Serba Serbi ASI #1

Udah dua orang yang minta saya cerita tentang perjalanan ASI-meng ASI. Sebenernya perjalanan ASI meng-ASI saya nggak terlalu drama dan saya bingung mau gimana ceritanya. Jadi, saya coba rangkum dalam point-point random yang menurut saya penting ya. Dan saya bakal posting lagi soal ASi kalo saya dapet ilmu atau pengalaman baru *semoga saya cukup rajin* *finger-crossed*

Edukasi para Supporter

Menurut saya, ini point terpenting yang harus dipersiapkan kalau emang bener-bener niat mau kasih ASI eksklusif. Siapa saja supporter yang saya maksud? Pasangan, orangtua, dan orang-orang yang akan punya peranan penting dalam hidup anak kita.

Saya udah meng-edukasi Mami dan Mama saya secara terselubung. Terutama Mami saya sih, karena dia orang yang bakal sangat mempengaruhi pola asuh saya, selain suami tentunya. Nah Mas Ben apakah di edukasi? Iya dia sih banget-banget.

Sampe saya inget, sekitar sebulan sebelum lahiran, saya ‘nge-tes’ Mas Ben…

“Ben, kalo nanti abis lahiran, inget ya bilang apa ke dokter?”
“Bilang mau IMD dan ASI eksklusif”
“Terus nanti kalo 1-2 hari ASI nya belum keluar terus keluarga pada tanyain, bilang apa?”
“Bilang kalo bayi nggak apa gak minum sampe 2-3 hari, nanti juga ASI nya keluar.”

HOREEE lulus! hahaha. Ya iya, saya emang awalnya pesimis ASI saya bakal keluar cukup dan parno banget bakal ditentang kiri-kanan.

Kenyataannya? Malah didukung banget. Thanks God semua yang saya takutkan nggak terjadi. Malah semua orang di sekeliling saya sangat mendukung dan memuji saya yang niat mau kasih ASI. Saya inget Mama saya nganterin ayam tim tiap hari plus kasih Lactafar sekotak biar lancar, dan Mami saya masakkin daun katuk dan beliin kacang kedelai tiap hari. *sampe blenger*

TAPI… banyak loh yang gak seberuntung saya dan harus mati-matian berjuang buat bisa kasih ASIX ke anaknya tanpa dihalang-halangi. So…itulah pentingnya edukasi orang-orang di sekitar kita. Selain itu, ada masanya kita mungkin down karena kelelahan atau parno ASI gak cukup. Orang-orang di sekitar kita lah yang akan jadi supporter supaya kita tetep hepi dan ASI lancar jaya.

Edukasi Diri Sendiri

…dan pasangan.

Buat point ini, saya banyak baca artikel di internet, baca buku Catatan Ayah ASI *recommended!* dan terakhir, ikut semacam kelas penyuluhan di klinik laktasi St. Carolus.

Sebenernya ini nggak wajib, karena banyak kok yang sukses-sukses aja menyusui tanpa harus heboh belajar ini itu kayak saya. Ya tapi karena saya waktu hamil clueless, jadi merasa persiapan saya ini berguna banget.

Yang saya rasain, saya jadi tau latch on si Raka di awal-awal menyusui udah bener atau belum. Dan kalau belum, saya tahu gimana cara ngelepas pelekatannya dan memperbaiki posisi nya.

Manfaat lain yang saya dapet adalah berkembangnya pengetahuan Mas Ben. Ya suami saya itu tipe laki-laki pada umumnya yang nggak terlalu minat cari informasi sendiri soal ASI. Dia percaya aja sama saya, sedangkan saya merasa kurang capable buat meng edukasi dia.

Setelah dateng ke kelas laktasi, Mas Ben jadi supporter utama saya. Setelah Raka lahir, dia yang concern sekali memastikan saya nggak stress dan memastikan ASI saya cukup buat Raka biar dia nggak kuning.

Kolostrum

Kolostrum adalah cairan yang keluar dari payudara ibu di hari-hari awal kelahiran bayinya. Kolostrum ini sangat penting buat daya tahan tubuh anak, selengkapnya bisa googling sendiri ya. Saya sharing pengalaman aja.

