Saya minta dia duduk sebelah saya, dan bantu saya pijet pinggang belakang saya tiap kali kontraksi. Sangat nolong walaupun masih tetep bikin saya mengeluarkan rintihan-rintihan kecil menahan sakit.

Sebenernya sejak kemarin siang juga Mas Ben udah nawarin saya minta ILA aja. Dia kayaknya nggak tahan liat saya kesakitan. Nah sejak masuk kamar observasi ini dia makin bujukin saya buat ILA tapi saya masih ngotot nggak mau. Saya merasa masih tahan, kalo bisa nggak pake dulu deh… soalnya saya belum sempet riset efek negatifnya ada atau nggak.

Nah sekitar jam 4 pagi…di sinilah penderitaan saya dimulai.

Tiba-tiba saya menyadari kok sprei di bawah bokong saya agak basah. Gawat. Saya tahu kemungkinan ini air ketuban yang merembes. Memang nggak pecah byur seperti di film-film, tapi ada juga yang pecahnya merembes gini.

Saya panggil suster, diuji kertas lakmus sekaligus cek bukaan lagi. Benar itu air ketuban. Dan….saudara-saudara….

MASIH BUKAAN TIGA!!!!!! *petir menyambar-nyambar* *zoom in-zoom out*

Karena ketuban pecah dini, saya NGGAK BOLEH turun ranjang sama sekali untuk mencegah air ketubannya makin habis. Pipis pun harus di pispot di atas ranjang dengan posisi tiduran. Kondisi ini lah yang akhirnya bikin saya merasa sangat menderita bagaikan tokoh utama dalam sinetron Indonesia.

Bukan apa-apa ya….

Saya itu merasa kontraksi jadi lebih bearable kalo dibawa jalan. Tadi-tadi saya masih berdiri dan jalan-jalan buat nahan kontraksi kalo lagi sakit banget. Nah sekarang kaga bisa ya bo. Saya cuma bisa melintir sambil ngelecekin sprei rumah sakit.

Udah gitu….kontraksi makin terasa sakitnya kalo lagi kepengen pipis. Nah ini karena harus pipis dengan posisi tidur, saya nggak bisa keluarin pipis dengan optimal. Jadi yang ada tuh rasa sakitnya macam didobel-dobel. Di sinilah pertama kalinya air mata saya jatuh karena udah nggak tahan.

Ditambah fisik yang lelah karena kurang tidur dan nahan sakit sepanjang hari, dan mental yang lelah karena bukaan gak nambah-nambah, iman saya pun mulai tergoda dengan ILA.

Di tengah jeda kontraksi, masih sempet googling tentang ILA dan epidural. Akhirnya saya pun nyerah ke suster, minta hubungi bu dok supaya saya dikasih ILA.

Bu dok bilang, baru boleh ILA kalo udah bukaan lima supaya efeknya nggak abis di tengah jalan. Soalnya kalo efek biusnya habis sebelum Raka lahir, dosisnya nggak boleh ditambah dan akhirnya saya harus dibelek *c-sect maksudnya*.

OK lah, mari semangat menunggu 2 bukaan lagi!

Intermezzo, sekitar jam 5 pagi, ganti shift suster, dan saya ketemu lagi dengan bidan yang kemarin subuh jaga. Dan dia pun bertanya dengan muka takjub: “Loh, ibu…masi mau normal juga?”

“Iya, sus….” *sambil remes-remes pinggiran ranjang*

Jam 5.30, bu dok akhirnya datang dengan muka ceria. Tapi kabar yang dibawanya nggak bikin saya ceria.

SAYA MASIH BUKAAN TIGA!!!!! *kilat menyambar* *petir menggelegar*

Sambil senyum dan tetap ceria, bu dok ngomong: “Wah masih bukaan tiga nih. Nggak bisa ILA kalo begini. Tunggu aja ya, nanti saya cek lagi jam 10 harus udah bukaan 7. Kalo belum juga, harus kita c-sect soalnya air ketubannya kan sudah pecah dini”

Sebenernya bu dok ngejelasin sih kenapa nggak boleh ILA nya, tapi saya lupa kenapa.

