Digoda Kolik

Kamis, 12 September 2013

Biasanya, setelah selesai mandi sore, Raka bakal tidur di kamar kerja saya dengan nyenyaknya. Sekitar jam 6 dia akan nyusu lalu bobo lagi sampai jam 8 atau 9. Lalu saya akan pindahin dia ke kamar atas, ganti pampers, nyusu, lalu bobo malem deh.

Malam itu, sekitar jam 7.30, Raka udah cranky. Nangis kejer tapi ga minta nyusu, dan kalo ditaro di box makin nangis. Biasanya kalo kaya gitu artinya dia uda minta dipindahin ke atas. Jadi saya pun bawa dia ke atas dan siap-siap bobo malam sekalipun sambil bingung kok jam-nya nggak seperti biasanya.

Di kamar atas, seperti biasa dia minta nyusu. Tapi kali ini emang rada aneh. Begitu disusui, dia seperti emosi. Badannya dikakuin, tangannya tegang bertumpu di dada saya dan berkali-kali ngedorong badan menjauh dan narik mulutnya mendadak lalu nangis histeris.

Tapi begitu mulutnya lepas, dia nyari susu lagi. Begitu disusui, kejadian tadi berulang.

Begitu terus sampai saya mulai frustasi.

Digendong, nangis kejer. Ditaro di ranjang, lebih marah lagi.

Thanks God sekitar jam 8.30 Mas Ben naik ke kamar, dan ngegantiin saya yang udah setres, gendongin Raka. Berkali-kali Raka dioper balik ke saya karena sepertinya dia masih mau nyusu. Tapi kejadian yang sama berulang lagi. Berkali-kali minta, berkali-kali juga dia narik badannya, tanda menolak. Sambil berusaha menyusui dengan nyoba berbagai cara dan posisi, saya minta tolong Mas Ben googling soal ‘kolik’. Duluuu saya pernah baca sekilas soal kolik dan rasanya kelakuan Raka hari itu mirip bayi yang kena kolik.

Menurut Mas Ben, dari gejalanya, memang mirip kolik. Di artikel-artikel yang dia baca, solusinya ‘cuma’ didekap dan dihadapi dengan sabar.

Salah satu penyebab kolik katanya adalah aliran ASI yang terlalu deras, dan waktu itu kami pikir emang itu penyebabnya. Karena mikir Raka emang masih lapar tapi susah nyusu, Mas Ben berusaha ngasih ASIP dengan feeder cup. Kami coba kasih sekitar 20ml dulu. Diminum sih, tapi begitu habis, langsung…BYUR… Raka muntah, keluar lagi semua susu yang dikasih lewat feeder cup. *Hiks*

Naluriah, saya berinisiatif ngebedong si Raka. Tumben. Raka itu biasanya nggak betah dibedong, pasti berontak-berontak kecuali dibedongnya dalam kondisi dia udah setengah ngantuk. Kali ini, sekalipun lagi nangis kejer, dia pasrah aja dibedong. Setelah dibedong, didekap Papanya sampai ketiduran. Mungkin Raka juga udah kecapean nangis berjam-jam. Waktu itu udah hampir jam 10 malam.

*huhu*

Setelah jam 10 malam itu, Raka tidur anteng seperti biasa. Cuma bangun 3x untung minta nyusu, bisa nyusu seperti biasa, nggak marah-marah lagi, lalu langsung tidur pules.

Jumat, 13 September 2013

Paginya, saya googling lebih jauh soal kolik dan mempelajari teknik-teknik menyusui supaya aliran ASI lebih terkendali. Sambil berharap malam itu nggak digoda kolik lagi.

Tapi harapan tinggal harapan. Feeling saya mulai nggak enak waktu sekitar jam 7 Raka mulai rewel nggak jelas. Saya bawa ke atas sambil nyoba berbagai teknik menyusui yang udah saya ‘pelajari’. Tapi nggak berhasil.

Sambil gendong dan berusaha menenangkan Raka, tangan yang satu lagi sibuk googling. Saya inget pernah baca posting Mbak Citra soal kolik dan ada tips-tips mengatasinya juga di sana. Thanks God ketemu link nya. Eh ternyata dibedong itu emang salah satu cara mengatasi kolik. Pantesan Raka kemaren langsung tenang.

Sayangnya, malam ini, bedongan udah nggak mempan. Raka udah nangis histeris, dibedong tambah emosi. Sedangkan posisi gendong side/stomach position keliatannya sulit dilakukan, dan tadinya saya pengen itu jadi solusi terakhir. Hihi. Tapi karena udah putus asa, dengan berbekal gambar di blog Mba Citra, saya coba gendong Raka kayak gitu.

Dan… AJAIB! Raka langsung tenang, nangisnya berhenti.

Walaupun kasian deh ngeliatnya…akibat gaya gravitasi, pipinya macam mau luber ke lantai *oops* *maap, nak* *puk puk Raka*.