Kolostrum bentuknya bening kekuningan. Dan seinget saya sejak tengah trimester kedua, PD saya udah mengeluarkan cairan dengan bentuk serupa. Waktu itu saya sampe takut kalo PD saya keteken, takut kolostrumnya abis pas anak saya lahir *silly*. Haha. Ternyata itu wajar aja, dan kolostrumnya nggak bakal abis kooook.

Waktu IMD, PD saya dipencet sama dokter anak, dan keluar kolostrum, dokter anak berkomentar: “Wah ASI nya banyak nih” sekalipun belum keluar cairan putih. Di hari kedua, si dokter berkomentar hal yang sama lagi sekalipun yang keluar tetep kolostrum. Jadi nggak usah kuatir kalo si cairan putih susu belum keluar. Jangan nyerah untuk tetap menyusui.

Kalau nggak salah, ASI saya baru keluar di hari ketiga.

IMD

Saya pernah denger cerita IMD temen-temen yang caesar. Mereka bilang si bayi cuma ditempelin di puting palingan 5 menit. Waktu itu saya pikir itu karena dokter atau RS nya kurang pro ASIX dan IMD. Soalnya setahu saya IMD harusnya minimal se-jam dan si bayi harus merayap-rayap cari puting sendiri, bukannya langsung ditempelin gitu.

Tapi waktu saya sendiri caesar, saya baru ngerti. Thanks God saya dapet dr. Tiwi sebagai dokter anaknya Raka. Dokter Tiwi ini terkenal sangat pro ASIX, bahkan di rekomendasikan oleh dokter klinik laktasi St.Carolus. Nah, dr.Tiwi menjelaskan kalo IMD untuk lahiran caesar memang nggak bisa sempurna, yang penting bisa skin-to-skin aja. Soalnya, di IMD yang benar, posisi anak harus vertikal di dada ibu, sedangkan posisi perut yang terututup tirai dan sedang dijahit nggak memungkinkan posisi ini.

Selain itu, ruang operasi kan pasti di-setting dingin, sangat nggak kondusif buat si bayi ber-telenji-telenji ria merayap-rayap di dada Mamanya.

OK deh saya percaya kalo gitu. Dan udah bersyukur banget, sempet IMD walau nggak seperti bayangan saya.

Btw kalo ada yang pernah ngalamin caesar tapi IMD nya beda, boleh dong cerita. Metode tiap-tiap dokter kan suka beda tuh.

Puting Lecet

Tadinya saya pikir, puting lecet itu hanya dialami segelintir orang. Makanya saya nggak terlalu heboh cari Purelan cream sekalipun Angela udah kasihtau. Saya pikir nanti aja kalo emang lecet dan perlu, barulah saya beli. Saya bahkan nggak percaya waktu temen saya cerita ada yang hasil pompa ASI nya sampe warna pink karena bercampur darah *hiy*

Kebetulan saya melahirkan berdekatan dengan beberapa teman, dan mereka semua mengalami puting lecet, luka, bahkan berdarah. Di sinilah saya baru ngeh kalo puting lecet ini masalah yang sangat umum.

Tapi…saya NGGAK ngalamin.

Sampe sekarang saya nggak ngerti *sambil bersyukur* kenapa proses menyusui saya sejak awal mudah-mudah saja dan nggak pernah ngalamin yang namanya puting lecet sedikitpun. Bahkan rasanya saya nggak ngerasain sakit di awal menyusui. Bingung juga. Entah itu memang karena bentuk puting saya yang pas, Raka nya yang pinter nyusu, atau karena posisi pelekatan yang benar efek dari ikut kelas laktasi….

Yang jelas saya bersyukur banget jadi nggak perlu menderita.

Karena nggak ngalamin, saya jadi nggak bisa banyak sharing. Dari yang saya denger sih bisa diolesin Medela Purelan, ini aman kalo sampe ketelen bayi. Sayangnya stock nya lumayan susah, jadi sebenernya better sedia dari sejak hamil. Alternatifnya, sebenernya ASI yang diolesin di puting juga bisa menyembuhkan lecetnya. Tapi mungkin Purelan lebih efektif.