Waktu itu saya cuma iya-iya aja karena masih shock udah sakitnya kaya gitu masih tetep aja bukaan tiga.

Begitu bu dok pergi, saya mulai mencerna kata-katanya baik-baik. Jam 10 harus udah bukaan 7? Itu kan tinggal 4 jam lagi. Lah wong saya bukaan 1 nambah ke 3 aja butuh waktu 2 hari… Dan saya udah bukaan 3 selama 6 jam tanpa ada perkembangan. Gimana mungkin nambah sampe bukaan 7 dalam waktu 4 jam saja?

Dan saya harus nahan sakitnya kontraksi ini…dengan kantuk yang amat sangat…fisik lelah…mental lemah *mulai lebay* selama 4 jam ke depan tanpa kepastian, dengan kemungkinan ujung-ujungnya C-section juga?

“Ben, apa kita langsung minta caesar aja sekarang ya? Aku rasanya udah cape banget. Apalagi nanti udah usaha nahan-nahan sakit ujung-ujungnya di caesar juga. Rasanya kok nggak mungkin dapet bukaan 7 jam 10”
“Dari tadi juga aku mau ngomong gitu. Cuma kamu kan ngotot nggak mau di caesar. Kamu nggak maunya kenapa sih? Biayanya atau apa? Kalo biayanya udah jangan dipikirin”
“Aku takut dioperasi.” *ini beneran loh…emang cemen sih. eke takut banget ngebayangin perut dibelek waktu itu. Selama 9 bulan nggak pernah ngebayangin harus di caesar soalnya *selain takut ngeliat bill RS juga sih LOL*
“Ya ampun itu jangan dipikirin. Banyak kok orang di-caesar.”

Galau…Mas Ben udah merestui, saya pun minta 2nd opinion ke orang kedua terdekat saya: Mami.

Sebelumnya, dia rajin banget tanya kondisi saya via BBM. Jadi pagi itu dia udah tau kalo bukaan saya nggak nambah. Waktu saya telepon dia untuk minta pendapat soal casear, ternyata dia udah ngomong duluan….

“Iya…Mami baru mau bilang, udah lah casear aja kalo gini. Gila kamu udah segitu lama kesakitan.”

Jadi saudara-saudara…setelah hampir 48 jam menikmati kontraksi…akhirnya berujung perut saya dibelek juga.

Selanjutnya semua terjadi dengan cepat. Sekitar jam 6.15, Mas Ben tandatangan surat untuk caesar. Jam 7 saya udah didorong ke ruang observasi-nya kamar operasi *eh gatau deh nama tuh ruangan apa. Buat yang antre operasi lah pokoknya*.  Tepat jam 8 pagi, saya didorong ke kamar operasi.

Pertama-tama…tentunya bius dulu ya.

Ada beberapa orang yang tanya: “Sakit nggak dibius? Kata orang-orang kan caesar itu yang sakit pas biusnya.”

Buat saya sih nggak ada rasa ya proses biusnya. Yang bikin sedep tuh karena saya harus nahan badan dalam posisi bungkuk nggak boleh gerak sama sekali dalam waktu cukup lama sambil nahan sakitnya kontraksi yang nyaris tanpa jeda. LOL. Ya intinya saya nggak ngerasa sakit dibius lah wong sakitnya kontraksi itu udah jauh lebih maknyos.

Abis dibius, semua sakit langsung hilang *yaeyalah*. Saya dibantu berbaring dan dipasang ‘tirai’ kain hijau di depan muka buat nutupin area perut saya. Nggak lama Mas Ben masuk dan megangin tangan kanan saya.

Perasaan baru sebentar banget ngobrol sama Mas Ben….tau-tau dokter anestesi yang duduk di belakang saya bilang:

“Pak, udah mau lahir ya… siap-siap kamera kalau mau difoto”
“Eh, udah mau lahir sekarang?”
“Iya sebentar lagi”

Ternyata cepet banget ya caesar itu. Cukup 15 menit saja… lahirlah si ganteng Raka

Fresh from the oven

Fresh from the oven. Yang berkerudung itu dr. Nana

Mas Ben sebenernya sempet video-in dan mau saya upload. Tapi…errr… gak jadi deh. Soalnya walaupun nggak berdarah-darah, yang udah ngeliat banyak yang shock pas ngeliat proses narik bayi dari perut saya. Hihi.