Pipi luber, mata menatap lantai, kayak lagi dihukum

Pipi luber, mata menatap lantai, kayak lagi dihukum

Raka tenang, Mama pun senang :p

Bahkan akhirnya Raka ketiduran dalam posisi begitu. Setelah dia tidur, pelan-pelan saya bedong lalu serahkan pada bapaknya buat gendong-gendong sampe dia pules.

Ditenangkan Papi <3

Ditenangkan Papi❤

Lalu saya baca lagi posting Mbak Citra dan ceritanya kok mirip ya? Diawali dengan pipi bruntusan, diakhiri dengan kolik.

Saya pun menyimpulkan…sepertinya Raka alergi kacang hijau *dan mungkin kacang kedelai*. Saya konsumsi kedua jenis makanan itu dalam jumlah lumayan banyak maksudnya biar sekalian nge-boost ASI. Nah dipikir-pikir Raka mulai bruntusan pas saya konsumsi kacang kedelai, sedangkan mulai kolik pas saya konsumsi kacang hijau.

Semua ini hanya dugaan sih. Bahkan saya nggak bener-bener yakin dua malam itu Raka beneran kolik atau bukan. Yang jelas, gejalanya memang mirip, dan waktu dilakukan tips-tips mengatasi kolik, rewelnya Raka bener teratasi. Besoknya (Sabtu) saya berhenti konsumsi kacang kedelai dan kacang hijau…malam itu Raka tidur nyenyak, keadaan aman tentram.

*elap keringet*

Pemandangan indah, aman, dan tentram

Pemandangan indah

Dalam doa malam itu, saya bersyukur sama Tuhan karena adanya Google dan adanya orang-orang yang rajin berbagi informasi. Ini beneran loh…saya bener-bener nyebut ini dalam doa. Hihi.

Moral of the story…jangan pernah ragu buat sharing, besar kemungkinan, apa yang kita alami sekarang bisa jadi pelajaran buat orang lain.

Cheers!

16 thoughts on “Digoda Kolik

  1. Kolik ini biang keladi utama yang nyebabin g akhirnya menyerah kepada empeng..
    Udah abis akal musti diapain anak nangis terus, disusuin ga mau, dibedong apalagi.. sayangnya lom tau tehnik gendong kaya gitu..
    Langsung deh ’empenngg aja manaaa cari empeng’ dan dia pun diam… hahahaha

    Badai ini pasti berlalu din…

  2. Madeline pernah kolik sekali, terus gue cobain Gripe Water. Mempan sih. Langsung anteng anaknya. Tapi ini cocok-cocokan sih, temen gue cerita anaknya temennya nggak mempan dikasih Gripe Water.

  3. Ahhhh Din, samaaa baby gw alergian parah, gw udah pantang 3 hal utama pencetus alergi, kacang tanah, telur n seafood tp msh aja bruntusan makin parah. Setelah dipikir2 tnyata gw msh minum susu kedelai khusus ibu menyusui. Trus pernah jg abis minum kacang ijo malah bruntusan. Nampaknya semua kacang2an ga kuat hiks… Sampe sabun ma lotion nya dikasi dokter yg khusus alergi. No minyak telon. Ni baby mpe ga kecium bau baby nya -.-!

  4. Haaaah Dinaaa.. Makasih infonya soal Kolik ini. Pastilah kalo ga baca dari sini gw ga tau sama sekali soal itu. Lumayan buat tambahan info dalam ngadapin Mibe nanti😀

  5. Villia jg pernah kayak gini nangis kejer tanpa sebab selama hampir sejam, segala gaya gendong dicoba, akhirnya perutnya dibantu pijit lumayan mengurangi tangisannya. Jam nangisnya juga sama setiap jam 7 malem. gw sampe takut malem karena takut plus kesian ngeliat bocil nangis kejer gitu. Villia 3 hari klo ga salah begitu.

  6. Iya betul, seringnya qt males sharing krn mikir ahh itu sepele.. Padahal bisa jadi hal kecil itu jawaban pertanyaan ut orang lain..😀

    Semoga Raka adem ayem dan sehat2 terus yah😀

  7. wah mesti diinget2 nih tar kalo uda brojol, thanks for sharing ya din😀 eh iya itu mas ben tiap tidur ga pake baju gt din? kagak masuk angin ya? hahahaha

  8. Eh gue mau komen yang agak bego nih ya… Minta maaf dulu yah kalo bego.
    PAs baca judulnya gue pikir lo maw cerita soal si Rateng yang digodain temen kantor lo because disini kan Kolik itu panggilan untuk temen kantor (pronunciation nya colleague).
    Trus pas gue baca baru tau kalo kolik itu sakit perut…. SWT deh.
    Maaf yaaaa maklum gue masih ijo. Hahahah

  9. Pingback: Klarifikasi | Cerita Bendi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s