Ruam Susu

Waktu baru lahir, di muka Raka banyak bintil-bintil kecil dan merah. Sebagian besar di daerah pipi. Ada yang bilang kalau itu karena kena susu. Bahkan ada yang bilang kalau temennya sampe gede punya noda putih di muka karena waktu bayi nggak dibersihin sehabis nyusu. *TENTU SAJA SAYA NGGAK PERCAYA* *PAKE CAPSLOCK*

Tapi karena itulah, SEMUA ORANG *saya ulang sekali lagi* SEMUA ORANG pada heboh bener memastikan saya ngelapin sampe bersih mukanya Raka sehabis nyusu pake kapas basah.

Yang lebih bikin saya mengernyitkan dahi lagi, ada tante-tante yang komen: “ih, itu pasti kena ASI. ASI KAN JAHAT!”

*speechless*

Lah wong ASI sampe disebut cairan emas karena banyak manfaatnya, kok malah dibilang jahat?

Saya sebenernya yakin bintil-bintil itu bukan karena kena sisa susu. Menurut saya lebih mungkin Raka alergi makanan yang saya makan yang keluar lewat ASI. Tapi karena nggak mau cari ribut *tepatnya males ngeladenin* saya iya-iya-in aja sambil rajin ngelapin muka Raka. Hihi.

Kenyataannya, begitu sampe rumah, tuh bintil-bintil langsung ilang padahal saya suka lupa ngelapin muka Raka abis nyusu *Mami jorok* *jangan ditiru*. Sebelum pulang, suster emang sempet mention sepertinya Raka alergi sama deterjen RS, makanya kulitnya merah-merah.

Ah ya sudahlah.

Jadi, ralat dari saya ya…. Ruam susu itu memang ada. Tapi penyebabnya BUKAN karena kena sisa susu, tapi karena kemungkinan bayinya alergi dan susunya mengandung alergen yang memicu reaksi di tubuh si bayi. Lebih lanjut silahkan googling. Sekian dan terimakasih.

Hasil Pompa

Selama 4 hari di rumah sakit, Raka nyusu langsung dan saya nggak pernah sekalipun nyoba pompa. Jadi saya bener-bener menyusui dengan iman kalo ASI saya cukup.

Tiga hari pertama, berat badan bayi memang akan turun. Berat lahir Raka 3700 gram. Di hari keempat (waktu itu hari Kamis), berat Raka 3400 gram, dan kami diijinkan pulang dengan catatan hari Senin berikutnya, Raka udah harus kembali ke berat lahirnya. Kalo nggak, ada kemungkinan dia harus disinar karena kuning (bilirubinnya 11,8 dari ambang batas 12).

Sampai di rumah, saya tetap menyusui langsung sambil agak cemas, nggak yakin apakah ASI saya cukup untuk menaikkan berat badan Raka. Hari kedua di rumah, saya coba pompa dan hasilnya apa?

NYARIS GAK KELUAR SAMA SEKALI!

Waktu itu saya lumayan panik. Takut banget kalo ternyata Raka selama ini cuma ngempeng aja padahal ASI nya nggak keluar. Tapi dipikir-pikir nggak mungkin juga wong anaknya nggak rewel gini. Kalo dia selama ini cuma ngempeng pasti udah lapar atau haus banget dong.

Tapi…tetep aja ya parno. Namanya juga ibu baru.

Saya sampe nyoba macem-macem cara dan posisi, sampe akhirnya pompa pake tangan dan yang keluar berapa? 20 ml saja! *nangis*.  Akhirnya dipustuskan saya kembali menyusui langsung dengan iman aja. Soalnya kalo nyoba-nyoba mompa saya malah jadi tambah stress liat hasil yang nggak sesuai harapan.

Hasilnya? di hari Senin, berat badan Raka udah 3870 gram! HORE!!!