Seneng deh sama keceriaan dr. Nana. Waktu narik Raka, dia sambil ‘menyapa’ dengan excited…

“Hallooooo selamat pagiiii!!!! (sambil narik Raka). Waaah bayinya laki-laki. Selamat ya… (ngomong ke saya dan Mas Ben). Emang dia nggak mau lahir lewat ini (per vaginal maksudnya) maunya lewat tol. Padahal nggak ada lilitan ya.”

Saya lalu ditawarin IMD, tentu aja saya mau. Thanks God banget, nggak ada yang kebetulan, bisa-bisanya kami dapet dr. Partiwi sebagai dokter anaknya. Dari awal emang kami udah ‘ngincer’ karena beliau terkenal pro-ASIX. Dia yang ngebantu Raka untuk IMD. Waktu saya tanya, bisa lama nggak biar dia cari puting sendiri…. dr. Tiwi bilang kalo caesar, IMD nya cuma bisa sebentar yang penting skin-to-skin…soalnya posisinya cuma bisa horisontal di dada saya (karena bagian perut lagi diobok-obok). Kalo IMD yang sebenar-benarnya, posisi bayi harus vertikal.

Perasaan saya waktu itu…? Entah deh campur aduk. Antara amazed banget ada makhluk hidup keluar dari badan saya, kesenengan akhirnya ngeliat mukanya Raka, dan pengen nampar diri sendiri buat meyakinkan kalo ini bukan mimpi.

Abis itu…kesadaran saya langsung hilang. Emang sebelumnya udah dibilangin kalo nanti setelah operasi selesai saya bakal langsung dikasih obat tidur. Begitu sadar, udah balik ke ‘ruang antre operasi’ dan Mas Ben berdiri di sebelah saya. Dia ngomong sesuatu tapi saya nggak nangkep lalu saya tidur lagi.

Begitu sadar lagi, dan bisa gerakkin kedua kaki, saya langsung minta suster pindahin ke ruang perawatan. Saya nggak sabar mau liat Raka!!!!

Dan begitu sampe ruang perawatan…sambil nunggu Raka dianter dari ruang baby, hal pertama apa yang saya lakukan? Dandan, kawan-kawan… Pake softlenses, pake bedak, pake eye-liner. LOL. Ya iya dong ya… kan Raka banyak yang mau nengok pasti. Maminya harus tampil cakep juga doooong.

Foto perdana sama Raka. Pake eye-liner tapi kantong mata kayak abis UAS DKV

Foto perdana sama Raka. Pake eye-liner tapi kantong mata kayak abis ujian DKV

Yaaaak…demikianlah kisah kelahiran Raka. Raka hadir di kandungan saya menjelang ‘deadline’ yang kami kasih. Raka juga hadir ke dunia menjelang deadline yang dihitung dokter. Sepertinya dia memang deadliner seperti Mamanya. LOL.

Kesimpulan dari cerita ini.. lain kali mendingan langsung caesar aja deh! Ahahahaha nggak deeeeeh…. Saya sendiri kalo waktu itu nggak pecah ketuban dan masih bisa ILA, rasanya saya bakal tetep berjuang untuk bisa lahiran normal.

No no no bukan karena saya anti-caesar ya… Tapi biar gimana pun, secara general, biasanya yang lahiran normal pulih lebih cepat. Dari keluarga, saudara, dan teman yang saya lihat lahiran normal, hari itu juga udah boleh jalan kan. Sedangkan saya, hari itu nggak boleh turun dari ranjang sekalipun saya sebenernya udah ngerasa sehat. Jadinya di hari pertama, saya merasa kurang leluasa berinteraksi dengan Raka.

Banyak orang menyayangkan, saya udah sakit-sakit akhirnya di-caesar juga. Ada yang komentar juga, kalo saya akhirnya ngerasain dua-duanya: sakit kontraksi dan sakit setelah operasi. Haha. Tapi no regret sama sekali deh. Saya memperjuangkan yang terbaik menurut saya untuk Raka. Tapi kalo Tuhan punya rencana yang beda, saya yakin itu yang lebih baik buat dia.

Lagipula ya…saya tahu ada banyak orang yang setelah caesar, sakitnya luar biasa sampe sulit berkegiatan. Tapi Tuhan baek banget sama saya. Setelah operasi, saya langsung seger, bisa ketawa-ketawa, bisa duduk, dan nggak kesusahan ngelakuin apa-apa. Sungguh deh…untuk hal ini saya nggak berhenti-berhenti bersyukur sampe sekarang.

Dan sampe sekarang saya tuh bertanya-tanya, kenapa ada yang kayak saya (pemulihannya cepet banget, nggak ngerasa sakit pasca-operasi), tapi banyak juga yang malah kesakitan banget. Ini pengaruh skill dokternya, obatnya, kondisi badannya, atau apa ya? Ada yang bisa jawab?

Dan posting ini akan diakhiri dengan parade foto-foto Raka. Silahkeuuun….

Nggak lama setelah dibedong, tangan langsung keluar.

Nggak lama setelah dibedong, tangan langsung keluar.

Sun-bathing....macam di pantai

Sun-bathing….Gayanya macam di pantai

Jadi gimana? Mirip gak USG-nya? Ternyata dia emang hobi monyongin bibir

Jadi gimana? Mirip gak USG-nya? Ternyata dia emang hobi monyongin bibir

Gimana nggak hobi, liat aja nurun dari siapa tuh hobi monyong-nya

Gimana nggak hobi, liat aja nurun dari siapa tuh hobi monyong-nya

Foto teranyar (hari ini, 31 Agustus 2013). "Ape lo, liat-liat?!"

Foto teranyar (hari ini, 31 Agustus 2013). “Ape lo, liat-liat?!”

32 thoughts on “The Birth of Raka – Day 3

  1. Pingback: The Birth of Raka – Day 2 | Cerita Bendi

  2. Cantik banget Din foto perdana sama Raka-nya. Gue pas hari Sabtu sehabis mandi itu dandan juga lho, tapi gak sekece dikau. Nanti lahiran anak kedua (kapanpun itu) harus cakep *kompetitif* Gue udah planning mau bawa hair dryer, pokoknya harus keramas abis lahiran, nggak ada lagi deh nurutin kata mertua gak boleh keramas berminggu-minggu.

    Eh cerita lahiran Raka ini mirip-mirip cerita lahiran Madeline, gue kan nambahbukaannya lama. Udah kepengen caesar tapi gak boleh sama dokternya. Cuma gue pecah ketubannya pas udah bukaan 7 sih.

    Si Raka nurun bapaknya banget. Bibirnya monyong-monyong hehe…

    • Emaaaaang. Pas gw mentok bukaan tiga tuh langsung inget cerita lo waktu lahirin Madeline. Tapiiiii perjuangan saya harus berakhir karena tuh ketuban pecahnya kepagian sih. Huhu.

    • Eniwei, besok paginya begitu cabut infus dan kateter, saya langsung keramas. Hwahahaha. Suster-susternya sampe pada bingung, gw kayak gak abis operasi, seger bener :p

  3. Kenapa captionnya ape lo liat2 sama kayak caption gue di foto Abby dulu? Hahahahah….

    Nunggu elu lahiran malah gue yg cape deh jadinya… tp itu artinya elu dikasih kekuatan yg cukup sama Tuhan buat nahan segitu lama. Gue dulu dikasih cepet krn dia tau gue ga akan kuat lama2 nahan kayak elu.

    Gede n panjang ya si Raka. Ganteng lagi hehe.