Jadi kesimpulannya, kalo seminggu pertama hasil pompa nya kosong, nggak usah panik ya. Itu bukan berarti ASI kita nggak keluar kalo disusui langsung. Soalnya, biar gimanapun, cara bayi menghisap dengan hisapan pompa tuh beda hasilnya. Pokoknya yakin dan beriman aja. Asalkan bayi kita nggak rewel, nggak perlu terlalu kuatir.

To Be Continued….

Note: Sebentar lagi saya bakal gelar Giveaway lagi loh! Stay tune *tsah*

15 thoughts on “Serba Serbi ASI #1

  1. eh saya pernah pump hasilnya pinky hihihi… gw pas plg RS trus pump dapet 50 doang gara2 udah bocor2 pdhl conrad udahan nenennya tapi makin hari makin byk kok terutama pagi subuh gitu sambil ngantuk2

    yang paling penting emang dukungan orang sekitar terutama Suami yah soalnya dia yang disamping loe setiap saat

    lanjutkan perjuanganmu nak…gw gak inget IMD gimana kl di video lahiran anak2 sih ada kl secara nyata gw teler gara2 pengaruh bius *persis kaya org lg mabok nggak inget apa2* hahaha pdhl mata melek gw aja blg ferry gw pingsan taunya kt ferry apaan pingsan, liat tuh video gw ngoceh ngalor ngidul sm dokter *_*

  2. Ah inibyg tk request muncul juga. Wkwk
    Brrtibkyknya bbrpa ibu2 sm gtu jg y tntg asi
    Kalo d pompa ngocor dikit kalo nyusu langsung lbh banyak.
    Soalnya wktu pertama lahiran itu d rs,
    Ak kn caesar nih. D ruang dingin it baby ku g IMD loo. Dokterku g ngjinin. Trlalu dingin katanya.
    Jd dy dibersihin dlu trus ak dibawa k ruang observasi bru dy IMD.
    ImD ku wktu ini sejam an din, si baby dipeganhin am suster yg super telaten.
    Jd dia bungkuk gtu mehangin baby ku diarahin ke pd ku.
    Eh pas plg mau blg makasi am susternya g ketemu2..
    Brrti skrg km pake pompa g din?

    • Oh gitu ya IMD nya? Emang abis caesar gak dikasih obat tidur? Gw abis caesar langsung gak sadarkan diri. Telerrrrrr
      Sekarang pake pompa juga, buat nabung cadangan aja siapa tahu butuh di masa depan. Dan lagi nanti Januari mulai kerja 2 hari seminggu jadi perlu ASIP deh

      • Ga Din. Ak g ad obt tidur nya tuh..
        Entah begimane ye..
        Pokokny yg ak tau ak setengah sadar setengah teler wktu dibelek *ups* hehe
        Wktu baby kluar jg ak sadar.
        Habis gtu msh setengah sadar.
        Trus sdar trus th slanjutnya.
        Jadi..
        Sepertinya obat biusnya yg kurang mempan. Wkwkwk

  3. Puji Tuhan yah Din bisa lancar.. Gw berdoa juga smoga nanti klo punya anak ga ada drama puting lecet sampe berdarah deh.. Aminn amin.. Lancar teruss yah Din Asinya..😀

  4. wahhh puting smp lecet? gw pikir cuma ciciku aja ternyata banyak yaa kejadian kayak gitu, kok serem gt yaa din? ciciku smp pake sambungan putih kr klo ndk asiny jd merah karna bercampur ma darah

  5. Semangat mommy dina! Lo termasuk sedikit orang yang gue kenal yang ngasi-nya tanpa drama sama sekali. Mudah2an ntar gue anak kedua bisa less drama, karena kan udah berpengalaman ceritanya.

  6. Hai halo baru mampir hari ini ^^ dedek Raka nya lucu banget mba Din…
    Dan jempols deh ah buat semangat ng-ASI nya *prokprokprok–>tepuktangan ini ceritanya hehehe..
    Syukurlah anak pertama ini juga less drama aku saat ngASInya *toss, pastinya tulisan mba Din ini berguna bgt buat mamas yang sedang berjuang ngASI.. ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s