  4. Itu yg USG mirip bgt posenya ama yg pic sampingnya hahhahaaa.. Like father like son y din stylenya😀
    Btw, G malah pembukaan 1 gk nambah2 din, tp mnderitanya gk nyampe 3hr kek u, salutt u kuat nahan 3hr ckckckkk.. Hihihiii tetepp yahh dandan dlu biar kinclong.

  5. hahaha niat banget langsung make up begitu bangun…😀

    iya ya c sec emang cepet ya. gua juga inget pas andrew dulu juga 15 menit bayinya udah keluar. hebat ya dipikir2 kok bisa ya operasi segitu cepet. hehehe

  6. Congratulation ya Dinaaaa. Gpp deh, mau normal atau c-sect yg penting ibu n baby sehat..😉
    BTw itu bapaknya monyong2 bergaya doang apa pas beneran lg tidur tuh hihihi

  7. Kalo c-sect trus abisannya ga sakit sih itu katanya ada pengaruh dari dokternya…cara jait perutnya.sama faktor kondisi tubuh plus pain-tolerance si ibu sih.
    temen gue ada yg sakit gitu katanya abis c-sect, jalan aja pelan2 megang railing.
    dulu tetangga gue di rumah sakit juga gitu, sakit banget, sampe ngomong sama susternya ‘menderita banget lahiran cesar’ hahahaha

    tapi ada juga temen kuliah gue yg abis c-sect ga ngerasain sakit apa2 kaya loe gitu. abis keluar RS berapa hari udah bisa bawa mobil sendiri coba.hahahaha

    gue donk, biar normal juga kayanya sakitnya lumeyeen..kayanya sih pengaruh jaitan juga..tau duh dokter pengganti jaitnya bener apa ngga..

    Raka mirip Mas Ben ya kayanya…*terlepas dari monyongnya*
    *asik g dapet poin tambahan ya buat next giveaway*

    Nanti kapan2 playdatee doonkk ama Kennyy…

    • Berarti dokter gw jago ya. Hehe. Beneran tuh gw abis oprasi jalan2 pun sanggup. Cuma ga boleh aja sih jadi ya nurut.

      Iya nanti playdate sama kenny kalo raka udah gedean yaaa. Kalo sekarang mah bisa di smack down sama koko kenny. Hihi

  8. aduh bacanya ikut dag dig dug jg din…beneran mirip deh…
    dulu kaka gueh pecah ketuban bukaannya brapa lupa, tp yg pasti jem 5 sore, trus jem 10-an lahiran normal…perjuangan banget yak bu ibu yg lahiran normal…tp gpp din yg penting kalian berdua sehat yaaa…

    selamat-selamat…itu lucu banget foto yg usg n sebelahnya sama-sama lg manyun…

    • Iya…kalo pas ketuban pecah itu bukaan gw udah ada progres sekalipun cuma naik satu jadi bukaan 4, gw pasti tetep niatin mau normal deh. Cuma waktu itu udah putus asa banget karena sepertinya ga ada perkembangan. Huhu. yasudahlah, lewat mana pun anakku lahir, terserah dia, yang penting sehat. hihi

  9. Gua baca ni tulisan kayaknya nahan napas deh dari awal ampe abis LOL. Gue denger2 emg katanya pengaruh dari dokter nya yg jait bikin c-sect itu ga sakit sih din, tp mungkin ada hubungan juga sama kondisi fisik jg. Kl yg tahan banting sih mo sakit kyk apa jg dibilang ga sakit hehe.

    Din, ruang operasi nya dingin bgt gak sih? Hahaha gue liat fotonya lu dilapis2 kain gt kyknya anget yah😀
    Trus pas raka disodorin buat imd gitu pas uda dibersihin ya, bukan pas masi berdarah2? Gue bayangin kl disodorin masi berdarah2, bisa2 gue malah pingsan kali :))

    Raka pas tiduran di badan papa nya jd kliatan mungil bgt ya, dan pose monyong2 nya itu loh mirip bgt hahaha

    • berarti bener ya dokter gw jago dong.
      Ruang operasi? Dingin tapi ga dingin banget sih, biasa aja lah AC gitu. Gw ga dilapis kain banyak kok. Cuma bagian perut aja dilapis2 kan emang kalo operasi kaya gitu kan? *referensi dari Grey’s Anatomy*

      Raka karena lahirnya caesar sih bersih banget nggak berdarah-darah. Tapi dari video-video yang gw liat di youtube sih emang walau normal pun, berdarah-darahnya nggak heboh kok. Dan setau gw, kalo IMD, badannya dibersihin dulu kok, cuma kaki sama tangannya yang gak boleh dibersihin supaya dia kenal bau air ketuban yang masih nempel.

      Jadi tenang aja… lo takut darah ya? ;p

  10. Dinaa selamat sekali lagii.. Syukurlah gw baca hari ini, jadi g ada acara penasaran dari 1-3 langsung bablas..

    Din mo nanya dong? Pangkas bawah sama pompa isi perut itu diapain deh.. Perjuangan ibu itu emang luar biasa..😀 Senaaang sekalii diriku liat foto2nya Raka..

    • Haha iya kalo bacanya sekaligus lebih enak ya? :p Gw takut ngebosenin kalo ditulis sekaligus tuh 3 hari yang panjang.

      Pangkas bawah tuh dicukur rambut-rambut daerah kemaluan. Pompa isi perut tuh dimasukkin dulcolax lewat anus biar langsung pup dan perutnya bersih. Supaya kalo ngejan pas ngelahirin, ee nya gak sekalian keluar :p

  11. gw salut din sama lo yg bisa nahan sakitnya kontraksi selama 48 jam. Gw yg baru beberapa jam aja uda nyerah minta ILA. trus lo jg recoverynya cepet bgt untuk itungan caesar top deh *angkat jempol tangan & kaki*

    Raka sih mirip papanya. tapi difoto terakhir tatapan matanya gw merasa mirip sama elo.

    • Iya, setelah ngobrol sama banyak orang, kemungkinan pain tolerance gw emang lumayan gede. Mungkin saraf gw rada ngaco ya. Hihi.

      Wah seneng deh bapake dibilang mirip. Iya matanya sih mata gw, wong bapaknya mana punya lipetan mata. Hehe

  12. OMG Dina… cerita lo ampiir saja mirip ma gw. hahaha.. gw 24 jam doang sih, beda sehari semalem ma lo. 24 jam itu gw nyampe pembukaan 8.. tetep aja si baby udah dorong keluar tp ga bs lewat dr panggul gw… akhirnya pun gw c-sect.. itu ya setelah 24 jam kontraksi setiap 2 menit… emang maknyoosss bgt rasanya! lol. selamat yaah btw! hope you enjoy your parenting experience!❤

      • gw dr awal udh tiap 2 menit.. dan selama 24 jam. ahahha.. maknyuuss. tau gt langsung aja belek dehh.. sakit nya gila2an ya, ga ada yg tandingin. but still i wish i delivered him normally lho.. recovery nya c-sect ga sebentar. sampe dalem2nya itu yg lama pulihnya. anyway, how’s Raka doing? jd dia 2 mingguan ya skrg.. msh bnyk yidur ya Din?

  13. Akhirnya Raka lahir jugaaa.. Selamat yaa Dina🙂
    Baca dari day 1 – 3 rasanya deg2an sendiri. abis deg2an langsung ngakak. Sempet2nya abis lahiran caesar dandan dan pake softlense. Hihihi tapi cantik kok fotonyaa🙂
    Btw, waktu dicaesar itu biusnya total ngga sih?

  14. DINNNAAA!!! Gw suka cara lo bercerita yang gak membuat gw menjadi serem ketakutan gitu. Again, congrats Din. Baby Raka is soooo soooo cute. He’s blessed to have parents like you two, and you both are incredibly blessed too by a cutie like him. Btw, gw boleh liat videonya gak? Gw penasaran pengen liat caesar, Din…

    Terakhir, cubit pipi Raka!!!! Kapan2 kopdar sama cici Dian ya Raka yaaaa….. *pencitraan mengenai generasi*

  15. Pingback: Nathanael Lim Wijaya | My Life My Adventure :)

  16. Pingback: The Birth of Kirana | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s